School is Cool. Finding The Right Cool School

Featured Pic:http://www.asuhanak.com/2015/01/tips-memilih-asuransi-pendidikan-yang.html

Baru-baru ini saya sempet ngobrol sama temen yang anaknya akan masuk SD tahun depan. Temen saya bingung, karena sekolah yang bagus emang mahaaaal banget harganya. Belum juga kurikulumnya yang ada aja kurangnya. Kalo pun ada yang sreg, ya kebentur masalah biaya itu lagi. Dari temen saya itu, saya dapet informasi kalo sekolah swasta berbasis agama Islam yang dekek rumah dan mulai saya lirik buat Ditmar nanti ternyata matok harga Rp. 35juta! Saya kaget bukan main.. Soalnya setau saya sekolah ini dua tahun lalu cuma matok 20 juta, lah koq ini naiknya hampir dua kali lipat dalam waktu dua tahun aja??

Saya jadi mikir-mikir, apa iya sekolah ini ngejamin masa depan anak saya? Emangnya ke depannya Ditmar mau jadi apa, sih? Target sekolahnya Ditmar mau ke luar negeri apa di dalem negeri aja? Selain pendidikan formal Ditmar mau dikasih pendidikan apa lagi buat nunjang kehidupannya di masa depan coba?

(1) Saya coba mulai jawab satu-satu. Sekolah mahal blom tentu jamin masa depan anak. Saya rasa semua setuju. (2) Ke depan saya maunya Ditmar bisa berhasil lulus secara akademis, tapi yang terpenting dia punya basic skill dalam bidang bisnis atau apapun yang mendukung dia buat jadi orang yang gak cuma jadi ‘pegawai’. Saya berharapnya Ditmar bisa jadi pencipta lapangan kerja, bukan cuma nungguin gaji macem saya dan hubby. (3) Target sekolahnya saya mau Ditmar masuk SMP dan SMA Negeri. Karena kalo SMP dan SMA bagus di Jakarta Selatan udah teruji kualitasnya. Kuliah pun saya pengen Ditmar masuk UI (mentok UI Depok aja yak, gak usah pake ke kampus negeri luar kota. Kalo ke luar kota saya ikut pindah ke kota itu juga buat jagain Ditmar. *Emak Posesip*), sukur kalo ada rejeki bisa masuk kelas internasional. (4) Pendidikan informal? Bisa kita liat dari perkembangan minat dan bakat Ditmar nanti.

Setelah browsing sana-sini, ngobrol di forum femaledily.com, baca-baca blog ibu-ibu yang punya anak umur mau masuk SD, dan ngobrol sama hubby dan keluarga besar, kayaknya tujuan SD Ditmar makin mengerucut: Ditmar masuk SD Negeri aja.

Kenapa koq negeri, sih? Bukannya udah kelibas ya kurikulum dan kualitas SD Negeri sama SD Swasta? Ternyata kalo diliat dari nilai UN SD negeri dan swasta se-Jakarta Selatan yang bisa diakses di simdik.info, SD swasta nilai rata-ratanya jauh di bawah SD Negeri. Bedanya sampe 6,78. Bahkan sekolah yang masuknya 35 juta tadi masuk ke urutan 60-an se SD swasta se-Jakarta Selatan. Jadi kalo dipikir-pikir, buat saya yang menargetkan Ditmar masuk SMP dan SMA negeri, SD yang bisa jamin nilai UN yang tinggi lah yang jadi pilihan utama. Lagipula kalo dari cerita macem-macem orang juga bilang, kalo SD Negeri sekarang udah banyak banget yang bagus dan model pembelajarannya mirip SD swasta. Jadi guru gak selalu jadi pusat alam semesta di setiap kelas, anak-anak juga mulai bisa mengutarakan apa yang ada di pikirannya. Ini kejadian di SD yang bagus pastinya, ya..

Setelah saya browsing lagi, masalah kedua adalah SD negeri buka pendaftaran online dan ada ebberapa syarat yang harus dipenuhi calon siswa baru: Umurnya paling kurang 6,5 tahun di bulan Juli, trus beberapa sekolah ada wawancaranya dan tes calistung, plus domisili gak boleh jauh-jauh dari sekolah.

