The Kitchen by Pizza Hut

Featured Image from here

Minggu lalu saya sekeluarga main-main ke Pondok Indah Mall (PIM). Berangkat jam 11 biar sampe sana pas jam makan siang. Sangking udah lamanya gak ke PIM, saya gak tau lagi mau makan apa. Liat-liat di floor directory, eh Ditmar liat ada Pizza Hut, jadi gak pake lama-lama, langsung aja deh kami kesana.

Pas nyampe depan Pizza Hut, saya agak bingung juga. Soalnya tampilannya gak kayak Pizza Hut biasa yang didominasi warna merah, tapi ini lebih kayak resto prasmanan. Karna kami bengong aja gak masuk-masuk, mbak-mbak escort nya neriakin kami bilang: “Silakan The Kitchen dari Pizza Hutnya, Kakaaaak.. Konsep baru dari Pizza Hut, hanya ada di PIM!!” Wih, lucu banget ada konsep baru gini. Akhirnya setelah dipanggil “kakak” dan bukan “ibu” kami masuk lah ke dalem.

Eh ternyata bener loh macem prasmanan, jadi macem Hoka Hoka Bento gitu, sih. Menunya di pajang di dalem kaca n kita tinggal pilih varian mana yang kita mau (ada 4 varian) n berapa slice yang kita pesen. Ukuran slice nya gedaaa.. Lebih gede daripada ukuran slice paling gede di Pizza Hut biasa. Trus geser dikit ada pilihan pasta, sekitar 4 varian kalo gak salah inget. Geser lagi ada pilihan salad, mau salad buah, sayur dll plus pilihan topping ada smua disana. Geser lagi ada side dish n appetizer, macem bruschetta, potato wedges dll ada disini. Geser lagi baru deh pilih minuman, ada yang konvensional macem soft drink, ada juga juice botolan merk Pizza Hut. Abis itu kasir n bayar makanannya. Semua pilihan akan diangetin dulu di oven sebelum disajikan ke kita, kalo bakal lama ya kita dikasih nomor trus makanannya nanti dianter ke meja.

Nah, gimana rasanya? Well, saya agak kecewa sih. Pastanya (saya pesen fetucinni pake cheese n mushroom n Hubby pesen Spagetti Bolognaise) rasanya kayak makan bumbu pasta kalengan. Ya oke lah harganya emang murah, what do you expect, sih… Tapi yang paling mengecewakan pizzanya sih menurut saya. Dough-nya sama sekali ga moist. Bener-bener macem pizza yang udah dingin trus di-reheat di microwave n jadi kering. Kalo biasanya kan supaya dough-nya tetep moist n kegigit dengan enak ya di dalem microwave ato oven kita masukin segelas kecil air putih, ya. Tapi kayaknya ini nggak. Jadi ya kayak makan karet aja. Susah banget motong n gigitnya. Juice nya so-so, seger sih.. Tapi gara-gara udah kadung kecewa sama pizza n rasa bumbu pastanya jadinya ya gak terlalu enak banget rasanya.

So I give this new concept 5 out of 10 . Mau balik lagi kesana? Gak kayaknya, mungkin nanti kalo ada review bagus dari orang terdekat baru saya mau kesana lagi.

Advertisements

Balada Makanan Anak

Sejak belajar makan di usia yang ke 6 bulan, Ditmar udah keliatan banget milih-milih makanan. Kalo gasol ato puree-puree tanpa rasa ato sayuran udah jaminan pasti dilepeh. Kalo dicampur sama kaldu dan daging-dagingan aja baru deh dia mau. Jadi sampe sekarang emang Ditmar gak begitu suka sayur kecuali wortel yang manis atau labu parang, selebihnya dia lebih suka makanan yang gurih-gurih. Ya yang manis-manis kadang juga suka sih, tapi gak selahap makan makanan gurih.

Sampe beberapa hari yang lalu Ditmar sembelit (Ditmar jarang sembelit, pas umur setahunan pernah sembelit parah, tapi setelah ditusuk microlax dan makan pepaya langsung lancar lagi) karna kebanyakan konsumsi karbo dan kurang serat. Saya inget-inget beberapa hari yang lalu Ditmar susah makan, makanya jalan satu-satunya ya kasih makanan yang gurih. Udah dibikinin nasi goreng dan makanan rumah yang biasa dia makan tetep gak mau. Akhirnya daripada gak makan ya saya kasih yang pasti dia mau: donat JCo dan ayam McD. Iya deh, MSG bahaya. Tapi gimana lagi ya kalo udah gak mau makan? Bisa jadi dia mau makan di tempat yang suasananya beda, tapi pas di bawa ke taman buat makan skalian jogging, dia gak mau juga. Malah lebih milih lari-larian. Tapi pas donat dan ayamnya dateng, di rumah pun langsung lahap dimakan.

