Love-Hate Relationship with TV

Sebagai Ibu Pekerja pasti nemu aja moment yang bikin kita bilang: “Eh, koq anakku udah bisa begini-begitu?” Ya, karna sebagian besar waktu melek kita dihabiskan di kantor, pasti nemu aja perkembangan yang ga diduga-duga dari si anak. Kemarin pas libur Lebaran 2014 mulai tanggal 26 Juli sampai 3 Agustus, saya banyak ketemu kelakuan Ditmar yang ajaib dan ga saya duga.

  • Ditmar bisa nyanyi lagu-lagu baru

Yang saya tau, Ditmar baru bisa lagu Cicak-Cicak Di Dinding, itu juga artikulasinya masih belum bener, ga taunya sekarang dia udah bisa nyanyi lengkap-kap-kap sampe akhir. Trus lagu lain yang saya baru denger dia nyanyiin: Satu-satu Aku Sayang Ibu, Naik Kereta Api, Di sini Senang-Di Sana Senang dan beberapa jingle Serial Favoritnya di TV. Walo artikulasi masih belum sempurna, tetep aja deh banggaaa…

  • Ditmar udah bisa ganti channel TV sendiri

Agak kaget waktu saya lagi nonton Al-Jazeera tiba-tiba channelnya ganti sendiri ke CBeebies Channel. Pas saya liat, ternyata dengan santainya Ditmar lagi megang remote TV, pas udah liat ada tayangan Teletubbies, langsung deh kelojotan kesenengan.. Trus emaknya musti ngungsi nonton di tempat lain..

  • Ditmar bisa ngebantah!

Jadi ini dimulai dari seringnya Ditmar nonton Nina and The Neuron di Cbeebies. Dia nih suka banget sama ibu-ibu kuncir dua yang kerjaannya bikin penelitian yang fun di TV, jadi suka nyebut nama si Nina tiba-tiba. Gini kalo lagi ngomongin Nina:

D: “Nina!”(Sambil nunjuk objek apapun yang menurut dia si Nina-Nina itu)

M: “Bukan, itu Katty..”

D: “Bukan, ini Nina!”

M: “Lah, itu Katty!”

D: “Bukan! Nina!”

Ya udah deh, anak emak pinter…

  • Ditmar udah bisa berdoa

Alhamdulillah ya soal yang satu ini, dari kecil emang udah dibiasain denger Adzan Maghrib dan liat orang Sholat. Udah lama Ditmar bisa bilang: “Amin” sambil ngebasuh mukanya, tapi baru kemarin dia nengadahin tangan dan bilang: “Olohuaba” yang ternyata dia bilang: Allahu Akbar. Anak emak emang paling soleh sedunia-akhirat! #EmakNarsis #BodoAmat

Seneng banget liat perkembangan Ditmar yang udah mulai membeo ini, kalo inget ini rasanya 11 bulan ikutan Speech Therapy di Rainbow Clinic Brawijaya jadi terbayar. Dulu di awal terapi, dokter dan terapisnya udah wanti-wanti supaya Ditmar gak sering-sering nonton TV karna ngaruh banget sama speech delay-nya. Sebenernya sih pengen ngikutin saran ini, tapi kalo diliat-liat dari perkembangannya sekarang, banyak banget kosakata yang dia dapet dari TV. Frekuensi nonton TV Ditmar juga lumayan mengkhawatirkan, karna dia bisa nonton dari jam 8 pagi sampe jam 10 malem non-stop. Kalo ini sih jadi khawatir sama kesehatan matanya juga. Cuma sekarang ya orang-orang rumah udah bakal ngalihin perhatian dia dengan cara diajak jalan-jalan keliling-keliling lingkungan rumah. Tapi kalo ngambek n crancky-nya dateng, ya obat paling mujarab dikasih TV lagi, sih… Eheheehhe..

Advertisements

2 thoughts on “Love-Hate Relationship with TV

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s