Pilah-pilih Obgyn

Ternyata walo udah pernah hamil dan lahiran sebelumnya, gak bisa jamin juga kalo drama mengandung bakal less-complex daripada kehamilan pertama. Misal, dulu gak pernah tau yang namanya ngidam, tapi hamil kali ini ternyata pake manja dan sok-sokan ngidam segala. Pas hubby balik dari kantor jam setengah 12 malem, saya tiba-tiba bangun dan bilang: “Boy, beliin ketupat sayur, dong.” yang bikin hubby jalan lagi keluar rumah dan nyari tukang ketupat sayur yang buka malem-malem.

Dari yang se-simple itu, sampe yang bikin ketar-ketir: Nentuin dokter obgyn.

Pas hamil Ditmar, saya gak terlalu susah ketemu dokter spesialis obgyn yang asik. Karena di kantor Mandiri ada poliklinik yang ada dokter kandungannya, jadi saya kesitu aja, dan kebetulan dokternya ganteng asik bernama dr. Ari Waluyo, SpOG. Penjelasannya sangat bisa diserap dan gak yang bikin panik gitu dokternya, jadi saya nyaman sama dr. Ari. Pas tau doi praktik di RS Asri yang cuma berjarak 15 menit dari rumah, ya saya langsung setuju lahiran disana.

Tapi dikehamilan kedua ini, ada masalah yang muncul: dr. Ari Waluyo, SpOG pindah praktik jadi gak di RS Siloam Asri lagi (sekarang doi praktik di RS Asih, RS Avicenna dan satu lagi saya lupa dimana).

Saya tadinya ngotot ke RS Asih biar bisa lahiran sama dr. Ari lagi, tapi mengingat letak RS nya jauh dari rumah, jadi batal. Akhirnya milih RS JMC dengan obgyn yang mana aja dengan 1 alesan aja: biar lahirannya bisa didampingi dokter anak kesayangan yang juga praktik disini. Tapi ternyata pas nanya, dr Ina Zarlina, SpA udah gak dampingin lahiran lagi. Jadi saya kembali mencoret JMC dari RS yang bakal jadi tempat lahiran, karna gak pernah sreg sama dokter apa pun slain dr. Ina disana.

Pas tanggal 3 Juli akhirnya saya dapet ilham buat ke RS Tria Dipa Pancoran. Selain karena gak jauh dari rumah, saya baru inget kalo kembarannya dr. Ari juga praktik disana.Iya, kembaran dr. Ari juga dokter Obgyn dan kebetulan Tria Dipa ga jauh-jauh amat dari rumah. Saya pikir, yah namanya kembar kan, pasti kelakuan n kapabilitasnya gak bakal jauh, toch?

Akhirnya kami ke RS Tria Dipa, ketemu sama dr. Adi Widodo, SpOG. Dan bener. Orangnya sama asiknya sama dr. Ari. Penjelasannya juga sama gamblang dan sama-sama lucu. Bedanya kalo sama dr. Ari biasanya ngomongnya lo-gue, kalo sama dr. Adi pake Dokter-ibu. Tapi feel yang saya dapet sama persis lah, nyaman dan homey kalo sama dr. Adi.

So far kehamilan saya udah 14 minggu, ketemu dr. Adi lagi awal bulan Agustus depan. Semoga sampe lahiran pun saya tetep nyaman, yah..

Oh, My God!!

Ya ampuuuuun.. Perasaan baru aja posting blog bilang kalo mo rajin nulis lagi, eh baru mulai nulis setelah sekian tahun lamanya! Emang omdo doang nih gue! :p *Bersih-bersih blog, banyak banget sarang labah-labahnyaaa…*

So, how’s it going?

Saya mulai dari mana, ya? Ummm.. Oke, yang paling besar dulu, deh. Saya hamil anak kedua sekarang. Udah 10 minggu usia kehamilannya, jadi udah mulai nongol deh tuh symptomps kehamilan yang aneh-aneh. Mulai dari muka jerawatan, mood swing (sumpah ini saya minta maaf banget ke hubby yang paling sering jadi sansak emosi jiwa saya yang menggila..), ngantuk permanen sampe ke mual-mual.

Khusus mual-mual ini beneran gangu banget. Soalnya pas jaman hamil Ditmar, saya ga pernah ngerasain mual sama sekali. Sekarang kalo laper dikit, mual. Makan kecepetan, mual. Makan kebanyakan, mual. Walo ga sampe muntah, tapi tetep ganggu karna jadi bikin ga konsen kerja. Ini bukan excuse buat jadi males kerja loh, yaaaa… tapi beneran jadi bikin kepala cekat-cekot soalnya.

Ditmar gimana nerima nasib berita kalo dia bakal jadi abang? Awalnya nyengar-nyengir aja. Lama-lama mukulin perut mamanya. Eehehhehehe.. So far mukulnya becanda, koq. Cuma kalo diledek-ledek bakal punya adek sih anaknya marah juga. Cuma kemarin sempet kakak saya nginep di rumah setelah ngelahirin, jadi selama beberapa minggu itu Ditmar liat bayi terus, tuh. Nah, keliatannya emang jiwa “abang” nya udah ada, tuh. Soalnya tiap Jehan (my sister’s baby) nangis, dia selalu bilang: “Jehan jangan nangis, yaaa…” sambil usap-usap kepala. Walo kalo kita meleng dikit, tau-tau kepalanya jadi mau dibejek sama Ditmar, sih.. Mungkin iri gemes.

Hubby gimana nerima berita saya hamil? Dia sih seneng banget. Wong blom lahiran ini aja dia udah ngomongin anak ke-3. Please deh, Bibeh. Kamu aja yang hamil, yaaaa…

Sejauh ini kalo ditanya pengen punya anak cewe ato cowo lagi, saya ga bisa teges jawabnya, sih. Mau punya anak cewe biar bisa didandanin, tapi ngeri ngegedeinnya. Kan sekarang pergaulan gila nian ya, Bok. Kalo punya cowo lagi, ya gak bisa didandanin sebanyak anak cewe. Jadi ya saya terima aja deh Alloh mau ngasih anak cewe ato cowo, yang penting sehat dan sempurna dan yang yang paling penting juga bisa jadi anak soleh(ah) dan bikin ibu-bapak-abangnya bangga dan bahagia..