The Second Year of Playgroup

Karna kemaren sempet vakum lumayan lama dari aktivitas ngeblog, saya baru ngeh kalo saya belom cerita soal sekolahnya Ditmar. Bulan Juni kemaren Ditmar udah menyelesaikan tahun playgroupnya di Erlass School. Tapi di bulan-bulan itu saya dan keluarga juga jadi dilema, pasalnya kemandirian Ditmar dinilai masih kurang sama sekolahnya, speech delay yang belom juga selesai sampe habit bangun paginya Ditmar yang masih berantakan bikin kita ragu apakah Ditmar akan nyaman kalo harus lanjut ke TK A? Kalo dari sekolahnya sih ngasih keputusan ke kami, mereka bisa-bisa aja nerima dan akan berusaha mendidik Ditmar dengan baik. Tapi keliatannya dari pihak sekolah menyarankan supaya Ditmar ngulang aja di kelas playgroup, karna kalo di TK A tugas-tugas dan materi yang dikasih lebih menuntut kemandirian anak, jadi kalo kemandirian Ditmar aja masih kurang ya akan susah juga buat anaknya ngikutin ritme belajar di TK A.

Akhirnya dengan pertimbangan itu, kami putuskan untuk mengulang lagi tahun playgroup buat Ditmar. Sebenernya sih papanya Ditmar minta supaya Ditmar lanjut aja ke TK, tapi saya yang gak tega. Selain karna TK A masuknya setiap Senin-Jumat (kalo playgroup cuma Senin, Rabu dan Jumat), Ditmar juga kan umurnya nanggung. Kalo ngulang pun nantinya bakal lulus TK B di umur 7 tahun, usia pas buat masuk SD (yang masih dilema juga mo masuk kemana). Jadi begitulah, tahun ajaran Juli tahun ini dimulai dengan Ditmar tetep duduk di kursi playgroup.

Tahun ajaran ini dimulai dengan DItmar yang super cranky gak mau ke sekolah dan akhirnya tidur di sekolah sampe kelas selesai. Tapi hari-hari berikutnya Ditmar udah mau ikut kegiatan di kelas. Memang 2 minggu pertama sekolah orang tua atau pengasuh boleh masuk dan mendampingi anak. Waktu itu saya terus yang mendampingi, nenek Ditmar yang biasa nganter udah saya bebas tugaskan karna saya mau lebih terlibat di pendidikan Ditmar mulai sekarang. Saat 2 minggu itu Ditmar masih agak cranky kalo liat saya ilang dari pandangan, tapi di minggu ke-3 saya harus tega nitipin Ditmar ke tante-tante pengajarnya. Alhamdulillah setelah beberapa lama, Ditmar nangis cuma beberapa menit, pas udah diajak main dan beraktivitas seneng lagi. Malah Jumat lalu saya tinggal, Ditmar sama sekali gak nangis. Hebatnya anak emak.. *koprol*

So far saya liat dari laporan harian sekolahnya, nilai Ditmar selalu bagus. Bisa jadi karna materinya masih pengenalan diri dan Ditmar juga udah kuasai, bisa juga karna Ditmar udah enjoy banget di sekolahnya. Saya liat-liat juga Ditmar sekarang udah bisa bergaul sama anak-anak lain. Malah kata tantenya ada satu anak yang nempel terus sama Ditmar, cuma ya masih belom keliatan jadi BFF lah *ya iyalaaaa*. Trus juga setiap ada kegiatan sekolah macem pesta kemerdekaan RI kemarin, saya liat Ditmar mau ngikutin kegiatan dan nurut sama tantenya. Walau pun di kelas ini Ditmar jadi yang paling tua (yang lainnya baru umur 3 tahunan), tetep gak keliatan karna Ditmar juga kan anaknya kecil, jadi saru lah.. Eehhehe..

Semoga dengan ngulang playgroup kali ini, kemampuan motorik halus dan kasar Ditmar makin terasah dan Ditmar juga makin pinter ngomong dan bersosialisasi, ya.. Amiiiin…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s