Pilah-pilih Obgyn

Ternyata walo udah pernah hamil dan lahiran sebelumnya, gak bisa jamin juga kalo drama mengandung bakal less-complex daripada kehamilan pertama. Misal, dulu gak pernah tau yang namanya ngidam, tapi hamil kali ini ternyata pake manja dan sok-sokan ngidam segala. Pas hubby balik dari kantor jam setengah 12 malem, saya tiba-tiba bangun dan bilang: “Boy, beliin ketupat sayur, dong.” yang bikin hubby jalan lagi keluar rumah dan nyari tukang ketupat sayur yang buka malem-malem.

Dari yang se-simple itu, sampe yang bikin ketar-ketir: Nentuin dokter obgyn.

Pas hamil Ditmar, saya gak terlalu susah ketemu dokter spesialis obgyn yang asik. Karena di kantor Mandiri ada poliklinik yang ada dokter kandungannya, jadi saya kesitu aja, dan kebetulan dokternya ganteng asik bernama dr. Ari Waluyo, SpOG. Penjelasannya sangat bisa diserap dan gak yang bikin panik gitu dokternya, jadi saya nyaman sama dr. Ari. Pas tau doi praktik di RS Asri yang cuma berjarak 15 menit dari rumah, ya saya langsung setuju lahiran disana.

Tapi dikehamilan kedua ini, ada masalah yang muncul: dr. Ari Waluyo, SpOG pindah praktik jadi gak di RS Siloam Asri lagi (sekarang doi praktik di RS Asih, RS Avicenna dan satu lagi saya lupa dimana).

Saya tadinya ngotot ke RS Asih biar bisa lahiran sama dr. Ari lagi, tapi mengingat letak RS nya jauh dari rumah, jadi batal. Akhirnya milih RS JMC dengan obgyn yang mana aja dengan 1 alesan aja: biar lahirannya bisa didampingi dokter anak kesayangan yang juga praktik disini. Tapi ternyata pas nanya, dr Ina Zarlina, SpA udah gak dampingin lahiran lagi. Jadi saya kembali mencoret JMC dari RS yang bakal jadi tempat lahiran, karna gak pernah sreg sama dokter apa pun slain dr. Ina disana.

Pas tanggal 3 Juli akhirnya saya dapet ilham buat ke RS Tria Dipa Pancoran. Selain karena gak jauh dari rumah, saya baru inget kalo kembarannya dr. Ari juga praktik disana.Iya, kembaran dr. Ari juga dokter Obgyn dan kebetulan Tria Dipa ga jauh-jauh amat dari rumah. Saya pikir, yah namanya kembar kan, pasti kelakuan n kapabilitasnya gak bakal jauh, toch?

Akhirnya kami ke RS Tria Dipa, ketemu sama dr. Adi Widodo, SpOG. Dan bener. Orangnya sama asiknya sama dr. Ari. Penjelasannya juga sama gamblang dan sama-sama lucu. Bedanya kalo sama dr. Ari biasanya ngomongnya lo-gue, kalo sama dr. Adi pake Dokter-ibu. Tapi feel yang saya dapet sama persis lah, nyaman dan homey kalo sama dr. Adi.

So far kehamilan saya udah 14 minggu, ketemu dr. Adi lagi awal bulan Agustus depan. Semoga sampe lahiran pun saya tetep nyaman, yah..

Advertisements

Oh, My God!!

Ya ampuuuuun.. Perasaan baru aja posting blog bilang kalo mo rajin nulis lagi, eh baru mulai nulis setelah sekian tahun lamanya! Emang omdo doang nih gue! :p *Bersih-bersih blog, banyak banget sarang labah-labahnyaaa…*

So, how’s it going?

Saya mulai dari mana, ya? Ummm.. Oke, yang paling besar dulu, deh. Saya hamil anak kedua sekarang. Udah 10 minggu usia kehamilannya, jadi udah mulai nongol deh tuh symptomps kehamilan yang aneh-aneh. Mulai dari muka jerawatan, mood swing (sumpah ini saya minta maaf banget ke hubby yang paling sering jadi sansak emosi jiwa saya yang menggila..), ngantuk permanen sampe ke mual-mual.

