Hola, Amigos!

Hai, semuanyaaaaaa!!!

Setelah seribu purnama saya menghilang dari peredaran, sekarang akhirnya sempet juga buat posting cerita di WP. Bukannya sok sibuk, tapi emang lagi seringan streaming video clip boyband Korea sibuk-sibuknya di kantor. Karena setelah tengah tahun, kegiatan di kantor udah mulai padet dan nyita perhatian banget, jadi kalo mau nulis pun palingan cuma soal kerjaan. Kan gak asik, kesannya serius (padahal mah kerjanya juga banyakan haha-hihi nya.. :p).

Jadi apa gerangan yang sudah terjadi belakangan? Ya selain kerjaan yang menggila?

Saya jatuh cinta lagi. Iyaaa.. saya jatuh cinta sama boyband Korea bernama EXO. Gara-garanya pas terbang ke Manado, saya milih nonton film Exo Next Door di pesawat dan jadi kesengsem sama satu anak piyik dari boyband itu. Akhirnya dari situ mulai buka-buka file-file lama di laptop soal Korea dan lama-lama jadi nyari-nyari soal si anak Korea kelahiran 1992 itu di internet. Gaaaaaah!!! Udah berasa jadi ABG lagi, lah! Ahahahah.. Gak apa-apa lah, ya. Biar tetep awet muda. Intinya sih, gara-gara EXO saya jadi mulai up date lagi soal K-Pop, dan yang paling kena sasaran sebenernya bukan saya, tapi Ditmar. Bahkan kalo saya nyuruh Ditmar dan anaknya gak mau, bisa loh dia jawab dengan kata: “Aniya.” which means “No” di bahasa Korea. Cakeeeep…

Soal Ditmar:

Ditmar putus sekolah, Sodara-sodara. Iyak, beneran. Anak semata wayang saya udah gak mau lagi berangkat sekolah. Alesannya gak ada yang tau, tapi kemungkinan karena dia bosen. Since sekarang Ditmar udah bisa baca, jadi mungkin materi pengenalan huruf dan angka di sekolah malah jadi bikin dia males. Sempet beberapa kali dipaksa berangkat, tapi anaknya malah ngambek, ngamuk sampe nangis dan sempet cakar-cakaran juga. Jadi daripada dianya trauma sama lembaga “Sekolah”, ya kita vacuum aja deh kegiatan belajarnya setahun ini. Gantinya, sekarang dia dilatih buat nulis dan gambar aja di tempat les deket rumah, soalnya Ditmar masih suka gak mau nulis ato mewarnai.

Soal tumbuh kembangnya? Karna sekarang juga udah gak sekolah, jadi saya sama suami daftarin Ditmar buat terapi sensori integrasi lagi. Supaya perkembangan motorik kasar dan halusnya tetep dilatih walau gak sekolah. So far, dia lebih seneng les dan terapi daripada main di sekolah. Mungkin karena waktu belajarnya juga cuma satu jam aja kali, ya. Mungkin dia nurunin emaknya yang emang gak kuat duduk diem di dalem kelas dan ngikutin pelajaran dengan konsentrasi tinggi. Tapi emaknya tetep pinter, koq.. Eh, loh? Maaf narsis.. :p

Soal Hubby:

Hubby juga lagi repot-repotnya sama kerjaannya. Saya sih sebagai istri yang solehah baik cuma bisa jadi pendengar yang baik. Gak bisa ngasih masukan apapun semata-mata karena saya gak ngerti sama sekali soal IT. Sorry, Hub :D. Oh iya, satu sih yang jadi concern saya sama Hubby belakangan: Doi beli sepatu melulu. Like literally buying shoes almost twice a month.  Walo sempet sih Hubby beliin sepatu buat saya, kayaknya sih supaya saya gak misuh-misuh, tapi kan tetep ajah saya gerah (gerah minta beliin lagi sih sebenernya). Tapi serius deh, habit belanjanya sekarang jadi luar biasa.

