Lesson.

Sejak Ditmar lahir tahun 2013, baru sekali saya ninggalin dia di rumah lebih dari 1 hari. Waktu itu saya harus di-opname karena malnutrisi yang bikin anemia parah, jadi dengan sangat-sangat-sangat terpaksa, saya harus ninggalin Ditmar di rumah selama 3 hari 2 malam. Takut juga bawa-bawa Ditmar ke RS, takut dia kena infeksi dari penyakit-penyakit yang bertebaran disana. Jadi selama 3 hari 2 malam itu Ditmar tinggal di rumah cuma sama nenek, ompung, abang dan kakak ipar saya. Saya dan hubby tinggal full di RS.

Setelah saya pindah kerja, saya harus ikut beberapa program wajib supaya bisa diangkat jadi PNS 100%. Salah satunya Pendidikan dan Pelatihan Pra Jabatan di Ciawi, Bogor selama 24 hari, tepatnya di PPMKP Kementerian Pertanian. Ajegile, 3 minggu musti ninggalin Ditmar? No way! Akhirnya saya minta ijin ke Bagian Kepegawaian untuk bisa dapet keringanan bawa anak dan pengasuhnya ke Ciawi. Deal-nya saya bisa nyewa rumah di sekitar lokasi Diklat Prajab dan bisa pulang untuk menyusui Ditmar. Jadi H-2 Prajab, saya udah hunting kontrakan dan deal sama satu rumah yang cuma berjarak 200 meter dari lokasi Prajab, hari H saya udah siap dateng kesana bareng sama Ditmar, Nenek dan Ompungnya. Orang tua saya gak keberatan kalo harus ikut, itung-itung merantau liburan ke luar kota.

Temen Angkatan 24 di Diklat Prajab PPMKP Ciawi. Yang dicoret itu yang ngomong di depan semua peserta diklat kalo Ibu Menyusui macem gw jangan balik tiap hari buat nyusuin cuma karna anak gw udah gede. Huh!

Temen Angkatan 24 di Diklat Prajab PPMKP Ciawi. Yang dicoret itu yang ngomong di depan semua peserta diklat kalo Ibu Menyusui macem gw jangan balik tiap hari buat nyusuin cuma karna menurut dia anak gw udah ‘dewasa’. Huh!

Tapi ada aja sih halangan waktu nyoba buat pulang ke kontrakan, ya jadwal diklat yang padat lah, ya kegiatan ketebelece yang dilakuin di luar jam diklat, ya panitia yang minta saya buat gak tiap hari pulang ke kontrakan juga ada. Kalo yang terakhir bener-bener bikin males, yeee.. Jij pikir knapa ike sampe bawa-bawa anak kesonoooo? kan biar bisa ketemu tiap hari. Puh-leaaaseee.. Tapi anjing menggonggong, Ibu Menyusui tetap berlalu cancik. Dia mo ngomong apa kek, gw tetep pulang buat ketemu Ditmar.

Nah. Setelah Prajab 24 hari itu saya pikir gak bakal ada lagi nih nginep-nginepan buat ninggalin anak. Eh ternyata ada lagi Diklat Dasar Kearsipan buat CPNS yang harus nginep di Bogor selama 11 hari. Sabtu-Minggu bisa balik, sih. Tapi ninggalin Ditmar di hari kerja? Padahal biasanya Dikdlat ini diadain di Jakarta, di kantor pusat. Tapi kali ini karna mau meningkatkan konsentrasi belajar dan mutu diklat, jadi deh diadain di Bogor.

Dilemanya, DItmar sampe sekarang tiap bangun tidur langsung nangis teriak “Mamaaaa” dan malem masih ngempeng nenen sampe tidur. Tapi kalo dibawa ke Bogor dan sewa rumah sekitar situ juga gak mungkin, soalnya kali ini gak ada keringanan buat keluar dari lokasi diklat. Selain itu sekarang Ditmar udah sekolah tiap Senin, Rabu dan Jumat. Belum lagi Terapi Wicaranya tiap Sabtu. Jadi pertimbangannya makin bikin bingung.

Ibu saya akhirnya bilang: “Ya udah, kali ini ditinggal aja. Kan cuma 2 minggu, weekend juga pulang. Ditmar juga sayang kalo harus bolos sekolah. Trus biar kamu tega gak ngempengin dia lagi. Udah ketuaan Ditmar buat nenen.” Jedeeeeeer.. Trus harus berenti nyusuin Ditmar gitu? Mana tahaaaaaan…

Tapi ya iya, saat kayak gini pasti bakal tiba. Waktunya Ditmar dan saya buat mandiri, belajar pisah. Karna gak mungkin juga selamanya saya ‘ngetekin’ Ditmar. Sekarang tinggal nyiapin mental dan doa banyak-banyak biar pas ditinggal Ditmar jadi anak yang manis dan gak rewel. Doa juga biar saya kuat dan gak nangis-nangis bombay pas diklat. Harus semangat. Ini Buat Ditmar! Semangat!

Advertisements

Extended Breast Feeding

Moment yang kayak gini yang bikin ga mau selesai menyusui cepet-cepet..

