Help! Dokumen Saya Kerendem Banjir!!

Siapa yang rumahnya rawan banjir?? SAYAAAAAA…. Walaupun rumah yang saya diami ada di tengah kota, tapi ternyata gak lepas juga dari ancaman banjir. Apalagi kalo pas pintu air Manggarai ditutup, wassalam deh pasti rumah kena banjir setinggi betis orang dewasa. Banjirnya emang gak masuk rumah dan cuma di halaman aja, tapi dulu sebelum rumah ditinggiin, banjirnya mah nyelonong aja masuk ke rumah dan ngerusak perabotan yang gak sempet diangkat.

Selain proses bersih-bersih pasca banjir, yang paling nyebelin adalah waktu kita gak sempet nyelametin beberapa dokumen macem foto ato buku-buku penting yang disimpen ga terlalu tinggi dan akhirnya kerendem banjir. Kebayang lah kalo foto bakalan lengket satu sama lain dan mengelupas, trus dokumen kertas bakal jadi keriting plus kotor bernoda bekas banjir. Tapi sekarang buat semua orang yang kena banjir, kantor saya tercintrong bisa ngasih solusinya!!

Bukan, bukan ngasih rumah baru di kawasan bebas banjir. Tapi kalo dokumen ato arsip kita kena banjir, Arsip Nasional RI bisa memperbaiki kerusakannya! Gratis pulak! Ini keterangannya:

siaran_pers_bencana

Mudah bukan? Sekadar tips buat penanganan paling awal sebelum ke ANRI: JANGAN MENJEMUR DOKUMEN BASAH! Kenapa? Simplenya karna kertas itu bahan utamanya adalah selulosa, jadi kalo dijemur bakal regas dan bisa bikin kertas itu kaku dan gampang banget patah. Jadi kalo dokumen kertas kerendem banjir, cukup diangin-anginkan saja, bisa pake kipas angin ato dikipas-kipas (yakeles.. capek bener..) supaya kertasnya tetep elastis dan gak gampang rusak.

So, don’t worry kalo dokumen kita kebasahan. Bisa langsung ajah dateng ke ANRI dan kami akan perbaiki sesuai kerusakan yang terjadi. (Notes: kerusakan hanya berlaku untuk arsip kertas dan foto, bukan hati!)

 

Bimbingan Teknis Penerjemahan Lisan

Minggu lalu, tepatnya tanggal 18 – 20 November kemarin, saya diundang untuk ikut Bimbingan Teknis (Bimtek) Penerjemahan Lisan yang diadain sama Sekretariat Kabinet di Hotel Golden Flower Savero. FYI, kalo blom tau yaa… Penerjemahan lisan atau Interpreting sekarang ini udah punya istilah baku “Penjurubahasaan”. Ribet? Yo wiss, mari lanjutin pake kata interpreting aja, yang penting udah pada tau ya istilah bakunya?

Yang menarik dari kegiatan ini adalah, ternyata interpreting ada 4 macem:

  • Sight Translation: Interpreter dikasih teks dlm bahasa sumber (bahasa asing) trus langsung saat itu juga dijurubahasain ke bahasa sasaran (misal dari teks inggris diterjemahin langsung jadi bahasa Indonesia)
  • Dialog: Interpreter berperan nerjemahin bahasa 2 penutur yang lagi ngobrol, jadi si interpreter musti bisa dua bahasa itu dengan baik. Kalo si A ngomong, dia langsung nerjemahin dlm bahasa si B. Gitu juga pas B ngomong, interpreter nerjemahin langsung ke bahasa A.
  • Consecutive Interpreting: Biasa dipake pas ada sambutan-sambutan ato speech gitu. Jadi si penutur ngomong dulu satu paragraf ato beberapa kalimat trus berenti, pas berenti si interpreter nerjemahin ke bahasa sasaran apa yang udah diomongin sama si penutur. Jadi satu arah gitu kalo si Consecutive Interpreting ini.
  • Simultan Interpreting: Yang ini njelimet even buat orang yang jago bahasa asing. Pasalnya kalo simultan, berarti pas si penutur ngomong, interpreter juga langsung jurubahasain kalimat si penutur. Biasanya kalo di sidang-sidang internasional, kan duta-duta dari beberapa negara asing yang suka pake headset tuh, nah itu sebenernya si interpreter lagi ngomong jurubahasain apa yang lagi diomongin saat itu. Kebayang dong panasnya otak pas lagi nerjemahin cara simultan ini?
Bimtek Pengalihbahasaan 2

Suasana Kelas Bimtek. Semuanya penerjemah dari Kementerian/Lembaga di Indonesia.

