2 Oktober.

Di rumah saya gak pasang banyak kalender, cuma ada satu di ruang tamu, satu di ruang makan dan satu di meja telpon. Yang saya liat setiap hari adalah kalender yang ada di ruang tamu. Tadi pagi saya liat koq ada yang aneh. Tanggal 2 Oktober di kalender ini warnanya beda. Pas saya liat keterangan di bawah bulan, tulisannya: Ulang Tahun Bank Mandiri ke-16. Saya melongo, koq ada kalender kayak begini? Oh iya, ternyata saya pakai kalender Bank Mandiri di ruang tamu. Ya pantesan aja warnanya dibedain.

Sepanjang pagi ini, timeline dan display picture temen-temen yang masih kerja di Bank Mandiri menampilkan foto lambang 16 tahun ulang tahun bank terbesar dan tersebar di Indonesia ini. Trus gak bisa bohong, kalo saya jadi kangen buat berada dalam euforia ulang tahun Bank Mandiri ini. Biasanya, hari ini bakal ada pembagian tiket ke Dufan-Gelanggang Samudra-Atlantis, voucher makan, dan kaus ulang tahun berwarna gonjreng buat karyawan dan keluarganya. Karna perayaan ulang tahun Mandiri selalu dirayakan dengan acara Family Gathering. Selama 6 tahun di Mandiri, saya cuma dua kali ikutan family gathering, itu pun waktu belum nikah. Sisanya sekali ga pergi karna suami yang ga mau ikut (and until now i still blame him for not going), sekali karna hamil, dan sisanya karna saya males kesana bawa Ditmar yang masih suka cranky dan ga bisa kepanasan. Selain itu biasanya hari ini akan ada perayaan kecil-kecilan di kantor lama, ruangan didekor biru-kuning warna Mandiri dan makan-makan. Biasanya juga ga kerja ini hari, kecuali kalo ada yang dikejar dateline.

Tahun ini saya ada di Gedung Arsip Nasional RI, gak ngerasain sama sekali euforia itu secara langsung dan cuma bisa liat lewat DP BBM ato timeline Path yang bernuansa biru-kuning. Baru saya sadar, engagement karyawannya terhadap Mandiri ternyata huebat! Sampe saya dan beberapa temen yang udah “lulus” dari mandiri masih ngucapin selamat dan ikut bahagia atas tambah umurnya¬†bank itu.

Happy Sweet 16, Mandiri!

Advertisements

Love what you do, do what you love

gambar dari koleksitempodoeloe.blogspot.com

gambar dari koleksitempodoeloe.blogspot.com

Dari awal lulus kuliah, saya sudah memutuskan untuk cari kerja yang settle, yang aman dari pemecatan walau gajinya tidak besar, yang penting bisa menghasilkan. Walau katanya rejeki orang pasti ada aja, saya tetap gak berani jadi job hopper. Saya takut nganggur, dan menurut saya jurusan kuliah yang saya ambil gak terlalu populer, jadi kalo dapet kerjaan ya udah, mending disitu aja sampe gak tau kapan. Kalau niatnya begitu sih, berarti yang paling cocok kerja jadi PNS atau BUMN, ya..

Memang ada aja jalan yang ditentukan Tuhan, begitu lulus kuliah saya diterima di Museum Bank Mandiri sebagai PR sekaligus penerjemah Bahasa Belanda. Waktu masih kuliah, saya sudah sering ikut tour sejarah, salah satunya ke Kota Tua. Ditambah seringnya saya bersentuhan dengan dunia sastra, budaya dan sejarah, kecintaan saya terhadap museum dan cerita di baliknya jadi besar sekali. Makanya saya rela-rela saja kerja jauh dari rumah (ya lebay deh, rumah saya di Warung Buncit, museumnya di Kota Jakarta Barat) dan kerja di lingkungan yang gersang dan panasnya bikin kulit gosong. Padahal cuma jadi karyawan tapi ngarep juga bisa diangkat jadi karyawan Mandiri yang handle museumnya. Alhamdulillah bener, butuh 2 tahun sampai akhirnya jadi karyawan tetap Bank Mandiri.

Tapi ada yang ganjel, saya gak dipekerjakan sepenuhnya untuk ngurusin segala hal yang berhubungan sama Museum Bank Mandiri. Saya masuk di bagian pengadaan, awalnya sih seneng karna belajar hal yang baru, tapi lama-lama koq ngerasa gak nyaman karna berasa dipisah paksa sama kerjaan nerjemahin teks bahasa belanda di museum. Ditambah saya diperbantukan untuk ngurus lelang di unit kerja lain. Duh, gak nyamannya pol!

Akhirnya di tahun 2013 saya terima kabar ada lembaga negara yang buka lowongan CPNS untuk penerjemah bahasa Belanda. Gak pake mikir lama, saya langsung daftar. Kebetulan lembaga ini juga punya museum, jadi saya pikir pas sama background master bidang museum studies yang saya punya. Alhamdulillah lagi, jalannya memang harus kerja di lembaga itu. Seneng banget karna bakal kerja dengan job desc yang bener-bener saya suka dan deket banget dari rumah jadi ga harus ketemu sama macetnya jalanan Jakarta. Akhirnya saya pun pindah walau pake sedih juga ninggalin Mandiri.

Saya mulai kerja di bulan Maret, jadi masih dalam masa orientasi magang sampai setahun kedepan. Kerjaannya juga gak melulu nerjemahin arsip bahasa Belanda, tapi paling nggak saya masuk ke lembaga yang pasti bikin saya berkutat terus sama dunia sejarah. Dan the best part, saya bener-bener gak harus ngerasa nggak nyaman lagi…