Low Sugar Diet. NOW!

Dua minggu lalu papa saya ngeluh perutnya sakit, saya sih nganggepnya papa cuma lebay. Soalnya emang papa suka gitu, sakit kepala dikit aja udah kayak gak bisa berdiri lagi. Kalo kata saya dan kakak saya sih, papa cuma nyari perhatian. Tapi entah kenapa kali ini kayaknya papa gak cuma lebay. Akhirnya kita ke klinik, tapi dokternya cuma bilang kayaknya papa maag, itu pun tanpa pemeriksaan lebih lanjut. Dua hari kemudian, tengah malem, ibu bangunin saya dan bilang kalau papa bener-bener kesakitan. Saya langsung ke kamar papa dan papa bilang perut bawahnya sakit semua. Saya sempet kepikiran, apa usus buntu? Tapi sakitnya gak cuma di bagian kanan perut bawah. Ya udah, tengah malem itu juga papa, ibu dan Hubby ke RSUP Fatmawati, sedang saya di rumah jagain Ditmar.

The next afternoon setelah papa disuruh rontgen dan cek darah, baru ketauan ternyata bener papa usus buntu, tapi yang paling bikin serem adalah papa punya diabetes melitus dan tekanan darah tinggi. Tim dokter RSUP Fatmawati gak bisa langsung ngasih tindakan operasi usus buntu, karena harus nunggu sampe gula darah dan tensi papa turun dikit. Agak lama, sampe akhirnya papa marah dan bilang: “Ya udah, gak usah dioperasi gak apa-apa! Saya didiemin gini aja sampe mati disini!” Akhirnya tengah malem operasi dilaksanakan, dari jam 12an malem sampe jam 3 ini hari bar operasi papa selesai. Setelah operasi baru ketauan ternyata usus buntu papa udah pecah, makanya operasinya lama karna ususnya musti dikuras (asli ini pas denger cerita ususnya di keluarin dr perut trus disiram-siram, saya beneran mau pingsan. Untung gak jadi dokter. Eh, gak nyampe juga sik kapasitas otaknya…), dan setelah operasi pun papa harus tinggal di ICU buat liat perkembangan gula dan tensinya.

Sekitar 4 hari papa di ICU, tapi karna gula darahnya gak turun-turun sampe batas normal, jadi dokternya ngasih keputusan: “Ya udah, ini batas normal gulanya Bapak, memang tinggi, tapi ini normalnya buat tubuh Bapak. Gak bisa turun kecuali pake pengobatan kontinyu dan jaga pola makan dan pola hidup.” Hari kelima baru deh papa masuk ke ruang rawat. Hari ke-8 baru bisa balik ke rumah, itu juga pake bawa insulin sekian botol buat disuntikin tiap mau makan dan malam hari.

Sampe hari ke-10, ternyata bekas jahitan papa blom kering sepenuhnya, padahal kalo diinget-inget jahitan oprasi caesar saya aja udah kering pas hari ke-7 kontrol ke dokter, tapi ternyata penderita diabetes gak bisa segampang itu, nyah. Kasian liat papa jalannya masih tertatih-tatih sampe sekarang.. Udah bisa duduk dan jalan, tapi ya masih lemes. Belum lagi Ditmar yang suka banget nomplok orang di perut, sekarang harus dijauhin dari papa karna takut men-smack down ompungnya.

Dari sini saya dan kakak-kakak saya mulai alert. Kalo keturunan penderita diabetes berisiko lebh besar, berarti kami harus mulai mengawasi pola makan dan hidup. Kalo saya pribadi emang selama ini ampir gak pernah jaga pola makan, kecuali pas diet kayak pas diet mayo yang gagal kemarin (ini gak usah diceritain, deh. sediiih..). Tapi mulai sekarang saya mulai ngurangi gula. Ya emang masih banyak sih makanan lain yang harus dikurangi, tapi bertahap lah ya.. Soalnya saya beneran ngeri liat perut papa yang masih ditempel perban tapi di tengah perban itu masih ada bercak smacem darah atau luka ternganga yang masih belum kering juga… Hiiiiiiiy… Saya beneran jadi takut sama gula deh sekarang!