Well, paling itu-itu aja sih yang terjadi belakangan. Ada sih cerita lain, tapi nanti-nanti deh saya bikin post sendiri. Tapi semoga dari postingan ini, saya beneran bakal nulis lebih banyak dan rajin lagi. Amiiiiiiiin…

Advertisements

Among Putro Skyworld Indonesia

Sabtu 5 Desember 2015 kemarin saya n hubby ngajak Ditmar ke Taman Mini Indonesia Indah (TMII). Rencana cuma mau ke Museum Air Tawar dan Taman Burung, tapi pas masuk pintu masuk TMII, kami liat spanduk “Skyworld Indonesia – Digital Planetarium. 300 Meter”. Wah, langsung tertarik lah kita kesana, since blom berhasil ke Planetarium ngajak Ditmar.

Sampe disana langsung disambut taman yang luaaaas bener, ada air mancurnya dan udah ada foodcourt yang buka juga disana. Tapi karna sebelum masuk TMII kita udah makan, jadi ga nyicip disini. Sebagian bangunannya masih dalam pembangunan, katanya sih selesai dan siap buka bulan April taun depan. Among Putro Skyworld ini ada di bawah, jadi musti turun tangga dulu. Harga tiket masuknya Rp. 40.000,-, jauh lebih mahal daripada museum lain di TMII, tapi saya berharap dengan harga segitu worth it, ya.. Oh ya, Ditmar ga diitung, yaa.. Entah kenapa, padahal kan Ditmar udah 4 tahun.

Pas masuk, ada 3 pintu buat pengunjung. Pintu sebelah kiri ke photo booth dan children playground. Sebenernya kita diajak masuk ke ruang proyektor mini planetariumnya, tapi berhubung anak kicik gak mau masuk karna gelap, jadi saya gantian sama hubby, saya nemenin Ditmar ke children playground dulu baru nanti kalo hubby udah klar nonton gantian dia kesini. Sebelum ke children playground, kita ngelewatin photo booth, disediain macem-macem background dan baju astronot juga! Ukurannya ya kecil, karna kayaknya mereka bidik pasar anak sekolah, ya.

Jpeg

Sebagian photo booth di Among Putro Skyworld. Masih ada sekitar 4 background lain.

Children playgroundnya gede, dihias mural observatorium Boscha dan pemandangan langit malam, ada gantungan sistem tata surya dan astronot di langit-langitnya. Kalo mainannya standar lah. Perosotan, bola-bola dan ring basket mini buat anak-anak. Tapi karna itu ruangan tertutup dan agak gelap, jadi pas saya ambil keranjang bola di pojokan, langsung keluar beberapa ekor nyamuk. Harusnya sih ada sinar mataharinya biar lebih nyaman, ya. Tapi overall, Ditmar seneng sih main disini. Kebetulan juga banyak anak yang main di waktu yang bersamaan.

Jpeg

Suasana children playground. Oh, lupa bilang.. Ada lego yang bertebaran di pojokan dan nyaris gak keliatan karna sama-sama warna-warni kayak karpetnya, kalo gak hati-hati bisa keinjek. Gak enak bener kan nginjek lego..

Setelah hubby klar nonton di mini planetariumnya, gantian saya yang masuk. Setelah kuota penonton terpenuhi, film di mulai. Btw, mini planetariumnya berbentuk lingkaran diameter kurang lebih 5 meter, karna gak dikasih kursi, jadi penonton lesehan atau bisa tiduran. Saya sendiri gak ikut tiduran karna takut aja tiduran di karpet yang gak tau kapan terakhir kali diganti dan gak tau juga model kaki apa yang pernah injek karpet itu. Bukan sok bersih, tapi saya emang banyak takutnya, sih. Film yang diputer macem-macem, di awal disuguhi proyeksi bintang secara real time, jadi kalo kami masuk agak sorean, galaksi andromeda udah bisa diliat, tapi karna itu masih siang jadi gak bisa. Naratornya anak ITB, jelas karna Among Putro Skyworld ini kerjasama dengan ITB juga. Pertunjukan utamanya adalah soal proyek google yang bikin kompetisi buat anak-anak yang bisa bikin robot di bulan. Saya udah pernah liat liputannya di BBC, jadi saya akhirnya keluar. Cukup lah liat rasi bintangnya aja. Yang penting udah nyicipin mini planetariumnya.

