Macan Ternak

Udah dari tahun ajaran ini saya komitmen lebih involve sama kegiatan playgroup Ditmar, termasuk nganter dan jemput Ditmar sekolah. Kalo dari kantor Alhamdulillah dapet izin juga dari bos, toh jarak antara rumah, kantor dan sekolah Ditmar dekeeet banget. Jadi gak makan banyak waktu juga. Setelah beberapa waktu, ternyata agak riweuh kalo jemput sekolah juga, karna selain Jakarta masih musim kemarau, kerjaan di kantor jadi nanggung. Akhirnya saya memutuskan buat nganter sekolahnya aja.

Jadi ya saya tiap Senin, Rabu dan Jumat jadi Macan Ternak. Tau kan fenomena Macan Ternak (Mama Cantik Anter Anak)? Nah, di Erlass bertebaran deh tuh Macan Ternak. Sampe Papa Ditmar bilang: “Ditmar, temenan deket sama si Anu, ya.. Biar papa bisa ngobrol sama mamanya..” Hadeeeh.. Trus selama ini aku kamu pandang gimana, hubby???!!!

Tapi yang paling bikin terharu, ada salah satu Macan Ternak (eh, apaan sih,.. Maksud saya salah satu mama dari temen sekelas Ditmar.. :p) yang cerita kalo dia berenti kerja setelah anaknya masuk playgroup. Bukan karena dipaksa suaminya ato gimana, tapi pure dari keinginan dia sendiri buat ngurus anaknya sekolah. Trus saya mau nangis terharuuuu… Padahal kan pastinya berat kalo yang biasa sekian jam kerja di kantor trus jadi full time mom yang ngurus anak dan rumah tangga aja. Bukan maksudnya jadi ibu rumah tangga itu gak berat, tapi adjustment nya itu loh… Kalo saya mungkin bakal kena FTM-blues (yeah, macem baby blues yang stress pas baru lahiran, ini stress pas baru brenti kerja).

Saya jadi inget sama omongan senior di sini yang pernah juga mau berenti kerja demi ngurus anaknya, bedanya si ibu itu rumahnya di Bogor dan harus kerja di Ampera Jakarta Selatan dan masa itu Handphone itu masih jadi barang langka, makanya susah mantau keadaan anaknya. Menurut bosnya si ibu, lebih baik si ibu gak berenti kerja karna anak itu cuma diurus paling sampe umur 11 tahunan, selebihnya pasti lebih milih buat main sama temen-temennya. Jadi si ibu itu lebih milih buat bali rumah di deket kantor biar lebih gampang mantau anak dan gak jadi berenti kerja.

Walau sebenernya sih saya iri sama mama temennya Ditmar di sekolah itu. Enaknya bisa tiap saat ngurus anak dan bisa worry free karna bisa mantau langsung kegiatan anak. Tapi selain alasan finansial, let say saya egois karna lebih milih mengembangkan ilmu yang saya dapet dari sekolah selama ini dan saya gak punya ide cara ternyaman apa lagi yang bisa saya lakukan buat memenuhi keinginan saya itu selain ngantor. Alhamdulillah saya masih bisa kerja di kantor yang deket banget sama rumah, jadi kalo ada apa-apa ya paling nggak saya bisa langsung balik dan ngurus Ditmar.

Cuma dalem hati kecil, andai bisa ya mau juga berenti kerja dan full ngurus Ditmar.. Fiuh…

Advertisements

8 thoughts on “Macan Ternak

  1. Hihihi lucuuuuuu julukannya, macan ternak.
    Iya bener adjustmentnya yang pasti susah banget. Dari haha hihi pusing pusing dikelilingin kerja dan orang-orang seumuran, jadi berkutat di rumah dan tangisan anak ya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s