Yang paling bikin bingung – apalagi yang gak biasa interpreting ato ngomong dalam bahasa asing – adalah interpreting ini gak bisa buka kamus, googling ato mikir lama-lama buat nyari kata-kata yang pas, pemirsa. Kebayang dong brarti emang yang jadi interpreter itu harus punya vocab yang luar biasa dan mikirnya musti cepet? Makanya buat saya yang jarang nerjemah lisan (terakhir September lalu pas ada perwakilan dari Nationaal Archief van Nederland yanng dateng ke Indo) dan biasa nerjemah bahasa Belanda, bimtek ini agak bikin panas otak.

Asiknya, trainer di bimtek ini adalah Bu Inanti Pinintakasih Diran. Siapa tuh? Bu Inan adalah orang yang saya kenal waktu masih kerja di Kawasan Kota Tua. Bu Inan punya EO yang sering di-hire buat bikin acara Batavia Art Festival di Museum Fatahillah yang juga melibatkan seluruh museum kawasan situ. Tapi setelah saya pindah ke kantor pusat Mandiri di Gatsu, saya udah gak pernah lagi ketemu Bu Inan, palingan cuma tau kabarnya dari facebook ajah. Yang saya tau juga, sekarang ini Bu Inan sering jadi interpreter kegiatan kepresidenan atau kenegaraan. No wonder kan jadinya kalo Bu Inan ditampuk jadi trainer di acara ini.

Bimtek Pengalihbahasaan 3

Me and Bu Inan

Tadinya agak ragu juga kalo mo negor-negor, takut Bu Inan gak ngenalin saya, kan malah ntar tengsin. Eh ternyata Bu Inan masih inget saya, bahkan masih inget beberapa detil kejadian yang pernah kita berdua lakuin bareng dulu.. Saya seneeeeng…

Satu lagi yang nyenengin adalah Hotelnya bagus dan makananya enak. Saya naek 2 kilo aja dalam waktu 3 hari nginep disana. Hotelnya juga bersih. Sayang room service nya gak terlalu oke, gelas saya gak diganti selama dua hari, padahal gelasnya udah dipake buat bikin teh. Akhirnya minum langsung dari botol. Tapi ya udah sih, namanya nginep juga dibayarin.. :p

So far buat saya materi yang dikasih di bimtek ini sangat berguna. Praktiknya aja sih yang kurang, soalnya bimtek juga cuma 3 hari 2 malem kan, yang ada emang harus banyak latihan sendiri. Trus saya jadi lebih sadar kalo baca berita ter-up date (bukan berita seleb ato gosip, loh!) itu penting banget supaya pas lagi interpreting kitanya gak buta-buta amat soal konteks yang mungkin saat itu lagi diomongin. Coba kalo pas lagi ada kunjungan dari Amrik ke ANRI trus pimpinan ngomongin soal Freeport dan saya gak tau apa-apa soal yang lagi dibahas itu? Kan bisa gagap-gagap.. Malu dong… Jadi mulai sekarang saya langganan Jakarta Post aja lah. Aplikasi online-nya tapi, biar bisa baca langsung di hape biar enak dan gratis.. Ehehehe..

Malu Bertanya, Sesat Dijalan. I say: Kalo mau nanya, Googling aja dulu.

Saya termasuk orang yang menghabiskan 1 jam istirahat dan beberapa menit di waktu break solat Ashar dengan browsing-browsing berita ato artikel di internet. Biasanya kalo nemu artikel yang saya gak ngerti, saya langsung buka tab baru dan googling soal itu. Selain supaya saya gak bertanya-tanya soal itu lagi, at least kalo nanti ngobrol sama temen dan topik itu keluar ya saya gak planga-plongo, lah. Kalo saya sampe ga bisa nemu jawaban dari pertanyaan yang saya cari di google, baru deh saya nanya orang, itu juga jarang banget since di google hampir info apa aja ada.

Tapi itu saya, ada juga di kantor orang yang langsung nanya tanpa browsing. Bagus juga sih dia nanya, sekalian buka obrolan dan biar bisa ikrib gitu, kan. Tapi yang bikin capek adalah dia nanya pertanyaan yang sebenernya itu-itu aja dan itu berlangsung hampir berbulan-bulan.