Jpeg

Gambar dari film soal angkasa luar di mini planetarium Among Putro Skyworld.

Abis dari nonton n main di children playground dan skip foto-foto di photo booth (emang gak hobby selfie ni keluarga), kami diajak ke museumnya. Museumnya standar lah, masuk ada ruang audio visualnya soal pembentukan bumi, karna Ditmarnya bosen, kita lanjut masuk ke ruang pamerannya. Di ruang pamer ada panel-panel cerita soal perkembangan ilmu astronomi dari jaman purba sampe sekarang. Ada juga soal ilmuwan yang bergerak dalam bidang astronomi dan ada macem-macem roket dari yang keciiiil sampe yang setinggi 3 meter. Ada juga TV-TV yang muter beberapa film soal tata surya. Sayangnya pemasangan TV terlalu dekat, jadi suara dari satu film tabrakan sama film yang lain. Di dalem museumnya udah ada guide yang siap ditanya-tanya. Kebetulan saya dipandu sama Pak Djuhana, alumni ITB taun 1975 yang mendirikan Himpunan Astronom Amatir Jakarta, dan doi bisa bahasa Belanda, yang ada saya sama dia ngomongin sejarah Batavia jaman dulu. Ahahahah.. Pesennya Pak Djuhana sih, masa depan ada di tangan Ditmar, jadi sering-sering bawa Ditmar ke museum dan kasih pelajaran yang seluas-luasnya soal apapun terutama agama. Inshaa Alloh amiiiin…

Jpeg

Anaknya genggeus banget pengen pipis pas di museumnya. Hohohoho…

Akhirnya setelah kurang lebih 1 setengah jam, kami sampe di akhir pameran. I give 7/10 for this recreational place. Karna emang bangunan Among Putro Skyworld yang sekarang bisa dikunjungi ini masih semi permanen, makanya masih banyak kurangnya. Kalo dari brosur dan cerita guide, kalo bangunan utamanya selesai di April 2016, kayaknya bakalan JAUH lebih baik dan atraktif. Guide dan pelayanannya luar biasa, gak maen-maen deh mandu pengunjungnya, sebagai mantan guide saya seneng banget dipandu orang-orang seperti mereka. Yah, dengan harga 40 ribu, wahana ini lumayan lah buat rekreasi. Tapi nanti kalo udah jadi full, saya baru akan balik lagi kesini.

Jpeg

Salam dari astronot masa depan.. 🙂

School is Cool. Finding The Right Cool School

Featured Pic:http://www.asuhanak.com/2015/01/tips-memilih-asuransi-pendidikan-yang.html

Baru-baru ini saya sempet ngobrol sama temen yang anaknya akan masuk SD tahun depan. Temen saya bingung, karena sekolah yang bagus emang mahaaaal banget harganya. Belum juga kurikulumnya yang ada aja kurangnya. Kalo pun ada yang sreg, ya kebentur masalah biaya itu lagi. Dari temen saya itu, saya dapet informasi kalo sekolah swasta berbasis agama Islam yang dekek rumah dan mulai saya lirik buat Ditmar nanti ternyata matok harga Rp. 35juta! Saya kaget bukan main.. Soalnya setau saya sekolah ini dua tahun lalu cuma matok 20 juta, lah koq ini naiknya hampir dua kali lipat dalam waktu dua tahun aja??

Saya jadi mikir-mikir, apa iya sekolah ini ngejamin masa depan anak saya? Emangnya ke depannya Ditmar mau jadi apa, sih? Target sekolahnya Ditmar mau ke luar negeri apa di dalem negeri aja? Selain pendidikan formal Ditmar mau dikasih pendidikan apa lagi buat nunjang kehidupannya di masa depan coba?