Moment yang kayak gini yang bikin ga mau selesai menyusui cepet-cepet..

Kalau ngomongin ASI emang bener gak ada abisnya. Waktu kehamilan saya masuk bulan ke-6, saya sudah mulai cari-cari tau soal keutamaan ASI dan gimana caranya supaya working mom tetep bisa ngasih ASI Eksklusif sampe 6 bulan dan lanjut sampai 2 tahun. Dari berbagai seminar dan obrolan tentang ASI, saya langsung nyiapin segala “peralatan perang” supaya nantinya anak saya bisa konsumsi ASI sampai 2 tahun.

Alhamdulillah Ditmar sukses ASI Eksklusif sampai 6 bulan, walau pas umur 16-17 hari harus dikasih formula pas Ditmar harus disinar karna bilirubin ketinggian dan saya gak punya stok ASI Perah (padahal dia cuma breastmilk jaundice, yang ternyata ga bahaya dan ya emang tetep bakal kuning sampe 3 bulanan). Tapi Alhamdulillah abis disinar Ditmar lancar ASI sampai jadi sarjana ASI (mimik cuma ASI sampe umur 1 tahun).

Umur 1 tahun 7 bulan, saya divonis anemia parah karna malnutrisi. Gara-gara saya suka makanin es batu – iya, awalnya isep es batu, lama-lama ketagihan n malah bikin defisiensi zat besi) – darah merah saya jauh di bawah angka normal. Dokter langsung bilang kalo kualitas ASI saya pasti menurun dan bisa bikin anemia turunan. Ada denial di hati, tapi logis lah, kan badan saya sendiri ga punya cukup zat besi, masa harus dibagi juga ke anak? Bisa-bisa salah satunya yang semaput.

Akhirnya saya mulai ngasih UHT ke Ditmar, cuma ternyata susu UHT bikin dia sembelit. Jadi saya kasih susu formula. Buat ibu-ibu pemberi ASI “garis keras”, saya pasti disalahin. Ngapain ngasih susu formula? Mending yang alami aja kasih UHT merk yang lain ato susu kedelai. Tapi saya pikir, selama anaknya juga masih sehat dan aktif trus ga ada gangguan apa-apa, ngasih sufor kan ga dosa.

Tapi walo saya kasih sufor, saya tetep ngasih ASI ke Ditmar, dan anaknya juga masih seneng aja tuh nenen walau udah ada yang lebih manis n bisa tersedia sebanyak yang dia mau. Mungkin emang bonding yang tercipta pas nenen itu yang saya dan dia cari, makanya sampe tiup lilin umur kedua pun saya masih asik nenenin Ditmar.

Sekarang praharanya datang karna tanggal 28 Juli nanti Ditmar udah 3 tahun, dan frekuensinya masih sama, tiap ketemu saya dan tiap dia mau, ya nenen. Dan sesi nenennya juga bisa sampe 30 menit sendiri. Sejujurnya saya ga punya target mau nyusuin sampe Ditmar umur berapa, tapi orang-orang sekitar yang ribut bilang kalo anak udah segede itu masih nenen bisa ga mandiri n menyebabkan ketergantungan ke orang tua. Tapi saya juga ga tau gimana cara berenti buat nenenin Ditmar. Pernah baca soal Weaning With Love, katanya dikasih pengertian, diomongin tiap hari sama anaknya buat berenti nenen. Saya jalanin, tapi ga ada efek. Apa ada pengaruh dari speech delay Ditmar, makanya dia ga bisa ngungkapin setuju atau nggak sama ultimatum saya atau gimana, saya juga ga ngerti. Udah pake cara kasar juga ngebalur puting pake minyak kapak, yang ada anaknya ngamuk kepedesan, sayanya kelojotan kepanansan. Tapi semuanya gagal…

Akhirnya saya terdampar di laman Extend Breast Feeding Femaledaily.com yang isinya kumpulan ibu-ibu yang cerita pengalaman serupa kayak saya. Ada juga yang post soal kultur menyusui di Mongolia yang bisa sampe 9 tahun ngasih ASI dan anak-anak Mongolia bisa jadi wrestler yang hebat karna ASI. Somehow dari situ saya dapet semangat buat nerusin pemberian ASI (diseling sufor) buat Ditmar sampe anaknya sendiri yang minta berenti. Saya pikir-pikir knapa juga saya harus maksa berenti kalo anaknya jadi ngamuk-ngamuk? Lagipula moment saat menyusui itu yang ga ada duanya. Lirik-lirikan mata, klitik-klitikan badan sampe belajar ekspresi muka kejadian pas lagi menyusui. Masalah kemandirian ya kan ga cuma ditentuin sama kegiatan menyusui, masih banyak kegiatan lain yang bisa meningkatkan kemandirian anak. Trus jangan bilang soal kualitas ASI yang menurun karna udah lebih dari 3 tahun! ASI ga pernah diragukan kualitasnya kapanpun ASI keluar dari dada si ibu.

So, semangat menyusui sampai nanti!