“Mey, kalo nyimpen ASI perah itu bagusnya di freezer ato kulkas bawah, ya?”

“Mey, gw punya kulkas dua pintu. Nyimpen ASI Perah biar bisa awet mending di atas ato di bawah, ya?”

“Mey, kalo gw abis perah ASI, trus gw tarok di kulkas bawah, trus mau gw pindah ke atas, itu kualitas ASInya jadi lebih bagus mana?”

Boooook, itu kan sama aja jawabannya!

Saya sampe gemes sendiri dan bilang: “Mba, mending lo googling aja, mba. Lo mah nanya itu-itu mulu ah.” Sempet ngerasa bersalah sih pas kalimat itu keluar, tapi seketika rasa bersalah saya ilang pas dia jawab: “Males buka laptop gw, Mey.” Ya udah, saya diem aja kalo gitu.

Beberapa hari yang lalu dia nanya lagi soal manajemen ASI perah dan saya jawab sekenanya aja. Tapi kembali pertanyaan itu berulang dia ajukan, dan saya akhirnya bilang: “Mba, gini aja. Gw print aja ya tabel soal manajemen ASI perah di internet, nanti lo pasang di kulkas rumah lo, jadi lo gak perlu nanya-nanya lagi. Sip?” Dan saya cetak tabel itu dan saya kasih ke dia. Hasilnya, dia berenti nanya! Untunglah, yaa.. Sepertinya emang kemaren dia nanya berulang-ulang karna emang pengetahuannya belum lengkap, dan setelah saya print informasi yang tepat dan lengkap, dia puas dan gak nanya lagi.

Tapi alangkah enaknya kalo semua orang bisa memuaskan keingintahuannya dengan cara yang lebih mudah dan gak bikin orang kesel. Ya bisa dengan cara googling atau baca buku aja, toh?

Dan kalo harus nanya juga gak usah berulang-ulang kan, ya… 🙂

How To Handle The Archives

Sejak Januari akhir saya mulai masuk ke depo (gudang) penyimpanan Arsip Statis yanga da di ANRI. Berdasarkan Undang–Undang Nomor 43 Tahun 2009 Tentang Kearsipan, Arsip Statis adalah arsip yang dihasilkan oleh pencipta arsip karena memiliki nilai guna kesejarahan, telah habis retensinya, dan berketerangan dipermanenkan yang telah diverifikasi baik secara langsung maupun tidak langsung oleh Arsip Nasional Republik Indonesia (ANRI) dan/atau lembaga kearsipan. Kalo bahasa awamnya sih, arsip statis berarti arsip yang wajib disimpen karna punya nilai sejarah. Seancur apapun arsip itu, harus tetep dilestarikan. Dan saya gak bohong, arsip bernilai sejarah, apalagi yang dibuat dari jaman Belanda baru-baru aja bertamu ke Indonesia itu banyak yang hampir gak bisa diselamatkan sangkon rapuhnya.

ANRI sendiri udah bikin ngambil macem-macem tindakan buat menyelamatkan arsip ini, at least kalo emang arsipnya gak bisa dibuka ato diakses lagi, informasi yang ada di dalemnya deh yang diselametin dengan cara di reproduksi. Tapi tetep ada beberapa permasalahan yang menghambat untuk proses reproduksi seluruh arsip ini. Satu, sebelum direpro, arsip itu harus diolah dulu. Harus diliat apa yang tertulis disitu dan dideskripsi ulang supaya bisa dijadiin “sajian” buat pengguna/peneliti/pembaca arsip. Nah, di level pengolahan inilah saya sekarang berada. Permasalahannya adalah kurangnya SDM buat ngolah sekian juta arsip belum terolah yang tersimpan di ANRI. Kayaknya sampe saya pensiun disini pun itu arsip belom akan selesai diolah.

