Among Putro Skyworld Indonesia

Sabtu 5 Desember 2015 kemarin saya n hubby ngajak Ditmar ke Taman Mini Indonesia Indah (TMII). Rencana cuma mau ke Museum Air Tawar dan Taman Burung, tapi pas masuk pintu masuk TMII, kami liat spanduk “Skyworld Indonesia – Digital Planetarium. 300 Meter”. Wah, langsung tertarik lah kita kesana, since blom berhasil ke Planetarium ngajak Ditmar.

Sampe disana langsung disambut taman yang luaaaas bener, ada air mancurnya dan udah ada foodcourt yang buka juga disana. Tapi karna sebelum masuk TMII kita udah makan, jadi ga nyicip disini. Sebagian bangunannya masih dalam pembangunan, katanya sih selesai dan siap buka bulan April taun depan. Among Putro Skyworld ini ada di bawah, jadi musti turun tangga dulu. Harga tiket masuknya Rp. 40.000,-, jauh lebih mahal daripada museum lain di TMII, tapi saya berharap dengan harga segitu worth it, ya.. Oh ya, Ditmar ga diitung, yaa.. Entah kenapa, padahal kan Ditmar udah 4 tahun.

Pas masuk, ada 3 pintu buat pengunjung. Pintu sebelah kiri ke photo booth dan children playground. Sebenernya kita diajak masuk ke ruang proyektor mini planetariumnya, tapi berhubung anak kicik gak mau masuk karna gelap, jadi saya gantian sama hubby, saya nemenin Ditmar ke children playground dulu baru nanti kalo hubby udah klar nonton gantian dia kesini. Sebelum ke children playground, kita ngelewatin photo booth, disediain macem-macem background dan baju astronot juga! Ukurannya ya kecil, karna kayaknya mereka bidik pasar anak sekolah, ya.

Jpeg

Sebagian photo booth di Among Putro Skyworld. Masih ada sekitar 4 background lain.

Children playgroundnya gede, dihias mural observatorium Boscha dan pemandangan langit malam, ada gantungan sistem tata surya dan astronot di langit-langitnya. Kalo mainannya standar lah. Perosotan, bola-bola dan ring basket mini buat anak-anak. Tapi karna itu ruangan tertutup dan agak gelap, jadi pas saya ambil keranjang bola di pojokan, langsung keluar beberapa ekor nyamuk. Harusnya sih ada sinar mataharinya biar lebih nyaman, ya. Tapi overall, Ditmar seneng sih main disini. Kebetulan juga banyak anak yang main di waktu yang bersamaan.

Jpeg

Suasana children playground. Oh, lupa bilang.. Ada lego yang bertebaran di pojokan dan nyaris gak keliatan karna sama-sama warna-warni kayak karpetnya, kalo gak hati-hati bisa keinjek. Gak enak bener kan nginjek lego..

Setelah hubby klar nonton di mini planetariumnya, gantian saya yang masuk. Setelah kuota penonton terpenuhi, film di mulai. Btw, mini planetariumnya berbentuk lingkaran diameter kurang lebih 5 meter, karna gak dikasih kursi, jadi penonton lesehan atau bisa tiduran. Saya sendiri gak ikut tiduran karna takut aja tiduran di karpet yang gak tau kapan terakhir kali diganti dan gak tau juga model kaki apa yang pernah injek karpet itu. Bukan sok bersih, tapi saya emang banyak takutnya, sih. Film yang diputer macem-macem, di awal disuguhi proyeksi bintang secara real time, jadi kalo kami masuk agak sorean, galaksi andromeda udah bisa diliat, tapi karna itu masih siang jadi gak bisa. Naratornya anak ITB, jelas karna Among Putro Skyworld ini kerjasama dengan ITB juga. Pertunjukan utamanya adalah soal proyek google yang bikin kompetisi buat anak-anak yang bisa bikin robot di bulan. Saya udah pernah liat liputannya di BBC, jadi saya akhirnya keluar. Cukup lah liat rasi bintangnya aja. Yang penting udah nyicipin mini planetariumnya.

Jpeg

Gambar dari film soal angkasa luar di mini planetarium Among Putro Skyworld.

Abis dari nonton n main di children playground dan skip foto-foto di photo booth (emang gak hobby selfie ni keluarga), kami diajak ke museumnya. Museumnya standar lah, masuk ada ruang audio visualnya soal pembentukan bumi, karna Ditmarnya bosen, kita lanjut masuk ke ruang pamerannya. Di ruang pamer ada panel-panel cerita soal perkembangan ilmu astronomi dari jaman purba sampe sekarang. Ada juga soal ilmuwan yang bergerak dalam bidang astronomi dan ada macem-macem roket dari yang keciiiil sampe yang setinggi 3 meter. Ada juga TV-TV yang muter beberapa film soal tata surya. Sayangnya pemasangan TV terlalu dekat, jadi suara dari satu film tabrakan sama film yang lain. Di dalem museumnya udah ada guide yang siap ditanya-tanya. Kebetulan saya dipandu sama Pak Djuhana, alumni ITB taun 1975 yang mendirikan Himpunan Astronom Amatir Jakarta, dan doi bisa bahasa Belanda, yang ada saya sama dia ngomongin sejarah Batavia jaman dulu. Ahahahah.. Pesennya Pak Djuhana sih, masa depan ada di tangan Ditmar, jadi sering-sering bawa Ditmar ke museum dan kasih pelajaran yang seluas-luasnya soal apapun terutama agama. Inshaa Alloh amiiiin…

Jpeg

Anaknya genggeus banget pengen pipis pas di museumnya. Hohohoho…

Akhirnya setelah kurang lebih 1 setengah jam, kami sampe di akhir pameran. I give 7/10 for this recreational place. Karna emang bangunan Among Putro Skyworld yang sekarang bisa dikunjungi ini masih semi permanen, makanya masih banyak kurangnya. Kalo dari brosur dan cerita guide, kalo bangunan utamanya selesai di April 2016, kayaknya bakalan JAUH lebih baik dan atraktif. Guide dan pelayanannya luar biasa, gak maen-maen deh mandu pengunjungnya, sebagai mantan guide saya seneng banget dipandu orang-orang seperti mereka. Yah, dengan harga 40 ribu, wahana ini lumayan lah buat rekreasi. Tapi nanti kalo udah jadi full, saya baru akan balik lagi kesini.

Jpeg

Salam dari astronot masa depan.. πŸ™‚

Advertisements

8 thoughts on “Among Putro Skyworld Indonesia

    • Sama-samaa.. Taman Mini sekarang udah mendingan sih fasilitasnya menurutku. Cuma ada ebebrapa museum yang kece lagi di renovasi n baru selesai taun depan.. But the rest is okay.. Selamat berlibuur.. πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s