Natural Potty Training

Setelah pindah kerja, saya jadi lebih suka itung-itungan pengeluaran. Since di tempat yang baru saya gak dapet bonus tahunan buat biaya liburan, jadi saya musti nabung kalo mau liburan tiap tahun. Salah satu post pengeluaran yang paling besar itu ada dua: Diapers dan Tagihan listrik. Tagihan listrik sih gak mungkin dikurangi, tapi kalo diapers pasti  bisa.

Saya juga udah mikir sih, Ditmar udah 3 tahun lebih, udah waktunya potty training dan belajar pipis n pup di toilet. Tapi ya emang dasar emak males, proses ngajarin lepas diapers pun cuma wacana belaka. Abis males bingung kalo Ditmar tiba-tiba pipis tanpa peringatan, kan anaknya juga baru banget diajarin buat kasih warning sebelum pipis, maunya sih instan Ditmar langsung bisa bilang kalo mau pipis, tapi ya kan gak mungkiiin…

Tapi beberapa hari ini saya seneng banget, karna tiba-tiba Ditmar gak mau pake diapers lagi. Tiap disodorin buat pake diaper nolak bahkan sampe teriak. Saya pikir apa karna dia makin besar dan diapersnya terlalu ketat ato gimana. Pake celana dalem juga gak mau, maunya cuma pake celana panjang ato pendek ajah. Tapi sempet juga pikiran jelek hinggap, saya jadi keingetan soal anak TK JIS yang kena sexual abuse di sekolahnya. Tapi saya positif thinking ajah, anak saya cuma ga nyaman karna diapersnya udah kekecilan (walo saya juga maksa meriksa intimate organ Ditmar juga, sih. Just to make sure he’s fine). Ajaibnya, selama beberapa hari nolak pake diapers, Ditmar cuma pipis di celana 3 kali. Sisanya dia bilang: “Mau pipis.” jadi saya bisa buru-buru bawa Ditmar ke toilet buat pipis. HOERAH!!!!! Saya seneng banget!!!! Emang deh anak emak pinteeer… *narsis* Tapi kalo malem saya pakein diapers juga sih, saya makeinnya juga pas Ditmar udah tidur nyenyak, soalnya kalo pas lagi sadar, dia nolak. Biar Ditmar tidurnya nyenyak juga gituuu.. (Padahal sih emang males aja kalo kasur kena ompol :p)

Efek dari Ditmar gak mau pake diapers adalah, pas saya belanja groceries, saya cuma ambil diapers sekantong yang isi 24 ajah! Dan harganya cuma seperempat dari pengeluaran bulanan buat diapers sebelumnya. Gimana gak mau joget-joget di supermarket, kaaaan…

PR sekarang cuma ngebiasain Ditmar buat pake celana dalem aja sebelum pake celana panjang ato pendek. Sama mudah-mudahan di sekolahnya juga Ditmar bisa ngasih tau tante pengajarnya kalo mau pipis. Oh, gak lupa juga gimana caranya supaya Ditmar bisa pup di kloset. Soalnya sampe sekarang Ditmar blom pup juga. Whosaaaah.. Gini deh salah satu kasus lika-liku jadi emak-emak.. Heheheh…

Advertisements

Fifty Shades of Grey. Ouch..

Setelah klar baca trilogi Grey tahun 2014, saya nunggu-nunggu banget film Fifty Shades of Grey tayang di Indonesia. Sayangnya film ini gak dapet ijin tayang di Indo, jadi terpaksa download dan nonton dari laptop ajah. Dapet filmnya udah lama, tapi baru bisa nonton weekend kemarin, biasa lah musti curi waktu pas Ditmar tidur dan saya juga gak ikutan ngantuk pas ngelonin. Sebenernya sih pengennya nonton sama hubby, tapi pendapat dia apa coba? Dia bilang: “Gak asik filmnya, mending nonton bokep sekalian.” Ya iya deh. Dia gak tau aja kalo cewe biasanya suka yang nanggung-nanggung. Halah..