Kayak apa sih sebenernya arsip yang udah hancur di ANRI? Ya, kira-kira kayak yang jadi featured image saya sekarang deh. Kalo itu arsip dari abad ke-19 dan udah sangat rapuh dan berjamur, akhirnya arsip ini dimusnahkan karna khawatir akan “menulari” arsip yang lain. Kalo di ANRI, haram hukumnya ngancurin arsip seberapapun hancurnya arsip itu. Biasanya arsip-arsip hancur dan berjamur akan dipisahkan dari arsip yang masih bagus. Penyimpanan arsip pun diatur sedemikian rupa mulai dari suhu, kelembaban sampai tingkat cahaya yang masuk ke ruangan itu. Bahkan kalo yang saya dneger, untuk ngebangun tempat penyimpanan aja harus dipikirin arah menghadap si gedung supaya sinar mataharinya gak ngerusak arsip. Belom lagi fumigasi yang dilakukan secara berkala. Kalo udah dilakuin fumigasi, bisa sampe seminggu arsi-arsip itu gak bisa diakses karna kalo maksa diambil, bakal membahayakan kesehatan dan nyawa si petugas Depo. Oh iya, gedung arsip juga biasanya bakal ditembak dulu tuh tanahnya biar terhindar dari segala macem binatang engerat ato binatang yang merugikan. Makanya walaupun namanya Depo/gudang, gak ada sekali pun saya liat ada tikus ato nyamuk.

Nah, buat saya yang kerjanya ngolah arsip kotor, berdebu, jamuran, dimakan rayap dan macem-macem binatang kecil lainnya yang biasanya dateng karna bawaan dari tempat penyimpanan sebelumnya 9soalnya kan arsip statis dateng dari berbagai daerah dan gudang di seluruh Indonesia dan luar negri, blom tentu disana udah sesteril ANRI), saya harus punya alat perang supaya gak ikut jamuran. Saya wajib pake jas lab, disposable gloves dan masker. Gak fancy n trendy sih jadinya penampilan, tapi demi kesehatan dan kelangsungan hidup yang lebih baik, jadi saya tetep harus pake. Begini penampakannya:

Kurang pake kaos kaki aja, nih. Kalo pake bakal lebih aman.

Kurang pake shower cap dan kaos kaki aja, nih. Kalo pake bakal lebih aman.

Sebenernya masker buat ngolah harus yang lebih tertutup dan ukuran seratnya lebih kecil, tapi apa daya adanya yang kayak gini. Cuma walau pun udah pake alat perang kayak gini, tiap balik dari kantor, saya pasti langsung mandi besar sebelum ketemu Ditmar di rumah. Just in case masih ada spora dan bakteri yang melingkupi saya dari kantor.

Kalo dipikir-pikir sih arsiparis (archivist) itu mirip banget sama dokter. Kan penampilannya sama kayak waktu mereka masuk ruang operasi. Cuma beda bahan yang mau dioperasi aja. Sama beda gaji, pastinya.. Ahaha.. 🙂

2 Oktober.

Di rumah saya gak pasang banyak kalender, cuma ada satu di ruang tamu, satu di ruang makan dan satu di meja telpon. Yang saya liat setiap hari adalah kalender yang ada di ruang tamu. Tadi pagi saya liat koq ada yang aneh. Tanggal 2 Oktober di kalender ini warnanya beda. Pas saya liat keterangan di bawah bulan, tulisannya: Ulang Tahun Bank Mandiri ke-16. Saya melongo, koq ada kalender kayak begini? Oh iya, ternyata saya pakai kalender Bank Mandiri di ruang tamu. Ya pantesan aja warnanya dibedain.

Sepanjang pagi ini, timeline dan display picture temen-temen yang masih kerja di Bank Mandiri menampilkan foto lambang 16 tahun ulang tahun bank terbesar dan tersebar di Indonesia ini. Trus gak bisa bohong, kalo saya jadi kangen buat berada dalam euforia ulang tahun Bank Mandiri ini. Biasanya, hari ini bakal ada pembagian tiket ke Dufan-Gelanggang Samudra-Atlantis, voucher makan, dan kaus ulang tahun berwarna gonjreng buat karyawan dan keluarganya. Karna perayaan ulang tahun Mandiri selalu dirayakan dengan acara Family Gathering. Selama 6 tahun di Mandiri, saya cuma dua kali ikutan family gathering, itu pun waktu belum nikah. Sisanya sekali ga pergi karna suami yang ga mau ikut (and until now i still blame him for not going), sekali karna hamil, dan sisanya karna saya males kesana bawa Ditmar yang masih suka cranky dan ga bisa kepanasan. Selain itu biasanya hari ini akan ada perayaan kecil-kecilan di kantor lama, ruangan didekor biru-kuning warna Mandiri dan makan-makan. Biasanya juga ga kerja ini hari, kecuali kalo ada yang dikejar dateline.

