Get well soon, Tiger.

Saya cukup bersyukur karena Ditmar jarang sakit, kalaupun sakit biasanya cuma pilek batuk. Ya siapa sih yang punya anak balita trus gak paham banget sama epidemi batpil yang biasa banget mampir ke hidung n tenggorokan anak? Tapi buat urusan sakit demam sampe 39 derajat celcius, hampir gak pernah deh kena di Ditmar. Tapi kali ini beda. Ditmar panas sampe 39, 3 derajat celcius.

Rabu kemarin pas bangun subuh, saya ngerasa koq tangan kiri saya anget banget. Pas saya liat, tangan kiri saya nempel sama perut Ditmar yang gak ketutup baju. Saya raba lagi perutnya, dahinya, tangannya. Astagfirulloh al adzim! Ini mah anak gue panas! Saya langsung bangunin hubby, yang setengah sadar bilang iya, Ditmar demam. Akhirnya hari itu saya ijin gak masuk kerja dan ngurusin Ditmar aja. Selama hari Rabu itu saya sengaja cuma rawat sendiri, dengan harapan kasih tempra dan tanpa ke dokter pun Ditmar udah sembuh.

Kamisnya perut Ditmar kembung, panasnya pun muncul-hilang. Anaknya juga ngeluh perutnya sakit dan pipisnya juga sakit. AKhirnya kami ke dokter. Sayangnya, dr. Ina lagi cuti sampe 1 Februari, jadi terpaksa saya ambil jadwal dokter yang lain. Disana kami diminta buat cek urine, hasilnya ketone, bakteri dan epitelnya positif. Tapi yang bikin menohok adalah dokternya bilang kalo Ditmar kelaparan, makanya sakit. Saya sampe bingung. Iya sih emang selama sakit ini makannya sedikti dan sempet muntah, tapi sampe kelaparan? Akhirnya seisi rumah rempong bikinin makanan yang ujung-ujungnya gak dimakan juga sama Ditmar. Anaknya maunya cuma minum susu aja. Jadi saya kasih Pediasure sebanyak-banyaknya aja, ya walo diseling roti sedikit.

Jumatnya karena Ditmar masih negluh sakit perut dan gak bisa buang angin, akhirnya saya tusuk microlax. Setelah pup dan buang angin yang banyak, anaknya langsung aktif dan panasnya ilang. Hari Jumat dan Sabtu siang berlalu dengan ceria.

Sabtu malemnya, Ditmar ngeluh sakit perut lagi, saya raba perutnya ternyata kembung lagi. Ada apa ini sebenernya? Berbekal pengantar lab dari dokter sebelumnya yang bilang kalo Ditmar masih sakit sampe Sabtu, jadi kami cek darah lah ke rumah sakit. Alhamdulillah ambil darahnya gak pake drama, anaknya gak sakit walo keliatan shock banget pas ditusuk. Karna hari Minggu gak ada dokter spesialis anak di RS JMC, jadi kami langsung berangkat ke RS Brawijaya.

Di sana dokternya liat hasil lab, nanya kronologis sakitnya dan akhirnya dokternya bilang: Ini sih typus, Bu. Ini udah keliatan koq dari urinenya. Emang biasa begitu kalo abis liburan. Kan anak-anak banyak makan di luar, berenang-berenang nelen air kolam. Tadi aja udah sekitar 6 pasien yang typus semua.

Doeeeeeeeeeeengggg…………….

Saya pernah sih denger anak temen ada yang sakit typus, tapi gak pernah nyangka Ditmar juga bakal kena typus. Wong makanannya makanan rumah aja, koq. Tapi ya apa boleh buat ya, namanya juga udah suratan takdir *angin menderuuu*

Akhirnya sekarang anaknya gak sekolah dulu semingu, gak boleh mandi 3 hari dan musti makan bubur aja. Walo sampe detik ini juga, Ditmar masih belom mau makan selain donat JCo. My bad! Tapi bener-bener gak ada isi perutnya kalo ga dikasih yang dia mau. Semoga dengan antibiotik dan obat puyer dari dokter plus istirahat di rumah, Ditmar gak perlu sampe di-opname dan bisa sembuh seperti sedia kala, yaaa… Amiiiin…

 

Advertisements

2 thoughts on “Get well soon, Tiger.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s