Driving Lesson

Udah sekian lama saya sama papanya Ditmar debat, mau beli rumah dulu atau beli mobil dulu. Saya si kekeuh mau beli mobil aja, soalnya kalo rumah ya kan udah ada, walo masih numpang sama ortu tetep aja misah (macem paviliun gitu, cuma share gerbang aja). Akhirnya papanya Ditmar setuju juga beli mobil. Setelah mikir lama mobil mana yang au dibeli, akhirnya jatuh ke pilihan saya (lagi), Suzuki Splash.

Masalah yang muncul kemudian adalah: Saya gak bisa nyetir.

Akhirnya saya daftar kursus setir mobil di tempat yang lumayan punya nama: Ar-Rahman. Saya ambil paket yang 10 kali latihan, jadi kira-kira dengan latihan 3 kali seminggu, baru pertengahan November besok saya pasti udah bisa nyetir mobil sendiri.

TAPI KAYAKNYA NGGAK, DEH!

Nytir ternyata susah sodara-sodara, apalagi buat orang yang panikan n feelingnya tumpul macem saya. Latihan pertama, saya ampir nabrak anjing, anak sekolah, ibu-ibu yang baru balik dari pasar dan segala macem benda di jalanan. Latihan kedua, saya ampir mau nabrak tukang ketoprak, tukang gorengan dan tukang-tukang lainnya di pinggir jalan Pasar Minggu. Kali ketiga, saya hampir nyebur got.

Haduuuuuuh…

Sebenernya sih kata instrukturnya kalo udah tiga kali latihan, biasanya udah lancar megang stir, tapi gak kejadan di saya. Instrukturnya masih ngasih harapan, nanti pasti bisa! Ya udah deh.. mudah-mudahan bukan cuma harapan palsu… ūüė•

Advertisements

2 Oktober.

Di rumah saya gak pasang banyak kalender, cuma ada satu di ruang tamu, satu di ruang makan dan satu di meja telpon. Yang saya liat setiap hari adalah kalender yang ada di ruang tamu. Tadi pagi saya liat koq ada yang aneh. Tanggal 2 Oktober di kalender ini warnanya beda. Pas saya liat keterangan di bawah bulan, tulisannya: Ulang Tahun Bank Mandiri ke-16. Saya melongo, koq ada kalender kayak begini? Oh iya, ternyata saya pakai kalender Bank Mandiri di ruang tamu. Ya pantesan aja warnanya dibedain.

Sepanjang pagi ini, timeline dan display picture temen-temen yang masih kerja di Bank Mandiri menampilkan foto lambang 16 tahun ulang tahun bank terbesar dan tersebar di Indonesia ini. Trus gak bisa bohong, kalo saya jadi kangen buat berada dalam euforia ulang tahun Bank Mandiri ini. Biasanya, hari ini bakal ada pembagian tiket ke Dufan-Gelanggang Samudra-Atlantis, voucher makan, dan kaus ulang tahun berwarna gonjreng buat karyawan dan keluarganya. Karna perayaan ulang tahun Mandiri selalu dirayakan dengan acara Family Gathering. Selama 6 tahun di Mandiri, saya cuma dua kali ikutan family gathering, itu pun waktu belum nikah. Sisanya sekali ga pergi karna suami yang ga mau ikut (and until now i still blame him for not going), sekali karna hamil, dan sisanya karna saya males kesana bawa Ditmar yang masih suka cranky dan ga bisa kepanasan. Selain itu biasanya hari ini akan ada perayaan kecil-kecilan di kantor lama, ruangan didekor biru-kuning warna Mandiri dan makan-makan. Biasanya juga ga kerja ini hari, kecuali kalo ada yang dikejar dateline.

Tahun ini saya ada di Gedung Arsip Nasional RI, gak ngerasain sama sekali euforia itu secara langsung dan cuma bisa liat lewat DP BBM ato timeline Path yang bernuansa biru-kuning. Baru saya sadar, engagement karyawannya terhadap Mandiri ternyata huebat! Sampe saya dan beberapa temen yang udah “lulus” dari mandiri masih ngucapin selamat dan ikut bahagia atas tambah umurnya¬†bank itu.

Happy Sweet 16, Mandiri!