History Detective

Sejak tanggal 10 Agustus kemarin saya mulai masuk karantina program Pendidikan dan Pelatihan Teknis Dasar Kearsipan di Bogor. Saya udah cerita sedikit soal sedihnya harus ninggalin Ditmar buat ikut diklat ini, tapi, yaaah… Demi masa depan yang lebih baik, walaupun tetep aja sampe hari kedua masih aja mewek tiap nelpon ke rumah.

Anyway.. Diklat ini ditujukan khusus buat Calon PNS Arsip nasional RI. Saya dan 33 teman lainnya bakal digembleng supaya jago dan pinter dalam bidang Kearsipan dasar. paling gak, walaupun gak yang jadi pinter buanget di bidang kearsipan, minimal kita-kita gak pake gagap kalo ditanya soal arsip, deh. Buat saya dan beberapa temen yang background pendidikannya bukan dari bidang kearsipan, rasanya beraaaaaaaaaaat banget ngikutin materinya. Ya iyalah, wong kita juga baru tau soal arsip pas masuk ke ANRi, kan..

Asrama cewe. Jauh lebih bagus dan nyaman daripada PPMKP tempat Diklat prajab..

Asrama cewe. Jauh lebih bagus dan nyaman daripada PPMKP tempat Diklat prajab..

Tapi ada beberapa hal yang bikin saya makin tertarik dengan ilmu di balik penciptaan dan pengelolaan arsip. Misalnya, gimana arsip yang diciptain di setiap kantor itu bisa jadi arsip statis yang berarti punya nilai sejarah yang bisa jadi salah satu bukti sejarah. Trus gimana arsip-arsip Belanda jaman VOC itu bisa bikin kita tau kalo sebenernya Belanda gak selalu bikin kerusakan dan kesengsaraan di Indonesia. kalo boleh bilang, dengan mendalami arsip, saya berubah profesi dari penerjemah jadi Detektif Sejarah… Jadi berasa macem Lara Croft gitu… *Lah, Lara Croft kan tukang nyolong!!!* Yang jelas, saya pikir orang Indonesia emang kurang sadar sama pentingnya arsip. 

Well, I can’t say much yet. Masih ada 8 hari lagi saya ikut diklat ini. Nanti kalau saya udah lebih pinter n punya waktu luang lebih banyak, saya tulis deh hal-hal yang lebih menarik dari arsip. Tot schrijft!

Advertisements

Yoga or Dance?

Di kantor lama ada fasilitas gym untuk karyawan, dulu sih lumayan sering juga pake treadmill stengah jam, trus ikut kelas Aerobik atau Sh’bam. Ada juga temen yang ngajak ikut kelas Yoga, tapi saya gak pernah jadi masuk kelas itu karna seringnya diadain jam 7 malem. Since udah ada krucil yang nunggu di rumah, jadi ike maunya teng-bur dong, yaa.. Pas teng jam stengah lima, langsung buuuurrr… cusss pulang.

Setelah resign, masalah bentuk badan yang makin gak keruan jadi masalah. Maunya sih ikutan gym lagi di mall deket rumah, tapi mahal bener sampe stengah jutaan sebulan. Buat saya yang suka angot-angotan olahraga, kayaknya bakal rugi deh ikut bginian. Akhirnya saya liat salon plus sanggar senam dan Yoga di deket rumah, namanya R&D Salon. Karna saya sebenernya penasaran gimana sih sebenernya yoga itu, akhirnya saya daftar kelas Yoga. Murah, cuma Rp. 30.000,- per kedatangan. Sebelumnya konfirmasi ke salonnya dulu di 7944088, trus dikasih tau kalo peserta bawa matras Yoga sendiri. Yo wiss, brarti beli dulu di Ace Hardware, ga usah yang bagus-bagus dulu, takutnya ga kepake lama karna angot. Beli Yoga Mat yang centil warna pink (fyi, i hate pink. tapi berhubung stocknya cuma ada itu ya apa boleh buat.) plus tas harganya Rp. 160.000,-.