Umur Ditmar pas Juli 2018 setelah lulus TK B adalah 6 tahun 11 bulan 2 minggu, jadi kemungkinan bisa lah diterima. Calistung saya optimis sama kemampuan Ditmar yang so far udah bisa baca suku kata dan hitung sampe 100, tapi yang jadi masalah adalah domisili. Sekolah yang punya nilai rata-rata UN bagus di dekitar rumah saya tuh gak ada. Ada sih di satu kelurahan yang sama, tapi jaraknya sekitar 5kilo dari rumah. Trus nerima murid juga cuma 20-an. Saya agak jiper juga, nih…

Makanya karena saya takut Ditmar gak diterima karena masalah jarak, saya pikir musti ada contigency plan. Dan akhirnya saya putuskan, oke buat cadangan saya dan hubby mau daftarin Ditmar ke SD swasta juga. SD swasta yang kami pilih bukan SD 35 juta itu, tapi SD swasta yang nilai UN nya kedua tertinggi di Jakarta Selatan. Pas saya cerita sama ibu saya, ternyata sekolah itu harus daftar dua tahun sebelumnya buat masuk sekolah. Alamaaaaak…

Segitunya ih milih sekolah.. Segitunya juga saya jadi rempong buat mikir kayak beginian.. Huhuhuhuhu…

Advertisements

The Second Year of Playgroup

Karna kemaren sempet vakum lumayan lama dari aktivitas ngeblog, saya baru ngeh kalo saya belom cerita soal sekolahnya Ditmar. Bulan Juni kemaren Ditmar udah menyelesaikan tahun playgroupnya di Erlass School. Tapi di bulan-bulan itu saya dan keluarga juga jadi dilema, pasalnya kemandirian Ditmar dinilai masih kurang sama sekolahnya, speech delay yang belom juga selesai sampe habit bangun paginya Ditmar yang masih berantakan bikin kita ragu apakah Ditmar akan nyaman kalo harus lanjut ke TK A? Kalo dari sekolahnya sih ngasih keputusan ke kami, mereka bisa-bisa aja nerima dan akan berusaha mendidik Ditmar dengan baik. Tapi keliatannya dari pihak sekolah menyarankan supaya Ditmar ngulang aja di kelas playgroup, karna kalo di TK A tugas-tugas dan materi yang dikasih lebih menuntut kemandirian anak, jadi kalo kemandirian Ditmar aja masih kurang ya akan susah juga buat anaknya ngikutin ritme belajar di TK A.

Akhirnya dengan pertimbangan itu, kami putuskan untuk mengulang lagi tahun playgroup buat Ditmar. Sebenernya sih papanya Ditmar minta supaya Ditmar lanjut aja ke TK, tapi saya yang gak tega. Selain karna TK A masuknya setiap Senin-Jumat (kalo playgroup cuma Senin, Rabu dan Jumat), Ditmar juga kan umurnya nanggung. Kalo ngulang pun nantinya bakal lulus TK B di umur 7 tahun, usia pas buat masuk SD (yang masih dilema juga mo masuk kemana). Jadi begitulah, tahun ajaran Juli tahun ini dimulai dengan Ditmar tetep duduk di kursi playgroup.

Tahun ajaran ini dimulai dengan DItmar yang super cranky gak mau ke sekolah dan akhirnya tidur di sekolah sampe kelas selesai. Tapi hari-hari berikutnya Ditmar udah mau ikut kegiatan di kelas. Memang 2 minggu pertama sekolah orang tua atau pengasuh boleh masuk dan mendampingi anak. Waktu itu saya terus yang mendampingi, nenek Ditmar yang biasa nganter udah saya bebas tugaskan karna saya mau lebih terlibat di pendidikan Ditmar mulai sekarang. Saat 2 minggu itu Ditmar masih agak cranky kalo liat saya ilang dari pandangan, tapi di minggu ke-3 saya harus tega nitipin Ditmar ke tante-tante pengajarnya. Alhamdulillah setelah beberapa lama, Ditmar nangis cuma beberapa menit, pas udah diajak main dan beraktivitas seneng lagi. Malah Jumat lalu saya tinggal, Ditmar sama sekali gak nangis. Hebatnya anak emak.. *koprol*

