Film Komedi The Conjuring 2: Semua Gara-garaValak

Saya dan temen-temen kantor kemarin akhirnya nonton bareng The Conjuring 2. Telat sih emang, soalnya kan ini film horor udah ditayangin ampir 2 mingguan di bioskop, ya. Tapi gapapa lah daripada dicap gak g4ul gara-gara gak nonton.

Tapi, karna kami nontonnya pas injury time begini, udah banyak lah spoiler yang berseliweran yang bikin efek horor di film ini berkurang drastis. Selain spoiler cerita, lebih bikin ilfil lagi gara-gara meme soal Valak – si iblis berwujud Nun di The Conjuring 2 – bertebaran di sosial media. Sebenernya malah kami mo nonton The Conjuring 2 ini gara-gara penasaran sebenernya seapa horornya sih si Biarawati berbadan gedong kayak laki  itu?

Pas awalnya kami nonton sih, banyak yang nutup mata pas adegan-adegan serem. Apalagi pas awal film kan Valaknya muncul, tapi di tengah film ilang dan baru nongol lagi di akhir cerita. Jadi di tengah-tengah nonton temen-temen malah iseng ngirim-ngirimin berbagai meme soal Valak ke WA group. Yang kayak gini kan yang bikin makin ilfil sama si iblis ini.

Sampe di adegan terakhir pas Lorraine akhirnya tau nama si Valak trus ngusir dia balik ke neraka, ada yang nyeletuk: “Yaelah itu si Valak giginya ga mau dikawatin apah? Udah kayak Bokir..” YA ANTIKLIMAKS DONG TAKUTNYAAAAA!!! Jadi slesai nonton yang ada malah gak ada yang takut dan malah ketawa-ketawa, nambah lagi masih ada aja yang usaha nyari-nyari meme Valak yang lebih lucu.

Jadi sekadar review aja nih, kenapa film Conjuring 2 ini gak senakutin film sebelumnya:

  1. Bentukan Valak yang malah kayak bencong,
  2. Lampu rumah keluarga Hodgson yang selalu mati tiap setan-setannya dateng. Ini pemerintah Inggris gimana banget sih ngurusin listrik nuat rakyatnya. Mending PLN, deh.
  3. Giginya Valak yang kayak Bokir.
  4. Ed dan Lorraine yang sok romantis pas mau ngusir Valak. Broh, mana mungkin ente inget mesra-mesraan pas mo ketemu setan?
  5. Meme-meme Valak yang parah abis. Emang orang Indonesia tuh paling juara deh nge-bully di socmed!

Buat temen-temen yang blom nonton The Conjuring 2 karna takut, percaya deh. Film ini sama sekali gak nakutin. Serius sereman film horor Thailand ato Suketi sekalian, deh. Trus film The Conjuring 2 ini jadi gak nakutin juga kalo kalian nontonnya bareng sama temen-temen yang aneh macem temen-temen kantor saya, ya.. :p

Advertisements

Help! Dokumen Saya Kerendem Banjir!!

Siapa yang rumahnya rawan banjir?? SAYAAAAAA…. Walaupun rumah yang saya diami ada di tengah kota, tapi ternyata gak lepas juga dari ancaman banjir. Apalagi kalo pas pintu air Manggarai ditutup, wassalam deh pasti rumah kena banjir setinggi betis orang dewasa. Banjirnya emang gak masuk rumah dan cuma di halaman aja, tapi dulu sebelum rumah ditinggiin, banjirnya mah nyelonong aja masuk ke rumah dan ngerusak perabotan yang gak sempet diangkat.

Selain proses bersih-bersih pasca banjir, yang paling nyebelin adalah waktu kita gak sempet nyelametin beberapa dokumen macem foto ato buku-buku penting yang disimpen ga terlalu tinggi dan akhirnya kerendem banjir. Kebayang lah kalo foto bakalan lengket satu sama lain dan mengelupas, trus dokumen kertas bakal jadi keriting plus kotor bernoda bekas banjir. Tapi sekarang buat semua orang yang kena banjir, kantor saya tercintrong bisa ngasih solusinya!!