Khusus mual-mual ini beneran gangu banget. Soalnya pas jaman hamil Ditmar, saya ga pernah ngerasain mual sama sekali. Sekarang kalo laper dikit, mual. Makan kecepetan, mual. Makan kebanyakan, mual. Walo ga sampe muntah, tapi tetep ganggu karna jadi bikin ga konsen kerja. Ini bukan excuse buat jadi males kerja loh, yaaaa… tapi beneran jadi bikin kepala cekat-cekot soalnya.

Ditmar gimana nerima nasib berita kalo dia bakal jadi abang? Awalnya nyengar-nyengir aja. Lama-lama mukulin perut mamanya. Eehehhehehe.. So far mukulnya becanda, koq. Cuma kalo diledek-ledek bakal punya adek sih anaknya marah juga. Cuma kemarin sempet kakak saya nginep di rumah setelah ngelahirin, jadi selama beberapa minggu itu Ditmar liat bayi terus, tuh. Nah, keliatannya emang jiwa “abang” nya udah ada, tuh. Soalnya tiap Jehan (my sister’s baby) nangis, dia selalu bilang: “Jehan jangan nangis, yaaa…” sambil usap-usap kepala. Walo kalo kita meleng dikit, tau-tau kepalanya jadi mau dibejek sama Ditmar, sih.. Mungkin iri gemes.

Hubby gimana nerima berita saya hamil? Dia sih seneng banget. Wong blom lahiran ini aja dia udah ngomongin anak ke-3. Please deh, Bibeh. Kamu aja yang hamil, yaaaa…

Sejauh ini kalo ditanya pengen punya anak cewe ato cowo lagi, saya ga bisa teges jawabnya, sih. Mau punya anak cewe biar bisa didandanin, tapi ngeri ngegedeinnya. Kan sekarang pergaulan gila nian ya, Bok. Kalo punya cowo lagi, ya gak bisa didandanin sebanyak anak cewe. Jadi ya saya terima aja deh Alloh mau ngasih anak cewe ato cowo, yang penting sehat dan sempurna dan yang yang paling penting juga bisa jadi anak soleh(ah) dan bikin ibu-bapak-abangnya bangga dan bahagia..

Hola, Amigos!

Hai, semuanyaaaaaa!!!

Setelah seribu purnama saya menghilang dari peredaran, sekarang akhirnya sempet juga buat posting cerita di WP. Bukannya sok sibuk, tapi emang lagi seringan streaming video clip boyband Korea sibuk-sibuknya di kantor. Karena setelah tengah tahun, kegiatan di kantor udah mulai padet dan nyita perhatian banget, jadi kalo mau nulis pun palingan cuma soal kerjaan. Kan gak asik, kesannya serius (padahal mah kerjanya juga banyakan haha-hihi nya.. :p).

Jadi apa gerangan yang sudah terjadi belakangan? Ya selain kerjaan yang menggila?

Saya jatuh cinta lagi. Iyaaa.. saya jatuh cinta sama boyband Korea bernama EXO. Gara-garanya pas terbang ke Manado, saya milih nonton film Exo Next Door di pesawat dan jadi kesengsem sama satu anak piyik dari boyband itu. Akhirnya dari situ mulai buka-buka file-file lama di laptop soal Korea dan lama-lama jadi nyari-nyari soal si anak Korea kelahiran 1992 itu di internet. Gaaaaaah!!! Udah berasa jadi ABG lagi, lah! Ahahahah.. Gak apa-apa lah, ya. Biar tetep awet muda. Intinya sih, gara-gara EXO saya jadi mulai up date lagi soal K-Pop, dan yang paling kena sasaran sebenernya bukan saya, tapi Ditmar. Bahkan kalo saya nyuruh Ditmar dan anaknya gak mau, bisa loh dia jawab dengan kata: “Aniya.” which means “No” di bahasa Korea. Cakeeeep…

Soal Ditmar:

Ditmar putus sekolah, Sodara-sodara. Iyak, beneran. Anak semata wayang saya udah gak mau lagi berangkat sekolah. Alesannya gak ada yang tau, tapi kemungkinan karena dia bosen. Since sekarang Ditmar udah bisa baca, jadi mungkin materi pengenalan huruf dan angka di sekolah malah jadi bikin dia males. Sempet beberapa kali dipaksa berangkat, tapi anaknya malah ngambek, ngamuk sampe nangis dan sempet cakar-cakaran juga. Jadi daripada dianya trauma sama lembaga “Sekolah”, ya kita vacuum aja deh kegiatan belajarnya setahun ini. Gantinya, sekarang dia dilatih buat nulis dan gambar aja di tempat les deket rumah, soalnya Ditmar masih suka gak mau nulis ato mewarnai.

