Pilah-pilih Obgyn

Ternyata walo udah pernah hamil dan lahiran sebelumnya, gak bisa jamin juga kalo drama mengandung bakal less-complex daripada kehamilan pertama. Misal, dulu gak pernah tau yang namanya ngidam, tapi hamil kali ini ternyata pake manja dan sok-sokan ngidam segala. Pas hubby balik dari kantor jam setengah 12 malem, saya tiba-tiba bangun dan bilang: “Boy, beliin ketupat sayur, dong.” yang bikin hubby jalan lagi keluar rumah dan nyari tukang ketupat sayur yang buka malem-malem.

Dari yang se-simple itu, sampe yang bikin ketar-ketir: Nentuin dokter obgyn.

Pas hamil Ditmar, saya gak terlalu susah ketemu dokter spesialis obgyn yang asik. Karena di kantor Mandiri ada poliklinik yang ada dokter kandungannya, jadi saya kesitu aja, dan kebetulan dokternya ganteng asik bernama dr. Ari Waluyo, SpOG. Penjelasannya sangat bisa diserap dan gak yang bikin panik gitu dokternya, jadi saya nyaman sama dr. Ari. Pas tau doi praktik di RS Asri yang cuma berjarak 15 menit dari rumah, ya saya langsung setuju lahiran disana.

Tapi dikehamilan kedua ini, ada masalah yang muncul: dr. Ari Waluyo, SpOG pindah praktik jadi gak di RS Siloam Asri lagi (sekarang doi praktik di RS Asih, RS Avicenna dan satu lagi saya lupa dimana).

Saya tadinya ngotot ke RS Asih biar bisa lahiran sama dr. Ari lagi, tapi mengingat letak RS nya jauh dari rumah, jadi batal. Akhirnya milih RS JMC dengan obgyn yang mana aja dengan 1 alesan aja: biar lahirannya bisa didampingi dokter anak kesayangan yang juga praktik disini. Tapi ternyata pas nanya, dr Ina Zarlina, SpA udah gak dampingin lahiran lagi. Jadi saya kembali mencoret JMC dari RS yang bakal jadi tempat lahiran, karna gak pernah sreg sama dokter apa pun slain dr. Ina disana.

Pas tanggal 3 Juli akhirnya saya dapet ilham buat ke RS Tria Dipa Pancoran. Selain karena gak jauh dari rumah, saya baru inget kalo kembarannya dr. Ari juga praktik disana.Iya, kembaran dr. Ari juga dokter Obgyn dan kebetulan Tria Dipa ga jauh-jauh amat dari rumah. Saya pikir, yah namanya kembar kan, pasti kelakuan n kapabilitasnya gak bakal jauh, toch?

Akhirnya kami ke RS Tria Dipa, ketemu sama dr. Adi Widodo, SpOG. Dan bener. Orangnya sama asiknya sama dr. Ari. Penjelasannya juga sama gamblang dan sama-sama lucu. Bedanya kalo sama dr. Ari biasanya ngomongnya lo-gue, kalo sama dr. Adi pake Dokter-ibu. Tapi feel yang saya dapet sama persis lah, nyaman dan homey kalo sama dr. Adi.

So far kehamilan saya udah 14 minggu, ketemu dr. Adi lagi awal bulan Agustus depan. Semoga sampe lahiran pun saya tetep nyaman, yah..

Film Komedi The Conjuring 2: Semua Gara-garaValak

Saya dan temen-temen kantor kemarin akhirnya nonton bareng The Conjuring 2. Telat sih emang, soalnya kan ini film horor udah ditayangin ampir 2 mingguan di bioskop, ya. Tapi gapapa lah daripada dicap gak g4ul gara-gara gak nonton.

Tapi, karna kami nontonnya pas injury time begini, udah banyak lah spoiler yang berseliweran yang bikin efek horor di film ini berkurang drastis. Selain spoiler cerita, lebih bikin ilfil lagi gara-gara meme soal Valak – si iblis berwujud Nun di The Conjuring 2 – bertebaran di sosial media. Sebenernya malah kami mo nonton The Conjuring 2 ini gara-gara penasaran sebenernya seapa horornya sih si Biarawati berbadan gedong kayak laki  itu?