Gimana menurut saya soal film ini? Ouch… Tipis banget buat dibilang film semi-porno. Yang saya gak suka sih kebanyakan potongan adegan dan cerita dari novelnya, nih. Beberapa cerita di novel ada yang gak diangkat di film, walaupun kalo diangkat ke film bakal beneran bisa jadi film bokep sih. Misal, adegan di boat dan sex pas Ana haid. Lah wong gak ada itu aja bisa bikin ketar-ketir nontonnya. Terlepas dari adegan hot-nya, sisi emosi di film ini gak terlalu digambarin jelas. Kalo baca novelnya saya bisa ngerasa kebencian Ana terhadap Mrs. Robinson, tapi kalo di film ya sebates gitu doang. Sama pas Ana balik ke rumah nyokapnya dan nyokapnya juga keliatan gak khawatir-khawatir banget sama anak satu-satunya. Tapi lumayan keliatan lah pas Ana ngasih liat rasa frustasinya gak bisa megang kendali di hubungan mereka dan gak bisa express her love the way it should. Kalo yang lain sih datar-datar aja menurut saya. Oh satu lagi yang ilang, soal Kate (temennya Ana) yang curiga soal kelainan Christian juga gak ada sama sekali. Padahal kan itu termasuk key point di novelnya. Menurut saya orang yang belum pernah baca novelnya bakal nemu beberapa adegan yang jadi gak penting karna gak digambarin jelas.

Tapi yang saya suka, pemeran Christian Grey, si Jamie Dornan ini pas banget sama gaya Grey di novel. Mata dan senyumnya intens banget, persis kayak bayangan saya soal Grey. Sebenernya mukanya udah keliatan “sakit”, tapi sayangnya di film gak terlalu difokusin ke sifatnya itu. Dakota Johnson juga lumayan, keliatan insecure walo pas adegan mabok di bar itu gak banget. Sama soundtracknya ya bagus. Sebelum nonton filmnya saya gak suka sama lagu Love Me Like You Do-Ellie Goulding, tapi pas nonton adegan date Christian dan Ana naik helikopter, saya mulai suka.

Kalo mau ngasih nilai skala 1-5 yang paling tinggi, saya kasih 4 buat film secara keseluruhan, tapi ngasih 2 buat penggambaran novelnya. Makanya saya sih nyaranin baca aja novelnya. Nonton filmnya kalo emang lagi mau nyari selingan ajah. Ato boleh juga sih nonton sama suami, siapa tau berlanjut,, Apasiiiiih… :p

How To Handle The Archives

Sejak Januari akhir saya mulai masuk ke depo (gudang) penyimpanan Arsip Statis yanga da di ANRI. Berdasarkan Undang–Undang Nomor 43 Tahun 2009 Tentang Kearsipan, Arsip Statis adalah arsip yang dihasilkan oleh pencipta arsip karena memiliki nilai guna kesejarahan, telah habis retensinya, dan berketerangan dipermanenkan yang telah diverifikasi baik secara langsung maupun tidak langsung oleh Arsip Nasional Republik Indonesia (ANRI) dan/atau lembaga kearsipan. Kalo bahasa awamnya sih, arsip statis berarti arsip yang wajib disimpen karna punya nilai sejarah. Seancur apapun arsip itu, harus tetep dilestarikan. Dan saya gak bohong, arsip bernilai sejarah, apalagi yang dibuat dari jaman Belanda baru-baru aja bertamu ke Indonesia itu banyak yang hampir gak bisa diselamatkan sangkon rapuhnya.

ANRI sendiri udah bikin ngambil macem-macem tindakan buat menyelamatkan arsip ini, at least kalo emang arsipnya gak bisa dibuka ato diakses lagi, informasi yang ada di dalemnya deh yang diselametin dengan cara di reproduksi. Tapi tetep ada beberapa permasalahan yang menghambat untuk proses reproduksi seluruh arsip ini. Satu, sebelum direpro, arsip itu harus diolah dulu. Harus diliat apa yang tertulis disitu dan dideskripsi ulang supaya bisa dijadiin “sajian” buat pengguna/peneliti/pembaca arsip. Nah, di level pengolahan inilah saya sekarang berada. Permasalahannya adalah kurangnya SDM buat ngolah sekian juta arsip belum terolah yang tersimpan di ANRI. Kayaknya sampe saya pensiun disini pun itu arsip belom akan selesai diolah.