So far saya liat dari laporan harian sekolahnya, nilai Ditmar selalu bagus. Bisa jadi karna materinya masih pengenalan diri dan Ditmar juga udah kuasai, bisa juga karna Ditmar udah enjoy banget di sekolahnya. Saya liat-liat juga Ditmar sekarang udah bisa bergaul sama anak-anak lain. Malah kata tantenya ada satu anak yang nempel terus sama Ditmar, cuma ya masih belom keliatan jadi BFF lah *ya iyalaaaa*. Trus juga setiap ada kegiatan sekolah macem pesta kemerdekaan RI kemarin, saya liat Ditmar mau ngikutin kegiatan dan nurut sama tantenya. Walau pun di kelas ini Ditmar jadi yang paling tua (yang lainnya baru umur 3 tahunan), tetep gak keliatan karna Ditmar juga kan anaknya kecil, jadi saru lah.. Eehhehe..

Semoga dengan ngulang playgroup kali ini, kemampuan motorik halus dan kasar Ditmar makin terasah dan Ditmar juga makin pinter ngomong dan bersosialisasi, ya.. Amiiiin…

Iqra – Bacalah

Sebelum Ditmar lahir, saya udah bercita-cita buat masukin Ditmar ke sekolah Islam sejak TK, jelas supaya pendidikan agama Islamnya bagus dan mendarah daging (gak kayak saya yang cuma numpang lulus dari Madrasah Ibtidaiyah :p). Saya juga rencananya mau masukin Ditmar ke TPA, supaya bacaan Al-Quran nya bagus. Tapi udah gedenya ternyata TK Islam di deket rumah gak ada yang terlalu bagus, makanya cita-cita saya digeser jadi masukin Ditmar nanti pas SD ke SD Islam. Karna anaknya juga ngomong bahasa Indonesia belom lancar, jadi saya juga gak mungkin masukin dia ke TPA. Jadi belajar doanya semua masih pake bahasa Indonesia, trus pengenalan huruf hijaiyah juga cuma ala kadarnya dari buku iqra yang dijual di abang-abang asemka.

Lalu tiba-tiba datanglah sales dari PT Tigaraksa yang menjual Al-Quran digital yang spesial buat anak kecil. Namanya Mushaf Muqamat for kids. Wah, bagus nih buat Ditmar! Since di sekolah gak diajarin agama sampe nanti masuk TK A. Masih banyak produk yang lain, sih. Tapi saya sukanya yang ini, karna ada Iqra, Al-Quran dan ensiklopedi anak Islam yang bisa dibaca pake digital pen model-sentuh-langsung-ngomong yang lagi hits sekarang itu. Ya dengan harga 1,6 juta dicicil 4 kali, akhirnya saya boyong ke rumah. Di rumah langsung saya liatin ke Ditmar, anaknya langsung kelojotan seneng liat pulpen yang bisa ngomong pas nyentuh Iqra, trus sampe sekian menit kerjaannya cuma nyentuh-nyentuh tulisan-tulisan di iqra. Duh, semoga bener-bener tertanam ya huruf-huruf hijaiyah dan tulisan arab di iqra dan Al-Quran itu di kepala Ditmar, jadi gedenya gak susah belajar Al-Quran.

