Film Komedi The Conjuring 2: Semua Gara-garaValak

Saya dan temen-temen kantor kemarin akhirnya nonton bareng The Conjuring 2. Telat sih emang, soalnya kan ini film horor udah ditayangin ampir 2 mingguan di bioskop, ya. Tapi gapapa lah daripada dicap gak g4ul gara-gara gak nonton.

Tapi, karna kami nontonnya pas injury time begini, udah banyak lah spoiler yang berseliweran yang bikin efek horor di film ini berkurang drastis. Selain spoiler cerita, lebih bikin ilfil lagi gara-gara meme soal Valak – si iblis berwujud Nun di The Conjuring 2 – bertebaran di sosial media. Sebenernya malah kami mo nonton The Conjuring 2 ini gara-gara penasaran sebenernya seapa horornya sih si Biarawati berbadan gedong kayak laki  itu?

Pas awalnya kami nonton sih, banyak yang nutup mata pas adegan-adegan serem. Apalagi pas awal film kan Valaknya muncul, tapi di tengah film ilang dan baru nongol lagi di akhir cerita. Jadi di tengah-tengah nonton temen-temen malah iseng ngirim-ngirimin berbagai meme soal Valak ke WA group. Yang kayak gini kan yang bikin makin ilfil sama si iblis ini.

Sampe di adegan terakhir pas Lorraine akhirnya tau nama si Valak trus ngusir dia balik ke neraka, ada yang nyeletuk: “Yaelah itu si Valak giginya ga mau dikawatin apah? Udah kayak Bokir..” YA ANTIKLIMAKS DONG TAKUTNYAAAAA!!! Jadi slesai nonton yang ada malah gak ada yang takut dan malah ketawa-ketawa, nambah lagi masih ada aja yang usaha nyari-nyari meme Valak yang lebih lucu.

Jadi sekadar review aja nih, kenapa film Conjuring 2 ini gak senakutin film sebelumnya:

  1. Bentukan Valak yang malah kayak bencong,
  2. Lampu rumah keluarga Hodgson yang selalu mati tiap setan-setannya dateng. Ini pemerintah Inggris gimana banget sih ngurusin listrik nuat rakyatnya. Mending PLN, deh.
  3. Giginya Valak yang kayak Bokir.
  4. Ed dan Lorraine yang sok romantis pas mau ngusir Valak. Broh, mana mungkin ente inget mesra-mesraan pas mo ketemu setan?
  5. Meme-meme Valak yang parah abis. Emang orang Indonesia tuh paling juara deh nge-bully di socmed!

Buat temen-temen yang blom nonton The Conjuring 2 karna takut, percaya deh. Film ini sama sekali gak nakutin. Serius sereman film horor Thailand ato Suketi sekalian, deh. Trus film The Conjuring 2 ini jadi gak nakutin juga kalo kalian nontonnya bareng sama temen-temen yang aneh macem temen-temen kantor saya, ya.. :p

Malu Bertanya, Sesat Dijalan. I say: Kalo mau nanya, Googling aja dulu.

Saya termasuk orang yang menghabiskan 1 jam istirahat dan beberapa menit di waktu break solat Ashar dengan browsing-browsing berita ato artikel di internet. Biasanya kalo nemu artikel yang saya gak ngerti, saya langsung buka tab baru dan googling soal itu. Selain supaya saya gak bertanya-tanya soal itu lagi, at least kalo nanti ngobrol sama temen dan topik itu keluar ya saya gak planga-plongo, lah. Kalo saya sampe ga bisa nemu jawaban dari pertanyaan yang saya cari di google, baru deh saya nanya orang, itu juga jarang banget since di google hampir info apa aja ada.

Tapi itu saya, ada juga di kantor orang yang langsung nanya tanpa browsing. Bagus juga sih dia nanya, sekalian buka obrolan dan biar bisa ikrib gitu, kan. Tapi yang bikin capek adalah dia nanya pertanyaan yang sebenernya itu-itu aja dan itu berlangsung hampir berbulan-bulan.

“Mey, kalo nyimpen ASI perah itu bagusnya di freezer ato kulkas bawah, ya?”

“Mey, gw punya kulkas dua pintu. Nyimpen ASI Perah biar bisa awet mending di atas ato di bawah, ya?”

“Mey, kalo gw abis perah ASI, trus gw tarok di kulkas bawah, trus mau gw pindah ke atas, itu kualitas ASInya jadi lebih bagus mana?”