Soal tumbuh kembangnya? Karna sekarang juga udah gak sekolah, jadi saya sama suami daftarin Ditmar buat terapi sensori integrasi lagi. Supaya perkembangan motorik kasar dan halusnya tetep dilatih walau gak sekolah. So far, dia lebih seneng les dan terapi daripada main di sekolah. Mungkin karena waktu belajarnya juga cuma satu jam aja kali, ya. Mungkin dia nurunin emaknya yang emang gak kuat duduk diem di dalem kelas dan ngikutin pelajaran dengan konsentrasi tinggi. Tapi emaknya tetep pinter, koq.. Eh, loh? Maaf narsis.. :p

Soal Hubby:

Hubby juga lagi repot-repotnya sama kerjaannya. Saya sih sebagai istri yang solehah baik cuma bisa jadi pendengar yang baik. Gak bisa ngasih masukan apapun semata-mata karena saya gak ngerti sama sekali soal IT. Sorry, Hub :D. Oh iya, satu sih yang jadi concern saya sama Hubby belakangan: Doi beli sepatu melulu. Like literally buying shoes almost twice a month.  Walo sempet sih Hubby beliin sepatu buat saya, kayaknya sih supaya saya gak misuh-misuh, tapi kan tetep ajah saya gerah (gerah minta beliin lagi sih sebenernya). Tapi serius deh, habit belanjanya sekarang jadi luar biasa.

Well, paling itu-itu aja sih yang terjadi belakangan. Ada sih cerita lain, tapi nanti-nanti deh saya bikin post sendiri. Tapi semoga dari postingan ini, saya beneran bakal nulis lebih banyak dan rajin lagi. Amiiiiiiiin…

School is Cool. Finding The Right Cool School

Featured Pic:http://www.asuhanak.com/2015/01/tips-memilih-asuransi-pendidikan-yang.html

Baru-baru ini saya sempet ngobrol sama temen yang anaknya akan masuk SD tahun depan. Temen saya bingung, karena sekolah yang bagus emang mahaaaal banget harganya. Belum juga kurikulumnya yang ada aja kurangnya. Kalo pun ada yang sreg, ya kebentur masalah biaya itu lagi. Dari temen saya itu, saya dapet informasi kalo sekolah swasta berbasis agama Islam yang dekek rumah dan mulai saya lirik buat Ditmar nanti ternyata matok harga Rp. 35juta! Saya kaget bukan main.. Soalnya setau saya sekolah ini dua tahun lalu cuma matok 20 juta, lah koq ini naiknya hampir dua kali lipat dalam waktu dua tahun aja??

Saya jadi mikir-mikir, apa iya sekolah ini ngejamin masa depan anak saya? Emangnya ke depannya Ditmar mau jadi apa, sih? Target sekolahnya Ditmar mau ke luar negeri apa di dalem negeri aja? Selain pendidikan formal Ditmar mau dikasih pendidikan apa lagi buat nunjang kehidupannya di masa depan coba?

