Bimbingan Teknis Penerjemahan Lisan

Minggu lalu, tepatnya tanggal 18 – 20 November kemarin, saya diundang untuk ikut Bimbingan Teknis (Bimtek) Penerjemahan Lisan yang diadain sama Sekretariat Kabinet di Hotel Golden Flower Savero. FYI, kalo blom tau yaa… Penerjemahan lisan atau Interpreting sekarang ini udah punya istilah baku “Penjurubahasaan”. Ribet? Yo wiss, mari lanjutin pake kata interpreting aja, yang penting udah pada tau ya istilah bakunya?

Yang menarik dari kegiatan ini adalah, ternyata interpreting ada 4 macem:

  • Sight Translation: Interpreter dikasih teks dlm bahasa sumber (bahasa asing) trus langsung saat itu juga dijurubahasain ke bahasa sasaran (misal dari teks inggris diterjemahin langsung jadi bahasa Indonesia)
  • Dialog: Interpreter berperan nerjemahin bahasa 2 penutur yang lagi ngobrol, jadi si interpreter musti bisa dua bahasa itu dengan baik. Kalo si A ngomong, dia langsung nerjemahin dlm bahasa si B. Gitu juga pas B ngomong, interpreter nerjemahin langsung ke bahasa A.
  • Consecutive Interpreting: Biasa dipake pas ada sambutan-sambutan ato speech gitu. Jadi si penutur ngomong dulu satu paragraf ato beberapa kalimat trus berenti, pas berenti si interpreter nerjemahin ke bahasa sasaran apa yang udah diomongin sama si penutur. Jadi satu arah gitu kalo si Consecutive Interpreting ini.
  • Simultan Interpreting: Yang ini njelimet even buat orang yang jago bahasa asing. Pasalnya kalo simultan, berarti pas si penutur ngomong, interpreter juga langsung jurubahasain kalimat si penutur. Biasanya kalo di sidang-sidang internasional, kan duta-duta dari beberapa negara asing yang suka pake headset tuh, nah itu sebenernya si interpreter lagi ngomong jurubahasain apa yang lagi diomongin saat itu. Kebayang dong panasnya otak pas lagi nerjemahin cara simultan ini?
Bimtek Pengalihbahasaan 2

Suasana Kelas Bimtek. Semuanya penerjemah dari Kementerian/Lembaga di Indonesia.

Yang paling bikin bingung – apalagi yang gak biasa interpreting ato ngomong dalam bahasa asing – adalah interpreting ini gak bisa buka kamus, googling ato mikir lama-lama buat nyari kata-kata yang pas, pemirsa. Kebayang dong brarti emang yang jadi interpreter itu harus punya vocab yang luar biasa dan mikirnya musti cepet? Makanya buat saya yang jarang nerjemah lisan (terakhir September lalu pas ada perwakilan dari Nationaal Archief van Nederland yanng dateng ke Indo) dan biasa nerjemah bahasa Belanda, bimtek ini agak bikin panas otak.

Asiknya, trainer di bimtek ini adalah Bu Inanti Pinintakasih Diran. Siapa tuh? Bu Inan adalah orang yang saya kenal waktu masih kerja di Kawasan Kota Tua. Bu Inan punya EO yang sering di-hire buat bikin acara Batavia Art Festival di Museum Fatahillah yang juga melibatkan seluruh museum kawasan situ. Tapi setelah saya pindah ke kantor pusat Mandiri di Gatsu, saya udah gak pernah lagi ketemu Bu Inan, palingan cuma tau kabarnya dari facebook ajah. Yang saya tau juga, sekarang ini Bu Inan sering jadi interpreter kegiatan kepresidenan atau kenegaraan. No wonder kan jadinya kalo Bu Inan ditampuk jadi trainer di acara ini.

Bimtek Pengalihbahasaan 3

Me and Bu Inan

Tadinya agak ragu juga kalo mo negor-negor, takut Bu Inan gak ngenalin saya, kan malah ntar tengsin. Eh ternyata Bu Inan masih inget saya, bahkan masih inget beberapa detil kejadian yang pernah kita berdua lakuin bareng dulu.. Saya seneeeeng…

Satu lagi yang nyenengin adalah Hotelnya bagus dan makananya enak. Saya naek 2 kilo aja dalam waktu 3 hari nginep disana. Hotelnya juga bersih. Sayang room service nya gak terlalu oke, gelas saya gak diganti selama dua hari, padahal gelasnya udah dipake buat bikin teh. Akhirnya minum langsung dari botol. Tapi ya udah sih, namanya nginep juga dibayarin.. :p

So far buat saya materi yang dikasih di bimtek ini sangat berguna. Praktiknya aja sih yang kurang, soalnya bimtek juga cuma 3 hari 2 malem kan, yang ada emang harus banyak latihan sendiri. Trus saya jadi lebih sadar kalo baca berita ter-up date (bukan berita seleb ato gosip, loh!) itu penting banget supaya pas lagi interpreting kitanya gak buta-buta amat soal konteks yang mungkin saat itu lagi diomongin. Coba kalo pas lagi ada kunjungan dari Amrik ke ANRI trus pimpinan ngomongin soal Freeport dan saya gak tau apa-apa soal yang lagi dibahas itu? Kan bisa gagap-gagap.. Malu dong… Jadi mulai sekarang saya langganan Jakarta Post aja lah. Aplikasi online-nya tapi, biar bisa baca langsung di hape biar enak dan gratis.. Ehehehe..