Bukan, bukan ngasih rumah baru di kawasan bebas banjir. Tapi kalo dokumen ato arsip kita kena banjir, Arsip Nasional RI bisa memperbaiki kerusakannya! Gratis pulak! Ini keterangannya:

siaran_pers_bencana

Mudah bukan? Sekadar tips buat penanganan paling awal sebelum ke ANRI: JANGAN MENJEMUR DOKUMEN BASAH! Kenapa? Simplenya karna kertas itu bahan utamanya adalah selulosa, jadi kalo dijemur bakal regas dan bisa bikin kertas itu kaku dan gampang banget patah. Jadi kalo dokumen kertas kerendem banjir, cukup diangin-anginkan saja, bisa pake kipas angin ato dikipas-kipas (yakeles.. capek bener..) supaya kertasnya tetep elastis dan gak gampang rusak.

So, don’t worry kalo dokumen kita kebasahan. Bisa langsung ajah dateng ke ANRI dan kami akan perbaiki sesuai kerusakan yang terjadi. (Notes: kerusakan hanya berlaku untuk arsip kertas dan foto, bukan hati!)

 

Bimbingan Teknis Penerjemahan Lisan

Minggu lalu, tepatnya tanggal 18 – 20 November kemarin, saya diundang untuk ikut Bimbingan Teknis (Bimtek) Penerjemahan Lisan yang diadain sama Sekretariat Kabinet di Hotel Golden Flower Savero. FYI, kalo blom tau yaa… Penerjemahan lisan atau Interpreting sekarang ini udah punya istilah baku “Penjurubahasaan”. Ribet? Yo wiss, mari lanjutin pake kata interpreting aja, yang penting udah pada tau ya istilah bakunya?

Yang menarik dari kegiatan ini adalah, ternyata interpreting ada 4 macem:

  • Sight Translation: Interpreter dikasih teks dlm bahasa sumber (bahasa asing) trus langsung saat itu juga dijurubahasain ke bahasa sasaran (misal dari teks inggris diterjemahin langsung jadi bahasa Indonesia)
  • Dialog: Interpreter berperan nerjemahin bahasa 2 penutur yang lagi ngobrol, jadi si interpreter musti bisa dua bahasa itu dengan baik. Kalo si A ngomong, dia langsung nerjemahin dlm bahasa si B. Gitu juga pas B ngomong, interpreter nerjemahin langsung ke bahasa A.
  • Consecutive Interpreting: Biasa dipake pas ada sambutan-sambutan ato speech gitu. Jadi si penutur ngomong dulu satu paragraf ato beberapa kalimat trus berenti, pas berenti si interpreter nerjemahin ke bahasa sasaran apa yang udah diomongin sama si penutur. Jadi satu arah gitu kalo si Consecutive Interpreting ini.
  • Simultan Interpreting: Yang ini njelimet even buat orang yang jago bahasa asing. Pasalnya kalo simultan, berarti pas si penutur ngomong, interpreter juga langsung jurubahasain kalimat si penutur. Biasanya kalo di sidang-sidang internasional, kan duta-duta dari beberapa negara asing yang suka pake headset tuh, nah itu sebenernya si interpreter lagi ngomong jurubahasain apa yang lagi diomongin saat itu. Kebayang dong panasnya otak pas lagi nerjemahin cara simultan ini?
Bimtek Pengalihbahasaan 2

Suasana Kelas Bimtek. Semuanya penerjemah dari Kementerian/Lembaga di Indonesia.

Yang paling bikin bingung – apalagi yang gak biasa interpreting ato ngomong dalam bahasa asing – adalah interpreting ini gak bisa buka kamus, googling ato mikir lama-lama buat nyari kata-kata yang pas, pemirsa. Kebayang dong brarti emang yang jadi interpreter itu harus punya vocab yang luar biasa dan mikirnya musti cepet? Makanya buat saya yang jarang nerjemah lisan (terakhir September lalu pas ada perwakilan dari Nationaal Archief van Nederland yanng dateng ke Indo) dan biasa nerjemah bahasa Belanda, bimtek ini agak bikin panas otak.

