Low Sugar Diet. NOW!

Dua minggu lalu papa saya ngeluh perutnya sakit, saya sih nganggepnya papa cuma lebay. Soalnya emang papa suka gitu, sakit kepala dikit aja udah kayak gak bisa berdiri lagi. Kalo kata saya dan kakak saya sih, papa cuma nyari perhatian. Tapi entah kenapa kali ini kayaknya papa gak cuma lebay. Akhirnya kita ke klinik, tapi dokternya cuma bilang kayaknya papa maag, itu pun tanpa pemeriksaan lebih lanjut. Dua hari kemudian, tengah malem, ibu bangunin saya dan bilang kalau papa bener-bener kesakitan. Saya langsung ke kamar papa dan papa bilang perut bawahnya sakit semua. Saya sempet kepikiran, apa usus buntu? Tapi sakitnya gak cuma di bagian kanan perut bawah. Ya udah, tengah malem itu juga papa, ibu dan Hubby ke RSUP Fatmawati, sedang saya di rumah jagain Ditmar.

The next afternoon setelah papa disuruh rontgen dan cek darah, baru ketauan ternyata bener papa usus buntu, tapi yang paling bikin serem adalah papa punya diabetes melitus dan tekanan darah tinggi. Tim dokter RSUP Fatmawati gak bisa langsung ngasih tindakan operasi usus buntu, karena harus nunggu sampe gula darah dan tensi papa turun dikit. Agak lama, sampe akhirnya papa marah dan bilang: “Ya udah, gak usah dioperasi gak apa-apa! Saya didiemin gini aja sampe mati disini!” Akhirnya tengah malem operasi dilaksanakan, dari jam 12an malem sampe jam 3 ini hari bar operasi papa selesai. Setelah operasi baru ketauan ternyata usus buntu papa udah pecah, makanya operasinya lama karna ususnya musti dikuras (asli ini pas denger cerita ususnya di keluarin dr perut trus disiram-siram, saya beneran mau pingsan. Untung gak jadi dokter. Eh, gak nyampe juga sik kapasitas otaknya…), dan setelah operasi pun papa harus tinggal di ICU buat liat perkembangan gula dan tensinya.

Sekitar 4 hari papa di ICU, tapi karna gula darahnya gak turun-turun sampe batas normal, jadi dokternya ngasih keputusan: “Ya udah, ini batas normal gulanya Bapak, memang tinggi, tapi ini normalnya buat tubuh Bapak. Gak bisa turun kecuali pake pengobatan kontinyu dan jaga pola makan dan pola hidup.” Hari kelima baru deh papa masuk ke ruang rawat. Hari ke-8 baru bisa balik ke rumah, itu juga pake bawa insulin sekian botol buat disuntikin tiap mau makan dan malam hari.

Sampe hari ke-10, ternyata bekas jahitan papa blom kering sepenuhnya, padahal kalo diinget-inget jahitan oprasi caesar saya aja udah kering pas hari ke-7 kontrol ke dokter, tapi ternyata penderita diabetes gak bisa segampang itu, nyah. Kasian liat papa jalannya masih tertatih-tatih sampe sekarang.. Udah bisa duduk dan jalan, tapi ya masih lemes. Belum lagi Ditmar yang suka banget nomplok orang di perut, sekarang harus dijauhin dari papa karna takut men-smack down ompungnya.

Dari sini saya dan kakak-kakak saya mulai alert. Kalo keturunan penderita diabetes berisiko lebh besar, berarti kami harus mulai mengawasi pola makan dan hidup. Kalo saya pribadi emang selama ini ampir gak pernah jaga pola makan, kecuali pas diet kayak pas diet mayo yang gagal kemarin (ini gak usah diceritain, deh. sediiih..). Tapi mulai sekarang saya mulai ngurangi gula. Ya emang masih banyak sih makanan lain yang harus dikurangi, tapi bertahap lah ya.. Soalnya saya beneran ngeri liat perut papa yang masih ditempel perban tapi di tengah perban itu masih ada bercak smacem darah atau luka ternganga yang masih belum kering juga… Hiiiiiiiy… Saya beneran jadi takut sama gula deh sekarang!

Advertisements

12 thoughts on “Low Sugar Diet. NOW!

  1. sama ni mbak aku juga takut diabet soalnya hobi makanan manis. moga cepet sembuh ya buat bapaknya. dijaga bener loh makananya jangan sampe suntik insulin huaa ribet 😀

  2. Aku serem bangetnya sama kolestrol/tensi gitu2 loh Mey. Alm. Oma sama Mama ya begitu nanjak umur 50an, langsung makan dikit aja kolestrol n tensinya naik abis2an… aku gak gt suka manis2 tapi doyan banget asin2 garem, tabur garem di mana2, goreng2an, makanan berminyak model martabak dll deh… susah banget ngejaga nya nih mulut. Soalnya kemungkinan aku bakal nurun ini juga, hixx

  3. Semoga cepet sembuh papanya 🙂 suamiku juga dulu (kita belom kenal) operasi usus buntu porvorasi, sama kaya papamu yg ususnya dikeluarin terus dicari2 serpihan usus yg pecah. Serem ya dengerinnya 😕

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s