Help! Dokumen Saya Kerendem Banjir!!

Siapa yang rumahnya rawan banjir?? SAYAAAAAA…. Walaupun rumah yang saya diami ada di tengah kota, tapi ternyata gak lepas juga dari ancaman banjir. Apalagi kalo pas pintu air Manggarai ditutup, wassalam deh pasti rumah kena banjir setinggi betis orang dewasa. Banjirnya emang gak masuk rumah dan cuma di halaman aja, tapi dulu sebelum rumah ditinggiin, banjirnya mah nyelonong aja masuk ke rumah dan ngerusak perabotan yang gak sempet diangkat.

Selain proses bersih-bersih pasca banjir, yang paling nyebelin adalah waktu kita gak sempet nyelametin beberapa dokumen macem foto ato buku-buku penting yang disimpen ga terlalu tinggi dan akhirnya kerendem banjir. Kebayang lah kalo foto bakalan lengket satu sama lain dan mengelupas, trus dokumen kertas bakal jadi keriting plus kotor bernoda bekas banjir. Tapi sekarang buat semua orang yang kena banjir, kantor saya tercintrong bisa ngasih solusinya!!

Bukan, bukan ngasih rumah baru di kawasan bebas banjir. Tapi kalo dokumen ato arsip kita kena banjir, Arsip Nasional RI bisa memperbaiki kerusakannya! Gratis pulak! Ini keterangannya:

siaran_pers_bencana

Mudah bukan? Sekadar tips buat penanganan paling awal sebelum ke ANRI: JANGAN MENJEMUR DOKUMEN BASAH! Kenapa? Simplenya karna kertas itu bahan utamanya adalah selulosa, jadi kalo dijemur bakal regas dan bisa bikin kertas itu kaku dan gampang banget patah. Jadi kalo dokumen kertas kerendem banjir, cukup diangin-anginkan saja, bisa pake kipas angin ato dikipas-kipas (yakeles.. capek bener..) supaya kertasnya tetep elastis dan gak gampang rusak.

So, don’t worry kalo dokumen kita kebasahan. Bisa langsung ajah dateng ke ANRI dan kami akan perbaiki sesuai kerusakan yang terjadi. (Notes: kerusakan hanya berlaku untuk arsip kertas dan foto, bukan hati!)

 

The Kitchen by Pizza Hut

Featured Image from here

Minggu lalu saya sekeluarga main-main ke Pondok Indah Mall (PIM). Berangkat jam 11 biar sampe sana pas jam makan siang. Sangking udah lamanya gak ke PIM, saya gak tau lagi mau makan apa. Liat-liat di floor directory, eh Ditmar liat ada Pizza Hut, jadi gak pake lama-lama, langsung aja deh kami kesana.

Pas nyampe depan Pizza Hut, saya agak bingung juga. Soalnya tampilannya gak kayak Pizza Hut biasa yang didominasi warna merah, tapi ini lebih kayak resto prasmanan. Karna kami bengong aja gak masuk-masuk, mbak-mbak escort nya neriakin kami bilang: “Silakan The Kitchen dari Pizza Hutnya, Kakaaaak.. Konsep baru dari Pizza Hut, hanya ada di PIM!!” Wih, lucu banget ada konsep baru gini. Akhirnya setelah dipanggil “kakak” dan bukan “ibu” kami masuk lah ke dalem.

Eh ternyata bener loh macem prasmanan, jadi macem Hoka Hoka Bento gitu, sih. Menunya di pajang di dalem kaca n kita tinggal pilih varian mana yang kita mau (ada 4 varian) n berapa slice yang kita pesen. Ukuran slice nya gedaaa.. Lebih gede daripada ukuran slice paling gede di Pizza Hut biasa. Trus geser dikit ada pilihan pasta, sekitar 4 varian kalo gak salah inget. Geser lagi ada pilihan salad, mau salad buah, sayur dll plus pilihan topping ada smua disana. Geser lagi ada side dish n appetizer, macem bruschetta, potato wedges dll ada disini. Geser lagi baru deh pilih minuman, ada yang konvensional macem soft drink, ada juga juice botolan merk Pizza Hut. Abis itu kasir n bayar makanannya. Semua pilihan akan diangetin dulu di oven sebelum disajikan ke kita, kalo bakal lama ya kita dikasih nomor trus makanannya nanti dianter ke meja.

Nah, gimana rasanya? Well, saya agak kecewa sih. Pastanya (saya pesen fetucinni pake cheese n mushroom n Hubby pesen Spagetti Bolognaise) rasanya kayak makan bumbu pasta kalengan. Ya oke lah harganya emang murah, what do you expect, sih… Tapi yang paling mengecewakan pizzanya sih menurut saya. Dough-nya sama sekali ga moist. Bener-bener macem pizza yang udah dingin trus di-reheat di microwave n jadi kering. Kalo biasanya kan supaya dough-nya tetep moist n kegigit dengan enak ya di dalem microwave ato oven kita masukin segelas kecil air putih, ya. Tapi kayaknya ini nggak. Jadi ya kayak makan karet aja. Susah banget motong n gigitnya. Juice nya so-so, seger sih.. Tapi gara-gara udah kadung kecewa sama pizza n rasa bumbu pastanya jadinya ya gak terlalu enak banget rasanya.

So I give this new concept 5 out of 10 . Mau balik lagi kesana? Gak kayaknya, mungkin nanti kalo ada review bagus dari orang terdekat baru saya mau kesana lagi.