Tahun ini saya ada di Gedung Arsip Nasional RI, gak ngerasain sama sekali euforia itu secara langsung dan cuma bisa liat lewat DP BBM ato timeline Path yang bernuansa biru-kuning. Baru saya sadar, engagement karyawannya terhadap Mandiri ternyata huebat! Sampe saya dan beberapa temen yang udah “lulus” dari mandiri masih ngucapin selamat dan ikut bahagia atas tambah umurnya bank itu.

Happy Sweet 16, Mandiri!

Classic. Lupa Password!

Ada yang bilang kalo ibu-ibu abis lahiran itu bakalan jadi pelupa. Katanya lagi karna zat besi yang ada di dalem tubuh nurun ke anak, jadi asupannya gak cukup buat bikin ibu-ibu jadi sepinter sebelum melahirkan. Gak tau itu teori sahih ato gak atau gimana juntrungannya, sih. Tapi ini kejadian banget di saya.

Sejak lahiran, saya suka lupa sama banyak hal. Lupa naro kunci, lupa bawa handphone (iya loh, saya tipe yang bisa aja hidup tanpa handphone), lupa sisiran, macem-macem pokoknya. Tapi yang paling sering banget lupa itu adalah lupa password. Entah itu password internet banking, PIN ATM, password blog sampe yang paling gress adalah lupa password google mail plus yahoo mail.

Email saya meymey.matondang@yahoo.com itu jadi email notif email meyrina.matondang@gmail.com, dilalah dua-duanya lupa passwordnya apa. nah, email yahoo itu punya email recovery yang udah lama banget saya bikin dan tentu lupa juga passwordnya. Jadi gimana dong ini??? Saya udah nyoba recover password, sampe ngirim email ke google dan yahoo. So far gak ada jawaban. Sekarang saya cuma menikmati twitter, path, facebook, instagram dari aplikasi yang udah di unduh di smartphone aja. Untung saya gak pernah log out dari semua social media itu. Kalo gak, saya gak bakal bisa masuk n berkicau di soc med. Lah trus kalo sampe nanti harus ganti smartphone, piye?

Anyone can help? Emak-emak pikun utuh banget pertolongan, niiii…

History Detective

Sejak tanggal 10 Agustus kemarin saya mulai masuk karantina program Pendidikan dan Pelatihan Teknis Dasar Kearsipan di Bogor. Saya udah cerita sedikit soal sedihnya harus ninggalin Ditmar buat ikut diklat ini, tapi, yaaah… Demi masa depan yang lebih baik, walaupun tetep aja sampe hari kedua masih aja mewek tiap nelpon ke rumah.

Anyway.. Diklat ini ditujukan khusus buat Calon PNS Arsip nasional RI. Saya dan 33 teman lainnya bakal digembleng supaya jago dan pinter dalam bidang Kearsipan dasar. paling gak, walaupun gak yang jadi pinter buanget di bidang kearsipan, minimal kita-kita gak pake gagap kalo ditanya soal arsip, deh. Buat saya dan beberapa temen yang background pendidikannya bukan dari bidang kearsipan, rasanya beraaaaaaaaaaat banget ngikutin materinya. Ya iyalah, wong kita juga baru tau soal arsip pas masuk ke ANRi, kan..

Asrama cewe. Jauh lebih bagus dan nyaman daripada PPMKP tempat Diklat prajab..

Asrama cewe. Jauh lebih bagus dan nyaman daripada PPMKP tempat Diklat prajab..

Tapi ada beberapa hal yang bikin saya makin tertarik dengan ilmu di balik penciptaan dan pengelolaan arsip. Misalnya, gimana arsip yang diciptain di setiap kantor itu bisa jadi arsip statis yang berarti punya nilai sejarah yang bisa jadi salah satu bukti sejarah. Trus gimana arsip-arsip Belanda jaman VOC itu bisa bikin kita tau kalo sebenernya Belanda gak selalu bikin kerusakan dan kesengsaraan di Indonesia. kalo boleh bilang, dengan mendalami arsip, saya berubah profesi dari penerjemah jadi Detektif Sejarah… Jadi berasa macem Lara Croft gitu… *Lah, Lara Croft kan tukang nyolong!!!* Yang jelas, saya pikir orang Indonesia emang kurang sadar sama pentingnya arsip. 

Well, I can’t say much yet. Masih ada 8 hari lagi saya ikut diklat ini. Nanti kalau saya udah lebih pinter n punya waktu luang lebih banyak, saya tulis deh hal-hal yang lebih menarik dari arsip. Tot schrijft!