Erlass Prokreatif Indonesia

Mulai Ditmar umur dua tahun, saya dan keluarga udah mulai worry karena dia masih belum banyak ngeluarin kata selain “mama”. Even mau minum pun dia bilangnya mama, laper, bilangnya mama, sakit perut bilangnya mama. Jelas dia gak ngerti arti kata “mama” itu sendiri. Akhirnya kata dokter anak Ditmar yang namanya dr. Ina Zarlina (cihuy deh dokter anak ini, sayang skali kami sama doi), Ditmar kena speech delay dan lebih baik ikut terapi wicara.

Singkat cerita, Oktober nanti Ditmar udah setahun terapi Sensori Integrasi dan Terapi Wicara di Rainbow Clinic Brawijaya Kemang. Sebagai tambahan, dokter di Rainbowinic bilang lebih baik lagi kalo Ditmar banyak-banyak bersosialisasi sama anak-anak sebaya. Masalah yang muncul adalah di lingkungan rumah saya ga ada anak yang sebaya sama Ditmar, jadi deh mulai dari umur 2 tahun lebih sedikit, Ditmar masuk kelas Baby Class.

Pertama masuk Baby Class itu di satu sekolah deket rumah, namanya gak usah disebut lah, ya. Kelasnya cuma sekali seminggu selama satu jam. Efeknya apa buat Ditmar? Gak tau ya, saya sih ngerasa gak ada efeknya sama sekali. Hehehehhe… Nah, karena saya dan suami nilai sekolah itu gak mumpuni dalam menstimulasi Ditmar buat ngomong, jadi kami mulai cari sekolah lain.

Ketemu lah sekolah Erlass ini. Sekolah ini punyanya penerbit Erlangga, jadi sebagai emak-emak lulusan sastra, ike udah bayangin itu sekolah pasti banyak banget buku penunjang buat anak didiknya. Sekolahnya gak jauh dari rumah juga, trus harganya terjangkau. Yang paling penting lagi sih, ada area terbukanya, jadi Ditmar bisa belajar manjat-manjat, lari-lari dan main lebih bebas. Tambah lagi bahasa pengantarnya pake Bahasa Indonesia, bahasa Inggris cuma muncul di lagu-lagu aja. Lokasi tepatnya sih di Jl. Sawo Manila No. 1 Pejaten Jakarta Selatan, monggo yang nyari sekolah mulai dari baby class sampe TK B (TK Nol Besar) coba mampir n liat kmari, bagus koq sekolahnya, mana luas n terang benderang.. Pokoknya penampakannya gak mengecewakan, deh. Sebenernya nyesel knapa gak masukin Ditmar kesini aja dari mulai baby class.. Tapi ya sudahlah..

Suasana Backyard Erlass, luas dan banyak sinar mataharinya. Tiap pagi anak-anak itu punya waktu sekitar satu jam sebelum masuk ke kelas. Sehat, yaa...

Suasana Backyard Erlass, luas dan banyak sinar mataharinya. Tiap pagi anak-anak itu punya waktu sekitar satu jam sebelum masuk ke kelas. Sehat, yaa…

Perpustakaam Erlass. Gak seperti bayangan, ternyata buku Ditmar lebih banyak daripada yang ada disini. hehehhe.. Tapi kalo lagi sesi baca buku selalu beda-beda buku, sih..

Perpustakaam Erlass. Gak seperti bayangan, ternyata buku Ditmar lebih banyak daripada yang ada disini. hehehhe.. Tapi kalo lagi sesi baca buku selalu beda-beda buku, sih..

Saya sendiri baru sekali nganter Ditmar kesini, pas hari pertama sekolah. Itu juga cuma nganter trus langsung cabut lagi ke kantor, selanjutnya ya ditungguin sama nenek dan ompungnya aja. Sampe sekarang pun gak pernah lagi kesana even buat mampir juga. Semua laporan perkembangan Ditmar selalu saya dapet dari form laporan harian dari sekolahnya dan dari foto-foto yang diambil sama nenek. Sedih sih, tapi apa daya blom bisa cuti…

Susana kelas di Erlass. Kayaknya ini diambil waktu mau ada festival makanya rame. Tapi liat deh kelasnya terang benderang n homey. Me love it!