Advertisements

Kapok Belanja

Ngomongin soal belanja online emang gak pernah ada habisnya, saya pernah baca dan sempet comment di postingan American & Indonesian Blog soal review toko online di Indonesia. Saya malah rekomen satu website online shop khusus perlengkapan bayi: http://www.rajasusu.com. Saya udah jadi pelanggan situs ini sekitar tiga bulanan, sejauh itu sih gak pernah ada masalah. Cuma baru kemarin saya mengalami kesulitan yang nyebelin banget sama situs ini. Saya post tulisan ini bukan untuk menjelek-jelekan situs ini, tapi saya cuma mau cerita pengalaman membeli dari situs ini.

Jadi hari kamis kemarin (27 November 2014) saya pesen diapers ukuran paling besar dan sedang dengan total harga plus ongkir Rp. 308.000,-. Saya pesen emang agak malem, sekitar jam 10an. Trus saya langsung transfer dan konfirmasi pembayaran. Emang salah saya juga gak ngecek email notification dari situs ini, tapi karna saya pikir di website-nya aja konfirmasi pembayaran udah diterima, ya saya percaya aja. Biasanya kalo saya pesen malem, besok sorenya udah sampe tuh barang, tapi sampe Jumat sore pun gak ada kurir rajasusu.com yang dateng. Saya pikir, mungkin saya mesen barangnya terlalu larut dan mungkin bakal dateng hari Senin, karena weekend gak ada pengiriman.

Etapi hari Senin pun gak kunjung dateng tuh barang. Baru Selasa sore setelah saya liat persediaan diapers Ditmar udah ampir habis, baru saya telpon. Saat saya telpon di nomor 565-2231, udah dijawabnya jutek, dilempar lagi ke bagian pengiriman. Setelah saya telpon ke 90208333, yang dijawab juga dengan nada nyolot, ternyata pesenan saya gak tercatat. Apa-apaan nih???!!!

Saya ngotot kalo saya udah melakukan pembayaran dan konfirmasi, Customer Service-nya gak kalah ngotot kalo pesenan saya gak ada. Akhirnya lama-lama setelah dia tau kalo saya melakukan pemesanan hari Kamis malam, dia baru bilang: “Oh, kalo hari Jumat emang internet kami error, Bu. Jadi gak ada catetan pemesanan sama sekali.” Ya tapi kan saya pesen hari Kamis. Gimana banget sih, ya? Trus lama-lama dia ngalah dan bilang: “Ya udah, Bu. Ibu pesennya apa? Nanti kita kirimin, deh”. Saya lalu nyebutin apa pesenan saya, dan selanjutnya yang bikin naik pitam bin marah adalah: “Kalo diapers isi 52-nya kosong, Bu. Adanya isi 36. Ibu mau sisanya di-refund? Ato semuanya aja deh Bu di-refund?”

Ngeselin. Kan saya emang butuh itu diapers, enak banget ini website cuci tangan gitu aja.

Karena pas banget adzan maghrib dan Ditmar udah manggil-manggil, saya akhirnya ngalah dan bilang saya pesen aja yang ukuran sedang isi 36 2 buah, tapi dia bilang: “Bu, totalnya kalo beli itu aja baru 240.000, ibu tambah dikit dong.  Tissue basah gitu biar bisa dikirim karena minimal 250.000 baru bisa dikirim.” Hadeeeeeh… Saya akhirnya bilang nambah susu 800gram, tapi kembali ada halangan lagi: “Bu, kalo nambah susu 800gram berarti Ibu kurang Rp. 39.000,- lagi.”

Ini say abener-bener udah males banget, ya. Akhirnya daripada jantungan gara-gara tensi naik, saya bilang: “Harusnya saya minta ganti rugi dari rajasusu karena kesalahan sistem, kok malah saya disuruh nambah lagi! Ya udah, saya transfer tapi tolong besok barang saya dikirim secepatnya.” Udah baek banget gitu, ada lagi alesan lain: “Kalo barangnya gak sampe besok, berarti lusa ya, Bu. Soalnya pengiriman kita lagi penuh.”

SUKA-SUKA LO AJA DEH, MBA!!!! Bukannya udah ada kesalahan sistem (yang nota bene karena sistem itu dibikin sama manusia, jadi otomatis ya yang salah manusia juga, laaaaaaaaah) trus saya diprioritasin, ini malah gak ada effort sama sekali biar pelanggannya puas.

Lesson learned: Ada harga, ada rupa. Emang website ini nawarin harga murah dan pelayanannya sebelum ini bagus, tapi mending saya belanja di tempat lain aja mulai sekarang.