Iqra – Bacalah

Sebelum Ditmar lahir, saya udah bercita-cita buat masukin Ditmar ke sekolah Islam sejak TK, jelas supaya pendidikan agama Islamnya bagus dan mendarah daging (gak kayak saya yang cuma numpang lulus dari Madrasah Ibtidaiyah :p). Saya juga rencananya mau masukin Ditmar ke TPA, supaya bacaan Al-Quran nya bagus. Tapi udah gedenya ternyata TK Islam di deket rumah gak ada yang terlalu bagus, makanya cita-cita saya digeser jadi masukin Ditmar nanti pas SD ke SD Islam. Karna anaknya juga ngomong bahasa Indonesia belom lancar, jadi saya juga gak mungkin masukin dia ke TPA. Jadi belajar doanya semua masih pake bahasa Indonesia, trus pengenalan huruf hijaiyah juga cuma ala kadarnya dari buku iqra yang dijual di abang-abang asemka.

Lalu tiba-tiba datanglah sales dari PT Tigaraksa yang menjual Al-Quran digital yang spesial buat anak kecil. Namanya Mushaf Muqamat for kids. Wah, bagus nih buat Ditmar! Since di sekolah gak diajarin agama sampe nanti masuk TK A. Masih banyak produk yang lain, sih. Tapi saya sukanya yang ini, karna ada Iqra, Al-Quran dan ensiklopedi anak Islam yang bisa dibaca pake digital pen model-sentuh-langsung-ngomong yang lagi hits sekarang itu. Ya dengan harga 1,6 juta dicicil 4 kali, akhirnya saya boyong ke rumah. Di rumah langsung saya liatin ke Ditmar, anaknya langsung kelojotan seneng liat pulpen yang bisa ngomong pas nyentuh Iqra, trus sampe sekian menit kerjaannya cuma nyentuh-nyentuh tulisan-tulisan di iqra. Duh, semoga bener-bener tertanam ya huruf-huruf hijaiyah dan tulisan arab di iqra dan Al-Quran itu di kepala Ditmar, jadi gedenya gak susah belajar Al-Quran.

Sebenernya saya juga kebantu banget sama Al-Quran ini, soalnya saya juga udah ampir 20 tahun gak hatam-hatam Al-Quran juga, jadi semoga dengan bantuan Al-Quran fancy warna-warni dan pulpen yang bisa ngeluarin suara murattal dari 2 Qory dan ilmu tajwid, yang jujur aja saya gak tau sama sekali, plus tulisannya yang gak kekecilan (mata saya siwer kalo harus baca tulisan arab yang kecil-kecil..). Semoga dengan datangnya Al-Quran Mushaf Muqamat ini saya bisa segera hatam Al-Quran dan Ditmar bisa jago baca Al-Quran, yaaaaaa…

Advertisements

AADC Effect

Udah agak telat gak sih ngomongin soal AADC versi 2014 Line? Saya mau ngomongin ini juga, ah.. :p

Saya agak telat tau soal AADC 2014 ini, pas saya sampe kantor di hari Senin kemarin, saya baru liat path dan banyak teman yang posting soal ini. Saya mau langsung buka, tapi youtube kantor baru bisa diakses jam 4 sore, jadi ya terpaksa nunggu. Pas jam 4 sore, saya sama temen satu unit langsung buka dan nonton si Rangga dan Cinta yang akhirnya ketemu lagi, dan yaaah.. klise. Pacaran lagi.

Eeeeuw…

12 tahun gak ketemu trus masih bisa balikan? Iya kalo kejadiannya sama orang semacem Nicholas Saputra bakal saya tungguin, deh. Tapi for real? Pasti cuma ada di film *skeptis loh saya sama yang namanya cinta-cintaan*.

Tapi efeknya ya jadi keingetan sama versi original tahun 2002 nya. Waktu saya masih kelas 2 SMA, sangking takutnya keabisan tiket (ga ada M-Tix si jaman dulu), saya janjian sama temen saya yang kayaknya sih dulu gay, tapi sekarang udah straight. Katanya siiiih rela dateng ke Blok M Plaza buat antri bioskop dari JAM 7 PAGI! Kenapa dari pagi adalah karena dulu 21cineplex udah buka dari pagi buat pembelian tiket, kalo sekarang kan siang, ya. Tapi disana waktu itu juga ada sekitar 150 ABG yang juga ikutan siap-siap mau beli tiket. Saya sama Bilal (temen saya itu) sampe nyiapin beberapa perlengkapan perang yang menurut radio Prambors wajib dibawa kalo mo antri tiket AADC:

  1. Baju ganti
  2. Minuman
  3. Makanan
  4. Tissue (yang ini buat seka air mata juga kalo nangis pas nonton AADC)
  5. Minyak wangi

Duh, bela-belain amaaat. Trus jam 8 pagi, kita liat kalo satpam Blok M Plaza udah siap-siap buka pintu masuk, dan semua orang juga siap ambil ancang-ancang buat lari. Dalam hitungan ketiga.. Satu.. Dua.. Tiga.. YAK! Semua ABG yang udah bela-belain nunggu langsung berhamburan masuk, dan yang paling parah adalah: ESKALATOR BELOM NYALA DAN BIOSKOP ADA DI LANTAI PALING ATAS!!!!

ASTAGFIRULLOH ALADZIM!

Saya sih gak inget gimana, tapi yang jelas saya sama Bilal akhirnya berhasil naik dan antri di kloter pertama penjualan tiket. Tapi yang terjadi adalah, walaupun kita udah segitu siapnya buat berjubelan, lari-larian dan sikut-sikutan, tetep aja dapet tempat duduk hampir di barisan depan. Ya sekalian macem keramas di salon aja deh ike.. Trus entah saya dan Bilal bego apa gimana, yang jelas saya sama Bilal ngantri tiket bukan buat kami doang, tapi buat sekitar 8 orang temen-temen SMA. Kalo kejadiannya sekarang sih cuih ya ike ngantriin tiket buat orang laen sampe segitunya. Soalnya itu temen-temen yang lain pas dateng masih rapi, kinclong n wangi, sedangkan saya dan BIlal udah kucel gak ketauan bentuknya.

Pas nonton filmnya saya ngerasa: ini film Indonesia terbagus sepanjang masa! (kuper aja emang, ga pernah nonton film laen :p) dan iya, saya nangis pas scene Cinta balik dari nge-date sama Rangga dan tau-tau Alya nyoba buat bunuh diri. Eeeeeeuuuuuuuwwww… Kalo dipikir-pikir knapa sih pake nangiiiis.. ABG banget!

Tapi kalo dipikir-pikir enak jaman ABG dulu, ya.. Kalo mau mellow gak ada yang komentar n cap galau, ga ada yang bisa bikin senewen gara-gara nyampah di soc-med soal kehidupannya yang terkesan ngalay, dan ada usaha buat ngedapetin sesuatu. Karena somehow saya liat ABG jaman sekarang hidupnya enak banget karna apa-apa udah gampang di dapet..

Ehm, BTW paragraf di atas itu sih cuma pembelaan saya buat jadi ABG labil, ya..

Yah, tapi terlepas dari kenangan yang ditimbulkan sama AADC versi 2014 Line ini, kalo nantinya bakal dijadiin film beneran saya sih bakal nonton. Walo sangsi sih bakal bagus ato gak, since ceritanya bakal maksa..