Sebenernya saya juga kebantu banget sama Al-Quran ini, soalnya saya juga udah ampir 20 tahun gak hatam-hatam Al-Quran juga, jadi semoga dengan bantuan Al-Quran fancy warna-warni dan pulpen yang bisa ngeluarin suara murattal dari 2 Qory dan ilmu tajwid, yang jujur aja saya gak tau sama sekali, plus tulisannya yang gak kekecilan (mata saya siwer kalo harus baca tulisan arab yang kecil-kecil..). Semoga dengan datangnya Al-Quran Mushaf Muqamat ini saya bisa segera hatam Al-Quran dan Ditmar bisa jago baca Al-Quran, yaaaaaa…

Erlass Prokreatif Indonesia

Mulai Ditmar umur dua tahun, saya dan keluarga udah mulai worry karena dia masih belum banyak ngeluarin kata selain “mama”. Even mau minum pun dia bilangnya mama, laper, bilangnya mama, sakit perut bilangnya mama. Jelas dia gak ngerti arti kata “mama” itu sendiri. Akhirnya kata dokter anak Ditmar yang namanya dr. Ina Zarlina (cihuy deh dokter anak ini, sayang skali kami sama doi), Ditmar kena speech delay dan lebih baik ikut terapi wicara.

Singkat cerita, Oktober nanti Ditmar udah setahun terapi Sensori Integrasi dan Terapi Wicara di Rainbow Clinic Brawijaya Kemang. Sebagai tambahan, dokter di Rainbowinic bilang lebih baik lagi kalo Ditmar banyak-banyak bersosialisasi sama anak-anak sebaya. Masalah yang muncul adalah di lingkungan rumah saya ga ada anak yang sebaya sama Ditmar, jadi deh mulai dari umur 2 tahun lebih sedikit, Ditmar masuk kelas Baby Class.

Pertama masuk Baby Class itu di satu sekolah deket rumah, namanya gak usah disebut lah, ya. Kelasnya cuma sekali seminggu selama satu jam. Efeknya apa buat Ditmar? Gak tau ya, saya sih ngerasa gak ada efeknya sama sekali. Hehehehhe… Nah, karena saya dan suami nilai sekolah itu gak mumpuni dalam menstimulasi Ditmar buat ngomong, jadi kami mulai cari sekolah lain.

Ketemu lah sekolah Erlass ini. Sekolah ini punyanya penerbit Erlangga, jadi sebagai emak-emak lulusan sastra, ike udah bayangin itu sekolah pasti banyak banget buku penunjang buat anak didiknya. Sekolahnya gak jauh dari rumah juga, trus harganya terjangkau. Yang paling penting lagi sih, ada area terbukanya, jadi Ditmar bisa belajar manjat-manjat, lari-lari dan main lebih bebas. Tambah lagi bahasa pengantarnya pake Bahasa Indonesia, bahasa Inggris cuma muncul di lagu-lagu aja. Lokasi tepatnya sih di Jl. Sawo Manila No. 1 Pejaten Jakarta Selatan, monggo yang nyari sekolah mulai dari baby class sampe TK B (TK Nol Besar) coba mampir n liat kmari, bagus koq sekolahnya, mana luas n terang benderang.. Pokoknya penampakannya gak mengecewakan, deh. Sebenernya nyesel knapa gak masukin Ditmar kesini aja dari mulai baby class.. Tapi ya sudahlah..

Suasana Backyard Erlass, luas dan banyak sinar mataharinya. Tiap pagi anak-anak itu punya waktu sekitar satu jam sebelum masuk ke kelas. Sehat, yaa...

Suasana Backyard Erlass, luas dan banyak sinar mataharinya. Tiap pagi anak-anak itu punya waktu sekitar satu jam sebelum masuk ke kelas. Sehat, yaa…

Perpustakaam Erlass. Gak seperti bayangan, ternyata buku Ditmar lebih banyak daripada yang ada disini. hehehhe.. Tapi kalo lagi sesi baca buku selalu beda-beda buku, sih..

Perpustakaam Erlass. Gak seperti bayangan, ternyata buku Ditmar lebih banyak daripada yang ada disini. hehehhe.. Tapi kalo lagi sesi baca buku selalu beda-beda buku, sih..

Saya sendiri baru sekali nganter Ditmar kesini, pas hari pertama sekolah. Itu juga cuma nganter trus langsung cabut lagi ke kantor, selanjutnya ya ditungguin sama nenek dan ompungnya aja. Sampe sekarang pun gak pernah lagi kesana even buat mampir juga. Semua laporan perkembangan Ditmar selalu saya dapet dari form laporan harian dari sekolahnya dan dari foto-foto yang diambil sama nenek. Sedih sih, tapi apa daya blom bisa cuti…

Susana kelas di Erlass. Kayaknya ini diambil waktu mau ada festival makanya rame. Tapi liat deh kelasnya terang benderang n homey. Me love it!