Asiknya, trainer di bimtek ini adalah Bu Inanti Pinintakasih Diran. Siapa tuh? Bu Inan adalah orang yang saya kenal waktu masih kerja di Kawasan Kota Tua. Bu Inan punya EO yang sering di-hire buat bikin acara Batavia Art Festival di Museum Fatahillah yang juga melibatkan seluruh museum kawasan situ. Tapi setelah saya pindah ke kantor pusat Mandiri di Gatsu, saya udah gak pernah lagi ketemu Bu Inan, palingan cuma tau kabarnya dari facebook ajah. Yang saya tau juga, sekarang ini Bu Inan sering jadi interpreter kegiatan kepresidenan atau kenegaraan. No wonder kan jadinya kalo Bu Inan ditampuk jadi trainer di acara ini.

Bimtek Pengalihbahasaan 3

Me and Bu Inan

Tadinya agak ragu juga kalo mo negor-negor, takut Bu Inan gak ngenalin saya, kan malah ntar tengsin. Eh ternyata Bu Inan masih inget saya, bahkan masih inget beberapa detil kejadian yang pernah kita berdua lakuin bareng dulu.. Saya seneeeeng…

Satu lagi yang nyenengin adalah Hotelnya bagus dan makananya enak. Saya naek 2 kilo aja dalam waktu 3 hari nginep disana. Hotelnya juga bersih. Sayang room service nya gak terlalu oke, gelas saya gak diganti selama dua hari, padahal gelasnya udah dipake buat bikin teh. Akhirnya minum langsung dari botol. Tapi ya udah sih, namanya nginep juga dibayarin.. :p

So far buat saya materi yang dikasih di bimtek ini sangat berguna. Praktiknya aja sih yang kurang, soalnya bimtek juga cuma 3 hari 2 malem kan, yang ada emang harus banyak latihan sendiri. Trus saya jadi lebih sadar kalo baca berita ter-up date (bukan berita seleb ato gosip, loh!) itu penting banget supaya pas lagi interpreting kitanya gak buta-buta amat soal konteks yang mungkin saat itu lagi diomongin. Coba kalo pas lagi ada kunjungan dari Amrik ke ANRI trus pimpinan ngomongin soal Freeport dan saya gak tau apa-apa soal yang lagi dibahas itu? Kan bisa gagap-gagap.. Malu dong… Jadi mulai sekarang saya langganan Jakarta Post aja lah. Aplikasi online-nya tapi, biar bisa baca langsung di hape biar enak dan gratis.. Ehehehe..

First Line Conservation for Digitization

Minggu lalu saya disibukkan dengan training konservasi arsip. Jadi ANRI bekerjasama dengan National Archives of Netherlands buat program digitalisasi beberapa koleksi arsip. Nantinya arsip-arsip ini di-scan trus di-publish ke publik. Nah, karna arsip yang mau di-scan adalah arsip dari tahun 1800-an, otomatis kondisi arsipnya udah lumayan mengkhawatirkan. Ya gak semuanya rusak, sih. Tapi at least semua arsip harus dibuka dan dibersihkan supaya hasil scan bagus dan gak ngerusak scanner (karna kalo kotor ato masih ada debu yang keselip di kaca scan kan bahaya, bisa rusak ato minimal kegores lensanya).

Yang punya tanggung jawab buat bersihin dan benerin arsip sebelum ke ruang scan adalah unit restorasi. So far di ANRI memang kalo harus restorasi dan konservasi arsip, pasti dilakukan secara menyeluruh. Misalnya ada kerusakan di arsip bagian tengah, ya bakalan seluruh kertas itu yang dibenerin pake bahan yang dikhususkan untuk itu. Tapi ternyata, buat proses digitalisasi arsip sekarang ini, yang dipake itu adalah metode First Line Conservation.

Kalo pengertian ilmiahnya panjaaaang banget, jadi saya terangin pake cara gampangnya, ya… First Line Conservation (FLC) adalah salah satu metode dalam ngebenerin arsip yang mau didigitalisasi. Kalo buat keperluan scan, pasti yang diutamakan adalah image-nya harus jelas dan kebaca dong, ya? Jadi kalo biasanya konservasi kertas itu bisa makan waktu lama karna kalo ada yang rusak dikit tapi yang dibenerin keseluruhan lembar, si FLC ini cuma bagian yang rusak ajah. Emang nantinya bakal blentang-blentong hasilnya, tapi at least informasi yang ada di arsip tersebut jelas, bagus dan kebaca pas di-scan. Selain menghemat bahan (kalo konservasi total kan butuh lebih banyak lem, kertas jepang buat nambel dll, ya), FLC juga pastinya menghemat waktu.