(1) Saya coba mulai jawab satu-satu. Sekolah mahal blom tentu jamin masa depan anak. Saya rasa semua setuju. (2) Ke depan saya maunya Ditmar bisa berhasil lulus secara akademis, tapi yang terpenting dia punya basic skill dalam bidang bisnis atau apapun yang mendukung dia buat jadi orang yang gak cuma jadi ‘pegawai’. Saya berharapnya Ditmar bisa jadi pencipta lapangan kerja, bukan cuma nungguin gaji macem saya dan hubby. (3) Target sekolahnya saya mau Ditmar masuk SMP dan SMA Negeri. Karena kalo SMP dan SMA bagus di Jakarta Selatan udah teruji kualitasnya. Kuliah pun saya pengen Ditmar masuk UI (mentok UI Depok aja yak, gak usah pake ke kampus negeri luar kota. Kalo ke luar kota saya ikut pindah ke kota itu juga buat jagain Ditmar. *Emak Posesip*), sukur kalo ada rejeki bisa masuk kelas internasional. (4) Pendidikan informal? Bisa kita liat dari perkembangan minat dan bakat Ditmar nanti.

Setelah browsing sana-sini, ngobrol di forum femaledily.com, baca-baca blog ibu-ibu yang punya anak umur mau masuk SD, dan ngobrol sama hubby dan keluarga besar, kayaknya tujuan SD Ditmar makin mengerucut: Ditmar masuk SD Negeri aja.

Kenapa koq negeri, sih? Bukannya udah kelibas ya kurikulum dan kualitas SD Negeri sama SD Swasta? Ternyata kalo diliat dari nilai UN SD negeri dan swasta se-Jakarta Selatan yang bisa diakses di simdik.info, SD swasta nilai rata-ratanya jauh di bawah SD Negeri. Bedanya sampe 6,78. Bahkan sekolah yang masuknya 35 juta tadi masuk ke urutan 60-an se SD swasta se-Jakarta Selatan. Jadi kalo dipikir-pikir, buat saya yang menargetkan Ditmar masuk SMP dan SMA negeri, SD yang bisa jamin nilai UN yang tinggi lah yang jadi pilihan utama. Lagipula kalo dari cerita macem-macem orang juga bilang, kalo SD Negeri sekarang udah banyak banget yang bagus dan model pembelajarannya mirip SD swasta. Jadi guru gak selalu jadi pusat alam semesta di setiap kelas, anak-anak juga mulai bisa mengutarakan apa yang ada di pikirannya. Ini kejadian di SD yang bagus pastinya, ya..

Setelah saya browsing lagi, masalah kedua adalah SD negeri buka pendaftaran online dan ada ebberapa syarat yang harus dipenuhi calon siswa baru: Umurnya paling kurang 6,5 tahun di bulan Juli, trus beberapa sekolah ada wawancaranya dan tes calistung, plus domisili gak boleh jauh-jauh dari sekolah.

Umur Ditmar pas Juli 2018 setelah lulus TK B adalah 6 tahun 11 bulan 2 minggu, jadi kemungkinan bisa lah diterima. Calistung saya optimis sama kemampuan Ditmar yang so far udah bisa baca suku kata dan hitung sampe 100, tapi yang jadi masalah adalah domisili. Sekolah yang punya nilai rata-rata UN bagus di dekitar rumah saya tuh gak ada. Ada sih di satu kelurahan yang sama, tapi jaraknya sekitar 5kilo dari rumah. Trus nerima murid juga cuma 20-an. Saya agak jiper juga, nih…

Makanya karena saya takut Ditmar gak diterima karena masalah jarak, saya pikir musti ada contigency plan. Dan akhirnya saya putuskan, oke buat cadangan saya dan hubby mau daftarin Ditmar ke SD swasta juga. SD swasta yang kami pilih bukan SD 35 juta itu, tapi SD swasta yang nilai UN nya kedua tertinggi di Jakarta Selatan. Pas saya cerita sama ibu saya, ternyata sekolah itu harus daftar dua tahun sebelumnya buat masuk sekolah. Alamaaaaak…

Segitunya ih milih sekolah.. Segitunya juga saya jadi rempong buat mikir kayak beginian.. Huhuhuhuhu…

Kenapa gak wisuda?