Kayak apa sih sebenernya arsip yang udah hancur di ANRI? Ya, kira-kira kayak yang jadi featured image saya sekarang deh. Kalo itu arsip dari abad ke-19 dan udah sangat rapuh dan berjamur, akhirnya arsip ini dimusnahkan karna khawatir akan “menulari” arsip yang lain. Kalo di ANRI, haram hukumnya ngancurin arsip seberapapun hancurnya arsip itu. Biasanya arsip-arsip hancur dan berjamur akan dipisahkan dari arsip yang masih bagus. Penyimpanan arsip pun diatur sedemikian rupa mulai dari suhu, kelembaban sampai tingkat cahaya yang masuk ke ruangan itu. Bahkan kalo yang saya dneger, untuk ngebangun tempat penyimpanan aja harus dipikirin arah menghadap si gedung supaya sinar mataharinya gak ngerusak arsip. Belom lagi fumigasi yang dilakukan secara berkala. Kalo udah dilakuin fumigasi, bisa sampe seminggu arsi-arsip itu gak bisa diakses karna kalo maksa diambil, bakal membahayakan kesehatan dan nyawa si petugas Depo. Oh iya, gedung arsip juga biasanya bakal ditembak dulu tuh tanahnya biar terhindar dari segala macem binatang engerat ato binatang yang merugikan. Makanya walaupun namanya Depo/gudang, gak ada sekali pun saya liat ada tikus ato nyamuk.

Nah, buat saya yang kerjanya ngolah arsip kotor, berdebu, jamuran, dimakan rayap dan macem-macem binatang kecil lainnya yang biasanya dateng karna bawaan dari tempat penyimpanan sebelumnya 9soalnya kan arsip statis dateng dari berbagai daerah dan gudang di seluruh Indonesia dan luar negri, blom tentu disana udah sesteril ANRI), saya harus punya alat perang supaya gak ikut jamuran. Saya wajib pake jas lab, disposable gloves dan masker. Gak fancy n trendy sih jadinya penampilan, tapi demi kesehatan dan kelangsungan hidup yang lebih baik, jadi saya tetep harus pake. Begini penampakannya:

Kurang pake kaos kaki aja, nih. Kalo pake bakal lebih aman.

Kurang pake shower cap dan kaos kaki aja, nih. Kalo pake bakal lebih aman.

Sebenernya masker buat ngolah harus yang lebih tertutup dan ukuran seratnya lebih kecil, tapi apa daya adanya yang kayak gini. Cuma walau pun udah pake alat perang kayak gini, tiap balik dari kantor, saya pasti langsung mandi besar sebelum ketemu Ditmar di rumah. Just in case masih ada spora dan bakteri yang melingkupi saya dari kantor.

Kalo dipikir-pikir sih arsiparis (archivist) itu mirip banget sama dokter. Kan penampilannya sama kayak waktu mereka masuk ruang operasi. Cuma beda bahan yang mau dioperasi aja. Sama beda gaji, pastinya.. Ahaha.. 🙂

Gembira Society

Saya punya banyak kenalan, tapi saya cuma punya sedikiiiiiiiit sekali teman. Temen yang saya maksud disini yang gak pernah lost contact, ya. Yang emang selalu jadi temen ngobrol ato nyampah di WA ato BBM. Salah satu yang paling lengket sama saya namanya Haura.

Haura saya kenal di Fakultas Ilmu Pengetahuan Budaya UI tahun 2005. Waktu itu kami sama-sama jadi pengurus Senat Mahasiswa. Kesan pertama ketemu sama dia? Tinggi banget! Buat saya yang tingginya cuma 150cm (malah kadang-kadang ada aja meteran yang ngasih liat tinggi saya cuma 148 cm. Pasti rusak deh meteran itu!), Haura tinggi banget. Gak deh, bukan cuma buat saya, tapi buat semua orang. Tingginya 170lebih, dengan berat badan seputar 50an kilogram. Kalo soal bentuk, saya beda 180 derajat sama Haura. Dari kenalan itu, lama-lama kami sering jalan berdua, dan nemu banyak kesamaan. Kami sama-sama suka cowo ganteng (ya iyalaaaaa….), kami juga suka banget berbuat bodoh, kami juga suka banget ngomong, kami suka banget menggerutu soal sesuatu yang salah dan yang paling sama adalah kami sama-sama suka cowo ganteng (lagi!).