Boooook, itu kan sama aja jawabannya!

Saya sampe gemes sendiri dan bilang: “Mba, mending lo googling aja, mba. Lo mah nanya itu-itu mulu ah.” Sempet ngerasa bersalah sih pas kalimat itu keluar, tapi seketika rasa bersalah saya ilang pas dia jawab: “Males buka laptop gw, Mey.” Ya udah, saya diem aja kalo gitu.

Beberapa hari yang lalu dia nanya lagi soal manajemen ASI perah dan saya jawab sekenanya aja. Tapi kembali pertanyaan itu berulang dia ajukan, dan saya akhirnya bilang: “Mba, gini aja. Gw print aja ya tabel soal manajemen ASI perah di internet, nanti lo pasang di kulkas rumah lo, jadi lo gak perlu nanya-nanya lagi. Sip?” Dan saya cetak tabel itu dan saya kasih ke dia. Hasilnya, dia berenti nanya! Untunglah, yaa.. Sepertinya emang kemaren dia nanya berulang-ulang karna emang pengetahuannya belum lengkap, dan setelah saya print informasi yang tepat dan lengkap, dia puas dan gak nanya lagi.

Tapi alangkah enaknya kalo semua orang bisa memuaskan keingintahuannya dengan cara yang lebih mudah dan gak bikin orang kesel. Ya bisa dengan cara googling atau baca buku aja, toh?

Dan kalo harus nanya juga gak usah berulang-ulang kan, ya… 🙂

Gembira Society

Saya punya banyak kenalan, tapi saya cuma punya sedikiiiiiiiit sekali teman. Temen yang saya maksud disini yang gak pernah lost contact, ya. Yang emang selalu jadi temen ngobrol ato nyampah di WA ato BBM. Salah satu yang paling lengket sama saya namanya Haura.

Haura saya kenal di Fakultas Ilmu Pengetahuan Budaya UI tahun 2005. Waktu itu kami sama-sama jadi pengurus Senat Mahasiswa. Kesan pertama ketemu sama dia? Tinggi banget! Buat saya yang tingginya cuma 150cm (malah kadang-kadang ada aja meteran yang ngasih liat tinggi saya cuma 148 cm. Pasti rusak deh meteran itu!), Haura tinggi banget. Gak deh, bukan cuma buat saya, tapi buat semua orang. Tingginya 170lebih, dengan berat badan seputar 50an kilogram. Kalo soal bentuk, saya beda 180 derajat sama Haura. Dari kenalan itu, lama-lama kami sering jalan berdua, dan nemu banyak kesamaan. Kami sama-sama suka cowo ganteng (ya iyalaaaaa….), kami juga suka banget berbuat bodoh, kami juga suka banget ngomong, kami suka banget menggerutu soal sesuatu yang salah dan yang paling sama adalah kami sama-sama suka cowo ganteng (lagi!).

Kenapa saya highlight banget soal suka cowo ganteng ini adalah sangking ramenya kami kalo ada cowo ganteng lewat, semua orang di kampus yang kenal sama kami akhirnya tau kalo kami bener-bener rusuh. Bahkan ada aja macem-macem julukan aneh-aneh macem “biji kanan-biji kiri” buat saya dan Haura. Sejak itu kami akhirnya bikin singkatan GEMBIRA – Gebetan Mey-mey bersama Haura). Lama-lama kami bikin list siapa aja cowo ganteng yang kami suka, dan akhirnya terciptalah Gembira Society. Kami sampe meng-claim kalo anggota Gembira Society (keanggotaannya sih kami yang maksain ;p) itu lebih panjang dan lebih banyak daripada jalur kereta Tras-Siberia. Luar Biasa, bukan!

Pas semester terakhir kuliah sampe beberapa bulan setelah lulus, kami punya jadwal nonton setiap hari Rabu. Nonton apa? Nonton film horor Indonesia di bioskop. Entah apa yang bikin kami nonton film yang aneh bin ajaib kayak begitu. Tapi setelah beberapa lama, kami jadi semakin sibuk dan makin gak punya waktu lagi buat main-main. Kami emang sama-sama lanjut S2 di UI, sih. Tapi Haura kuliah di Salemba dan saya di UI, jadi gak ketemu. Tambah lagi saya nikah di tahun 2010 dan Haura pindah ke Singapura buat kerja. Abis itu kami cuma ngobrol seadanya aja..

