Kenapa gak wisuda?

Baru-baru ini saya liat beberapa temen saya posting foto-foto mereka wisuda program magister di UI. Happy banget deh mereka, bisa pake toga dengan dua strip di lengan kanan yang nunjukin kalo mereka udah jadi master. Saya jadi keingetan 4 tahun lalu pas saya harusnya juga bikin foto serupa..

Tahun 2011, tepatnya tanggal 19 Juli, tesis saya berhasil lolos dari sidang tesis dan akhirnya saya juga dinyatakan lulus jadi Master Humaniora jurusan Museologi UI. Saya seneng aja waktu itu. Gak seneng banget, loh. Soalnya saya punya alesan yang lebih bisa bikin saya lebih seneng banget. Saya hamil 9 bulan waktu sidang tesis dan bayi saya akan segera lahir. Saya inget pas nulis tesis dan udah ngerasa capek banget, Ditmar yang masih ada di dalem perut suka nendang bikin kaget, seolah-olah ngingetin: “Ma, ayo sedikit lagi nulisnya, Ma. Biar lahirannya gak pake utang apa-apa sama kampus. Biar nanti bisa lega pas lahiran..” Dan saya kembali semangat. Pas sidang pun saya minta izin buat duduk pas presentasi, gak seperti temen-temen saya yang berdiri dan bisa bergerak dengan semangat pas presentasi. Soalnya kaki saya tiba-tiba aja bengkak sebelah kanan dan terasa mau kram. Para penguji juga kayaknya kasian banget ngeliat saya yang pas masuk ruang sidang udah keringetan karna kepanasan, padahal AC di ruangan itu katanya dingin loh, tapi saya tetep kepanasan. Saya juga inget pas jawab beberapa pertanyaan, saya sempet blank dan bingung mau jawab apa.

Tapi saat itu saya Lillahi Ta’ala ajah, gimana pun usaha udah maksimal, hasilnya gimana yang penting udah maju sidang. Alhamdulillah satu jam sidang berlalu, tesis saya dinyatakan layak dan saya lulus dengan sedikit revisi saja. Alhamdulillah loh revisinya dikit, kan orang-orang cenderung jadi lebih males ngerjain revisi kalo udah dinyatain lulus. Trus saya pun pulang bareng hubby. Waktu itu belum punya mobil, jadi pulang dari Depok ke Buncit naik motor. Alhamdulillah hari itu Ditmar anteng dan gak bikin gerakan yang bikin ngilu, saya juga ga izin ke toilet waktu itu, padahal tau sendiri lah, gimana tingginya frekuensi buang air kecil kalo lagi hamil gede.

Sembilan hari setelah sidang tesis, Ditmar lahir. Padahal seminggu sebelumnya saya sempet ngasih revisi dan ngurus persyaratan ini-itu buat kelulusan saya. Itu juga sendirian, gak ditemenin hubby yang waktu itu lagi getol-getolnya kerja. Saya naik taxi sih, jadi jalannya sedikit. Cuma balik dari kampus ibu saya marah besar dan bilang kalo saya selebor karna jalan sendirian pas hamil gede. Kalo ada apa-apa di jalan pas kamu sendirian gimana? Gitu nyokap bilang waktu itu. Saya sih cuma diem aja. Lah wong ga kenapa-napa juga. Tapi setelah jadi orang tua, baru deh berasa wajar kalo nyokap marah kayak gitu. Walo keulang lagi sih kejadian jalan-jalan sendirian sehari sebelum lahiran. Soal ini saya cerita lain kali, deh.

Gak lama setelah Ditmar lahir, saya baru inget saya harus daftar wisuda. Kalo gak salah inget deadlinenya dua minggu setelah Ditmar lahir. Saya galau, apa mau daftar wisuda ato nggak. Kalo daftar wisuda, Ditmar mau ditinggal atau dibawa? Kalo dibawa, Depok panas banget dan kalo pun nunggu di mobil ya sama aja panasnya (ini sih pengalaman wisuda sarjana saya dulu), kalo ditinggal saya belum punya stock ASI perah. Akhirnya setelah lama mikir, tanggal deadline pendaftaran wisuda pun lewat. Dan saya gak ikutan wisuda. Semata-mata karna Ditmar masih bayi merah dan semua opsi gak akan membuat Ditmar nyaman.

Saya gak menyesal gak wisuda, gak punya toga dua strip dan gak foto-foto di depan Balairung. Karena saya masih punya hal yang jauh lebih membahagiakan hati dan lebih memorable daripada wisuda. Toh saya tetep jadi master walo gak wisuda, toh saya masih jadi anggota Iluni (Ikatan Alumni) UI walo tanpa wisuda, dan anak saya tetep tau bahkan sebelum dia bisa ngomong kalo ibunya pernah minta bantuan penyemangat pas nyusun tesis. Target saya yang lulus S2 sebelum lebih dari 25 tahun pun saya capai, sekali lagi walo tanpa ceremonial wisuda.

Inshaa Allah, tahun 2017 saya ambil S2 lagi di UI, sekarang targetnya jurusan Linguistik peminatan Penerjemahan. Kenapa S2 lagi? Karena master saya gak bisa buat naik pangkat di ANRI since saya lulus jauh sebelum saya masuk jadi PNS sini. Jadi apa tahun 2019 saya ikutan wisuda? Ato malah lahiran lagi? We’ll see.. πŸ™‚

Advertisements

7 thoughts on “Kenapa gak wisuda?

  1. Nah, MBak, wisuda nanti sebaiknya ikutan wisuda. Pasti bisalah ya mengaturnya. Hihihi :mrgreen:

    Saya jadi ingat perjuangan kawan magister saya tahun ini. Kisahnya sama seperti Mbak, hamil pas tinggal tesis saja. Kuliah sudah nggak ada, tinggal tesis. Perjuangannya luar biasa. Kami temen2 yang lain berpikir, dia saja yang hamil bisa lulus tepat waktu, masa’ kami nggak bisa? πŸ˜†

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s