Film Komedi The Conjuring 2: Semua Gara-garaValak

Saya dan temen-temen kantor kemarin akhirnya nonton bareng The Conjuring 2. Telat sih emang, soalnya kan ini film horor udah ditayangin ampir 2 mingguan di bioskop, ya. Tapi gapapa lah daripada dicap gak g4ul gara-gara gak nonton.

Tapi, karna kami nontonnya pas injury time begini, udah banyak lah spoiler yang berseliweran yang bikin efek horor di film ini berkurang drastis. Selain spoiler cerita, lebih bikin ilfil lagi gara-gara meme soal Valak – si iblis berwujud Nun di The Conjuring 2 – bertebaran di sosial media. Sebenernya malah kami mo nonton The Conjuring 2 ini gara-gara penasaran sebenernya seapa horornya sih si Biarawati berbadan gedong kayak laki  itu?

Pas awalnya kami nonton sih, banyak yang nutup mata pas adegan-adegan serem. Apalagi pas awal film kan Valaknya muncul, tapi di tengah film ilang dan baru nongol lagi di akhir cerita. Jadi di tengah-tengah nonton temen-temen malah iseng ngirim-ngirimin berbagai meme soal Valak ke WA group. Yang kayak gini kan yang bikin makin ilfil sama si iblis ini.

Sampe di adegan terakhir pas Lorraine akhirnya tau nama si Valak trus ngusir dia balik ke neraka, ada yang nyeletuk: “Yaelah itu si Valak giginya ga mau dikawatin apah? Udah kayak Bokir..” YA ANTIKLIMAKS DONG TAKUTNYAAAAA!!! Jadi slesai nonton yang ada malah gak ada yang takut dan malah ketawa-ketawa, nambah lagi masih ada aja yang usaha nyari-nyari meme Valak yang lebih lucu.

Jadi sekadar review aja nih, kenapa film Conjuring 2 ini gak senakutin film sebelumnya:

  1. Bentukan Valak yang malah kayak bencong,
  2. Lampu rumah keluarga Hodgson yang selalu mati tiap setan-setannya dateng. Ini pemerintah Inggris gimana banget sih ngurusin listrik nuat rakyatnya. Mending PLN, deh.
  3. Giginya Valak yang kayak Bokir.
  4. Ed dan Lorraine yang sok romantis pas mau ngusir Valak. Broh, mana mungkin ente inget mesra-mesraan pas mo ketemu setan?
  5. Meme-meme Valak yang parah abis. Emang orang Indonesia tuh paling juara deh nge-bully di socmed!

Buat temen-temen yang blom nonton The Conjuring 2 karna takut, percaya deh. Film ini sama sekali gak nakutin. Serius sereman film horor Thailand ato Suketi sekalian, deh. Trus film The Conjuring 2 ini jadi gak nakutin juga kalo kalian nontonnya bareng sama temen-temen yang aneh macem temen-temen kantor saya, ya.. :p

Advertisements

Fifty Shades of Grey. Ouch..

Setelah klar baca trilogi Grey tahun 2014, saya nunggu-nunggu banget film Fifty Shades of Grey tayang di Indonesia. Sayangnya film ini gak dapet ijin tayang di Indo, jadi terpaksa download dan nonton dari laptop ajah. Dapet filmnya udah lama, tapi baru bisa nonton weekend kemarin, biasa lah musti curi waktu pas Ditmar tidur dan saya juga gak ikutan ngantuk pas ngelonin. Sebenernya sih pengennya nonton sama hubby, tapi pendapat dia apa coba? Dia bilang: “Gak asik filmnya, mending nonton bokep sekalian.” Ya iya deh. Dia gak tau aja kalo cewe biasanya suka yang nanggung-nanggung. Halah..

Gimana menurut saya soal film ini? Ouch… Tipis banget buat dibilang film semi-porno. Yang saya gak suka sih kebanyakan potongan adegan dan cerita dari novelnya, nih. Beberapa cerita di novel ada yang gak diangkat di film, walaupun kalo diangkat ke film bakal beneran bisa jadi film bokep sih. Misal, adegan di boat dan sex pas Ana haid. Lah wong gak ada itu aja bisa bikin ketar-ketir nontonnya. Terlepas dari adegan hot-nya, sisi emosi di film ini gak terlalu digambarin jelas. Kalo baca novelnya saya bisa ngerasa kebencian Ana terhadap Mrs. Robinson, tapi kalo di film ya sebates gitu doang. Sama pas Ana balik ke rumah nyokapnya dan nyokapnya juga keliatan gak khawatir-khawatir banget sama anak satu-satunya. Tapi lumayan keliatan lah pas Ana ngasih liat rasa frustasinya gak bisa megang kendali di hubungan mereka dan gak bisa express her love the way it should. Kalo yang lain sih datar-datar aja menurut saya. Oh satu lagi yang ilang, soal Kate (temennya Ana) yang curiga soal kelainan Christian juga gak ada sama sekali. Padahal kan itu termasuk key point di novelnya. Menurut saya orang yang belum pernah baca novelnya bakal nemu beberapa adegan yang jadi gak penting karna gak digambarin jelas.

