Posesif

Beberapa waktu belakangan saya sempet terganggu sama seorang teman yang suka banget cerita berlebihan soal keseharian pacarnya. Bukannya saya gak peduli, tapi kan saya gak kenal banget sama pacarnya, saya gak tau keseharian si pacar, saya juga gak tau hubungan mereka sekadar asal lewat atau emang serius. Blom lagi ada aja cerita soal orang-orang yang temen saya sebelin yang kebetulan temenan sama pacarnya. Alesannya karna temen-temen si pacar itu kepo dan suka godain si pacar. Sama pacarnya aja saya gak kenal, apalagi sama temen-temennya kan.. Tapi intinya sih sebenernya saya gak nyaman sama cara temen saya cerita, karna yang saya tangkep jadi dia selalu ngikutin aktivitas pacarnya terus.

Hello, mbak.. Do you have your own life?

Saya jadi keingetan sama gaya pacaran saya sama hubby jaman dulu, apakah saya sama kayak temen saya? Nope, saya termasuk yang cuek aja, sih. Biasanya kalo sama-sama kerja dan kangen, baru deh nelpon ato chat nanya: “Lagi apa, Beb?” trus cerita ngalir gitu aja, gak dipaksain, gak perlu nodong juga. Paling parah pas hamil sih, sangking gejolak hormon yang begitu dahsyat, saya suka gak tahan kalo dia gak ngabarin kalo pulang telat trus akhirnya nangis dan marah-marah. Tapi pas giliran suami yang ngabarin aktivitas dia pas di kantor, saya jengah trus marah-marah lagi.. Ahahahha.. Maap yak, Hub.

Balik lagi ke temen saya, saya bilang ke dia yang namanya punya hubungan sama orang tuh ya mbok yang saling nyenengin gitu. Kalo sampe hubungannya cuma bikin temen saya worry terus ya jangan dilanjutin lah. Entah jangan dilanjutin posesifnya atau jangan dilanjutin hubungannya sekalian. Coba ambil contoh soal temen-temen pacarnya yang suka godain dan kepo.. Lah, mbak.. Kan temen-temennya udah kenal duluan sama pacar mbak. Siapa tau sikap mereka udah biasa aja buat si pacar dan si pacar juga happy-happy aja sama perlakuan temen-temennya. Ya kan? Yang paling penting apa sih kalo sayang sama orang? yang penting orang itu happy, kan?

Tapi mungkin emang dia ornagnya kayak gitu, jadi senewen kalo gak tau posisi dan kegiatan pacarnya. Tapi yang dikhawatirkan kan apa si pacar juga suka digituin? Kalo saya digituin sih, 100% pasti bakal kabur. Freak, kalo menurut saya. Tapi tiap orang kan beda. Saya sih berharapnya kalo pacar temen saya itu gak keberatan sama perlakuan temen saya, kalo gak kan bisa bubar. Trus curhat ke saya. Trus saya makin gak tau mau gimana.

Mie Mirip – Makan Mie Sesuai Gambar Bungkusnya

Sempet tahun lalu hubby cerita kalo di daerah Mampang ada restoran yang jual Mie Mirip. Katanya mie yang dijual disini tampilannya sama persis kayak di bungkus Indomie yang ada. Hubby sih gak tau letak persis restoran itu, makanya abis itu niat nyoba makan disana pun pupus *males banget usaha :p*. Trus beberapa bulan yang lalu, topik soal Mie Mirip ini muncul lagi, setelah para alumni Sastra Belanda UI yang kerja di ANRI ngobrol soal tempat makan. Untungnya kali ini salah satu anggota Ikseda (Ikatan Kekeluargaan Sastra Belanda) cabang ANRI tau persis dimana letak itu restoran. Akhirnya niat makan Mie Mirip pun terlaksana bulan lalu.

Jadi Mie Mirip ini dijual di restoran bernama Mix Dining & Florist di SPBU Mampang. Iya, letak restonya di dalem SPBU Pertamina sebelah Hotel Amaris perempatan Mampang situ. Kalo masuk SPBU baru deh keliatan restoran ini, kalo gak masuk gak bakal liat. Restorannya 2 tingkat, di bawah gabung sama florist yang jual bunga n ada photo booth gitu buat yang mau foto pake bunga-bungaan. Di tingkat atas khusus restoran, suasananya cozy dan mirip resto di SPBU luar negri walo agak panas di lantai atasnya. Menunya gak cuma Mie Mirip, tapi ada juga menu-menu western lainnya, mulai dari steik sampe chicken wing. Harganya reasonable lah.