Pas awalnya kami nonton sih, banyak yang nutup mata pas adegan-adegan serem. Apalagi pas awal film kan Valaknya muncul, tapi di tengah film ilang dan baru nongol lagi di akhir cerita. Jadi di tengah-tengah nonton temen-temen malah iseng ngirim-ngirimin berbagai meme soal Valak ke WA group. Yang kayak gini kan yang bikin makin ilfil sama si iblis ini.

Sampe di adegan terakhir pas Lorraine akhirnya tau nama si Valak trus ngusir dia balik ke neraka, ada yang nyeletuk: “Yaelah itu si Valak giginya ga mau dikawatin apah? Udah kayak Bokir..” YA ANTIKLIMAKS DONG TAKUTNYAAAAA!!! Jadi slesai nonton yang ada malah gak ada yang takut dan malah ketawa-ketawa, nambah lagi masih ada aja yang usaha nyari-nyari meme Valak yang lebih lucu.

Jadi sekadar review aja nih, kenapa film Conjuring 2 ini gak senakutin film sebelumnya:

  1. Bentukan Valak yang malah kayak bencong,
  2. Lampu rumah keluarga Hodgson yang selalu mati tiap setan-setannya dateng. Ini pemerintah Inggris gimana banget sih ngurusin listrik nuat rakyatnya. Mending PLN, deh.
  3. Giginya Valak yang kayak Bokir.
  4. Ed dan Lorraine yang sok romantis pas mau ngusir Valak. Broh, mana mungkin ente inget mesra-mesraan pas mo ketemu setan?
  5. Meme-meme Valak yang parah abis. Emang orang Indonesia tuh paling juara deh nge-bully di socmed!

Buat temen-temen yang blom nonton The Conjuring 2 karna takut, percaya deh. Film ini sama sekali gak nakutin. Serius sereman film horor Thailand ato Suketi sekalian, deh. Trus film The Conjuring 2 ini jadi gak nakutin juga kalo kalian nontonnya bareng sama temen-temen yang aneh macem temen-temen kantor saya, ya.. :p

Makan Siang Cantik

Waktu masih kerja di Kantor Pusat Bank Mandiri, saya punya partner in crime buat makan siang cantik di tempat selain kantin kantor bernama Ika. Pertamanya makannya sih di mall, entah di Plaza Semanggi yang paling deket dari kantor, sampe Grand Indonesia yang jauhan dikit. Pertamanya sih sering berdua aja, lama-lama nambah sama salah satu temen lagi yang bernama Nengchu. Setelah merambah restoran di mall-mall, kami mulai ngelirik resto-resto fancy di Jalan Senopati.

Jalan Senopati ini emang terkenal sama jajaran restoran yang unik-unik, gak cuma makanannya (yang kayaknya sih hampir gak ada yang sama deh satu resto dengan yang lain) tapi juga interior atau eksterior restonya yang pas buat up date foto di Instagram. Akhirnya mulai lah tradisi Makan Siang Cantik di sana. Sampe akhirnya saya yang pertama resign dari Bank Mandiri dan disusul Nengchu, tradisi ini tetep jalan. Setiap bulan kita pasti janjian makan siang at least sekali. Well, pernah juga sih beberapa bulan vacuum. Tapi overall selalu makan bareng, lah..

Selain makan siang, ini juga jadi ajang up date gosip. Ya soal temen-temen yang masih di Mandiri, soal keluarga, soal kerjaan yang baru sampe soal film ato yang lagi happening saat itu. Nambah lagi, setiap makan siang kami juga wajib foto bertiga n foto selfie, trus di-collage dan di-up load di social media. Kalo saya sih biasa di Instagram, kalo Ika n Nengchu biasa di path.

Untitled2

Selain jadi (kliatan) gaul makan-makan cantik di resto mahal (makanya kan cuma bisa sekali sebulan… -.-), kami jadi makin deket kayak keluarga. Walo kita punya group whatsapp, di group juga bisa sepi tanpa obrolan sekitar sebulanan, tapi tetep aja kami ga yang jadi demanding musti maksa ngobrol. Kalo emang udah klik temenan ya pas ketemu ya tetep asik n deket ajah. Masih ada resto di Senopati sih yang kami incer, mudah-mudahan masih terus bisa luangin waktu buat kumpul dan foto+makan siang cantik lagi, ya..

Get well soon, Tiger.

