Pilah-pilih Obgyn

Ternyata walo udah pernah hamil dan lahiran sebelumnya, gak bisa jamin juga kalo drama mengandung bakal less-complex daripada kehamilan pertama. Misal, dulu gak pernah tau yang namanya ngidam, tapi hamil kali ini ternyata pake manja dan sok-sokan ngidam segala. Pas hubby balik dari kantor jam setengah 12 malem, saya tiba-tiba bangun dan bilang: “Boy, beliin ketupat sayur, dong.” yang bikin hubby jalan lagi keluar rumah dan nyari tukang ketupat sayur yang buka malem-malem.

Dari yang se-simple itu, sampe yang bikin ketar-ketir: Nentuin dokter obgyn.

Pas hamil Ditmar, saya gak terlalu susah ketemu dokter spesialis obgyn yang asik. Karena di kantor Mandiri ada poliklinik yang ada dokter kandungannya, jadi saya kesitu aja, dan kebetulan dokternya ganteng asik bernama dr. Ari Waluyo, SpOG. Penjelasannya sangat bisa diserap dan gak yang bikin panik gitu dokternya, jadi saya nyaman sama dr. Ari. Pas tau doi praktik di RS Asri yang cuma berjarak 15 menit dari rumah, ya saya langsung setuju lahiran disana.

Tapi dikehamilan kedua ini, ada masalah yang muncul: dr. Ari Waluyo, SpOG pindah praktik jadi gak di RS Siloam Asri lagi (sekarang doi praktik di RS Asih, RS Avicenna dan satu lagi saya lupa dimana).

Saya tadinya ngotot ke RS Asih biar bisa lahiran sama dr. Ari lagi, tapi mengingat letak RS nya jauh dari rumah, jadi batal. Akhirnya milih RS JMC dengan obgyn yang mana aja dengan 1 alesan aja: biar lahirannya bisa didampingi dokter anak kesayangan yang juga praktik disini. Tapi ternyata pas nanya, dr Ina Zarlina, SpA udah gak dampingin lahiran lagi. Jadi saya kembali mencoret JMC dari RS yang bakal jadi tempat lahiran, karna gak pernah sreg sama dokter apa pun slain dr. Ina disana.

Pas tanggal 3 Juli akhirnya saya dapet ilham buat ke RS Tria Dipa Pancoran. Selain karena gak jauh dari rumah, saya baru inget kalo kembarannya dr. Ari juga praktik disana.Iya, kembaran dr. Ari juga dokter Obgyn dan kebetulan Tria Dipa ga jauh-jauh amat dari rumah. Saya pikir, yah namanya kembar kan, pasti kelakuan n kapabilitasnya gak bakal jauh, toch?

Akhirnya kami ke RS Tria Dipa, ketemu sama dr. Adi Widodo, SpOG. Dan bener. Orangnya sama asiknya sama dr. Ari. Penjelasannya juga sama gamblang dan sama-sama lucu. Bedanya kalo sama dr. Ari biasanya ngomongnya lo-gue, kalo sama dr. Adi pake Dokter-ibu. Tapi feel yang saya dapet sama persis lah, nyaman dan homey kalo sama dr. Adi.

So far kehamilan saya udah 14 minggu, ketemu dr. Adi lagi awal bulan Agustus depan. Semoga sampe lahiran pun saya tetep nyaman, yah..

Oh, My God!!

Ya ampuuuuun.. Perasaan baru aja posting blog bilang kalo mo rajin nulis lagi, eh baru mulai nulis setelah sekian tahun lamanya! Emang omdo doang nih gue! :p *Bersih-bersih blog, banyak banget sarang labah-labahnyaaa…*

So, how’s it going?

Saya mulai dari mana, ya? Ummm.. Oke, yang paling besar dulu, deh. Saya hamil anak kedua sekarang. Udah 10 minggu usia kehamilannya, jadi udah mulai nongol deh tuh symptomps kehamilan yang aneh-aneh. Mulai dari muka jerawatan, mood swing (sumpah ini saya minta maaf banget ke hubby yang paling sering jadi sansak emosi jiwa saya yang menggila..), ngantuk permanen sampe ke mual-mual.