(1) Saya coba mulai jawab satu-satu. Sekolah mahal blom tentu jamin masa depan anak. Saya rasa semua setuju. (2) Ke depan saya maunya Ditmar bisa berhasil lulus secara akademis, tapi yang terpenting dia punya basic skill dalam bidang bisnis atau apapun yang mendukung dia buat jadi orang yang gak cuma jadi ‘pegawai’. Saya berharapnya Ditmar bisa jadi pencipta lapangan kerja, bukan cuma nungguin gaji macem saya dan hubby. (3) Target sekolahnya saya mau Ditmar masuk SMP dan SMA Negeri. Karena kalo SMP dan SMA bagus di Jakarta Selatan udah teruji kualitasnya. Kuliah pun saya pengen Ditmar masuk UI (mentok UI Depok aja yak, gak usah pake ke kampus negeri luar kota. Kalo ke luar kota saya ikut pindah ke kota itu juga buat jagain Ditmar. *Emak Posesip*), sukur kalo ada rejeki bisa masuk kelas internasional. (4) Pendidikan informal? Bisa kita liat dari perkembangan minat dan bakat Ditmar nanti.

Setelah browsing sana-sini, ngobrol di forum femaledily.com, baca-baca blog ibu-ibu yang punya anak umur mau masuk SD, dan ngobrol sama hubby dan keluarga besar, kayaknya tujuan SD Ditmar makin mengerucut: Ditmar masuk SD Negeri aja.

Kenapa koq negeri, sih? Bukannya udah kelibas ya kurikulum dan kualitas SD Negeri sama SD Swasta? Ternyata kalo diliat dari nilai UN SD negeri dan swasta se-Jakarta Selatan yang bisa diakses di simdik.info, SD swasta nilai rata-ratanya jauh di bawah SD Negeri. Bedanya sampe 6,78. Bahkan sekolah yang masuknya 35 juta tadi masuk ke urutan 60-an se SD swasta se-Jakarta Selatan. Jadi kalo dipikir-pikir, buat saya yang menargetkan Ditmar masuk SMP dan SMA negeri, SD yang bisa jamin nilai UN yang tinggi lah yang jadi pilihan utama. Lagipula kalo dari cerita macem-macem orang juga bilang, kalo SD Negeri sekarang udah banyak banget yang bagus dan model pembelajarannya mirip SD swasta. Jadi guru gak selalu jadi pusat alam semesta di setiap kelas, anak-anak juga mulai bisa mengutarakan apa yang ada di pikirannya. Ini kejadian di SD yang bagus pastinya, ya..

Setelah saya browsing lagi, masalah kedua adalah SD negeri buka pendaftaran online dan ada ebberapa syarat yang harus dipenuhi calon siswa baru: Umurnya paling kurang 6,5 tahun di bulan Juli, trus beberapa sekolah ada wawancaranya dan tes calistung, plus domisili gak boleh jauh-jauh dari sekolah.

Umur Ditmar pas Juli 2018 setelah lulus TK B adalah 6 tahun 11 bulan 2 minggu, jadi kemungkinan bisa lah diterima. Calistung saya optimis sama kemampuan Ditmar yang so far udah bisa baca suku kata dan hitung sampe 100, tapi yang jadi masalah adalah domisili. Sekolah yang punya nilai rata-rata UN bagus di dekitar rumah saya tuh gak ada. Ada sih di satu kelurahan yang sama, tapi jaraknya sekitar 5kilo dari rumah. Trus nerima murid juga cuma 20-an. Saya agak jiper juga, nih…

Makanya karena saya takut Ditmar gak diterima karena masalah jarak, saya pikir musti ada contigency plan. Dan akhirnya saya putuskan, oke buat cadangan saya dan hubby mau daftarin Ditmar ke SD swasta juga. SD swasta yang kami pilih bukan SD 35 juta itu, tapi SD swasta yang nilai UN nya kedua tertinggi di Jakarta Selatan. Pas saya cerita sama ibu saya, ternyata sekolah itu harus daftar dua tahun sebelumnya buat masuk sekolah. Alamaaaaak…

Segitunya ih milih sekolah.. Segitunya juga saya jadi rempong buat mikir kayak beginian.. Huhuhuhuhu…

Bimbingan Teknis Penerjemahan Lisan

Minggu lalu, tepatnya tanggal 18 – 20 November kemarin, saya diundang untuk ikut Bimbingan Teknis (Bimtek) Penerjemahan Lisan yang diadain sama Sekretariat Kabinet di Hotel Golden Flower Savero. FYI, kalo blom tau yaa… Penerjemahan lisan atau Interpreting sekarang ini udah punya istilah baku “Penjurubahasaan”. Ribet? Yo wiss, mari lanjutin pake kata interpreting aja, yang penting udah pada tau ya istilah bakunya?