Alat dan bahan yang digunakan juga relatif lebih sedikit tapi tepat guna. Ini penampakannya:

Jpeg

Iya, itu ada pengocok telur, gunanya buat ngaduk lem Klucel G dan ethanol yaang bakal dijadiin lem buat nempel arsip yang robek ato bolong. Yang Kayak gulungan tissue itu namanya Japanese Paper a.k.a. Tissue Jepang. Tissue Jepang ini tipis dan kalo dilem pake Klucel G nantinya transparan, jadi pas di-scan keliatan tembus pandang. Harganya muaahaaaal banget. Ada kuas buat bersihin debu. Setrika buat meluruskan lembaran arsip yang terlipat. Serius deh gw nyetrika pas training, padahal di rumah boro-boroooo..

Kalo dipikir-pikir sih sebenernya metode FLC ini malah bikin para konservator kerja dua kali. Kalo udah di-scan trus arsipnya masih dalam keadaan rapuh kan otomatis harus dikonservasi total, jadi kerja dua kali, kan. Tapi ya itu, FLC emang digunakan buat kepentingan digitalisasi. Emang jaman sekarang penting banget bikin file digital buat semua arsip, karna selain bahan kertas yang digunakan sangat mengandung asam makanya bakal cepet menguning dan rapuh, tinta juga makin kesini makin banyak kandungan logam dan berisiko korosi, iklim tropis Indonesia juga jadi tempat berkembang biak buat jamur yang bisa menggerogoti arsip.

Jadi kita, sebagai orang awam yang gak mungkin juga iseng beli tissue jepang dan bikin lem berbahan kimia, saya saranin buat men-scan semua dokumen berharga yang kita punya trus save baik-baik di CD ato harddisk eksternal, sukur-sukur bisa beli cloud, ya.. Sekadar supaya kelangsungan informasi arsip kita semua terjaga sampai waktu yang lama dan memudahkan hidup kita nantinya..

Semoga postingan ini berguna ya, Manteman.. 😀

How To Handle The Archives

Sejak Januari akhir saya mulai masuk ke depo (gudang) penyimpanan Arsip Statis yanga da di ANRI. Berdasarkan Undang–Undang Nomor 43 Tahun 2009 Tentang Kearsipan, Arsip Statis adalah arsip yang dihasilkan oleh pencipta arsip karena memiliki nilai guna kesejarahan, telah habis retensinya, dan berketerangan dipermanenkan yang telah diverifikasi baik secara langsung maupun tidak langsung oleh Arsip Nasional Republik Indonesia (ANRI) dan/atau lembaga kearsipan. Kalo bahasa awamnya sih, arsip statis berarti arsip yang wajib disimpen karna punya nilai sejarah. Seancur apapun arsip itu, harus tetep dilestarikan. Dan saya gak bohong, arsip bernilai sejarah, apalagi yang dibuat dari jaman Belanda baru-baru aja bertamu ke Indonesia itu banyak yang hampir gak bisa diselamatkan sangkon rapuhnya.

ANRI sendiri udah bikin ngambil macem-macem tindakan buat menyelamatkan arsip ini, at least kalo emang arsipnya gak bisa dibuka ato diakses lagi, informasi yang ada di dalemnya deh yang diselametin dengan cara di reproduksi. Tapi tetep ada beberapa permasalahan yang menghambat untuk proses reproduksi seluruh arsip ini. Satu, sebelum direpro, arsip itu harus diolah dulu. Harus diliat apa yang tertulis disitu dan dideskripsi ulang supaya bisa dijadiin “sajian” buat pengguna/peneliti/pembaca arsip. Nah, di level pengolahan inilah saya sekarang berada. Permasalahannya adalah kurangnya SDM buat ngolah sekian juta arsip belum terolah yang tersimpan di ANRI. Kayaknya sampe saya pensiun disini pun itu arsip belom akan selesai diolah.