Saya cukup bersyukur karena Ditmar jarang sakit, kalaupun sakit biasanya cuma pilek batuk. Ya siapa sih yang punya anak balita trus gak paham banget sama epidemi batpil yang biasa banget mampir ke hidung n tenggorokan anak? Tapi buat urusan sakit demam sampe 39 derajat celcius, hampir gak pernah deh kena di Ditmar. Tapi kali ini beda. Ditmar panas sampe 39, 3 derajat celcius.

Rabu kemarin pas bangun subuh, saya ngerasa koq tangan kiri saya anget banget. Pas saya liat, tangan kiri saya nempel sama perut Ditmar yang gak ketutup baju. Saya raba lagi perutnya, dahinya, tangannya. Astagfirulloh al adzim! Ini mah anak gue panas! Saya langsung bangunin hubby, yang setengah sadar bilang iya, Ditmar demam. Akhirnya hari itu saya ijin gak masuk kerja dan ngurusin Ditmar aja. Selama hari Rabu itu saya sengaja cuma rawat sendiri, dengan harapan kasih tempra dan tanpa ke dokter pun Ditmar udah sembuh.

Kamisnya perut Ditmar kembung, panasnya pun muncul-hilang. Anaknya juga ngeluh perutnya sakit dan pipisnya juga sakit. AKhirnya kami ke dokter. Sayangnya, dr. Ina lagi cuti sampe 1 Februari, jadi terpaksa saya ambil jadwal dokter yang lain. Disana kami diminta buat cek urine, hasilnya ketone, bakteri dan epitelnya positif. Tapi yang bikin menohok adalah dokternya bilang kalo Ditmar kelaparan, makanya sakit. Saya sampe bingung. Iya sih emang selama sakit ini makannya sedikti dan sempet muntah, tapi sampe kelaparan? Akhirnya seisi rumah rempong bikinin makanan yang ujung-ujungnya gak dimakan juga sama Ditmar. Anaknya maunya cuma minum susu aja. Jadi saya kasih Pediasure sebanyak-banyaknya aja, ya walo diseling roti sedikit.

Jumatnya karena Ditmar masih negluh sakit perut dan gak bisa buang angin, akhirnya saya tusuk microlax. Setelah pup dan buang angin yang banyak, anaknya langsung aktif dan panasnya ilang. Hari Jumat dan Sabtu siang berlalu dengan ceria.

Sabtu malemnya, Ditmar ngeluh sakit perut lagi, saya raba perutnya ternyata kembung lagi. Ada apa ini sebenernya? Berbekal pengantar lab dari dokter sebelumnya yang bilang kalo Ditmar masih sakit sampe Sabtu, jadi kami cek darah lah ke rumah sakit. Alhamdulillah ambil darahnya gak pake drama, anaknya gak sakit walo keliatan shock banget pas ditusuk. Karna hari Minggu gak ada dokter spesialis anak di RS JMC, jadi kami langsung berangkat ke RS Brawijaya.

Di sana dokternya liat hasil lab, nanya kronologis sakitnya dan akhirnya dokternya bilang: Ini sih typus, Bu. Ini udah keliatan koq dari urinenya. Emang biasa begitu kalo abis liburan. Kan anak-anak banyak makan di luar, berenang-berenang nelen air kolam. Tadi aja udah sekitar 6 pasien yang typus semua.

Doeeeeeeeeeeengggg…………….

Saya pernah sih denger anak temen ada yang sakit typus, tapi gak pernah nyangka Ditmar juga bakal kena typus. Wong makanannya makanan rumah aja, koq. Tapi ya apa boleh buat ya, namanya juga udah suratan takdir *angin menderuuu*

Akhirnya sekarang anaknya gak sekolah dulu semingu, gak boleh mandi 3 hari dan musti makan bubur aja. Walo sampe detik ini juga, Ditmar masih belom mau makan selain donat JCo. My bad! Tapi bener-bener gak ada isi perutnya kalo ga dikasih yang dia mau. Semoga dengan antibiotik dan obat puyer dari dokter plus istirahat di rumah, Ditmar gak perlu sampe di-opname dan bisa sembuh seperti sedia kala, yaaa… Amiiiin…

 

Among Putro Skyworld Indonesia

Sabtu 5 Desember 2015 kemarin saya n hubby ngajak Ditmar ke Taman Mini Indonesia Indah (TMII). Rencana cuma mau ke Museum Air Tawar dan Taman Burung, tapi pas masuk pintu masuk TMII, kami liat spanduk “Skyworld Indonesia – Digital Planetarium. 300 Meter”. Wah, langsung tertarik lah kita kesana, since blom berhasil ke Planetarium ngajak Ditmar.