Baru-baru ini saya liat beberapa temen saya posting foto-foto mereka wisuda program magister di UI. Happy banget deh mereka, bisa pake toga dengan dua strip di lengan kanan yang nunjukin kalo mereka udah jadi master. Saya jadi keingetan 4 tahun lalu pas saya harusnya juga bikin foto serupa..

Tahun 2011, tepatnya tanggal 19 Juli, tesis saya berhasil lolos dari sidang tesis dan akhirnya saya juga dinyatakan lulus jadi Master Humaniora jurusan Museologi UI. Saya seneng aja waktu itu. Gak seneng banget, loh. Soalnya saya punya alesan yang lebih bisa bikin saya lebih seneng banget. Saya hamil 9 bulan waktu sidang tesis dan bayi saya akan segera lahir. Saya inget pas nulis tesis dan udah ngerasa capek banget, Ditmar yang masih ada di dalem perut suka nendang bikin kaget, seolah-olah ngingetin: “Ma, ayo sedikit lagi nulisnya, Ma. Biar lahirannya gak pake utang apa-apa sama kampus. Biar nanti bisa lega pas lahiran..” Dan saya kembali semangat. Pas sidang pun saya minta izin buat duduk pas presentasi, gak seperti temen-temen saya yang berdiri dan bisa bergerak dengan semangat pas presentasi. Soalnya kaki saya tiba-tiba aja bengkak sebelah kanan dan terasa mau kram. Para penguji juga kayaknya kasian banget ngeliat saya yang pas masuk ruang sidang udah keringetan karna kepanasan, padahal AC di ruangan itu katanya dingin loh, tapi saya tetep kepanasan. Saya juga inget pas jawab beberapa pertanyaan, saya sempet blank dan bingung mau jawab apa.

Tapi saat itu saya Lillahi Ta’ala ajah, gimana pun usaha udah maksimal, hasilnya gimana yang penting udah maju sidang. Alhamdulillah satu jam sidang berlalu, tesis saya dinyatakan layak dan saya lulus dengan sedikit revisi saja. Alhamdulillah loh revisinya dikit, kan orang-orang cenderung jadi lebih males ngerjain revisi kalo udah dinyatain lulus. Trus saya pun pulang bareng hubby. Waktu itu belum punya mobil, jadi pulang dari Depok ke Buncit naik motor. Alhamdulillah hari itu Ditmar anteng dan gak bikin gerakan yang bikin ngilu, saya juga ga izin ke toilet waktu itu, padahal tau sendiri lah, gimana tingginya frekuensi buang air kecil kalo lagi hamil gede.

Sembilan hari setelah sidang tesis, Ditmar lahir. Padahal seminggu sebelumnya saya sempet ngasih revisi dan ngurus persyaratan ini-itu buat kelulusan saya. Itu juga sendirian, gak ditemenin hubby yang waktu itu lagi getol-getolnya kerja. Saya naik taxi sih, jadi jalannya sedikit. Cuma balik dari kampus ibu saya marah besar dan bilang kalo saya selebor karna jalan sendirian pas hamil gede. Kalo ada apa-apa di jalan pas kamu sendirian gimana? Gitu nyokap bilang waktu itu. Saya sih cuma diem aja. Lah wong ga kenapa-napa juga. Tapi setelah jadi orang tua, baru deh berasa wajar kalo nyokap marah kayak gitu. Walo keulang lagi sih kejadian jalan-jalan sendirian sehari sebelum lahiran. Soal ini saya cerita lain kali, deh.

Gak lama setelah Ditmar lahir, saya baru inget saya harus daftar wisuda. Kalo gak salah inget deadlinenya dua minggu setelah Ditmar lahir. Saya galau, apa mau daftar wisuda ato nggak. Kalo daftar wisuda, Ditmar mau ditinggal atau dibawa? Kalo dibawa, Depok panas banget dan kalo pun nunggu di mobil ya sama aja panasnya (ini sih pengalaman wisuda sarjana saya dulu), kalo ditinggal saya belum punya stock ASI perah. Akhirnya setelah lama mikir, tanggal deadline pendaftaran wisuda pun lewat. Dan saya gak ikutan wisuda. Semata-mata karna Ditmar masih bayi merah dan semua opsi gak akan membuat Ditmar nyaman.

