Lesson.

Sejak Ditmar lahir tahun 2013, baru sekali saya ninggalin dia di rumah lebih dari 1 hari. Waktu itu saya harus di-opname karena malnutrisi yang bikin anemia parah, jadi dengan sangat-sangat-sangat terpaksa, saya harus ninggalin Ditmar di rumah selama 3 hari 2 malam. Takut juga bawa-bawa Ditmar ke RS, takut dia kena infeksi dari penyakit-penyakit yang bertebaran disana. Jadi selama 3 hari 2 malam itu Ditmar tinggal di rumah cuma sama nenek, ompung, abang dan kakak ipar saya. Saya dan hubby tinggal full di RS.

Setelah saya pindah kerja, saya harus ikut beberapa program wajib supaya bisa diangkat jadi PNS 100%. Salah satunya Pendidikan dan Pelatihan Pra Jabatan di Ciawi, Bogor selama 24 hari, tepatnya di PPMKP Kementerian Pertanian. Ajegile, 3 minggu musti ninggalin Ditmar? No way! Akhirnya saya minta ijin ke Bagian Kepegawaian untuk bisa dapet keringanan bawa anak dan pengasuhnya ke Ciawi. Deal-nya saya bisa nyewa rumah di sekitar lokasi Diklat Prajab dan bisa pulang untuk menyusui Ditmar. Jadi H-2 Prajab, saya udah hunting kontrakan dan deal sama satu rumah yang cuma berjarak 200 meter dari lokasi Prajab, hari H saya udah siap dateng kesana bareng sama Ditmar, Nenek dan Ompungnya. Orang tua saya gak keberatan kalo harus ikut, itung-itung merantau liburan ke luar kota.

Temen Angkatan 24 di Diklat Prajab PPMKP Ciawi. Yang dicoret itu yang ngomong di depan semua peserta diklat kalo Ibu Menyusui macem gw jangan balik tiap hari buat nyusuin cuma karna anak gw udah gede. Huh!

Temen Angkatan 24 di Diklat Prajab PPMKP Ciawi. Yang dicoret itu yang ngomong di depan semua peserta diklat kalo Ibu Menyusui macem gw jangan balik tiap hari buat nyusuin cuma karna menurut dia anak gw udah ‘dewasa’. Huh!

Tapi ada aja sih halangan waktu nyoba buat pulang ke kontrakan, ya jadwal diklat yang padat lah, ya kegiatan ketebelece yang dilakuin di luar jam diklat, ya panitia yang minta saya buat gak tiap hari pulang ke kontrakan juga ada. Kalo yang terakhir bener-bener bikin males, yeee.. Jij pikir knapa ike sampe bawa-bawa anak kesonoooo? kan biar bisa ketemu tiap hari. Puh-leaaaseee.. Tapi anjing menggonggong, Ibu Menyusui tetap berlalu cancik. Dia mo ngomong apa kek, gw tetep pulang buat ketemu Ditmar.

Nah. Setelah Prajab 24 hari itu saya pikir gak bakal ada lagi nih nginep-nginepan buat ninggalin anak. Eh ternyata ada lagi Diklat Dasar Kearsipan buat CPNS yang harus nginep di Bogor selama 11 hari. Sabtu-Minggu bisa balik, sih. Tapi ninggalin Ditmar di hari kerja? Padahal biasanya Dikdlat ini diadain di Jakarta, di kantor pusat. Tapi kali ini karna mau meningkatkan konsentrasi belajar dan mutu diklat, jadi deh diadain di Bogor.

Dilemanya, DItmar sampe sekarang tiap bangun tidur langsung nangis teriak “Mamaaaa” dan malem masih ngempeng nenen sampe tidur. Tapi kalo dibawa ke Bogor dan sewa rumah sekitar situ juga gak mungkin, soalnya kali ini gak ada keringanan buat keluar dari lokasi diklat. Selain itu sekarang Ditmar udah sekolah tiap Senin, Rabu dan Jumat. Belum lagi Terapi Wicaranya tiap Sabtu. Jadi pertimbangannya makin bikin bingung.

Ibu saya akhirnya bilang: “Ya udah, kali ini ditinggal aja. Kan cuma 2 minggu, weekend juga pulang. Ditmar juga sayang kalo harus bolos sekolah. Trus biar kamu tega gak ngempengin dia lagi. Udah ketuaan Ditmar buat nenen.” Jedeeeeeer.. Trus harus berenti nyusuin Ditmar gitu? Mana tahaaaaaan…

Tapi ya iya, saat kayak gini pasti bakal tiba. Waktunya Ditmar dan saya buat mandiri, belajar pisah. Karna gak mungkin juga selamanya saya ‘ngetekin’ Ditmar. Sekarang tinggal nyiapin mental dan doa banyak-banyak biar pas ditinggal Ditmar jadi anak yang manis dan gak rewel. Doa juga biar saya kuat dan gak nangis-nangis bombay pas diklat. Harus semangat. Ini Buat Ditmar! Semangat!

Advertisements

9 thoughts on “Lesson.

  1. Hai mbak, salam kenal.

    Saya ermay,bru kterima cpns ANRI di tahun ini.
    Nemu blog ini jd nambah wawasan persiapan kerja di anri.
    Mbak mau nanya, jika hamil apa diperbolehkan untuk ikut prajab? Batasnya hingga usia kandungan brp bulan?

    Mohon infonya,
    Terima kasih

    • hai hai, Ermay.. Welcome to ANRI!!! 🙂
      Hamil boleh prajab, kok.. Waktu aku prajab ada 3 orang bumil yang ikutan. Kalo hamil ada surat persetujuan suami juga, koq. Tapi pastiin aja ke dokter kalo kandungannya kuat, soalnya lumayan padet kegiatannya, walo kalo mo santai juga ga apa-apa. Yang penting jangan ikutan terpengaruh sama kerempongan panitia dan peserta lain, bawa santai ajah..

      Eh btw, kapan mulai masuk kerja? yuk yuk kapan2 ngobrol langsung.. 🙂

      • Belum tau kapan mulai masuknya mbak, januari kmrn bru beres pemberkasan.
        Waahh..mau bgt ngobrol2, nti crita2 ttg kerja di anri ya mbak.
        Makasih info nya, soalnya saya lg hamil penasaran boleh ikutan prajab nggak ya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s