Tapi karna cuma niat mau makan Mie Mirip, jadi kami gak mesen menu yang lain. Saya sama Kiki mesen Mie Mirip rasa ayam bawang, Kakak Intan mesen Mie Goreng Special, Jajang mesen Mie Goreng Rendang dan Yeni mesen Mie rasa Kari. Harga masing-masing Mie Mirip cuma Rp. 20.000,- ajah. Ya kalo mau bikin sendiri emang jauh lebih murah, tapi kan ini spesial *spesial dibikinin maksudnya*. Minumnya saya pesen Greentea Latte seharga Rp. 18.000,- dengan rasa standar Greentea Latte sachetan :p. Gak lama mesen, mie-nya dateng. Dan voilaaa… ini tampilan Mie Mirip saya:

Ini dia tampilan Mie Mirip pesenan saya. Looks almost the same as in the cover, rite?

Ini dia tampilan Mie Mirip pesenan saya. Looks almost the same as in the cover, rite?

Yah walo kulit ayamnya gak semulus di bungkus dan saya sebenernya pengen minta potongan harga buat ketidakmiripan itu, tapi yang pasti abis makan semangkuk Mie Mirip, perut saya kenyang luar biasa sampe sore. Bener-bener kekenyangan, padahal makan saya banyak dan sebagaimana orang Indonesia lainnya, kalo ga ketemu nasi belum bisa kenyang. Tapi ini bener-bener sampe kenyang banget.

Turun dari resto sebenernya mau juga foto di booth Florist yang ada disitu, tapi ternyata bayar lagi. Gak deh, udah ketuaan juga foto-foto begituan.. aahahha… Kalo mo kasih score, Mie Mirip di Mix Dining & Florist ini dapet 4 jempol dari 5, dan bisa banget buat jadi alternatif tongkrongan kalo lagi jalan-jalan di daerah Mampang.

beware of the paperclips

Fiuh.. setelah lama gak nge-post apa-apa, sekarang saya mau bakar-bakaran ajah.. Bukan, saya gak mau bakar kantor atau apapun yang aneh-aneh. Tapi saya mau ngomongin soal pembakaran kertas yang diakibatkan sama paperclip. Paperclip? Gimana caranya paperclip bisa bakar kertas?

Jadi awal tahun ini saya dimutasi pindah ke bagian pengolahan arsip statis dari jaman Hindia Belanda, dan disini saya punya tugas untuk deskripsi sekitar 7000an arsip berbahasa belanda dari tahun 1800an. Masalah kertas yang udah berdebu dan bau sih bukan masalah buat saya, ya paling cuma bikin jerawat deh satu-dua biji di pipi n dagu, tapi ada lagi yang bikin masalah lebih parah. Yaitu saya harus menyingkirkan seluruh paperclip yang masih nempel di arsip itu karna kalo gak disingkirin, akan merusak kertas dan isi dari arsip tersebut.

Jadi paperclip yang dipake jaman Belanda itu terbuat dari logam yang memungkinkan untuk mengalami korosi. Dalam bahasa sehari-hari korosi dikenal dengan pengkaratan yakni sesuatu yang hampir dianggap sebagai musuh umum masyarakat. Karat adalah sebutan bagi korosi pada besi, padahal korosi merupakan gejala destruktif yang mempengaruhi hampir semua logam. Besi adalah salah satu dari banyak jenis logam yang mengalami korosi, tidak perrlu diingkari bahwa logam itu paling awal menimbulkan korosi serius.  Karena itu tidak mengherankan bila istilah korosi dan karat hampir dianggap sama. (http://mindberryel.blogspot.com/2012/04/laporan-praktikum-korosi.html). Nah, kalo didalam urusan arsip, paperclip ini bisa sampe ngebakar arsip. Coba liat aja di featured image yang saya kasih, bener-bener kayak kebakar, kan?

Nah, maka dari itu, lebih baik kalo memang kita punya dokumen, pake aja paperclip dari bahan kuningan, ato paperclip warna warni yang dilapis plastik. Akan lebih aman daripada pake paperclip yang logam biasa tanpa lapisan dan akan melindungi dokumen kita lebih aman… 🙂