First Line Conservation for Digitization

Minggu lalu saya disibukkan dengan training konservasi arsip. Jadi ANRI bekerjasama dengan National Archives of Netherlands buat program digitalisasi beberapa koleksi arsip. Nantinya arsip-arsip ini di-scan trus di-publish ke publik. Nah, karna arsip yang mau di-scan adalah arsip dari tahun 1800-an, otomatis kondisi arsipnya udah lumayan mengkhawatirkan. Ya gak semuanya rusak, sih. Tapi at least semua arsip harus dibuka dan dibersihkan supaya hasil scan bagus dan gak ngerusak scanner (karna kalo kotor ato masih ada debu yang keselip di kaca scan kan bahaya, bisa rusak ato minimal kegores lensanya).

Yang punya tanggung jawab buat bersihin dan benerin arsip sebelum ke ruang scan adalah unit restorasi. So far di ANRI memang kalo harus restorasi dan konservasi arsip, pasti dilakukan secara menyeluruh. Misalnya ada kerusakan di arsip bagian tengah, ya bakalan seluruh kertas itu yang dibenerin pake bahan yang dikhususkan untuk itu. Tapi ternyata, buat proses digitalisasi arsip sekarang ini, yang dipake itu adalah metode First Line Conservation.

Kalo pengertian ilmiahnya panjaaaang banget, jadi saya terangin pake cara gampangnya, ya… First Line Conservation (FLC) adalah salah satu metode dalam ngebenerin arsip yang mau didigitalisasi. Kalo buat keperluan scan, pasti yang diutamakan adalah image-nya harus jelas dan kebaca dong, ya? Jadi kalo biasanya konservasi kertas itu bisa makan waktu lama karna kalo ada yang rusak dikit tapi yang dibenerin keseluruhan lembar, si FLC ini cuma bagian yang rusak ajah. Emang nantinya bakal blentang-blentong hasilnya, tapi at least informasi yang ada di arsip tersebut jelas, bagus dan kebaca pas di-scan. Selain menghemat bahan (kalo konservasi total kan butuh lebih banyak lem, kertas jepang buat nambel dll, ya), FLC juga pastinya menghemat waktu.

Alat dan bahan yang digunakan juga relatif lebih sedikit tapi tepat guna. Ini penampakannya:

Jpeg

Iya, itu ada pengocok telur, gunanya buat ngaduk lem Klucel G dan ethanol yaang bakal dijadiin lem buat nempel arsip yang robek ato bolong. Yang Kayak gulungan tissue itu namanya Japanese Paper a.k.a. Tissue Jepang. Tissue Jepang ini tipis dan kalo dilem pake Klucel G nantinya transparan, jadi pas di-scan keliatan tembus pandang. Harganya muaahaaaal banget. Ada kuas buat bersihin debu. Setrika buat meluruskan lembaran arsip yang terlipat. Serius deh gw nyetrika pas training, padahal di rumah boro-boroooo..

Kalo dipikir-pikir sih sebenernya metode FLC ini malah bikin para konservator kerja dua kali. Kalo udah di-scan trus arsipnya masih dalam keadaan rapuh kan otomatis harus dikonservasi total, jadi kerja dua kali, kan. Tapi ya itu, FLC emang digunakan buat kepentingan digitalisasi. Emang jaman sekarang penting banget bikin file digital buat semua arsip, karna selain bahan kertas yang digunakan sangat mengandung asam makanya bakal cepet menguning dan rapuh, tinta juga makin kesini makin banyak kandungan logam dan berisiko korosi, iklim tropis Indonesia juga jadi tempat berkembang biak buat jamur yang bisa menggerogoti arsip.

Jadi kita, sebagai orang awam yang gak mungkin juga iseng beli tissue jepang dan bikin lem berbahan kimia, saya saranin buat men-scan semua dokumen berharga yang kita punya trus save baik-baik di CD ato harddisk eksternal, sukur-sukur bisa beli cloud, ya.. Sekadar supaya kelangsungan informasi arsip kita semua terjaga sampai waktu yang lama dan memudahkan hidup kita nantinya..

Semoga postingan ini berguna ya, Manteman.. 😀

Advertisements

2 thoughts on “First Line Conservation for Digitization

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s