Sampe disana langsung disambut taman yang luaaaas bener, ada air mancurnya dan udah ada foodcourt yang buka juga disana. Tapi karna sebelum masuk TMII kita udah makan, jadi ga nyicip disini. Sebagian bangunannya masih dalam pembangunan, katanya sih selesai dan siap buka bulan April taun depan. Among Putro Skyworld ini ada di bawah, jadi musti turun tangga dulu. Harga tiket masuknya Rp. 40.000,-, jauh lebih mahal daripada museum lain di TMII, tapi saya berharap dengan harga segitu worth it, ya.. Oh ya, Ditmar ga diitung, yaa.. Entah kenapa, padahal kan Ditmar udah 4 tahun.

Pas masuk, ada 3 pintu buat pengunjung. Pintu sebelah kiri ke photo booth dan children playground. Sebenernya kita diajak masuk ke ruang proyektor mini planetariumnya, tapi berhubung anak kicik gak mau masuk karna gelap, jadi saya gantian sama hubby, saya nemenin Ditmar ke children playground dulu baru nanti kalo hubby udah klar nonton gantian dia kesini. Sebelum ke children playground, kita ngelewatin photo booth, disediain macem-macem background dan baju astronot juga! Ukurannya ya kecil, karna kayaknya mereka bidik pasar anak sekolah, ya.

Jpeg

Sebagian photo booth di Among Putro Skyworld. Masih ada sekitar 4 background lain.

Children playgroundnya gede, dihias mural observatorium Boscha dan pemandangan langit malam, ada gantungan sistem tata surya dan astronot di langit-langitnya. Kalo mainannya standar lah. Perosotan, bola-bola dan ring basket mini buat anak-anak. Tapi karna itu ruangan tertutup dan agak gelap, jadi pas saya ambil keranjang bola di pojokan, langsung keluar beberapa ekor nyamuk. Harusnya sih ada sinar mataharinya biar lebih nyaman, ya. Tapi overall, Ditmar seneng sih main disini. Kebetulan juga banyak anak yang main di waktu yang bersamaan.

Jpeg

Suasana children playground. Oh, lupa bilang.. Ada lego yang bertebaran di pojokan dan nyaris gak keliatan karna sama-sama warna-warni kayak karpetnya, kalo gak hati-hati bisa keinjek. Gak enak bener kan nginjek lego..

Setelah hubby klar nonton di mini planetariumnya, gantian saya yang masuk. Setelah kuota penonton terpenuhi, film di mulai. Btw, mini planetariumnya berbentuk lingkaran diameter kurang lebih 5 meter, karna gak dikasih kursi, jadi penonton lesehan atau bisa tiduran. Saya sendiri gak ikut tiduran karna takut aja tiduran di karpet yang gak tau kapan terakhir kali diganti dan gak tau juga model kaki apa yang pernah injek karpet itu. Bukan sok bersih, tapi saya emang banyak takutnya, sih. Film yang diputer macem-macem, di awal disuguhi proyeksi bintang secara real time, jadi kalo kami masuk agak sorean, galaksi andromeda udah bisa diliat, tapi karna itu masih siang jadi gak bisa. Naratornya anak ITB, jelas karna Among Putro Skyworld ini kerjasama dengan ITB juga. Pertunjukan utamanya adalah soal proyek google yang bikin kompetisi buat anak-anak yang bisa bikin robot di bulan. Saya udah pernah liat liputannya di BBC, jadi saya akhirnya keluar. Cukup lah liat rasi bintangnya aja. Yang penting udah nyicipin mini planetariumnya.

Jpeg

Gambar dari film soal angkasa luar di mini planetarium Among Putro Skyworld.