Yang menarik dari kegiatan ini adalah, ternyata interpreting ada 4 macem:

  • Sight Translation: Interpreter dikasih teks dlm bahasa sumber (bahasa asing) trus langsung saat itu juga dijurubahasain ke bahasa sasaran (misal dari teks inggris diterjemahin langsung jadi bahasa Indonesia)
  • Dialog: Interpreter berperan nerjemahin bahasa 2 penutur yang lagi ngobrol, jadi si interpreter musti bisa dua bahasa itu dengan baik. Kalo si A ngomong, dia langsung nerjemahin dlm bahasa si B. Gitu juga pas B ngomong, interpreter nerjemahin langsung ke bahasa A.
  • Consecutive Interpreting: Biasa dipake pas ada sambutan-sambutan ato speech gitu. Jadi si penutur ngomong dulu satu paragraf ato beberapa kalimat trus berenti, pas berenti si interpreter nerjemahin ke bahasa sasaran apa yang udah diomongin sama si penutur. Jadi satu arah gitu kalo si Consecutive Interpreting ini.
  • Simultan Interpreting: Yang ini njelimet even buat orang yang jago bahasa asing. Pasalnya kalo simultan, berarti pas si penutur ngomong, interpreter juga langsung jurubahasain kalimat si penutur. Biasanya kalo di sidang-sidang internasional, kan duta-duta dari beberapa negara asing yang suka pake headset tuh, nah itu sebenernya si interpreter lagi ngomong jurubahasain apa yang lagi diomongin saat itu. Kebayang dong panasnya otak pas lagi nerjemahin cara simultan ini?
Bimtek Pengalihbahasaan 2

Suasana Kelas Bimtek. Semuanya penerjemah dari Kementerian/Lembaga di Indonesia.

Yang paling bikin bingung – apalagi yang gak biasa interpreting ato ngomong dalam bahasa asing – adalah interpreting ini gak bisa buka kamus, googling ato mikir lama-lama buat nyari kata-kata yang pas, pemirsa. Kebayang dong brarti emang yang jadi interpreter itu harus punya vocab yang luar biasa dan mikirnya musti cepet? Makanya buat saya yang jarang nerjemah lisan (terakhir September lalu pas ada perwakilan dari Nationaal Archief van Nederland yanng dateng ke Indo) dan biasa nerjemah bahasa Belanda, bimtek ini agak bikin panas otak.

Asiknya, trainer di bimtek ini adalah Bu Inanti Pinintakasih Diran. Siapa tuh? Bu Inan adalah orang yang saya kenal waktu masih kerja di Kawasan Kota Tua. Bu Inan punya EO yang sering di-hire buat bikin acara Batavia Art Festival di Museum Fatahillah yang juga melibatkan seluruh museum kawasan situ. Tapi setelah saya pindah ke kantor pusat Mandiri di Gatsu, saya udah gak pernah lagi ketemu Bu Inan, palingan cuma tau kabarnya dari facebook ajah. Yang saya tau juga, sekarang ini Bu Inan sering jadi interpreter kegiatan kepresidenan atau kenegaraan. No wonder kan jadinya kalo Bu Inan ditampuk jadi trainer di acara ini.

Bimtek Pengalihbahasaan 3

Me and Bu Inan

Tadinya agak ragu juga kalo mo negor-negor, takut Bu Inan gak ngenalin saya, kan malah ntar tengsin. Eh ternyata Bu Inan masih inget saya, bahkan masih inget beberapa detil kejadian yang pernah kita berdua lakuin bareng dulu.. Saya seneeeeng…

Satu lagi yang nyenengin adalah Hotelnya bagus dan makananya enak. Saya naek 2 kilo aja dalam waktu 3 hari nginep disana. Hotelnya juga bersih. Sayang room service nya gak terlalu oke, gelas saya gak diganti selama dua hari, padahal gelasnya udah dipake buat bikin teh. Akhirnya minum langsung dari botol. Tapi ya udah sih, namanya nginep juga dibayarin.. :p