Susana kelas di Erlass. Kayaknya ini diambil waktu mau ada festival makanya rame. Tapi liat deh kelasnya terang benderang n homey. Me love it!

Tapi kalo diliat dari perkembangan motorik kasar dan halus Ditmar plus banyaknya kosa kata dan lagu baru yang Ditmar bisa, udah jelas Erlass ngasih pendidikan yang bagus banget buat Ditmar. So far (2 bulanan sekolah) Ditmar udah lancar nyanyi Balonku Ada Lima dan Naik Kereta Api Tut Tut Tut, plus kosa kata yang tiba-tiba kayak meledak banyaknya (yang paling bikin kaget pas dia nonton Beet party, dia teriak: “Hei, Tunggu!! Jangaaaan!!!” Baaahahhahhaha…). Laporan dari nenek juga katanya sejak ditmar ga ditemenin lagi di kelas (yang nganter silakan nunggu di luar, yeah.. Anaknya biar mandiri di dalem), ditmar makin pinter makan sendiri pake sendok. Iya, saya telat banget ngajarin dia makan pake sendok karna takut berantakan dan bikin kotor, padahal ngajarin anak basic tasks kayak gitu penting banget. Tapi sekali lagi berkat Erlass, Ditmar mulai berkembang dan makin pinter.

Masih ada PR yang dikasih sama Tante Diah (gurunya di kelas playgroup. Semua guru dipanggilnya ‘Tante’ btw), Ditmar masih blom bisa duduk diem waktu kelas baca cerita dan diskusi. Mungkin karena selama saya tinggal ke Bogor, Ditmar dikasih tablet terus, jadinya dia ga biasa lagi baca buku. Sedih! Nah, laporan-laporan kayak gini saya dapet dari buku penghubung dan form laporan harian itu, makanya lumayan juga nih kalo gak bisa hadir ngedampingin Ditmar sekolah, paling nggak sekolahnya tetep komunikatif.

Oh iya, selama 2 bulanan sekolah, Erlass juga udah ngasih kegiatan kunjungan dokter gigi. Semua anak diajarin gosok gigi dan diperiksa dokter gigi. Ditmar yang kalo sikat gigi suka males dan kalo diminta ngeliatin gigi susahnya minta ampun, sekarang dengan sukarela buka mulut tiap ditanya: “Giginya mana?”. Walo hasilnya ternyata Ditmar kena karies media (penumpukan plaque yang bikin gigi bolong walo blom sampe dentin yang bikin ngilu), tetep bikin orang tuanya waspada. Gimana nih nambel gigi anak pecicilan begitu? Hehehhehe…

Yah, yang jelas dari sekian banyak keunggulan Erlass, mungkin masih ada aja kekurangannya. Misalnya: selama kelas playgroup belom ada pelajaran agama. Nenek Ditmar agak keberatan juga karena gak ada perlakuan Islami di sekolahnya, gak ada “assalamualaikum” sebelum masuk kelas, gak ada baca doa sebelum makan, sampe nanti Natal juga semua anak bakal ikut ngerayain. Alasan sekolahnya karena ini sekolah umum dan pelajaran agama baru dikasih saat anak masuk ke TK, selama belum TK anak akan diperlihatkan bahwa Indonesia terdiri dari berbagai macam agama dan budaya, jadi gak ada spesifikasi kegiatan agama di kelas Playgroup. Ya berarti sekarang jadi PR orang tua Ditmar buat ngasih basic agama, kan. *brb beli iqra 1-6*

Nah, itu deh review soal sekolah Ditmar. Sebenernya banyak foto-fotonya, tapi masih di HP nenek Ditmar semua. Jadi semua foto saya ambil dari websitenya aja, yeah… Mudah-mudahan post ini membantu ya buat ebok-ebok yang lagi nyari sekolah di daerah Jakarta Selatan.. 🙂