Abis dari nonton n main di children playground dan skip foto-foto di photo booth (emang gak hobby selfie ni keluarga), kami diajak ke museumnya. Museumnya standar lah, masuk ada ruang audio visualnya soal pembentukan bumi, karna Ditmarnya bosen, kita lanjut masuk ke ruang pamerannya. Di ruang pamer ada panel-panel cerita soal perkembangan ilmu astronomi dari jaman purba sampe sekarang. Ada juga soal ilmuwan yang bergerak dalam bidang astronomi dan ada macem-macem roket dari yang keciiiil sampe yang setinggi 3 meter. Ada juga TV-TV yang muter beberapa film soal tata surya. Sayangnya pemasangan TV terlalu dekat, jadi suara dari satu film tabrakan sama film yang lain. Di dalem museumnya udah ada guide yang siap ditanya-tanya. Kebetulan saya dipandu sama Pak Djuhana, alumni ITB taun 1975 yang mendirikan Himpunan Astronom Amatir Jakarta, dan doi bisa bahasa Belanda, yang ada saya sama dia ngomongin sejarah Batavia jaman dulu. Ahahahah.. Pesennya Pak Djuhana sih, masa depan ada di tangan Ditmar, jadi sering-sering bawa Ditmar ke museum dan kasih pelajaran yang seluas-luasnya soal apapun terutama agama. Inshaa Alloh amiiiin…

Jpeg

Anaknya genggeus banget pengen pipis pas di museumnya. Hohohoho…

Akhirnya setelah kurang lebih 1 setengah jam, kami sampe di akhir pameran. I give 7/10 for this recreational place. Karna emang bangunan Among Putro Skyworld yang sekarang bisa dikunjungi ini masih semi permanen, makanya masih banyak kurangnya. Kalo dari brosur dan cerita guide, kalo bangunan utamanya selesai di April 2016, kayaknya bakalan JAUH lebih baik dan atraktif. Guide dan pelayanannya luar biasa, gak maen-maen deh mandu pengunjungnya, sebagai mantan guide saya seneng banget dipandu orang-orang seperti mereka. Yah, dengan harga 40 ribu, wahana ini lumayan lah buat rekreasi. Tapi nanti kalo udah jadi full, saya baru akan balik lagi kesini.

Jpeg

Salam dari astronot masa depan.. 🙂

School is Cool. Finding The Right Cool School

Featured Pic:http://www.asuhanak.com/2015/01/tips-memilih-asuransi-pendidikan-yang.html

Baru-baru ini saya sempet ngobrol sama temen yang anaknya akan masuk SD tahun depan. Temen saya bingung, karena sekolah yang bagus emang mahaaaal banget harganya. Belum juga kurikulumnya yang ada aja kurangnya. Kalo pun ada yang sreg, ya kebentur masalah biaya itu lagi. Dari temen saya itu, saya dapet informasi kalo sekolah swasta berbasis agama Islam yang dekek rumah dan mulai saya lirik buat Ditmar nanti ternyata matok harga Rp. 35juta! Saya kaget bukan main.. Soalnya setau saya sekolah ini dua tahun lalu cuma matok 20 juta, lah koq ini naiknya hampir dua kali lipat dalam waktu dua tahun aja??

Saya jadi mikir-mikir, apa iya sekolah ini ngejamin masa depan anak saya? Emangnya ke depannya Ditmar mau jadi apa, sih? Target sekolahnya Ditmar mau ke luar negeri apa di dalem negeri aja? Selain pendidikan formal Ditmar mau dikasih pendidikan apa lagi buat nunjang kehidupannya di masa depan coba?

(1) Saya coba mulai jawab satu-satu. Sekolah mahal blom tentu jamin masa depan anak. Saya rasa semua setuju. (2) Ke depan saya maunya Ditmar bisa berhasil lulus secara akademis, tapi yang terpenting dia punya basic skill dalam bidang bisnis atau apapun yang mendukung dia buat jadi orang yang gak cuma jadi ‘pegawai’. Saya berharapnya Ditmar bisa jadi pencipta lapangan kerja, bukan cuma nungguin gaji macem saya dan hubby. (3) Target sekolahnya saya mau Ditmar masuk SMP dan SMA Negeri. Karena kalo SMP dan SMA bagus di Jakarta Selatan udah teruji kualitasnya. Kuliah pun saya pengen Ditmar masuk UI (mentok UI Depok aja yak, gak usah pake ke kampus negeri luar kota. Kalo ke luar kota saya ikut pindah ke kota itu juga buat jagain Ditmar. *Emak Posesip*), sukur kalo ada rejeki bisa masuk kelas internasional. (4) Pendidikan informal? Bisa kita liat dari perkembangan minat dan bakat Ditmar nanti.