So far buat saya materi yang dikasih di bimtek ini sangat berguna. Praktiknya aja sih yang kurang, soalnya bimtek juga cuma 3 hari 2 malem kan, yang ada emang harus banyak latihan sendiri. Trus saya jadi lebih sadar kalo baca berita ter-up date (bukan berita seleb ato gosip, loh!) itu penting banget supaya pas lagi interpreting kitanya gak buta-buta amat soal konteks yang mungkin saat itu lagi diomongin. Coba kalo pas lagi ada kunjungan dari Amrik ke ANRI trus pimpinan ngomongin soal Freeport dan saya gak tau apa-apa soal yang lagi dibahas itu? Kan bisa gagap-gagap.. Malu dong… Jadi mulai sekarang saya langganan Jakarta Post aja lah. Aplikasi online-nya tapi, biar bisa baca langsung di hape biar enak dan gratis.. Ehehehe..

Macan Ternak

Udah dari tahun ajaran ini saya komitmen lebih involve sama kegiatan playgroup Ditmar, termasuk nganter dan jemput Ditmar sekolah. Kalo dari kantor Alhamdulillah dapet izin juga dari bos, toh jarak antara rumah, kantor dan sekolah Ditmar dekeeet banget. Jadi gak makan banyak waktu juga. Setelah beberapa waktu, ternyata agak riweuh kalo jemput sekolah juga, karna selain Jakarta masih musim kemarau, kerjaan di kantor jadi nanggung. Akhirnya saya memutuskan buat nganter sekolahnya aja.

Jadi ya saya tiap Senin, Rabu dan Jumat jadi Macan Ternak. Tau kan fenomena Macan Ternak (Mama Cantik Anter Anak)? Nah, di Erlass bertebaran deh tuh Macan Ternak. Sampe Papa Ditmar bilang: “Ditmar, temenan deket sama si Anu, ya.. Biar papa bisa ngobrol sama mamanya..” Hadeeeh.. Trus selama ini aku kamu pandang gimana, hubby???!!!

Tapi yang paling bikin terharu, ada salah satu Macan Ternak (eh, apaan sih,.. Maksud saya salah satu mama dari temen sekelas Ditmar.. :p) yang cerita kalo dia berenti kerja setelah anaknya masuk playgroup. Bukan karena dipaksa suaminya ato gimana, tapi pure dari keinginan dia sendiri buat ngurus anaknya sekolah. Trus saya mau nangis terharuuuu… Padahal kan pastinya berat kalo yang biasa sekian jam kerja di kantor trus jadi full time mom yang ngurus anak dan rumah tangga aja. Bukan maksudnya jadi ibu rumah tangga itu gak berat, tapi adjustment nya itu loh… Kalo saya mungkin bakal kena FTM-blues (yeah, macem baby blues yang stress pas baru lahiran, ini stress pas baru brenti kerja).

Saya jadi inget sama omongan senior di sini yang pernah juga mau berenti kerja demi ngurus anaknya, bedanya si ibu itu rumahnya di Bogor dan harus kerja di Ampera Jakarta Selatan dan masa itu Handphone itu masih jadi barang langka, makanya susah mantau keadaan anaknya. Menurut bosnya si ibu, lebih baik si ibu gak berenti kerja karna anak itu cuma diurus paling sampe umur 11 tahunan, selebihnya pasti lebih milih buat main sama temen-temennya. Jadi si ibu itu lebih milih buat bali rumah di deket kantor biar lebih gampang mantau anak dan gak jadi berenti kerja.

Walau sebenernya sih saya iri sama mama temennya Ditmar di sekolah itu. Enaknya bisa tiap saat ngurus anak dan bisa worry free karna bisa mantau langsung kegiatan anak. Tapi selain alasan finansial, let say saya egois karna lebih milih mengembangkan ilmu yang saya dapet dari sekolah selama ini dan saya gak punya ide cara ternyaman apa lagi yang bisa saya lakukan buat memenuhi keinginan saya itu selain ngantor. Alhamdulillah saya masih bisa kerja di kantor yang deket banget sama rumah, jadi kalo ada apa-apa ya paling nggak saya bisa langsung balik dan ngurus Ditmar.