Khusus mual-mual ini beneran gangu banget. Soalnya pas jaman hamil Ditmar, saya ga pernah ngerasain mual sama sekali. Sekarang kalo laper dikit, mual. Makan kecepetan, mual. Makan kebanyakan, mual. Walo ga sampe muntah, tapi tetep ganggu karna jadi bikin ga konsen kerja. Ini bukan excuse buat jadi males kerja loh, yaaaa… tapi beneran jadi bikin kepala cekat-cekot soalnya.

Ditmar gimana nerima nasib berita kalo dia bakal jadi abang? Awalnya nyengar-nyengir aja. Lama-lama mukulin perut mamanya. Eehehhehehe.. So far mukulnya becanda, koq. Cuma kalo diledek-ledek bakal punya adek sih anaknya marah juga. Cuma kemarin sempet kakak saya nginep di rumah setelah ngelahirin, jadi selama beberapa minggu itu Ditmar liat bayi terus, tuh. Nah, keliatannya emang jiwa “abang” nya udah ada, tuh. Soalnya tiap Jehan (my sister’s baby) nangis, dia selalu bilang: “Jehan jangan nangis, yaaa…” sambil usap-usap kepala. Walo kalo kita meleng dikit, tau-tau kepalanya jadi mau dibejek sama Ditmar, sih.. Mungkin iri gemes.

Hubby gimana nerima berita saya hamil? Dia sih seneng banget. Wong blom lahiran ini aja dia udah ngomongin anak ke-3. Please deh, Bibeh. Kamu aja yang hamil, yaaaa…

Sejauh ini kalo ditanya pengen punya anak cewe ato cowo lagi, saya ga bisa teges jawabnya, sih. Mau punya anak cewe biar bisa didandanin, tapi ngeri ngegedeinnya. Kan sekarang pergaulan gila nian ya, Bok. Kalo punya cowo lagi, ya gak bisa didandanin sebanyak anak cewe. Jadi ya saya terima aja deh Alloh mau ngasih anak cewe ato cowo, yang penting sehat dan sempurna dan yang yang paling penting juga bisa jadi anak soleh(ah) dan bikin ibu-bapak-abangnya bangga dan bahagia..

Hola, Amigos!

Hai, semuanyaaaaaa!!!

Setelah seribu purnama saya menghilang dari peredaran, sekarang akhirnya sempet juga buat posting cerita di WP. Bukannya sok sibuk, tapi emang lagi seringan streaming video clip boyband Korea sibuk-sibuknya di kantor. Karena setelah tengah tahun, kegiatan di kantor udah mulai padet dan nyita perhatian banget, jadi kalo mau nulis pun palingan cuma soal kerjaan. Kan gak asik, kesannya serius (padahal mah kerjanya juga banyakan haha-hihi nya.. :p).

Jadi apa gerangan yang sudah terjadi belakangan? Ya selain kerjaan yang menggila?

Saya jatuh cinta lagi. Iyaaa.. saya jatuh cinta sama boyband Korea bernama EXO. Gara-garanya pas terbang ke Manado, saya milih nonton film Exo Next Door di pesawat dan jadi kesengsem sama satu anak piyik dari boyband itu. Akhirnya dari situ mulai buka-buka file-file lama di laptop soal Korea dan lama-lama jadi nyari-nyari soal si anak Korea kelahiran 1992 itu di internet. Gaaaaaah!!! Udah berasa jadi ABG lagi, lah! Ahahahah.. Gak apa-apa lah, ya. Biar tetep awet muda. Intinya sih, gara-gara EXO saya jadi mulai up date lagi soal K-Pop, dan yang paling kena sasaran sebenernya bukan saya, tapi Ditmar. Bahkan kalo saya nyuruh Ditmar dan anaknya gak mau, bisa loh dia jawab dengan kata: “Aniya.” which means “No” di bahasa Korea. Cakeeeep…

Soal Ditmar:

Ditmar putus sekolah, Sodara-sodara. Iyak, beneran. Anak semata wayang saya udah gak mau lagi berangkat sekolah. Alesannya gak ada yang tau, tapi kemungkinan karena dia bosen. Since sekarang Ditmar udah bisa baca, jadi mungkin materi pengenalan huruf dan angka di sekolah malah jadi bikin dia males. Sempet beberapa kali dipaksa berangkat, tapi anaknya malah ngambek, ngamuk sampe nangis dan sempet cakar-cakaran juga. Jadi daripada dianya trauma sama lembaga “Sekolah”, ya kita vacuum aja deh kegiatan belajarnya setahun ini. Gantinya, sekarang dia dilatih buat nulis dan gambar aja di tempat les deket rumah, soalnya Ditmar masih suka gak mau nulis ato mewarnai.