Kenapa saya highlight banget soal suka cowo ganteng ini adalah sangking ramenya kami kalo ada cowo ganteng lewat, semua orang di kampus yang kenal sama kami akhirnya tau kalo kami bener-bener rusuh. Bahkan ada aja macem-macem julukan aneh-aneh macem “biji kanan-biji kiri” buat saya dan Haura. Sejak itu kami akhirnya bikin singkatan GEMBIRA – Gebetan Mey-mey bersama Haura). Lama-lama kami bikin list siapa aja cowo ganteng yang kami suka, dan akhirnya terciptalah Gembira Society. Kami sampe meng-claim kalo anggota Gembira Society (keanggotaannya sih kami yang maksain ;p) itu lebih panjang dan lebih banyak daripada jalur kereta Tras-Siberia. Luar Biasa, bukan!

Pas semester terakhir kuliah sampe beberapa bulan setelah lulus, kami punya jadwal nonton setiap hari Rabu. Nonton apa? Nonton film horor Indonesia di bioskop. Entah apa yang bikin kami nonton film yang aneh bin ajaib kayak begitu. Tapi setelah beberapa lama, kami jadi semakin sibuk dan makin gak punya waktu lagi buat main-main. Kami emang sama-sama lanjut S2 di UI, sih. Tapi Haura kuliah di Salemba dan saya di UI, jadi gak ketemu. Tambah lagi saya nikah di tahun 2010 dan Haura pindah ke Singapura buat kerja. Abis itu kami cuma ngobrol seadanya aja..

Tapi Haura balik lagi ke Indonesia di tahun 2011, tapi di Bali. Gak berapa lama Haura balik lagi ke Depok dan mulai kerja dari rumah. I envy her for that. Walo kalo saya di rumah ya nggak mungkin kerja karna digangguin Ditmar. Etapi pulang dari Singapura, Haura bawa pacar, namanya Mamat. Kami sempet ketemu di GI, saya juga sempet latihan interview sama Mamat dan Haura in english waktu ada panggilan dari perusahaan lain (yang ternyata gak lebih baik dari kerja di Bank Mandiri). Darisitu saya kenal sama Mamat. Mamat orang yang sopan, orang Solo gituuuu.. kuliahnya juga di Jogja. What can make him rude, then?

Saya nanya sama Haura, apa ada rencana lanjut nikah sama Mamat? Haura waktu itu jawab: Liat aja nanti. Haura sebenernya suka kesel kalo ditanya “kapan kawin”, ya wajar sih kalo di Indo suka ditanyain beginian, soalnya kan Haura juga udah lebih dari 25 tahun. Kan menurut orang Indonesia umur segini udah masuk masa tenggat buat jadi istri orang (apasiiiih). Tapi beberapa bulan kemudian Haura bilang di mau nikah di tahun 2015. Dan akhirnya tanggal 1 Maret, Haura nikah sama Mamat.

Terharunya saya liat Haura pas jalan menuju pelaminan, pengen nangis tapi make up bisa luntur. Pengen tos a la Gembira kan dia lagi mo resepsi nikah, lagian binal banget tepok-tepok pantat (iya, tos a la Gembira ada adegan tepok pantatnya). Mamat juga sumringah bener, seneng rasanya ngeliat mereka happy and glowing pas hari bahagia itu. Sayangnya saya gak bisa lama-lama di nikahan Haura. Tapi pas saya mau pulang, Haura langsung minta MC buat manggil saya buat foto dulu di pelaminan bareng mereka. Dan pastinya, diakhir sesi foto, saya sempet selfie sama mereka berdua.

Happy Wedding, Haura n Mamat. Love you both so much! :*

Happy Wedding, Haura n Mamat. Love you both so much! :*

Selamat atas pernikahan kalian, Haura dan Mamat. Semoga kehidupan kalian terus dilingkupi kebahagiaan. I’m so happy for you and i hope i can meet you guys soon in Jakarta or Solo. *hug* *kiss*

 

PS. See, i almost cry just typing this post. ihik..