Penampakan gw pas masuk Yoga Class pertama. Iya, matrasnya centil banget pake bunga-bunga segala.

Penampakan gw pas masuk Yoga Class pertama. Iya, matrasnya centil banget pake bunga-bunga segala.

Hari pertama Yoga, saya dateng barengan gurunya. Ditanya sering olahraga gak? Saya jawab: dulu sih rajin, tapi udah sekitar sebulanan gak pernah olahraga lagi. Doi cuma ngangguk-ngangguk aja. Pas udah ganti baju n gelar matras, saya liat ruangannya lumayan lah, ada AC walo agak gelap. Pesertanya gak terlalu banyak, jadi gurunya bisa bantu banyak kalo ada peserta (baca: SAYA DOANG, SIH) yang masih kaku dan kayak orang jompo yang patah pinggang. Beneran deh, walau kata gurunya ini masih tingkat dasar, rasanya kayak semaput. Capek bener.

Setelah Yoga sekali, besoknya badan langsung berasa remuk. Wajar, saya kan udah lama gak olahraga, jadi pas mulai lagi ya bakal pegel-pegel. Gak kapok disitu, saya masuk lagi ke kelas Yoga berikutnya. Kali ini gurunya ganti, bukan yang pertama. Kali ini gurunya lebih kejam variatif ngasih gerakan. Hasilnya? Badan tambah ngeretek. Besoknya saya sampe pake koyo. Pas mau masuk kelas yoga berikutnya, eh udah puasa aja. Jadi kelasnya dipindah ke jam 7 malem. Saya jelas gak bisa. Akhirnya full slama Ramadhan saya gak olahraga lagi. Hehehhee…

Tapi selama gak Yoga, saya pikir, i think Yoga is not my thing. Gak ngerti juga apa karna saya baru juga dua kali ikutan kelas Yoga makanya badan masih menyesuaikan atau gimana, tapi spertinya saya lebih suka olahraga yang lebih aktif bergerak, macem Aerobik. Tambah, saya suka nge-dance. Di kantor sekarang sih tiap Jumat ada senam bersama karyawan, tapi gerakannya (below) low impact, mengingat banyakan karyawan 40+ yang kerja disini. Makanya sepertinya selanjutnya saya mau masuk kelas Aerobik di R&D Salon saja plus mau lari sore aja kalo pulang ngantor karna jarak rumah n kantor yang dekat. Trus gimana kabar Yoga Mat? Masih teronggok manja tuh di sudut rumah, lagian warnanya pink.. (kekeuh ya soal warna piiiink :p)

Atau ada teman-teman lain yang punya pengalaman serupa soal pilihan olahraga?

Lesson.

Sejak Ditmar lahir tahun 2013, baru sekali saya ninggalin dia di rumah lebih dari 1 hari. Waktu itu saya harus di-opname karena malnutrisi yang bikin anemia parah, jadi dengan sangat-sangat-sangat terpaksa, saya harus ninggalin Ditmar di rumah selama 3 hari 2 malam. Takut juga bawa-bawa Ditmar ke RS, takut dia kena infeksi dari penyakit-penyakit yang bertebaran disana. Jadi selama 3 hari 2 malam itu Ditmar tinggal di rumah cuma sama nenek, ompung, abang dan kakak ipar saya. Saya dan hubby tinggal full di RS.