Soal tumbuh kembangnya? Karna sekarang juga udah gak sekolah, jadi saya sama suami daftarin Ditmar buat terapi sensori integrasi lagi. Supaya perkembangan motorik kasar dan halusnya tetep dilatih walau gak sekolah. So far, dia lebih seneng les dan terapi daripada main di sekolah. Mungkin karena waktu belajarnya juga cuma satu jam aja kali, ya. Mungkin dia nurunin emaknya yang emang gak kuat duduk diem di dalem kelas dan ngikutin pelajaran dengan konsentrasi tinggi. Tapi emaknya tetep pinter, koq.. Eh, loh? Maaf narsis.. :p

Soal Hubby:

Hubby juga lagi repot-repotnya sama kerjaannya. Saya sih sebagai istri yang solehah baik cuma bisa jadi pendengar yang baik. Gak bisa ngasih masukan apapun semata-mata karena saya gak ngerti sama sekali soal IT. Sorry, Hub :D. Oh iya, satu sih yang jadi concern saya sama Hubby belakangan: Doi beli sepatu melulu. Like literally buying shoes almost twice a month.  Walo sempet sih Hubby beliin sepatu buat saya, kayaknya sih supaya saya gak misuh-misuh, tapi kan tetep ajah saya gerah (gerah minta beliin lagi sih sebenernya). Tapi serius deh, habit belanjanya sekarang jadi luar biasa.

Well, paling itu-itu aja sih yang terjadi belakangan. Ada sih cerita lain, tapi nanti-nanti deh saya bikin post sendiri. Tapi semoga dari postingan ini, saya beneran bakal nulis lebih banyak dan rajin lagi. Amiiiiiiiin…

Film Komedi The Conjuring 2: Semua Gara-garaValak

Saya dan temen-temen kantor kemarin akhirnya nonton bareng The Conjuring 2. Telat sih emang, soalnya kan ini film horor udah ditayangin ampir 2 mingguan di bioskop, ya. Tapi gapapa lah daripada dicap gak g4ul gara-gara gak nonton.

Tapi, karna kami nontonnya pas injury time begini, udah banyak lah spoiler yang berseliweran yang bikin efek horor di film ini berkurang drastis. Selain spoiler cerita, lebih bikin ilfil lagi gara-gara meme soal Valak – si iblis berwujud Nun di The Conjuring 2 – bertebaran di sosial media. Sebenernya malah kami mo nonton The Conjuring 2 ini gara-gara penasaran sebenernya seapa horornya sih si Biarawati berbadan gedong kayak laki  itu?

Pas awalnya kami nonton sih, banyak yang nutup mata pas adegan-adegan serem. Apalagi pas awal film kan Valaknya muncul, tapi di tengah film ilang dan baru nongol lagi di akhir cerita. Jadi di tengah-tengah nonton temen-temen malah iseng ngirim-ngirimin berbagai meme soal Valak ke WA group. Yang kayak gini kan yang bikin makin ilfil sama si iblis ini.

Sampe di adegan terakhir pas Lorraine akhirnya tau nama si Valak trus ngusir dia balik ke neraka, ada yang nyeletuk: “Yaelah itu si Valak giginya ga mau dikawatin apah? Udah kayak Bokir..” YA ANTIKLIMAKS DONG TAKUTNYAAAAA!!! Jadi slesai nonton yang ada malah gak ada yang takut dan malah ketawa-ketawa, nambah lagi masih ada aja yang usaha nyari-nyari meme Valak yang lebih lucu.

Jadi sekadar review aja nih, kenapa film Conjuring 2 ini gak senakutin film sebelumnya:

  1. Bentukan Valak yang malah kayak bencong,
  2. Lampu rumah keluarga Hodgson yang selalu mati tiap setan-setannya dateng. Ini pemerintah Inggris gimana banget sih ngurusin listrik nuat rakyatnya. Mending PLN, deh.
  3. Giginya Valak yang kayak Bokir.
  4. Ed dan Lorraine yang sok romantis pas mau ngusir Valak. Broh, mana mungkin ente inget mesra-mesraan pas mo ketemu setan?
  5. Meme-meme Valak yang parah abis. Emang orang Indonesia tuh paling juara deh nge-bully di socmed!