Tapi yang saya suka, pemeran Christian Grey, si Jamie Dornan ini pas banget sama gaya Grey di novel. Mata dan senyumnya intens banget, persis kayak bayangan saya soal Grey. Sebenernya mukanya udah keliatan “sakit”, tapi sayangnya di film gak terlalu difokusin ke sifatnya itu. Dakota Johnson juga lumayan, keliatan insecure walo pas adegan mabok di bar itu gak banget. Sama soundtracknya ya bagus. Sebelum nonton filmnya saya gak suka sama lagu Love Me Like You Do-Ellie Goulding, tapi pas nonton adegan date Christian dan Ana naik helikopter, saya mulai suka.

Kalo mau ngasih nilai skala 1-5 yang paling tinggi, saya kasih 4 buat film secara keseluruhan, tapi ngasih 2 buat penggambaran novelnya. Makanya saya sih nyaranin baca aja novelnya. Nonton filmnya kalo emang lagi mau nyari selingan ajah. Ato boleh juga sih nonton sama suami, siapa tau berlanjut,, Apasiiiiih… :p

AADC Effect

Udah agak telat gak sih ngomongin soal AADC versi 2014 Line? Saya mau ngomongin ini juga, ah.. :p

Saya agak telat tau soal AADC 2014 ini, pas saya sampe kantor di hari Senin kemarin, saya baru liat path dan banyak teman yang posting soal ini. Saya mau langsung buka, tapi youtube kantor baru bisa diakses jam 4 sore, jadi ya terpaksa nunggu. Pas jam 4 sore, saya sama temen satu unit langsung buka dan nonton si Rangga dan Cinta yang akhirnya ketemu lagi, dan yaaah.. klise. Pacaran lagi.

Eeeeuw…

12 tahun gak ketemu trus masih bisa balikan? Iya kalo kejadiannya sama orang semacem Nicholas Saputra bakal saya tungguin, deh. Tapi for real? Pasti cuma ada di film *skeptis loh saya sama yang namanya cinta-cintaan*.

Tapi efeknya ya jadi keingetan sama versi original tahun 2002 nya. Waktu saya masih kelas 2 SMA, sangking takutnya keabisan tiket (ga ada M-Tix si jaman dulu), saya janjian sama temen saya yang kayaknya sih dulu gay, tapi sekarang udah straight. Katanya siiiih rela dateng ke Blok M Plaza buat antri bioskop dari JAM 7 PAGI! Kenapa dari pagi adalah karena dulu 21cineplex udah buka dari pagi buat pembelian tiket, kalo sekarang kan siang, ya. Tapi disana waktu itu juga ada sekitar 150 ABG yang juga ikutan siap-siap mau beli tiket. Saya sama Bilal (temen saya itu) sampe nyiapin beberapa perlengkapan perang yang menurut radio Prambors wajib dibawa kalo mo antri tiket AADC:

  1. Baju ganti
  2. Minuman
  3. Makanan
  4. Tissue (yang ini buat seka air mata juga kalo nangis pas nonton AADC)
  5. Minyak wangi

Duh, bela-belain amaaat. Trus jam 8 pagi, kita liat kalo satpam Blok M Plaza udah siap-siap buka pintu masuk, dan semua orang juga siap ambil ancang-ancang buat lari. Dalam hitungan ketiga.. Satu.. Dua.. Tiga.. YAK! Semua ABG yang udah bela-belain nunggu langsung berhamburan masuk, dan yang paling parah adalah: ESKALATOR BELOM NYALA DAN BIOSKOP ADA DI LANTAI PALING ATAS!!!!

ASTAGFIRULLOH ALADZIM!

Saya sih gak inget gimana, tapi yang jelas saya sama Bilal akhirnya berhasil naik dan antri di kloter pertama penjualan tiket. Tapi yang terjadi adalah, walaupun kita udah segitu siapnya buat berjubelan, lari-larian dan sikut-sikutan, tetep aja dapet tempat duduk hampir di barisan depan. Ya sekalian macem keramas di salon aja deh ike.. Trus entah saya dan Bilal bego apa gimana, yang jelas saya sama Bilal ngantri tiket bukan buat kami doang, tapi buat sekitar 8 orang temen-temen SMA. Kalo kejadiannya sekarang sih cuih ya ike ngantriin tiket buat orang laen sampe segitunya. Soalnya itu temen-temen yang lain pas dateng masih rapi, kinclong n wangi, sedangkan saya dan BIlal udah kucel gak ketauan bentuknya.

Pas nonton filmnya saya ngerasa: ini film Indonesia terbagus sepanjang masa! (kuper aja emang, ga pernah nonton film laen :p) dan iya, saya nangis pas scene Cinta balik dari nge-date sama Rangga dan tau-tau Alya nyoba buat bunuh diri. Eeeeeeuuuuuuuwwww… Kalo dipikir-pikir knapa sih pake nangiiiis.. ABG banget!

Tapi kalo dipikir-pikir enak jaman ABG dulu, ya.. Kalo mau mellow gak ada yang komentar n cap galau, ga ada yang bisa bikin senewen gara-gara nyampah di soc-med soal kehidupannya yang terkesan ngalay, dan ada usaha buat ngedapetin sesuatu. Karena somehow saya liat ABG jaman sekarang hidupnya enak banget karna apa-apa udah gampang di dapet..

Ehm, BTW paragraf di atas itu sih cuma pembelaan saya buat jadi ABG labil, ya..

Yah, tapi terlepas dari kenangan yang ditimbulkan sama AADC versi 2014 Line ini, kalo nantinya bakal dijadiin film beneran saya sih bakal nonton. Walo sangsi sih bakal bagus ato gak, since ceritanya bakal maksa..