Susana kelas di Erlass. Kayaknya ini diambil waktu mau ada festival makanya rame. Tapi liat deh kelasnya terang benderang n homey. Me love it!

Tapi kalo diliat dari perkembangan motorik kasar dan halus Ditmar plus banyaknya kosa kata dan lagu baru yang Ditmar bisa, udah jelas Erlass ngasih pendidikan yang bagus banget buat Ditmar. So far (2 bulanan sekolah) Ditmar udah lancar nyanyi Balonku Ada Lima dan Naik Kereta Api Tut Tut Tut, plus kosa kata yang tiba-tiba kayak meledak banyaknya (yang paling bikin kaget pas dia nonton Beet party, dia teriak: “Hei, Tunggu!! Jangaaaan!!!” Baaahahhahhaha…). Laporan dari nenek juga katanya sejak ditmar ga ditemenin lagi di kelas (yang nganter silakan nunggu di luar, yeah.. Anaknya biar mandiri di dalem), ditmar makin pinter makan sendiri pake sendok. Iya, saya telat banget ngajarin dia makan pake sendok karna takut berantakan dan bikin kotor, padahal ngajarin anak basic tasks kayak gitu penting banget. Tapi sekali lagi berkat Erlass, Ditmar mulai berkembang dan makin pinter.

Masih ada PR yang dikasih sama Tante Diah (gurunya di kelas playgroup. Semua guru dipanggilnya ‘Tante’ btw), Ditmar masih blom bisa duduk diem waktu kelas baca cerita dan diskusi. Mungkin karena selama saya tinggal ke Bogor, Ditmar dikasih tablet terus, jadinya dia ga biasa lagi baca buku. Sedih! Nah, laporan-laporan kayak gini saya dapet dari buku penghubung dan form laporan harian itu, makanya lumayan juga nih kalo gak bisa hadir ngedampingin Ditmar sekolah, paling nggak sekolahnya tetep komunikatif.

Oh iya, selama 2 bulanan sekolah, Erlass juga udah ngasih kegiatan kunjungan dokter gigi. Semua anak diajarin gosok gigi dan diperiksa dokter gigi. Ditmar yang kalo sikat gigi suka males dan kalo diminta ngeliatin gigi susahnya minta ampun, sekarang dengan sukarela buka mulut tiap ditanya: “Giginya mana?”. Walo hasilnya ternyata Ditmar kena karies media (penumpukan plaque yang bikin gigi bolong walo blom sampe dentin yang bikin ngilu), tetep bikin orang tuanya waspada. Gimana nih nambel gigi anak pecicilan begitu? Hehehhehe…

Yah, yang jelas dari sekian banyak keunggulan Erlass, mungkin masih ada aja kekurangannya. Misalnya: selama kelas playgroup belom ada pelajaran agama. Nenek Ditmar agak keberatan juga karena gak ada perlakuan Islami di sekolahnya, gak ada “assalamualaikum” sebelum masuk kelas, gak ada baca doa sebelum makan, sampe nanti Natal juga semua anak bakal ikut ngerayain. Alasan sekolahnya karena ini sekolah umum dan pelajaran agama baru dikasih saat anak masuk ke TK, selama belum TK anak akan diperlihatkan bahwa Indonesia terdiri dari berbagai macam agama dan budaya, jadi gak ada spesifikasi kegiatan agama di kelas Playgroup. Ya berarti sekarang jadi PR orang tua Ditmar buat ngasih basic agama, kan. *brb beli iqra 1-6*

Nah, itu deh review soal sekolah Ditmar. Sebenernya banyak foto-fotonya, tapi masih di HP nenek Ditmar semua. Jadi semua foto saya ambil dari websitenya aja, yeah… Mudah-mudahan post ini membantu ya buat ebok-ebok yang lagi nyari sekolah di daerah Jakarta Selatan.. 🙂