Setelah browsing sana-sini, ngobrol di forum femaledily.com, baca-baca blog ibu-ibu yang punya anak umur mau masuk SD, dan ngobrol sama hubby dan keluarga besar, kayaknya tujuan SD Ditmar makin mengerucut: Ditmar masuk SD Negeri aja.

Kenapa koq negeri, sih? Bukannya udah kelibas ya kurikulum dan kualitas SD Negeri sama SD Swasta? Ternyata kalo diliat dari nilai UN SD negeri dan swasta se-Jakarta Selatan yang bisa diakses di simdik.info, SD swasta nilai rata-ratanya jauh di bawah SD Negeri. Bedanya sampe 6,78. Bahkan sekolah yang masuknya 35 juta tadi masuk ke urutan 60-an se SD swasta se-Jakarta Selatan. Jadi kalo dipikir-pikir, buat saya yang menargetkan Ditmar masuk SMP dan SMA negeri, SD yang bisa jamin nilai UN yang tinggi lah yang jadi pilihan utama. Lagipula kalo dari cerita macem-macem orang juga bilang, kalo SD Negeri sekarang udah banyak banget yang bagus dan model pembelajarannya mirip SD swasta. Jadi guru gak selalu jadi pusat alam semesta di setiap kelas, anak-anak juga mulai bisa mengutarakan apa yang ada di pikirannya. Ini kejadian di SD yang bagus pastinya, ya..

Setelah saya browsing lagi, masalah kedua adalah SD negeri buka pendaftaran online dan ada ebberapa syarat yang harus dipenuhi calon siswa baru: Umurnya paling kurang 6,5 tahun di bulan Juli, trus beberapa sekolah ada wawancaranya dan tes calistung, plus domisili gak boleh jauh-jauh dari sekolah.

Umur Ditmar pas Juli 2018 setelah lulus TK B adalah 6 tahun 11 bulan 2 minggu, jadi kemungkinan bisa lah diterima. Calistung saya optimis sama kemampuan Ditmar yang so far udah bisa baca suku kata dan hitung sampe 100, tapi yang jadi masalah adalah domisili. Sekolah yang punya nilai rata-rata UN bagus di dekitar rumah saya tuh gak ada. Ada sih di satu kelurahan yang sama, tapi jaraknya sekitar 5kilo dari rumah. Trus nerima murid juga cuma 20-an. Saya agak jiper juga, nih…

Makanya karena saya takut Ditmar gak diterima karena masalah jarak, saya pikir musti ada contigency plan. Dan akhirnya saya putuskan, oke buat cadangan saya dan hubby mau daftarin Ditmar ke SD swasta juga. SD swasta yang kami pilih bukan SD 35 juta itu, tapi SD swasta yang nilai UN nya kedua tertinggi di Jakarta Selatan. Pas saya cerita sama ibu saya, ternyata sekolah itu harus daftar dua tahun sebelumnya buat masuk sekolah. Alamaaaaak…

Segitunya ih milih sekolah.. Segitunya juga saya jadi rempong buat mikir kayak beginian.. Huhuhuhuhu…

Bimbingan Teknis Penerjemahan Lisan

Minggu lalu, tepatnya tanggal 18 – 20 November kemarin, saya diundang untuk ikut Bimbingan Teknis (Bimtek) Penerjemahan Lisan yang diadain sama Sekretariat Kabinet di Hotel Golden Flower Savero. FYI, kalo blom tau yaa… Penerjemahan lisan atau Interpreting sekarang ini udah punya istilah baku “Penjurubahasaan”. Ribet? Yo wiss, mari lanjutin pake kata interpreting aja, yang penting udah pada tau ya istilah bakunya?

