Hola, Amigos!

Hai, semuanyaaaaaa!!!

Setelah seribu purnama saya menghilang dari peredaran, sekarang akhirnya sempet juga buat posting cerita di WP. Bukannya sok sibuk, tapi emang lagi seringan streaming video clip boyband Korea sibuk-sibuknya di kantor. Karena setelah tengah tahun, kegiatan di kantor udah mulai padet dan nyita perhatian banget, jadi kalo mau nulis pun palingan cuma soal kerjaan. Kan gak asik, kesannya serius (padahal mah kerjanya juga banyakan haha-hihi nya.. :p).

Jadi apa gerangan yang sudah terjadi belakangan? Ya selain kerjaan yang menggila?

Saya jatuh cinta lagi. Iyaaa.. saya jatuh cinta sama boyband Korea bernama EXO. Gara-garanya pas terbang ke Manado, saya milih nonton film Exo Next Door di pesawat dan jadi kesengsem sama satu anak piyik dari boyband itu. Akhirnya dari situ mulai buka-buka file-file lama di laptop soal Korea dan lama-lama jadi nyari-nyari soal si anak Korea kelahiran 1992 itu di internet. Gaaaaaah!!! Udah berasa jadi ABG lagi, lah! Ahahahah.. Gak apa-apa lah, ya. Biar tetep awet muda. Intinya sih, gara-gara EXO saya jadi mulai up date lagi soal K-Pop, dan yang paling kena sasaran sebenernya bukan saya, tapi Ditmar. Bahkan kalo saya nyuruh Ditmar dan anaknya gak mau, bisa loh dia jawab dengan kata: “Aniya.” which means “No” di bahasa Korea. Cakeeeep…

Soal Ditmar:

Ditmar putus sekolah, Sodara-sodara. Iyak, beneran. Anak semata wayang saya udah gak mau lagi berangkat sekolah. Alesannya gak ada yang tau, tapi kemungkinan karena dia bosen. Since sekarang Ditmar udah bisa baca, jadi mungkin materi pengenalan huruf dan angka di sekolah malah jadi bikin dia males. Sempet beberapa kali dipaksa berangkat, tapi anaknya malah ngambek, ngamuk sampe nangis dan sempet cakar-cakaran juga. Jadi daripada dianya trauma sama lembaga “Sekolah”, ya kita vacuum aja deh kegiatan belajarnya setahun ini. Gantinya, sekarang dia dilatih buat nulis dan gambar aja di tempat les deket rumah, soalnya Ditmar masih suka gak mau nulis ato mewarnai.

Soal tumbuh kembangnya? Karna sekarang juga udah gak sekolah, jadi saya sama suami daftarin Ditmar buat terapi sensori integrasi lagi. Supaya perkembangan motorik kasar dan halusnya tetep dilatih walau gak sekolah. So far, dia lebih seneng les dan terapi daripada main di sekolah. Mungkin karena waktu belajarnya juga cuma satu jam aja kali, ya. Mungkin dia nurunin emaknya yang emang gak kuat duduk diem di dalem kelas dan ngikutin pelajaran dengan konsentrasi tinggi. Tapi emaknya tetep pinter, koq.. Eh, loh? Maaf narsis.. :p

Soal Hubby:

Hubby juga lagi repot-repotnya sama kerjaannya. Saya sih sebagai istri yang solehah baik cuma bisa jadi pendengar yang baik. Gak bisa ngasih masukan apapun semata-mata karena saya gak ngerti sama sekali soal IT. Sorry, Hub :D. Oh iya, satu sih yang jadi concern saya sama Hubby belakangan: Doi beli sepatu melulu. Like literally buying shoes almost twice a month.  Walo sempet sih Hubby beliin sepatu buat saya, kayaknya sih supaya saya gak misuh-misuh, tapi kan tetep ajah saya gerah (gerah minta beliin lagi sih sebenernya). Tapi serius deh, habit belanjanya sekarang jadi luar biasa.

Well, paling itu-itu aja sih yang terjadi belakangan. Ada sih cerita lain, tapi nanti-nanti deh saya bikin post sendiri. Tapi semoga dari postingan ini, saya beneran bakal nulis lebih banyak dan rajin lagi. Amiiiiiiiin…

Advertisements

3 thoughts on “Hola, Amigos!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s