Kayak apa sih sebenernya arsip yang udah hancur di ANRI? Ya, kira-kira kayak yang jadi featured image saya sekarang deh. Kalo itu arsip dari abad ke-19 dan udah sangat rapuh dan berjamur, akhirnya arsip ini dimusnahkan karna khawatir akan “menulari” arsip yang lain. Kalo di ANRI, haram hukumnya ngancurin arsip seberapapun hancurnya arsip itu. Biasanya arsip-arsip hancur dan berjamur akan dipisahkan dari arsip yang masih bagus. Penyimpanan arsip pun diatur sedemikian rupa mulai dari suhu, kelembaban sampai tingkat cahaya yang masuk ke ruangan itu. Bahkan kalo yang saya dneger, untuk ngebangun tempat penyimpanan aja harus dipikirin arah menghadap si gedung supaya sinar mataharinya gak ngerusak arsip. Belom lagi fumigasi yang dilakukan secara berkala. Kalo udah dilakuin fumigasi, bisa sampe seminggu arsi-arsip itu gak bisa diakses karna kalo maksa diambil, bakal membahayakan kesehatan dan nyawa si petugas Depo. Oh iya, gedung arsip juga biasanya bakal ditembak dulu tuh tanahnya biar terhindar dari segala macem binatang engerat ato binatang yang merugikan. Makanya walaupun namanya Depo/gudang, gak ada sekali pun saya liat ada tikus ato nyamuk.

Nah, buat saya yang kerjanya ngolah arsip kotor, berdebu, jamuran, dimakan rayap dan macem-macem binatang kecil lainnya yang biasanya dateng karna bawaan dari tempat penyimpanan sebelumnya 9soalnya kan arsip statis dateng dari berbagai daerah dan gudang di seluruh Indonesia dan luar negri, blom tentu disana udah sesteril ANRI), saya harus punya alat perang supaya gak ikut jamuran. Saya wajib pake jas lab, disposable gloves dan masker. Gak fancy n trendy sih jadinya penampilan, tapi demi kesehatan dan kelangsungan hidup yang lebih baik, jadi saya tetep harus pake. Begini penampakannya:

Kurang pake kaos kaki aja, nih. Kalo pake bakal lebih aman.

Kurang pake shower cap dan kaos kaki aja, nih. Kalo pake bakal lebih aman.

Sebenernya masker buat ngolah harus yang lebih tertutup dan ukuran seratnya lebih kecil, tapi apa daya adanya yang kayak gini. Cuma walau pun udah pake alat perang kayak gini, tiap balik dari kantor, saya pasti langsung mandi besar sebelum ketemu Ditmar di rumah. Just in case masih ada spora dan bakteri yang melingkupi saya dari kantor.

Kalo dipikir-pikir sih arsiparis (archivist) itu mirip banget sama dokter. Kan penampilannya sama kayak waktu mereka masuk ruang operasi. Cuma beda bahan yang mau dioperasi aja. Sama beda gaji, pastinya.. Ahaha.. 🙂

Mie Mirip – Makan Mie Sesuai Gambar Bungkusnya

Sempet tahun lalu hubby cerita kalo di daerah Mampang ada restoran yang jual Mie Mirip. Katanya mie yang dijual disini tampilannya sama persis kayak di bungkus Indomie yang ada. Hubby sih gak tau letak persis restoran itu, makanya abis itu niat nyoba makan disana pun pupus *males banget usaha :p*. Trus beberapa bulan yang lalu, topik soal Mie Mirip ini muncul lagi, setelah para alumni Sastra Belanda UI yang kerja di ANRI ngobrol soal tempat makan. Untungnya kali ini salah satu anggota Ikseda (Ikatan Kekeluargaan Sastra Belanda) cabang ANRI tau persis dimana letak itu restoran. Akhirnya niat makan Mie Mirip pun terlaksana bulan lalu.

Jadi Mie Mirip ini dijual di restoran bernama Mix Dining & Florist di SPBU Mampang. Iya, letak restonya di dalem SPBU Pertamina sebelah Hotel Amaris perempatan Mampang situ. Kalo masuk SPBU baru deh keliatan restoran ini, kalo gak masuk gak bakal liat. Restorannya 2 tingkat, di bawah gabung sama florist yang jual bunga n ada photo booth gitu buat yang mau foto pake bunga-bungaan. Di tingkat atas khusus restoran, suasananya cozy dan mirip resto di SPBU luar negri walo agak panas di lantai atasnya. Menunya gak cuma Mie Mirip, tapi ada juga menu-menu western lainnya, mulai dari steik sampe chicken wing. Harganya reasonable lah.