Yang menarik dari kegiatan ini adalah, ternyata interpreting ada 4 macem:

  • Sight Translation: Interpreter dikasih teks dlm bahasa sumber (bahasa asing) trus langsung saat itu juga dijurubahasain ke bahasa sasaran (misal dari teks inggris diterjemahin langsung jadi bahasa Indonesia)
  • Dialog: Interpreter berperan nerjemahin bahasa 2 penutur yang lagi ngobrol, jadi si interpreter musti bisa dua bahasa itu dengan baik. Kalo si A ngomong, dia langsung nerjemahin dlm bahasa si B. Gitu juga pas B ngomong, interpreter nerjemahin langsung ke bahasa A.
  • Consecutive Interpreting: Biasa dipake pas ada sambutan-sambutan ato speech gitu. Jadi si penutur ngomong dulu satu paragraf ato beberapa kalimat trus berenti, pas berenti si interpreter nerjemahin ke bahasa sasaran apa yang udah diomongin sama si penutur. Jadi satu arah gitu kalo si Consecutive Interpreting ini.
  • Simultan Interpreting: Yang ini njelimet even buat orang yang jago bahasa asing. Pasalnya kalo simultan, berarti pas si penutur ngomong, interpreter juga langsung jurubahasain kalimat si penutur. Biasanya kalo di sidang-sidang internasional, kan duta-duta dari beberapa negara asing yang suka pake headset tuh, nah itu sebenernya si interpreter lagi ngomong jurubahasain apa yang lagi diomongin saat itu. Kebayang dong panasnya otak pas lagi nerjemahin cara simultan ini?
Bimtek Pengalihbahasaan 2

Suasana Kelas Bimtek. Semuanya penerjemah dari Kementerian/Lembaga di Indonesia.

Yang paling bikin bingung – apalagi yang gak biasa interpreting ato ngomong dalam bahasa asing – adalah interpreting ini gak bisa buka kamus, googling ato mikir lama-lama buat nyari kata-kata yang pas, pemirsa. Kebayang dong brarti emang yang jadi interpreter itu harus punya vocab yang luar biasa dan mikirnya musti cepet? Makanya buat saya yang jarang nerjemah lisan (terakhir September lalu pas ada perwakilan dari Nationaal Archief van Nederland yanng dateng ke Indo) dan biasa nerjemah bahasa Belanda, bimtek ini agak bikin panas otak.

Asiknya, trainer di bimtek ini adalah Bu Inanti Pinintakasih Diran. Siapa tuh? Bu Inan adalah orang yang saya kenal waktu masih kerja di Kawasan Kota Tua. Bu Inan punya EO yang sering di-hire buat bikin acara Batavia Art Festival di Museum Fatahillah yang juga melibatkan seluruh museum kawasan situ. Tapi setelah saya pindah ke kantor pusat Mandiri di Gatsu, saya udah gak pernah lagi ketemu Bu Inan, palingan cuma tau kabarnya dari facebook ajah. Yang saya tau juga, sekarang ini Bu Inan sering jadi interpreter kegiatan kepresidenan atau kenegaraan. No wonder kan jadinya kalo Bu Inan ditampuk jadi trainer di acara ini.

Bimtek Pengalihbahasaan 3

Me and Bu Inan

Tadinya agak ragu juga kalo mo negor-negor, takut Bu Inan gak ngenalin saya, kan malah ntar tengsin. Eh ternyata Bu Inan masih inget saya, bahkan masih inget beberapa detil kejadian yang pernah kita berdua lakuin bareng dulu.. Saya seneeeeng…

Satu lagi yang nyenengin adalah Hotelnya bagus dan makananya enak. Saya naek 2 kilo aja dalam waktu 3 hari nginep disana. Hotelnya juga bersih. Sayang room service nya gak terlalu oke, gelas saya gak diganti selama dua hari, padahal gelasnya udah dipake buat bikin teh. Akhirnya minum langsung dari botol. Tapi ya udah sih, namanya nginep juga dibayarin.. :p

So far buat saya materi yang dikasih di bimtek ini sangat berguna. Praktiknya aja sih yang kurang, soalnya bimtek juga cuma 3 hari 2 malem kan, yang ada emang harus banyak latihan sendiri. Trus saya jadi lebih sadar kalo baca berita ter-up date (bukan berita seleb ato gosip, loh!) itu penting banget supaya pas lagi interpreting kitanya gak buta-buta amat soal konteks yang mungkin saat itu lagi diomongin. Coba kalo pas lagi ada kunjungan dari Amrik ke ANRI trus pimpinan ngomongin soal Freeport dan saya gak tau apa-apa soal yang lagi dibahas itu? Kan bisa gagap-gagap.. Malu dong… Jadi mulai sekarang saya langganan Jakarta Post aja lah. Aplikasi online-nya tapi, biar bisa baca langsung di hape biar enak dan gratis.. Ehehehe..