Iyah, Saya Emang Pendek..

Sebenernya masalah tinggi badan adalah topik sensitif buat saya yang punya tinggi badan cuma 150 cm. Ya sebenernya sih harusnya legowo ya punya tinggi badan 150 cm, since tinggi badan ibu dan bapak saya juga gak lebih dari 155 cm. Tapi kan tetep aja minder kalo harus jalan sama temen-temen yang pastinya lebih tinggi dari saya. Dulu waktu pacaran sama hubby juga pasti saya pake high heels ato wedges minimal 5cm biar gak jomplang banget jalan sama dia yang tingginya 172 cm. Tapi selain minder, ada aja kejadian yang bikin keki dari tinggi badan yang gak seberapa ini. Misal…

Waktu saya MOS (Masa Orientasi Siswa) di SMA, ada guru yang masuk dan minta seluruh murid berdiri. Kebetulan saya duduk paling depan dan si guru berdiri pas di depan saya. Terus setelah murid- murid berdiri, koq ya ini guru gak ngapa-ngapain. Kita-kita juga bingung mau diapain sih, kok pake disuruh berdiri doang? Si guru cuma ngeliatin saya aja, gak ngerti deh arti ekspresinya apa, tapi lama-lama dia bilang: “Kamu koq disuruh berdiri masih aja duduk?” EH YANG BENER AJE!!! GUE UDAH BERDIRI, PAK!!! Saya bengong, dia juga bengong. Berapa detik kemudian dia baru bilang: “Eh, sorry-sorry. Udah berdiri, tho..”

SEMOGA PANJANG UMUR DAN SEHAT SELALU YA, PAK!!! (>.<‘)

Tapi ya, yang paling berasa kalo punya badan pendek adalah kalo berat badan naek dikiiiiit aja, let say 0,5 kg, keliatannya tuh naeknya bisa sampe 2 ato 3 kg, lah. Kan bikin males jadinya.. Apalagi kalo udah seumuran saya, manalah mudah nurunin berat badan even cuma 0,5kg. Trus karna muka saya bulet, jadilah itu pipi jadi offside kemana-mana… Fiuuuhhh…

Tapi ada untungnya juga punya badan pendek, at least kalo naek angkot pas pake baju item-putih suka dianggep anak sekolah. Apalagi muka mendukung mirip-mirip anak SMA.. Aahahhaha… Dan gak ada juga yang nyangka kalo saya udah nikah bahkan udah punya anak 1. Semua karna saya pendek.. *padahal di luar sana banyak juga yang tinggi tapi karna mukanya baby face, jadi dianggep muda juga.* *eh, ato karna saya baby face makanya dianggep muda? Muiiihihihihihi..*

Balada Makanan Anak

Sejak belajar makan di usia yang ke 6 bulan, Ditmar udah keliatan banget milih-milih makanan. Kalo gasol ato puree-puree tanpa rasa ato sayuran udah jaminan pasti dilepeh. Kalo dicampur sama kaldu dan daging-dagingan aja baru deh dia mau. Jadi sampe sekarang emang Ditmar gak begitu suka sayur kecuali wortel yang manis atau labu parang, selebihnya dia lebih suka makanan yang gurih-gurih. Ya yang manis-manis kadang juga suka sih, tapi gak selahap makan makanan gurih.

Sampe beberapa hari yang lalu Ditmar sembelit (Ditmar jarang sembelit, pas umur setahunan pernah sembelit parah, tapi setelah ditusuk microlax dan makan pepaya langsung lancar lagi) karna kebanyakan konsumsi karbo dan kurang serat. Saya inget-inget beberapa hari yang lalu Ditmar susah makan, makanya jalan satu-satunya ya kasih makanan yang gurih. Udah dibikinin nasi goreng dan makanan rumah yang biasa dia makan tetep gak mau. Akhirnya daripada gak makan ya saya kasih yang pasti dia mau: donat JCo dan ayam McD. Iya deh, MSG bahaya. Tapi gimana lagi ya kalo udah gak mau makan? Bisa jadi dia mau makan di tempat yang suasananya beda, tapi pas di bawa ke taman buat makan skalian jogging, dia gak mau juga. Malah lebih milih lari-larian. Tapi pas donat dan ayamnya dateng, di rumah pun langsung lahap dimakan.

Saya liat-liat lagi, apa karna saya jarang makan bareng Ditmar makanya Ditmar kurang contoh buat makan sayur (saya suka banget sayur). Apa harus saya contohin terus berulang-ulang sampe dia juga jadi tertarik dan ikut makan sayur, ya? tapi sekali lagi masalahnya adalah jam makan saya ga sama kayak jam makan Ditmar, mau makan bareng udah keburu kelaperan, mau makan lagi takut gendut (ini koq kayak nyari-nyari alesan??!!!)