Buat temen-temen yang blom nonton The Conjuring 2 karna takut, percaya deh. Film ini sama sekali gak nakutin. Serius sereman film horor Thailand ato Suketi sekalian, deh. Trus film The Conjuring 2 ini jadi gak nakutin juga kalo kalian nontonnya bareng sama temen-temen yang aneh macem temen-temen kantor saya, ya.. :p

Makan Siang Cantik

Waktu masih kerja di Kantor Pusat Bank Mandiri, saya punya partner in crime buat makan siang cantik di tempat selain kantin kantor bernama Ika. Pertamanya makannya sih di mall, entah di Plaza Semanggi yang paling deket dari kantor, sampe Grand Indonesia yang jauhan dikit. Pertamanya sih sering berdua aja, lama-lama nambah sama salah satu temen lagi yang bernama Nengchu. Setelah merambah restoran di mall-mall, kami mulai ngelirik resto-resto fancy di Jalan Senopati.

Jalan Senopati ini emang terkenal sama jajaran restoran yang unik-unik, gak cuma makanannya (yang kayaknya sih hampir gak ada yang sama deh satu resto dengan yang lain) tapi juga interior atau eksterior restonya yang pas buat up date foto di Instagram. Akhirnya mulai lah tradisi Makan Siang Cantik di sana. Sampe akhirnya saya yang pertama resign dari Bank Mandiri dan disusul Nengchu, tradisi ini tetep jalan. Setiap bulan kita pasti janjian makan siang at least sekali. Well, pernah juga sih beberapa bulan vacuum. Tapi overall selalu makan bareng, lah..

Selain makan siang, ini juga jadi ajang up date gosip. Ya soal temen-temen yang masih di Mandiri, soal keluarga, soal kerjaan yang baru sampe soal film ato yang lagi happening saat itu. Nambah lagi, setiap makan siang kami juga wajib foto bertiga n foto selfie, trus di-collage dan di-up load di social media. Kalo saya sih biasa di Instagram, kalo Ika n Nengchu biasa di path.

Untitled2

Selain jadi (kliatan) gaul makan-makan cantik di resto mahal (makanya kan cuma bisa sekali sebulan… -.-), kami jadi makin deket kayak keluarga. Walo kita punya group whatsapp, di group juga bisa sepi tanpa obrolan sekitar sebulanan, tapi tetep aja kami ga yang jadi demanding musti maksa ngobrol. Kalo emang udah klik temenan ya pas ketemu ya tetep asik n deket ajah. Masih ada resto di Senopati sih yang kami incer, mudah-mudahan masih terus bisa luangin waktu buat kumpul dan foto+makan siang cantik lagi, ya..

Help! Dokumen Saya Kerendem Banjir!!

Siapa yang rumahnya rawan banjir?? SAYAAAAAA…. Walaupun rumah yang saya diami ada di tengah kota, tapi ternyata gak lepas juga dari ancaman banjir. Apalagi kalo pas pintu air Manggarai ditutup, wassalam deh pasti rumah kena banjir setinggi betis orang dewasa. Banjirnya emang gak masuk rumah dan cuma di halaman aja, tapi dulu sebelum rumah ditinggiin, banjirnya mah nyelonong aja masuk ke rumah dan ngerusak perabotan yang gak sempet diangkat.

Selain proses bersih-bersih pasca banjir, yang paling nyebelin adalah waktu kita gak sempet nyelametin beberapa dokumen macem foto ato buku-buku penting yang disimpen ga terlalu tinggi dan akhirnya kerendem banjir. Kebayang lah kalo foto bakalan lengket satu sama lain dan mengelupas, trus dokumen kertas bakal jadi keriting plus kotor bernoda bekas banjir. Tapi sekarang buat semua orang yang kena banjir, kantor saya tercintrong bisa ngasih solusinya!!