Tapi karna cuma niat mau makan Mie Mirip, jadi kami gak mesen menu yang lain. Saya sama Kiki mesen Mie Mirip rasa ayam bawang, Kakak Intan mesen Mie Goreng Special, Jajang mesen Mie Goreng Rendang dan Yeni mesen Mie rasa Kari. Harga masing-masing Mie Mirip cuma Rp. 20.000,- ajah. Ya kalo mau bikin sendiri emang jauh lebih murah, tapi kan ini spesial *spesial dibikinin maksudnya*. Minumnya saya pesen Greentea Latte seharga Rp. 18.000,- dengan rasa standar Greentea Latte sachetan :p. Gak lama mesen, mie-nya dateng. Dan voilaaa… ini tampilan Mie Mirip saya:

Ini dia tampilan Mie Mirip pesenan saya. Looks almost the same as in the cover, rite?

Ini dia tampilan Mie Mirip pesenan saya. Looks almost the same as in the cover, rite?

Yah walo kulit ayamnya gak semulus di bungkus dan saya sebenernya pengen minta potongan harga buat ketidakmiripan itu, tapi yang pasti abis makan semangkuk Mie Mirip, perut saya kenyang luar biasa sampe sore. Bener-bener kekenyangan, padahal makan saya banyak dan sebagaimana orang Indonesia lainnya, kalo ga ketemu nasi belum bisa kenyang. Tapi ini bener-bener sampe kenyang banget.

Turun dari resto sebenernya mau juga foto di booth Florist yang ada disitu, tapi ternyata bayar lagi. Gak deh, udah ketuaan juga foto-foto begituan.. aahahha… Kalo mo kasih score, Mie Mirip di Mix Dining & Florist ini dapet 4 jempol dari 5, dan bisa banget buat jadi alternatif tongkrongan kalo lagi jalan-jalan di daerah Mampang.

beware of the paperclips

Fiuh.. setelah lama gak nge-post apa-apa, sekarang saya mau bakar-bakaran ajah.. Bukan, saya gak mau bakar kantor atau apapun yang aneh-aneh. Tapi saya mau ngomongin soal pembakaran kertas yang diakibatkan sama paperclip. Paperclip? Gimana caranya paperclip bisa bakar kertas?

Jadi awal tahun ini saya dimutasi pindah ke bagian pengolahan arsip statis dari jaman Hindia Belanda, dan disini saya punya tugas untuk deskripsi sekitar 7000an arsip berbahasa belanda dari tahun 1800an. Masalah kertas yang udah berdebu dan bau sih bukan masalah buat saya, ya paling cuma bikin jerawat deh satu-dua biji di pipi n dagu, tapi ada lagi yang bikin masalah lebih parah. Yaitu saya harus menyingkirkan seluruh paperclip yang masih nempel di arsip itu karna kalo gak disingkirin, akan merusak kertas dan isi dari arsip tersebut.

Jadi paperclip yang dipake jaman Belanda itu terbuat dari logam yang memungkinkan untuk mengalami korosi. Dalam bahasa sehari-hari korosi dikenal dengan pengkaratan yakni sesuatu yang hampir dianggap sebagai musuh umum masyarakat. Karat adalah sebutan bagi korosi pada besi, padahal korosi merupakan gejala destruktif yang mempengaruhi hampir semua logam. Besi adalah salah satu dari banyak jenis logam yang mengalami korosi, tidak perrlu diingkari bahwa logam itu paling awal menimbulkan korosi serius.  Karena itu tidak mengherankan bila istilah korosi dan karat hampir dianggap sama. (http://mindberryel.blogspot.com/2012/04/laporan-praktikum-korosi.html). Nah, kalo didalam urusan arsip, paperclip ini bisa sampe ngebakar arsip. Coba liat aja di featured image yang saya kasih, bener-bener kayak kebakar, kan?

Nah, maka dari itu, lebih baik kalo memang kita punya dokumen, pake aja paperclip dari bahan kuningan, ato paperclip warna warni yang dilapis plastik. Akan lebih aman daripada pake paperclip yang logam biasa tanpa lapisan dan akan melindungi dokumen kita lebih aman… 🙂