Saya gak menyesal gak wisuda, gak punya toga dua strip dan gak foto-foto di depan Balairung. Karena saya masih punya hal yang jauh lebih membahagiakan hati dan lebih memorable daripada wisuda. Toh saya tetep jadi master walo gak wisuda, toh saya masih jadi anggota Iluni (Ikatan Alumni) UI walo tanpa wisuda, dan anak saya tetep tau bahkan sebelum dia bisa ngomong kalo ibunya pernah minta bantuan penyemangat pas nyusun tesis. Target saya yang lulus S2 sebelum lebih dari 25 tahun pun saya capai, sekali lagi walo tanpa ceremonial wisuda.

Inshaa Allah, tahun 2017 saya ambil S2 lagi di UI, sekarang targetnya jurusan Linguistik peminatan Penerjemahan. Kenapa S2 lagi? Karena master saya gak bisa buat naik pangkat di ANRI since saya lulus jauh sebelum saya masuk jadi PNS sini. Jadi apa tahun 2019 saya ikutan wisuda? Ato malah lahiran lagi? We’ll see.. 🙂

Macan Ternak

Udah dari tahun ajaran ini saya komitmen lebih involve sama kegiatan playgroup Ditmar, termasuk nganter dan jemput Ditmar sekolah. Kalo dari kantor Alhamdulillah dapet izin juga dari bos, toh jarak antara rumah, kantor dan sekolah Ditmar dekeeet banget. Jadi gak makan banyak waktu juga. Setelah beberapa waktu, ternyata agak riweuh kalo jemput sekolah juga, karna selain Jakarta masih musim kemarau, kerjaan di kantor jadi nanggung. Akhirnya saya memutuskan buat nganter sekolahnya aja.

Jadi ya saya tiap Senin, Rabu dan Jumat jadi Macan Ternak. Tau kan fenomena Macan Ternak (Mama Cantik Anter Anak)? Nah, di Erlass bertebaran deh tuh Macan Ternak. Sampe Papa Ditmar bilang: “Ditmar, temenan deket sama si Anu, ya.. Biar papa bisa ngobrol sama mamanya..” Hadeeeh.. Trus selama ini aku kamu pandang gimana, hubby???!!!

Tapi yang paling bikin terharu, ada salah satu Macan Ternak (eh, apaan sih,.. Maksud saya salah satu mama dari temen sekelas Ditmar.. :p) yang cerita kalo dia berenti kerja setelah anaknya masuk playgroup. Bukan karena dipaksa suaminya ato gimana, tapi pure dari keinginan dia sendiri buat ngurus anaknya sekolah. Trus saya mau nangis terharuuuu… Padahal kan pastinya berat kalo yang biasa sekian jam kerja di kantor trus jadi full time mom yang ngurus anak dan rumah tangga aja. Bukan maksudnya jadi ibu rumah tangga itu gak berat, tapi adjustment nya itu loh… Kalo saya mungkin bakal kena FTM-blues (yeah, macem baby blues yang stress pas baru lahiran, ini stress pas baru brenti kerja).

Saya jadi inget sama omongan senior di sini yang pernah juga mau berenti kerja demi ngurus anaknya, bedanya si ibu itu rumahnya di Bogor dan harus kerja di Ampera Jakarta Selatan dan masa itu Handphone itu masih jadi barang langka, makanya susah mantau keadaan anaknya. Menurut bosnya si ibu, lebih baik si ibu gak berenti kerja karna anak itu cuma diurus paling sampe umur 11 tahunan, selebihnya pasti lebih milih buat main sama temen-temennya. Jadi si ibu itu lebih milih buat bali rumah di deket kantor biar lebih gampang mantau anak dan gak jadi berenti kerja.