Cuma dalem hati kecil, andai bisa ya mau juga berenti kerja dan full ngurus Ditmar.. Fiuh…

The Second Year of Playgroup

Karna kemaren sempet vakum lumayan lama dari aktivitas ngeblog, saya baru ngeh kalo saya belom cerita soal sekolahnya Ditmar. Bulan Juni kemaren Ditmar udah menyelesaikan tahun playgroupnya di Erlass School. Tapi di bulan-bulan itu saya dan keluarga juga jadi dilema, pasalnya kemandirian Ditmar dinilai masih kurang sama sekolahnya, speech delay yang belom juga selesai sampe habit bangun paginya Ditmar yang masih berantakan bikin kita ragu apakah Ditmar akan nyaman kalo harus lanjut ke TK A? Kalo dari sekolahnya sih ngasih keputusan ke kami, mereka bisa-bisa aja nerima dan akan berusaha mendidik Ditmar dengan baik. Tapi keliatannya dari pihak sekolah menyarankan supaya Ditmar ngulang aja di kelas playgroup, karna kalo di TK A tugas-tugas dan materi yang dikasih lebih menuntut kemandirian anak, jadi kalo kemandirian Ditmar aja masih kurang ya akan susah juga buat anaknya ngikutin ritme belajar di TK A.

Akhirnya dengan pertimbangan itu, kami putuskan untuk mengulang lagi tahun playgroup buat Ditmar. Sebenernya sih papanya Ditmar minta supaya Ditmar lanjut aja ke TK, tapi saya yang gak tega. Selain karna TK A masuknya setiap Senin-Jumat (kalo playgroup cuma Senin, Rabu dan Jumat), Ditmar juga kan umurnya nanggung. Kalo ngulang pun nantinya bakal lulus TK B di umur 7 tahun, usia pas buat masuk SD (yang masih dilema juga mo masuk kemana). Jadi begitulah, tahun ajaran Juli tahun ini dimulai dengan Ditmar tetep duduk di kursi playgroup.

Tahun ajaran ini dimulai dengan DItmar yang super cranky gak mau ke sekolah dan akhirnya tidur di sekolah sampe kelas selesai. Tapi hari-hari berikutnya Ditmar udah mau ikut kegiatan di kelas. Memang 2 minggu pertama sekolah orang tua atau pengasuh boleh masuk dan mendampingi anak. Waktu itu saya terus yang mendampingi, nenek Ditmar yang biasa nganter udah saya bebas tugaskan karna saya mau lebih terlibat di pendidikan Ditmar mulai sekarang. Saat 2 minggu itu Ditmar masih agak cranky kalo liat saya ilang dari pandangan, tapi di minggu ke-3 saya harus tega nitipin Ditmar ke tante-tante pengajarnya. Alhamdulillah setelah beberapa lama, Ditmar nangis cuma beberapa menit, pas udah diajak main dan beraktivitas seneng lagi. Malah Jumat lalu saya tinggal, Ditmar sama sekali gak nangis. Hebatnya anak emak.. *koprol*

So far saya liat dari laporan harian sekolahnya, nilai Ditmar selalu bagus. Bisa jadi karna materinya masih pengenalan diri dan Ditmar juga udah kuasai, bisa juga karna Ditmar udah enjoy banget di sekolahnya. Saya liat-liat juga Ditmar sekarang udah bisa bergaul sama anak-anak lain. Malah kata tantenya ada satu anak yang nempel terus sama Ditmar, cuma ya masih belom keliatan jadi BFF lah *ya iyalaaaa*. Trus juga setiap ada kegiatan sekolah macem pesta kemerdekaan RI kemarin, saya liat Ditmar mau ngikutin kegiatan dan nurut sama tantenya. Walau pun di kelas ini Ditmar jadi yang paling tua (yang lainnya baru umur 3 tahunan), tetep gak keliatan karna Ditmar juga kan anaknya kecil, jadi saru lah.. Eehhehe..

Semoga dengan ngulang playgroup kali ini, kemampuan motorik halus dan kasar Ditmar makin terasah dan Ditmar juga makin pinter ngomong dan bersosialisasi, ya.. Amiiiin…