Fifty Shades of Grey. Ouch..

Setelah klar baca trilogi Grey tahun 2014, saya nunggu-nunggu banget film Fifty Shades of Grey tayang di Indonesia. Sayangnya film ini gak dapet ijin tayang di Indo, jadi terpaksa download dan nonton dari laptop ajah. Dapet filmnya udah lama, tapi baru bisa nonton weekend kemarin, biasa lah musti curi waktu pas Ditmar tidur dan saya juga gak ikutan ngantuk pas ngelonin. Sebenernya sih pengennya nonton sama hubby, tapi pendapat dia apa coba? Dia bilang: “Gak asik filmnya, mending nonton bokep sekalian.” Ya iya deh. Dia gak tau aja kalo cewe biasanya suka yang nanggung-nanggung. Halah..

Gimana menurut saya soal film ini? Ouch… Tipis banget buat dibilang film semi-porno. Yang saya gak suka sih kebanyakan potongan adegan dan cerita dari novelnya, nih. Beberapa cerita di novel ada yang gak diangkat di film, walaupun kalo diangkat ke film bakal beneran bisa jadi film bokep sih. Misal, adegan di boat dan sex pas Ana haid. Lah wong gak ada itu aja bisa bikin ketar-ketir nontonnya. Terlepas dari adegan hot-nya, sisi emosi di film ini gak terlalu digambarin jelas. Kalo baca novelnya saya bisa ngerasa kebencian Ana terhadap Mrs. Robinson, tapi kalo di film ya sebates gitu doang. Sama pas Ana balik ke rumah nyokapnya dan nyokapnya juga keliatan gak khawatir-khawatir banget sama anak satu-satunya. Tapi lumayan keliatan lah pas Ana ngasih liat rasa frustasinya gak bisa megang kendali di hubungan mereka dan gak bisa express her love the way it should. Kalo yang lain sih datar-datar aja menurut saya. Oh satu lagi yang ilang, soal Kate (temennya Ana) yang curiga soal kelainan Christian juga gak ada sama sekali. Padahal kan itu termasuk key point di novelnya. Menurut saya orang yang belum pernah baca novelnya bakal nemu beberapa adegan yang jadi gak penting karna gak digambarin jelas.

Tapi yang saya suka, pemeran Christian Grey, si Jamie Dornan ini pas banget sama gaya Grey di novel. Mata dan senyumnya intens banget, persis kayak bayangan saya soal Grey. Sebenernya mukanya udah keliatan “sakit”, tapi sayangnya di film gak terlalu difokusin ke sifatnya itu. Dakota Johnson juga lumayan, keliatan insecure walo pas adegan mabok di bar itu gak banget. Sama soundtracknya ya bagus. Sebelum nonton filmnya saya gak suka sama lagu Love Me Like You Do-Ellie Goulding, tapi pas nonton adegan date Christian dan Ana naik helikopter, saya mulai suka.

Kalo mau ngasih nilai skala 1-5 yang paling tinggi, saya kasih 4 buat film secara keseluruhan, tapi ngasih 2 buat penggambaran novelnya. Makanya saya sih nyaranin baca aja novelnya. Nonton filmnya kalo emang lagi mau nyari selingan ajah. Ato boleh juga sih nonton sama suami, siapa tau berlanjut,, Apasiiiiih… :p

Advertisements

9 thoughts on “Fifty Shades of Grey. Ouch..

  1. jelas bagus baca novelnya lah…

    bisa gambarin sendiri di pikiran detail setiap kata yang tertulis menjadi imagi dan lautan khayalan yang tak terhingga sesuai dengan keinginan sendiri tanpa ada campur tangan karakter dari sang produser dan atau sutradara dari filmnya… :mrgreen:

    • kalo dipikir-pikir sih sebenernya novelnya mirip banget sama novel2 terbitan Harlequin yang emang masuk genre eroticc fiction. Entah kenapa trilogi ini malah jadi best seller. Itu sih yang bikin penasaran pengen baca..

  2. Gw udah nonton ni film karena kayaknya happening banget. Gw nonton sama Mamat. Mamat bertahan 5 menit pertama, abis itu dia bete dan bilang filmnya ngebosenin terus ditinggal… BARU JUGA 5 MENIT main. Gw sendiri nonton sampe 20 menit pertama daaan ketiduran. Pas bangun udah kelewatan 20 menit apa ya.. Terus gw tonton juga sampe abis karena mau tau endingnya gimana. Dan pas liat endingnya, gw nyesel nontonnya… Sumpah mey, buat gw ini salah satu film paling jelek yang pernah gw tonton. Satu-satunya yg lumayan ya karena yg jadi Grey emang ganteng. Tapi ya itu doang. Tapi gw ngerti kenapa banyak perempuan yg suka sama film dan novelnya, emang ini tuh Cinderella story yg dibalut soft porn. Bikin banyak perempuan menye2. Siapa coba yg gak mau dapet pacar seganteng dan sekaya itu?! SIAPA HAH??!! Naaah, soal novelnya, gw dlu pernah baca chapter 1 sampe 4 doang apa, ya. Salah satu novel paling crap juga yg pernah gw baca. Hahaha… Gw emang gak romantis. :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s