Walau sebenernya sih saya iri sama mama temennya Ditmar di sekolah itu. Enaknya bisa tiap saat ngurus anak dan bisa worry free karna bisa mantau langsung kegiatan anak. Tapi selain alasan finansial, let say saya egois karna lebih milih mengembangkan ilmu yang saya dapet dari sekolah selama ini dan saya gak punya ide cara ternyaman apa lagi yang bisa saya lakukan buat memenuhi keinginan saya itu selain ngantor. Alhamdulillah saya masih bisa kerja di kantor yang deket banget sama rumah, jadi kalo ada apa-apa ya paling nggak saya bisa langsung balik dan ngurus Ditmar.

Cuma dalem hati kecil, andai bisa ya mau juga berenti kerja dan full ngurus Ditmar.. Fiuh…

The Second Year of Playgroup

Karna kemaren sempet vakum lumayan lama dari aktivitas ngeblog, saya baru ngeh kalo saya belom cerita soal sekolahnya Ditmar. Bulan Juni kemaren Ditmar udah menyelesaikan tahun playgroupnya di Erlass School. Tapi di bulan-bulan itu saya dan keluarga juga jadi dilema, pasalnya kemandirian Ditmar dinilai masih kurang sama sekolahnya, speech delay yang belom juga selesai sampe habit bangun paginya Ditmar yang masih berantakan bikin kita ragu apakah Ditmar akan nyaman kalo harus lanjut ke TK A? Kalo dari sekolahnya sih ngasih keputusan ke kami, mereka bisa-bisa aja nerima dan akan berusaha mendidik Ditmar dengan baik. Tapi keliatannya dari pihak sekolah menyarankan supaya Ditmar ngulang aja di kelas playgroup, karna kalo di TK A tugas-tugas dan materi yang dikasih lebih menuntut kemandirian anak, jadi kalo kemandirian Ditmar aja masih kurang ya akan susah juga buat anaknya ngikutin ritme belajar di TK A.

Akhirnya dengan pertimbangan itu, kami putuskan untuk mengulang lagi tahun playgroup buat Ditmar. Sebenernya sih papanya Ditmar minta supaya Ditmar lanjut aja ke TK, tapi saya yang gak tega. Selain karna TK A masuknya setiap Senin-Jumat (kalo playgroup cuma Senin, Rabu dan Jumat), Ditmar juga kan umurnya nanggung. Kalo ngulang pun nantinya bakal lulus TK B di umur 7 tahun, usia pas buat masuk SD (yang masih dilema juga mo masuk kemana). Jadi begitulah, tahun ajaran Juli tahun ini dimulai dengan Ditmar tetep duduk di kursi playgroup.

Tahun ajaran ini dimulai dengan DItmar yang super cranky gak mau ke sekolah dan akhirnya tidur di sekolah sampe kelas selesai. Tapi hari-hari berikutnya Ditmar udah mau ikut kegiatan di kelas. Memang 2 minggu pertama sekolah orang tua atau pengasuh boleh masuk dan mendampingi anak. Waktu itu saya terus yang mendampingi, nenek Ditmar yang biasa nganter udah saya bebas tugaskan karna saya mau lebih terlibat di pendidikan Ditmar mulai sekarang. Saat 2 minggu itu Ditmar masih agak cranky kalo liat saya ilang dari pandangan, tapi di minggu ke-3 saya harus tega nitipin Ditmar ke tante-tante pengajarnya. Alhamdulillah setelah beberapa lama, Ditmar nangis cuma beberapa menit, pas udah diajak main dan beraktivitas seneng lagi. Malah Jumat lalu saya tinggal, Ditmar sama sekali gak nangis. Hebatnya anak emak.. *koprol*

So far saya liat dari laporan harian sekolahnya, nilai Ditmar selalu bagus. Bisa jadi karna materinya masih pengenalan diri dan Ditmar juga udah kuasai, bisa juga karna Ditmar udah enjoy banget di sekolahnya. Saya liat-liat juga Ditmar sekarang udah bisa bergaul sama anak-anak lain. Malah kata tantenya ada satu anak yang nempel terus sama Ditmar, cuma ya masih belom keliatan jadi BFF lah *ya iyalaaaa*. Trus juga setiap ada kegiatan sekolah macem pesta kemerdekaan RI kemarin, saya liat Ditmar mau ngikutin kegiatan dan nurut sama tantenya. Walau pun di kelas ini Ditmar jadi yang paling tua (yang lainnya baru umur 3 tahunan), tetep gak keliatan karna Ditmar juga kan anaknya kecil, jadi saru lah.. Eehhehe..

