Bedtime Stories

Sebenernya udah pengen ngomongin soal buku dan kebiasaan membaca Ditmar dari dulu, tapi gak jadi terus. Baru keingetan setelah buka femaledaily.com dan nyasar di forum buku favorit anak. Jadi sekarang aja lah saya tulis.

Waktu awal saya hamil Ditmar, saya males beraktivitas. Baca buku juga males, pengennya tidur ato nonton TV sambil tiduran terus. Tapi masuk ke trimester kedua, saya nemu artikel soal membentuk anak pintar sejak dari kandungan, dan salah satunya adalah si ibu harus sering-sering ngelatih otaknya. Since gak mungkin ngelatih otak dengan ngerjain soal matematika (serius, soal itung-itungan yang saya kuasai cuma ngejumlahin dan ngurangin duit doang. Asli.), jadi saya memutuskan buat baca buku aja banyak-banyak. Dimulai dengan buku-buku fiksi yang udah dibeli dan teronggok di rak buku. Masuk ke trimester ketiga, kualitas bukunya meningkat jadi buku soal arkeologi dan museologi. Ya ini sih karna saya dikejar deadline tesis, makanya bacaannya gak bisa macem-macem.

Beberapa minggu sebelum brojol, saya udah membekali calon bayi saya dengan soft book. Biar nanti udah ada bahan buat bacaan sebelum tidur, lah. Setelah brojol, sebulan sekali saya belanja buku buat Ditmar. Tapi kebiasaan beliin buku anak terhenti di tahun kedua. Pasalnya, Ditmar gak suka gonta-ganti buku bacaan. Ada semusim saya cuma bacain buku flip the flap, buku berjendela yang bisa dibuka-buka di tiap halamannya. Trus musim berikutnya buku Winnie The Pooh yang itu-itu aja, bahkan sampe sampulnya robek dan halamannya keriting. Nah, musim berikutnya adalah buku Pop Up, yang gambarnya nongol kalo halamannya dibalik. Jadi sayang kalo harus beli buku banyak-banyak lagi sekarang. Wong buku cerita yang lain aja jadi nganggur.

Karna Ditmar belom bisa baca, jadi pasti saya yang bacain buku. Masalahnya adalah, gaya bercerita saya ternyata malah bikin Ditmar excited dan malah gak ngantuk. Yang ada malah tiap saya ganti tone waktu ganti karakter dongeng, Ditmar ketawa sampe guling-gulingan. Ya kayak gini sih gimana bisa jadi bacaan pengantar tidur? Ada juga saya yang jadi ngantuk gara-gara ceritanya itu-itu aja. Alhamdulillahnya, Ditmar suka juga minta bacain buku di siang bolong atau di jam main, jadi paling gak habit membacanya udah mulai terbentuk.

Kebiasaan lain Ditmar adalah, kalo ngantuk dia minta gendong. Ya kalo sekarang mah bisa encok pegel linu ngangkat-ngangkat anak 15 kilo keliling rumah supaya mau tidur. Jadi saya bujuk buat baca buku aja. Nah, supaya gak bikin Ditmar malah seger gara-gara ketawa, jadi saya akalin aja dengan membaca buku dengan tone papanya. DATAR. Bener-bener gak ada variasi nada dan ekspresi muka, gak ada juga pake nunjuk-nunjuk gambar dan tanya jawab soal cerita. Dan hasilnya? Belom sampe 5 menit, udah pules anaknya.

Tau gitu sih mending dari dulu kalo mau tidur, papanya aja yang bacain buku, ya?

Advertisements

2 thoughts on “Bedtime Stories

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s