Tapi Haura balik lagi ke Indonesia di tahun 2011, tapi di Bali. Gak berapa lama Haura balik lagi ke Depok dan mulai kerja dari rumah. I envy her for that. Walo kalo saya di rumah ya nggak mungkin kerja karna digangguin Ditmar. Etapi pulang dari Singapura, Haura bawa pacar, namanya Mamat. Kami sempet ketemu di GI, saya juga sempet latihan interview sama Mamat dan Haura in english waktu ada panggilan dari perusahaan lain (yang ternyata gak lebih baik dari kerja di Bank Mandiri). Darisitu saya kenal sama Mamat. Mamat orang yang sopan, orang Solo gituuuu.. kuliahnya juga di Jogja. What can make him rude, then?

Saya nanya sama Haura, apa ada rencana lanjut nikah sama Mamat? Haura waktu itu jawab: Liat aja nanti. Haura sebenernya suka kesel kalo ditanya “kapan kawin”, ya wajar sih kalo di Indo suka ditanyain beginian, soalnya kan Haura juga udah lebih dari 25 tahun. Kan menurut orang Indonesia umur segini udah masuk masa tenggat buat jadi istri orang (apasiiiih). Tapi beberapa bulan kemudian Haura bilang di mau nikah di tahun 2015. Dan akhirnya tanggal 1 Maret, Haura nikah sama Mamat.

Terharunya saya liat Haura pas jalan menuju pelaminan, pengen nangis tapi make up bisa luntur. Pengen tos a la Gembira kan dia lagi mo resepsi nikah, lagian binal banget tepok-tepok pantat (iya, tos a la Gembira ada adegan tepok pantatnya). Mamat juga sumringah bener, seneng rasanya ngeliat mereka happy and glowing pas hari bahagia itu. Sayangnya saya gak bisa lama-lama di nikahan Haura. Tapi pas saya mau pulang, Haura langsung minta MC buat manggil saya buat foto dulu di pelaminan bareng mereka. Dan pastinya, diakhir sesi foto, saya sempet selfie sama mereka berdua.

Happy Wedding, Haura n Mamat. Love you both so much! :*

Happy Wedding, Haura n Mamat. Love you both so much! :*

Selamat atas pernikahan kalian, Haura dan Mamat. Semoga kehidupan kalian terus dilingkupi kebahagiaan. I’m so happy for you and i hope i can meet you guys soon in Jakarta or Solo. *hug* *kiss*

 

PS. See, i almost cry just typing this post. ihik..

Posesif

Beberapa waktu belakangan saya sempet terganggu sama seorang teman yang suka banget cerita berlebihan soal keseharian pacarnya. Bukannya saya gak peduli, tapi kan saya gak kenal banget sama pacarnya, saya gak tau keseharian si pacar, saya juga gak tau hubungan mereka sekadar asal lewat atau emang serius. Blom lagi ada aja cerita soal orang-orang yang temen saya sebelin yang kebetulan temenan sama pacarnya. Alesannya karna temen-temen si pacar itu kepo dan suka godain si pacar. Sama pacarnya aja saya gak kenal, apalagi sama temen-temennya kan.. Tapi intinya sih sebenernya saya gak nyaman sama cara temen saya cerita, karna yang saya tangkep jadi dia selalu ngikutin aktivitas pacarnya terus.

Hello, mbak.. Do you have your own life?

Saya jadi keingetan sama gaya pacaran saya sama hubby jaman dulu, apakah saya sama kayak temen saya? Nope, saya termasuk yang cuek aja, sih. Biasanya kalo sama-sama kerja dan kangen, baru deh nelpon ato chat nanya: “Lagi apa, Beb?” trus cerita ngalir gitu aja, gak dipaksain, gak perlu nodong juga. Paling parah pas hamil sih, sangking gejolak hormon yang begitu dahsyat, saya suka gak tahan kalo dia gak ngabarin kalo pulang telat trus akhirnya nangis dan marah-marah. Tapi pas giliran suami yang ngabarin aktivitas dia pas di kantor, saya jengah trus marah-marah lagi.. Ahahahha.. Maap yak, Hub.