Semoga dengan ngulang playgroup kali ini, kemampuan motorik halus dan kasar Ditmar makin terasah dan Ditmar juga makin pinter ngomong dan bersosialisasi, ya.. Amiiiin…

Bedtime Stories

Sebenernya udah pengen ngomongin soal buku dan kebiasaan membaca Ditmar dari dulu, tapi gak jadi terus. Baru keingetan setelah buka femaledaily.com dan nyasar di forum buku favorit anak. Jadi sekarang aja lah saya tulis.

Waktu awal saya hamil Ditmar, saya males beraktivitas. Baca buku juga males, pengennya tidur ato nonton TV sambil tiduran terus. Tapi masuk ke trimester kedua, saya nemu artikel soal membentuk anak pintar sejak dari kandungan, dan salah satunya adalah si ibu harus sering-sering ngelatih otaknya. Since gak mungkin ngelatih otak dengan ngerjain soal matematika (serius, soal itung-itungan yang saya kuasai cuma ngejumlahin dan ngurangin duit doang. Asli.), jadi saya memutuskan buat baca buku aja banyak-banyak. Dimulai dengan buku-buku fiksi yang udah dibeli dan teronggok di rak buku. Masuk ke trimester ketiga, kualitas bukunya meningkat jadi buku soal arkeologi dan museologi. Ya ini sih karna saya dikejar deadline tesis, makanya bacaannya gak bisa macem-macem.

Beberapa minggu sebelum brojol, saya udah membekali calon bayi saya dengan soft book. Biar nanti udah ada bahan buat bacaan sebelum tidur, lah. Setelah brojol, sebulan sekali saya belanja buku buat Ditmar. Tapi kebiasaan beliin buku anak terhenti di tahun kedua. Pasalnya, Ditmar gak suka gonta-ganti buku bacaan. Ada semusim saya cuma bacain buku flip the flap, buku berjendela yang bisa dibuka-buka di tiap halamannya. Trus musim berikutnya buku Winnie The Pooh yang itu-itu aja, bahkan sampe sampulnya robek dan halamannya keriting. Nah, musim berikutnya adalah buku Pop Up, yang gambarnya nongol kalo halamannya dibalik. Jadi sayang kalo harus beli buku banyak-banyak lagi sekarang. Wong buku cerita yang lain aja jadi nganggur.

Karna Ditmar belom bisa baca, jadi pasti saya yang bacain buku. Masalahnya adalah, gaya bercerita saya ternyata malah bikin Ditmar excited dan malah gak ngantuk. Yang ada malah tiap saya ganti tone waktu ganti karakter dongeng, Ditmar ketawa sampe guling-gulingan. Ya kayak gini sih gimana bisa jadi bacaan pengantar tidur? Ada juga saya yang jadi ngantuk gara-gara ceritanya itu-itu aja. Alhamdulillahnya, Ditmar suka juga minta bacain buku di siang bolong atau di jam main, jadi paling gak habit membacanya udah mulai terbentuk.

Kebiasaan lain Ditmar adalah, kalo ngantuk dia minta gendong. Ya kalo sekarang mah bisa encok pegel linu ngangkat-ngangkat anak 15 kilo keliling rumah supaya mau tidur. Jadi saya bujuk buat baca buku aja. Nah, supaya gak bikin Ditmar malah seger gara-gara ketawa, jadi saya akalin aja dengan membaca buku dengan tone papanya. DATAR. Bener-bener gak ada variasi nada dan ekspresi muka, gak ada juga pake nunjuk-nunjuk gambar dan tanya jawab soal cerita. Dan hasilnya? Belom sampe 5 menit, udah pules anaknya.

Tau gitu sih mending dari dulu kalo mau tidur, papanya aja yang bacain buku, ya?