Malu Bertanya, Sesat Dijalan. I say: Kalo mau nanya, Googling aja dulu.

Saya termasuk orang yang menghabiskan 1 jam istirahat dan beberapa menit di waktu break solat Ashar dengan browsing-browsing berita ato artikel di internet. Biasanya kalo nemu artikel yang saya gak ngerti, saya langsung buka tab baru dan googling soal itu. Selain supaya saya gak bertanya-tanya soal itu lagi, at least kalo nanti ngobrol sama temen dan topik itu keluar ya saya gak planga-plongo, lah. Kalo saya sampe ga bisa nemu jawaban dari pertanyaan yang saya cari di google, baru deh saya nanya orang, itu juga jarang banget since di google hampir info apa aja ada.

Tapi itu saya, ada juga di kantor orang yang langsung nanya tanpa browsing. Bagus juga sih dia nanya, sekalian buka obrolan dan biar bisa ikrib gitu, kan. Tapi yang bikin capek adalah dia nanya pertanyaan yang sebenernya itu-itu aja dan itu berlangsung hampir berbulan-bulan.

“Mey, kalo nyimpen ASI perah itu bagusnya di freezer ato kulkas bawah, ya?”

“Mey, gw punya kulkas dua pintu. Nyimpen ASI Perah biar bisa awet mending di atas ato di bawah, ya?”

“Mey, kalo gw abis perah ASI, trus gw tarok di kulkas bawah, trus mau gw pindah ke atas, itu kualitas ASInya jadi lebih bagus mana?”

Boooook, itu kan sama aja jawabannya!

Saya sampe gemes sendiri dan bilang: “Mba, mending lo googling aja, mba. Lo mah nanya itu-itu mulu ah.” Sempet ngerasa bersalah sih pas kalimat itu keluar, tapi seketika rasa bersalah saya ilang pas dia jawab: “Males buka laptop gw, Mey.” Ya udah, saya diem aja kalo gitu.

Beberapa hari yang lalu dia nanya lagi soal manajemen ASI perah dan saya jawab sekenanya aja. Tapi kembali pertanyaan itu berulang dia ajukan, dan saya akhirnya bilang: “Mba, gini aja. Gw print aja ya tabel soal manajemen ASI perah di internet, nanti lo pasang di kulkas rumah lo, jadi lo gak perlu nanya-nanya lagi. Sip?” Dan saya cetak tabel itu dan saya kasih ke dia. Hasilnya, dia berenti nanya! Untunglah, yaa.. Sepertinya emang kemaren dia nanya berulang-ulang karna emang pengetahuannya belum lengkap, dan setelah saya print informasi yang tepat dan lengkap, dia puas dan gak nanya lagi.

Tapi alangkah enaknya kalo semua orang bisa memuaskan keingintahuannya dengan cara yang lebih mudah dan gak bikin orang kesel. Ya bisa dengan cara googling atau baca buku aja, toh?

Dan kalo harus nanya juga gak usah berulang-ulang kan, ya… 🙂

Advertisements

9 thoughts on “Malu Bertanya, Sesat Dijalan. I say: Kalo mau nanya, Googling aja dulu.

  1. kalo aku mbak, penalaman kadang ada beberapa alasan juga kenapa orang lebih milih nanya temen/kenalan, ketimbang nyari sendiri (googling). Entah dia punya internet atau enggak, kehabisan kuota, boleh jadi emang dia nggak paham dengan apa yang ditulis di internet dan lebih cepet ngerti kalo dijelasin sambil praktik langsung (mungkin dia tipe audio-kinestetik) hehe.

    Tapi emang ngeselin juga sih kalo udah dikasih tau, nanyanya berkali-kali dengan pertanyaan yang sama.

  2. Hihi, itu memang orangnya aja yang begitu Mbak. Kan ada orang yang kurang ngerti teknologi. Antara kurang ngerti cara berteknologi, enggan membuka teknologi (google), lebih percaya sama perkataan orang yang berpengalaman (yaitu Mbak), atau memang dia selalu lupa. 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s