Bukan, bukan ngasih rumah baru di kawasan bebas banjir. Tapi kalo dokumen ato arsip kita kena banjir, Arsip Nasional RI bisa memperbaiki kerusakannya! Gratis pulak! Ini keterangannya:

siaran_pers_bencana

Mudah bukan? Sekadar tips buat penanganan paling awal sebelum ke ANRI: JANGAN MENJEMUR DOKUMEN BASAH! Kenapa? Simplenya karna kertas itu bahan utamanya adalah selulosa, jadi kalo dijemur bakal regas dan bisa bikin kertas itu kaku dan gampang banget patah. Jadi kalo dokumen kertas kerendem banjir, cukup diangin-anginkan saja, bisa pake kipas angin ato dikipas-kipas (yakeles.. capek bener..) supaya kertasnya tetep elastis dan gak gampang rusak.

So, don’t worry kalo dokumen kita kebasahan. Bisa langsung ajah dateng ke ANRI dan kami akan perbaiki sesuai kerusakan yang terjadi. (Notes: kerusakan hanya berlaku untuk arsip kertas dan foto, bukan hati!)

 

The Kitchen by Pizza Hut

Featured Image from here

Minggu lalu saya sekeluarga main-main ke Pondok Indah Mall (PIM). Berangkat jam 11 biar sampe sana pas jam makan siang. Sangking udah lamanya gak ke PIM, saya gak tau lagi mau makan apa. Liat-liat di floor directory, eh Ditmar liat ada Pizza Hut, jadi gak pake lama-lama, langsung aja deh kami kesana.

Pas nyampe depan Pizza Hut, saya agak bingung juga. Soalnya tampilannya gak kayak Pizza Hut biasa yang didominasi warna merah, tapi ini lebih kayak resto prasmanan. Karna kami bengong aja gak masuk-masuk, mbak-mbak escort nya neriakin kami bilang: “Silakan The Kitchen dari Pizza Hutnya, Kakaaaak.. Konsep baru dari Pizza Hut, hanya ada di PIM!!” Wih, lucu banget ada konsep baru gini. Akhirnya setelah dipanggil “kakak” dan bukan “ibu” kami masuk lah ke dalem.

Eh ternyata bener loh macem prasmanan, jadi macem Hoka Hoka Bento gitu, sih. Menunya di pajang di dalem kaca n kita tinggal pilih varian mana yang kita mau (ada 4 varian) n berapa slice yang kita pesen. Ukuran slice nya gedaaa.. Lebih gede daripada ukuran slice paling gede di Pizza Hut biasa. Trus geser dikit ada pilihan pasta, sekitar 4 varian kalo gak salah inget. Geser lagi ada pilihan salad, mau salad buah, sayur dll plus pilihan topping ada smua disana. Geser lagi ada side dish n appetizer, macem bruschetta, potato wedges dll ada disini. Geser lagi baru deh pilih minuman, ada yang konvensional macem soft drink, ada juga juice botolan merk Pizza Hut. Abis itu kasir n bayar makanannya. Semua pilihan akan diangetin dulu di oven sebelum disajikan ke kita, kalo bakal lama ya kita dikasih nomor trus makanannya nanti dianter ke meja.

Nah, gimana rasanya? Well, saya agak kecewa sih. Pastanya (saya pesen fetucinni pake cheese n mushroom n Hubby pesen Spagetti Bolognaise) rasanya kayak makan bumbu pasta kalengan. Ya oke lah harganya emang murah, what do you expect, sih… Tapi yang paling mengecewakan pizzanya sih menurut saya. Dough-nya sama sekali ga moist. Bener-bener macem pizza yang udah dingin trus di-reheat di microwave n jadi kering. Kalo biasanya kan supaya dough-nya tetep moist n kegigit dengan enak ya di dalem microwave ato oven kita masukin segelas kecil air putih, ya. Tapi kayaknya ini nggak. Jadi ya kayak makan karet aja. Susah banget motong n gigitnya. Juice nya so-so, seger sih.. Tapi gara-gara udah kadung kecewa sama pizza n rasa bumbu pastanya jadinya ya gak terlalu enak banget rasanya.

So I give this new concept 5 out of 10 . Mau balik lagi kesana? Gak kayaknya, mungkin nanti kalo ada review bagus dari orang terdekat baru saya mau kesana lagi.