Ya namanya buat anak deh, saya coba besok. Siapa tau berhasil. Kalo gak berhasil ya paling saya ngomel juga kayak gambar bebek di postingan ini (jangan sampe, yaaa…)

Yoga or Dance?

Di kantor lama ada fasilitas gym untuk karyawan, dulu sih lumayan sering juga pake treadmill stengah jam, trus ikut kelas Aerobik atau Sh’bam. Ada juga temen yang ngajak ikut kelas Yoga, tapi saya gak pernah jadi masuk kelas itu karna seringnya diadain jam 7 malem. Since udah ada krucil yang nunggu di rumah, jadi ike maunya teng-bur dong, yaa.. Pas teng jam stengah lima, langsung buuuurrr… cusss pulang.

Setelah resign, masalah bentuk badan yang makin gak keruan jadi masalah. Maunya sih ikutan gym lagi di mall deket rumah, tapi mahal bener sampe stengah jutaan sebulan. Buat saya yang suka angot-angotan olahraga, kayaknya bakal rugi deh ikut bginian. Akhirnya saya liat salon plus sanggar senam dan Yoga di deket rumah, namanya R&D Salon. Karna saya sebenernya penasaran gimana sih sebenernya yoga itu, akhirnya saya daftar kelas Yoga. Murah, cuma Rp. 30.000,- per kedatangan. Sebelumnya konfirmasi ke salonnya dulu di 7944088, trus dikasih tau kalo peserta bawa matras Yoga sendiri. Yo wiss, brarti beli dulu di Ace Hardware, ga usah yang bagus-bagus dulu, takutnya ga kepake lama karna angot. Beli Yoga Mat yang centil warna pink (fyi, i hate pink. tapi berhubung stocknya cuma ada itu ya apa boleh buat.) plus tas harganya Rp. 160.000,-.

Penampakan gw pas masuk Yoga Class pertama. Iya, matrasnya centil banget pake bunga-bunga segala.

Penampakan gw pas masuk Yoga Class pertama. Iya, matrasnya centil banget pake bunga-bunga segala.

Hari pertama Yoga, saya dateng barengan gurunya. Ditanya sering olahraga gak? Saya jawab: dulu sih rajin, tapi udah sekitar sebulanan gak pernah olahraga lagi. Doi cuma ngangguk-ngangguk aja. Pas udah ganti baju n gelar matras, saya liat ruangannya lumayan lah, ada AC walo agak gelap. Pesertanya gak terlalu banyak, jadi gurunya bisa bantu banyak kalo ada peserta (baca: SAYA DOANG, SIH) yang masih kaku dan kayak orang jompo yang patah pinggang. Beneran deh, walau kata gurunya ini masih tingkat dasar, rasanya kayak semaput. Capek bener.

Setelah Yoga sekali, besoknya badan langsung berasa remuk. Wajar, saya kan udah lama gak olahraga, jadi pas mulai lagi ya bakal pegel-pegel. Gak kapok disitu, saya masuk lagi ke kelas Yoga berikutnya. Kali ini gurunya ganti, bukan yang pertama. Kali ini gurunya lebih kejam variatif ngasih gerakan. Hasilnya? Badan tambah ngeretek. Besoknya saya sampe pake koyo. Pas mau masuk kelas yoga berikutnya, eh udah puasa aja. Jadi kelasnya dipindah ke jam 7 malem. Saya jelas gak bisa. Akhirnya full slama Ramadhan saya gak olahraga lagi. Hehehhee…

Tapi selama gak Yoga, saya pikir, i think Yoga is not my thing. Gak ngerti juga apa karna saya baru juga dua kali ikutan kelas Yoga makanya badan masih menyesuaikan atau gimana, tapi spertinya saya lebih suka olahraga yang lebih aktif bergerak, macem Aerobik. Tambah, saya suka nge-dance. Di kantor sekarang sih tiap Jumat ada senam bersama karyawan, tapi gerakannya (below) low impact, mengingat banyakan karyawan 40+ yang kerja disini. Makanya sepertinya selanjutnya saya mau masuk kelas Aerobik di R&D Salon saja plus mau lari sore aja kalo pulang ngantor karna jarak rumah n kantor yang dekat. Trus gimana kabar Yoga Mat? Masih teronggok manja tuh di sudut rumah, lagian warnanya pink.. (kekeuh ya soal warna piiiink :p)

Atau ada teman-teman lain yang punya pengalaman serupa soal pilihan olahraga?