Setelah saya pindah kerja, saya harus ikut beberapa program wajib supaya bisa diangkat jadi PNS 100%. Salah satunya Pendidikan dan Pelatihan Pra Jabatan di Ciawi, Bogor selama 24 hari, tepatnya di PPMKP Kementerian Pertanian. Ajegile, 3 minggu musti ninggalin Ditmar? No way! Akhirnya saya minta ijin ke Bagian Kepegawaian untuk bisa dapet keringanan bawa anak dan pengasuhnya ke Ciawi. Deal-nya saya bisa nyewa rumah di sekitar lokasi Diklat Prajab dan bisa pulang untuk menyusui Ditmar. Jadi H-2 Prajab, saya udah hunting kontrakan dan deal sama satu rumah yang cuma berjarak 200 meter dari lokasi Prajab, hari H saya udah siap dateng kesana bareng sama Ditmar, Nenek dan Ompungnya. Orang tua saya gak keberatan kalo harus ikut, itung-itung merantau liburan ke luar kota.

Temen Angkatan 24 di Diklat Prajab PPMKP Ciawi. Yang dicoret itu yang ngomong di depan semua peserta diklat kalo Ibu Menyusui macem gw jangan balik tiap hari buat nyusuin cuma karna anak gw udah gede. Huh!

Temen Angkatan 24 di Diklat Prajab PPMKP Ciawi. Yang dicoret itu yang ngomong di depan semua peserta diklat kalo Ibu Menyusui macem gw jangan balik tiap hari buat nyusuin cuma karna menurut dia anak gw udah ‘dewasa’. Huh!

Tapi ada aja sih halangan waktu nyoba buat pulang ke kontrakan, ya jadwal diklat yang padat lah, ya kegiatan ketebelece yang dilakuin di luar jam diklat, ya panitia yang minta saya buat gak tiap hari pulang ke kontrakan juga ada. Kalo yang terakhir bener-bener bikin males, yeee.. Jij pikir knapa ike sampe bawa-bawa anak kesonoooo? kan biar bisa ketemu tiap hari. Puh-leaaaseee.. Tapi anjing menggonggong, Ibu Menyusui tetap berlalu cancik. Dia mo ngomong apa kek, gw tetep pulang buat ketemu Ditmar.

Nah. Setelah Prajab 24 hari itu saya pikir gak bakal ada lagi nih nginep-nginepan buat ninggalin anak. Eh ternyata ada lagi Diklat Dasar Kearsipan buat CPNS yang harus nginep di Bogor selama 11 hari. Sabtu-Minggu bisa balik, sih. Tapi ninggalin Ditmar di hari kerja? Padahal biasanya Dikdlat ini diadain di Jakarta, di kantor pusat. Tapi kali ini karna mau meningkatkan konsentrasi belajar dan mutu diklat, jadi deh diadain di Bogor.

Dilemanya, DItmar sampe sekarang tiap bangun tidur langsung nangis teriak “Mamaaaa” dan malem masih ngempeng nenen sampe tidur. Tapi kalo dibawa ke Bogor dan sewa rumah sekitar situ juga gak mungkin, soalnya kali ini gak ada keringanan buat keluar dari lokasi diklat. Selain itu sekarang Ditmar udah sekolah tiap Senin, Rabu dan Jumat. Belum lagi Terapi Wicaranya tiap Sabtu. Jadi pertimbangannya makin bikin bingung.

Ibu saya akhirnya bilang: “Ya udah, kali ini ditinggal aja. Kan cuma 2 minggu, weekend juga pulang. Ditmar juga sayang kalo harus bolos sekolah. Trus biar kamu tega gak ngempengin dia lagi. Udah ketuaan Ditmar buat nenen.” Jedeeeeeer.. Trus harus berenti nyusuin Ditmar gitu? Mana tahaaaaaan…

Tapi ya iya, saat kayak gini pasti bakal tiba. Waktunya Ditmar dan saya buat mandiri, belajar pisah. Karna gak mungkin juga selamanya saya ‘ngetekin’ Ditmar. Sekarang tinggal nyiapin mental dan doa banyak-banyak biar pas ditinggal Ditmar jadi anak yang manis dan gak rewel. Doa juga biar saya kuat dan gak nangis-nangis bombay pas diklat. Harus semangat. Ini Buat Ditmar! Semangat!