Saya liat-liat lagi, apa karna saya jarang makan bareng Ditmar makanya Ditmar kurang contoh buat makan sayur (saya suka banget sayur). Apa harus saya contohin terus berulang-ulang sampe dia juga jadi tertarik dan ikut makan sayur, ya? tapi sekali lagi masalahnya adalah jam makan saya ga sama kayak jam makan Ditmar, mau makan bareng udah keburu kelaperan, mau makan lagi takut gendut (ini koq kayak nyari-nyari alesan??!!!)

Ya namanya buat anak deh, saya coba besok. Siapa tau berhasil. Kalo gak berhasil ya paling saya ngomel juga kayak gambar bebek di postingan ini (jangan sampe, yaaa…)

Mie Mirip – Makan Mie Sesuai Gambar Bungkusnya

Sempet tahun lalu hubby cerita kalo di daerah Mampang ada restoran yang jual Mie Mirip. Katanya mie yang dijual disini tampilannya sama persis kayak di bungkus Indomie yang ada. Hubby sih gak tau letak persis restoran itu, makanya abis itu niat nyoba makan disana pun pupus *males banget usaha :p*. Trus beberapa bulan yang lalu, topik soal Mie Mirip ini muncul lagi, setelah para alumni Sastra Belanda UI yang kerja di ANRI ngobrol soal tempat makan. Untungnya kali ini salah satu anggota Ikseda (Ikatan Kekeluargaan Sastra Belanda) cabang ANRI tau persis dimana letak itu restoran. Akhirnya niat makan Mie Mirip pun terlaksana bulan lalu.

Jadi Mie Mirip ini dijual di restoran bernama Mix Dining & Florist di SPBU Mampang. Iya, letak restonya di dalem SPBU Pertamina sebelah Hotel Amaris perempatan Mampang situ. Kalo masuk SPBU baru deh keliatan restoran ini, kalo gak masuk gak bakal liat. Restorannya 2 tingkat, di bawah gabung sama florist yang jual bunga n ada photo booth gitu buat yang mau foto pake bunga-bungaan. Di tingkat atas khusus restoran, suasananya cozy dan mirip resto di SPBU luar negri walo agak panas di lantai atasnya. Menunya gak cuma Mie Mirip, tapi ada juga menu-menu western lainnya, mulai dari steik sampe chicken wing. Harganya reasonable lah.

Tapi karna cuma niat mau makan Mie Mirip, jadi kami gak mesen menu yang lain. Saya sama Kiki mesen Mie Mirip rasa ayam bawang, Kakak Intan mesen Mie Goreng Special, Jajang mesen Mie Goreng Rendang dan Yeni mesen Mie rasa Kari. Harga masing-masing Mie Mirip cuma Rp. 20.000,- ajah. Ya kalo mau bikin sendiri emang jauh lebih murah, tapi kan ini spesial *spesial dibikinin maksudnya*. Minumnya saya pesen Greentea Latte seharga Rp. 18.000,- dengan rasa standar Greentea Latte sachetan :p. Gak lama mesen, mie-nya dateng. Dan voilaaa… ini tampilan Mie Mirip saya:

Ini dia tampilan Mie Mirip pesenan saya. Looks almost the same as in the cover, rite?

Ini dia tampilan Mie Mirip pesenan saya. Looks almost the same as in the cover, rite?

Yah walo kulit ayamnya gak semulus di bungkus dan saya sebenernya pengen minta potongan harga buat ketidakmiripan itu, tapi yang pasti abis makan semangkuk Mie Mirip, perut saya kenyang luar biasa sampe sore. Bener-bener kekenyangan, padahal makan saya banyak dan sebagaimana orang Indonesia lainnya, kalo ga ketemu nasi belum bisa kenyang. Tapi ini bener-bener sampe kenyang banget.

Turun dari resto sebenernya mau juga foto di booth Florist yang ada disitu, tapi ternyata bayar lagi. Gak deh, udah ketuaan juga foto-foto begituan.. aahahha… Kalo mo kasih score, Mie Mirip di Mix Dining & Florist ini dapet 4 jempol dari 5, dan bisa banget buat jadi alternatif tongkrongan kalo lagi jalan-jalan di daerah Mampang.