Advertisements

Love-Hate Relationship with TV

Sebagai Ibu Pekerja pasti nemu aja moment yang bikin kita bilang: “Eh, koq anakku udah bisa begini-begitu?” Ya, karna sebagian besar waktu melek kita dihabiskan di kantor, pasti nemu aja perkembangan yang ga diduga-duga dari si anak. Kemarin pas libur Lebaran 2014 mulai tanggal 26 Juli sampai 3 Agustus, saya banyak ketemu kelakuan Ditmar yang ajaib dan ga saya duga.

  • Ditmar bisa nyanyi lagu-lagu baru

Yang saya tau, Ditmar baru bisa lagu Cicak-Cicak Di Dinding, itu juga artikulasinya masih belum bener, ga taunya sekarang dia udah bisa nyanyi lengkap-kap-kap sampe akhir. Trus lagu lain yang saya baru denger dia nyanyiin: Satu-satu Aku Sayang Ibu, Naik Kereta Api, Di sini Senang-Di Sana Senang dan beberapa jingle Serial Favoritnya di TV. Walo artikulasi masih belum sempurna, tetep aja deh banggaaa…

  • Ditmar udah bisa ganti channel TV sendiri

Agak kaget waktu saya lagi nonton Al-Jazeera tiba-tiba channelnya ganti sendiri ke CBeebies Channel. Pas saya liat, ternyata dengan santainya Ditmar lagi megang remote TV, pas udah liat ada tayangan Teletubbies, langsung deh kelojotan kesenengan.. Trus emaknya musti ngungsi nonton di tempat lain..

  • Ditmar bisa ngebantah!

Jadi ini dimulai dari seringnya Ditmar nonton Nina and The Neuron di Cbeebies. Dia nih suka banget sama ibu-ibu kuncir dua yang kerjaannya bikin penelitian yang fun di TV, jadi suka nyebut nama si Nina tiba-tiba. Gini kalo lagi ngomongin Nina:

D: “Nina!”(Sambil nunjuk objek apapun yang menurut dia si Nina-Nina itu)

M: “Bukan, itu Katty..”

D: “Bukan, ini Nina!”

M: “Lah, itu Katty!”

D: “Bukan! Nina!”

Ya udah deh, anak emak pinter…

  • Ditmar udah bisa berdoa

Alhamdulillah ya soal yang satu ini, dari kecil emang udah dibiasain denger Adzan Maghrib dan liat orang Sholat. Udah lama Ditmar bisa bilang: “Amin” sambil ngebasuh mukanya, tapi baru kemarin dia nengadahin tangan dan bilang: “Olohuaba” yang ternyata dia bilang: Allahu Akbar. Anak emak emang paling soleh sedunia-akhirat! #EmakNarsis #BodoAmat

Seneng banget liat perkembangan Ditmar yang udah mulai membeo ini, kalo inget ini rasanya 11 bulan ikutan Speech Therapy di Rainbow Clinic Brawijaya jadi terbayar. Dulu di awal terapi, dokter dan terapisnya udah wanti-wanti supaya Ditmar gak sering-sering nonton TV karna ngaruh banget sama speech delay-nya. Sebenernya sih pengen ngikutin saran ini, tapi kalo diliat-liat dari perkembangannya sekarang, banyak banget kosakata yang dia dapet dari TV. Frekuensi nonton TV Ditmar juga lumayan mengkhawatirkan, karna dia bisa nonton dari jam 8 pagi sampe jam 10 malem non-stop. Kalo ini sih jadi khawatir sama kesehatan matanya juga. Cuma sekarang ya orang-orang rumah udah bakal ngalihin perhatian dia dengan cara diajak jalan-jalan keliling-keliling lingkungan rumah. Tapi kalo ngambek n crancky-nya dateng, ya obat paling mujarab dikasih TV lagi, sih… Eheheehhe..