Advertisements

First Line Conservation for Digitization

Minggu lalu saya disibukkan dengan training konservasi arsip. Jadi ANRI bekerjasama dengan National Archives of Netherlands buat program digitalisasi beberapa koleksi arsip. Nantinya arsip-arsip ini di-scan trus di-publish ke publik. Nah, karna arsip yang mau di-scan adalah arsip dari tahun 1800-an, otomatis kondisi arsipnya udah lumayan mengkhawatirkan. Ya gak semuanya rusak, sih. Tapi at least semua arsip harus dibuka dan dibersihkan supaya hasil scan bagus dan gak ngerusak scanner (karna kalo kotor ato masih ada debu yang keselip di kaca scan kan bahaya, bisa rusak ato minimal kegores lensanya).

Yang punya tanggung jawab buat bersihin dan benerin arsip sebelum ke ruang scan adalah unit restorasi. So far di ANRI memang kalo harus restorasi dan konservasi arsip, pasti dilakukan secara menyeluruh. Misalnya ada kerusakan di arsip bagian tengah, ya bakalan seluruh kertas itu yang dibenerin pake bahan yang dikhususkan untuk itu. Tapi ternyata, buat proses digitalisasi arsip sekarang ini, yang dipake itu adalah metode First Line Conservation.

Kalo pengertian ilmiahnya panjaaaang banget, jadi saya terangin pake cara gampangnya, ya… First Line Conservation (FLC) adalah salah satu metode dalam ngebenerin arsip yang mau didigitalisasi. Kalo buat keperluan scan, pasti yang diutamakan adalah image-nya harus jelas dan kebaca dong, ya? Jadi kalo biasanya konservasi kertas itu bisa makan waktu lama karna kalo ada yang rusak dikit tapi yang dibenerin keseluruhan lembar, si FLC ini cuma bagian yang rusak ajah. Emang nantinya bakal blentang-blentong hasilnya, tapi at least informasi yang ada di arsip tersebut jelas, bagus dan kebaca pas di-scan. Selain menghemat bahan (kalo konservasi total kan butuh lebih banyak lem, kertas jepang buat nambel dll, ya), FLC juga pastinya menghemat waktu.

Alat dan bahan yang digunakan juga relatif lebih sedikit tapi tepat guna. Ini penampakannya:

Jpeg

Iya, itu ada pengocok telur, gunanya buat ngaduk lem Klucel G dan ethanol yaang bakal dijadiin lem buat nempel arsip yang robek ato bolong. Yang Kayak gulungan tissue itu namanya Japanese Paper a.k.a. Tissue Jepang. Tissue Jepang ini tipis dan kalo dilem pake Klucel G nantinya transparan, jadi pas di-scan keliatan tembus pandang. Harganya muaahaaaal banget. Ada kuas buat bersihin debu. Setrika buat meluruskan lembaran arsip yang terlipat. Serius deh gw nyetrika pas training, padahal di rumah boro-boroooo..

Kalo dipikir-pikir sih sebenernya metode FLC ini malah bikin para konservator kerja dua kali. Kalo udah di-scan trus arsipnya masih dalam keadaan rapuh kan otomatis harus dikonservasi total, jadi kerja dua kali, kan. Tapi ya itu, FLC emang digunakan buat kepentingan digitalisasi. Emang jaman sekarang penting banget bikin file digital buat semua arsip, karna selain bahan kertas yang digunakan sangat mengandung asam makanya bakal cepet menguning dan rapuh, tinta juga makin kesini makin banyak kandungan logam dan berisiko korosi, iklim tropis Indonesia juga jadi tempat berkembang biak buat jamur yang bisa menggerogoti arsip.

Jadi kita, sebagai orang awam yang gak mungkin juga iseng beli tissue jepang dan bikin lem berbahan kimia, saya saranin buat men-scan semua dokumen berharga yang kita punya trus save baik-baik di CD ato harddisk eksternal, sukur-sukur bisa beli cloud, ya.. Sekadar supaya kelangsungan informasi arsip kita semua terjaga sampai waktu yang lama dan memudahkan hidup kita nantinya..

Semoga postingan ini berguna ya, Manteman.. 😀