Balik lagi ke temen saya, saya bilang ke dia yang namanya punya hubungan sama orang tuh ya mbok yang saling nyenengin gitu. Kalo sampe hubungannya cuma bikin temen saya worry terus ya jangan dilanjutin lah. Entah jangan dilanjutin posesifnya atau jangan dilanjutin hubungannya sekalian. Coba ambil contoh soal temen-temen pacarnya yang suka godain dan kepo.. Lah, mbak.. Kan temen-temennya udah kenal duluan sama pacar mbak. Siapa tau sikap mereka udah biasa aja buat si pacar dan si pacar juga happy-happy aja sama perlakuan temen-temennya. Ya kan? Yang paling penting apa sih kalo sayang sama orang? yang penting orang itu happy, kan?

Tapi mungkin emang dia ornagnya kayak gitu, jadi senewen kalo gak tau posisi dan kegiatan pacarnya. Tapi yang dikhawatirkan kan apa si pacar juga suka digituin? Kalo saya digituin sih, 100% pasti bakal kabur. Freak, kalo menurut saya. Tapi tiap orang kan beda. Saya sih berharapnya kalo pacar temen saya itu gak keberatan sama perlakuan temen saya, kalo gak kan bisa bubar. Trus curhat ke saya. Trus saya makin gak tau mau gimana.

Mie Mirip – Makan Mie Sesuai Gambar Bungkusnya

Sempet tahun lalu hubby cerita kalo di daerah Mampang ada restoran yang jual Mie Mirip. Katanya mie yang dijual disini tampilannya sama persis kayak di bungkus Indomie yang ada. Hubby sih gak tau letak persis restoran itu, makanya abis itu niat nyoba makan disana pun pupus *males banget usaha :p*. Trus beberapa bulan yang lalu, topik soal Mie Mirip ini muncul lagi, setelah para alumni Sastra Belanda UI yang kerja di ANRI ngobrol soal tempat makan. Untungnya kali ini salah satu anggota Ikseda (Ikatan Kekeluargaan Sastra Belanda) cabang ANRI tau persis dimana letak itu restoran. Akhirnya niat makan Mie Mirip pun terlaksana bulan lalu.

Jadi Mie Mirip ini dijual di restoran bernama Mix Dining & Florist di SPBU Mampang. Iya, letak restonya di dalem SPBU Pertamina sebelah Hotel Amaris perempatan Mampang situ. Kalo masuk SPBU baru deh keliatan restoran ini, kalo gak masuk gak bakal liat. Restorannya 2 tingkat, di bawah gabung sama florist yang jual bunga n ada photo booth gitu buat yang mau foto pake bunga-bungaan. Di tingkat atas khusus restoran, suasananya cozy dan mirip resto di SPBU luar negri walo agak panas di lantai atasnya. Menunya gak cuma Mie Mirip, tapi ada juga menu-menu western lainnya, mulai dari steik sampe chicken wing. Harganya reasonable lah.

Tapi karna cuma niat mau makan Mie Mirip, jadi kami gak mesen menu yang lain. Saya sama Kiki mesen Mie Mirip rasa ayam bawang, Kakak Intan mesen Mie Goreng Special, Jajang mesen Mie Goreng Rendang dan Yeni mesen Mie rasa Kari. Harga masing-masing Mie Mirip cuma Rp. 20.000,- ajah. Ya kalo mau bikin sendiri emang jauh lebih murah, tapi kan ini spesial *spesial dibikinin maksudnya*. Minumnya saya pesen Greentea Latte seharga Rp. 18.000,- dengan rasa standar Greentea Latte sachetan :p. Gak lama mesen, mie-nya dateng. Dan voilaaa… ini tampilan Mie Mirip saya:

Ini dia tampilan Mie Mirip pesenan saya. Looks almost the same as in the cover, rite?

Ini dia tampilan Mie Mirip pesenan saya. Looks almost the same as in the cover, rite?

Yah walo kulit ayamnya gak semulus di bungkus dan saya sebenernya pengen minta potongan harga buat ketidakmiripan itu, tapi yang pasti abis makan semangkuk Mie Mirip, perut saya kenyang luar biasa sampe sore. Bener-bener kekenyangan, padahal makan saya banyak dan sebagaimana orang Indonesia lainnya, kalo ga ketemu nasi belum bisa kenyang. Tapi ini bener-bener sampe kenyang banget.

Turun dari resto sebenernya mau juga foto di booth Florist yang ada disitu, tapi ternyata bayar lagi. Gak deh, udah ketuaan juga foto-foto begituan.. aahahha… Kalo mo kasih score, Mie Mirip di Mix Dining & Florist ini dapet 4 jempol dari 5, dan bisa banget buat jadi alternatif tongkrongan kalo lagi jalan-jalan di daerah Mampang.