Love-Hate Relationship with TV

Sebagai Ibu Pekerja pasti nemu aja moment yang bikin kita bilang: “Eh, koq anakku udah bisa begini-begitu?” Ya, karna sebagian besar waktu melek kita dihabiskan di kantor, pasti nemu aja perkembangan yang ga diduga-duga dari si anak. Kemarin pas libur Lebaran 2014 mulai tanggal 26 Juli sampai 3 Agustus, saya banyak ketemu kelakuan Ditmar yang ajaib dan ga saya duga.

  • Ditmar bisa nyanyi lagu-lagu baru

Yang saya tau, Ditmar baru bisa lagu Cicak-Cicak Di Dinding, itu juga artikulasinya masih belum bener, ga taunya sekarang dia udah bisa nyanyi lengkap-kap-kap sampe akhir. Trus lagu lain yang saya baru denger dia nyanyiin: Satu-satu Aku Sayang Ibu, Naik Kereta Api, Di sini Senang-Di Sana Senang dan beberapa jingle Serial Favoritnya di TV. Walo artikulasi masih belum sempurna, tetep aja deh banggaaa…

  • Ditmar udah bisa ganti channel TV sendiri

Agak kaget waktu saya lagi nonton Al-Jazeera tiba-tiba channelnya ganti sendiri ke CBeebies Channel. Pas saya liat, ternyata dengan santainya Ditmar lagi megang remote TV, pas udah liat ada tayangan Teletubbies, langsung deh kelojotan kesenengan.. Trus emaknya musti ngungsi nonton di tempat lain..

  • Ditmar bisa ngebantah!

Jadi ini dimulai dari seringnya Ditmar nonton Nina and The Neuron di Cbeebies. Dia nih suka banget sama ibu-ibu kuncir dua yang kerjaannya bikin penelitian yang fun di TV, jadi suka nyebut nama si Nina tiba-tiba. Gini kalo lagi ngomongin Nina:

D: “Nina!”(Sambil nunjuk objek apapun yang menurut dia si Nina-Nina itu)

M: “Bukan, itu Katty..”

D: “Bukan, ini Nina!”

M: “Lah, itu Katty!”

D: “Bukan! Nina!”

Ya udah deh, anak emak pinter…

  • Ditmar udah bisa berdoa

Alhamdulillah ya soal yang satu ini, dari kecil emang udah dibiasain denger Adzan Maghrib dan liat orang Sholat. Udah lama Ditmar bisa bilang: “Amin” sambil ngebasuh mukanya, tapi baru kemarin dia nengadahin tangan dan bilang: “Olohuaba” yang ternyata dia bilang: Allahu Akbar. Anak emak emang paling soleh sedunia-akhirat! #EmakNarsis #BodoAmat

Seneng banget liat perkembangan Ditmar yang udah mulai membeo ini, kalo inget ini rasanya 11 bulan ikutan Speech Therapy di Rainbow Clinic Brawijaya jadi terbayar. Dulu di awal terapi, dokter dan terapisnya udah wanti-wanti supaya Ditmar gak sering-sering nonton TV karna ngaruh banget sama speech delay-nya. Sebenernya sih pengen ngikutin saran ini, tapi kalo diliat-liat dari perkembangannya sekarang, banyak banget kosakata yang dia dapet dari TV. Frekuensi nonton TV Ditmar juga lumayan mengkhawatirkan, karna dia bisa nonton dari jam 8 pagi sampe jam 10 malem non-stop. Kalo ini sih jadi khawatir sama kesehatan matanya juga. Cuma sekarang ya orang-orang rumah udah bakal ngalihin perhatian dia dengan cara diajak jalan-jalan keliling-keliling lingkungan rumah. Tapi kalo ngambek n crancky-nya dateng, ya obat paling mujarab dikasih TV lagi, sih… Eheheehhe..