Lesson.

Sejak Ditmar lahir tahun 2013, baru sekali saya ninggalin dia di rumah lebih dari 1 hari. Waktu itu saya harus di-opname karena malnutrisi yang bikin anemia parah, jadi dengan sangat-sangat-sangat terpaksa, saya harus ninggalin Ditmar di rumah selama 3 hari 2 malam. Takut juga bawa-bawa Ditmar ke RS, takut dia kena infeksi dari penyakit-penyakit yang bertebaran disana. Jadi selama 3 hari 2 malam itu Ditmar tinggal di rumah cuma sama nenek, ompung, abang dan kakak ipar saya. Saya dan hubby tinggal full di RS.

Setelah saya pindah kerja, saya harus ikut beberapa program wajib supaya bisa diangkat jadi PNS 100%. Salah satunya Pendidikan dan Pelatihan Pra Jabatan di Ciawi, Bogor selama 24 hari, tepatnya di PPMKP Kementerian Pertanian. Ajegile, 3 minggu musti ninggalin Ditmar? No way! Akhirnya saya minta ijin ke Bagian Kepegawaian untuk bisa dapet keringanan bawa anak dan pengasuhnya ke Ciawi. Deal-nya saya bisa nyewa rumah di sekitar lokasi Diklat Prajab dan bisa pulang untuk menyusui Ditmar. Jadi H-2 Prajab, saya udah hunting kontrakan dan deal sama satu rumah yang cuma berjarak 200 meter dari lokasi Prajab, hari H saya udah siap dateng kesana bareng sama Ditmar, Nenek dan Ompungnya. Orang tua saya gak keberatan kalo harus ikut, itung-itung merantau liburan ke luar kota.

Temen Angkatan 24 di Diklat Prajab PPMKP Ciawi. Yang dicoret itu yang ngomong di depan semua peserta diklat kalo Ibu Menyusui macem gw jangan balik tiap hari buat nyusuin cuma karna anak gw udah gede. Huh!

Temen Angkatan 24 di Diklat Prajab PPMKP Ciawi. Yang dicoret itu yang ngomong di depan semua peserta diklat kalo Ibu Menyusui macem gw jangan balik tiap hari buat nyusuin cuma karna menurut dia anak gw udah ‘dewasa’. Huh!

Tapi ada aja sih halangan waktu nyoba buat pulang ke kontrakan, ya jadwal diklat yang padat lah, ya kegiatan ketebelece yang dilakuin di luar jam diklat, ya panitia yang minta saya buat gak tiap hari pulang ke kontrakan juga ada. Kalo yang terakhir bener-bener bikin males, yeee.. Jij pikir knapa ike sampe bawa-bawa anak kesonoooo? kan biar bisa ketemu tiap hari. Puh-leaaaseee.. Tapi anjing menggonggong, Ibu Menyusui tetap berlalu cancik. Dia mo ngomong apa kek, gw tetep pulang buat ketemu Ditmar.

Nah. Setelah Prajab 24 hari itu saya pikir gak bakal ada lagi nih nginep-nginepan buat ninggalin anak. Eh ternyata ada lagi Diklat Dasar Kearsipan buat CPNS yang harus nginep di Bogor selama 11 hari. Sabtu-Minggu bisa balik, sih. Tapi ninggalin Ditmar di hari kerja? Padahal biasanya Dikdlat ini diadain di Jakarta, di kantor pusat. Tapi kali ini karna mau meningkatkan konsentrasi belajar dan mutu diklat, jadi deh diadain di Bogor.

Dilemanya, DItmar sampe sekarang tiap bangun tidur langsung nangis teriak “Mamaaaa” dan malem masih ngempeng nenen sampe tidur. Tapi kalo dibawa ke Bogor dan sewa rumah sekitar situ juga gak mungkin, soalnya kali ini gak ada keringanan buat keluar dari lokasi diklat. Selain itu sekarang Ditmar udah sekolah tiap Senin, Rabu dan Jumat. Belum lagi Terapi Wicaranya tiap Sabtu. Jadi pertimbangannya makin bikin bingung.

Ibu saya akhirnya bilang: “Ya udah, kali ini ditinggal aja. Kan cuma 2 minggu, weekend juga pulang. Ditmar juga sayang kalo harus bolos sekolah. Trus biar kamu tega gak ngempengin dia lagi. Udah ketuaan Ditmar buat nenen.” Jedeeeeeer.. Trus harus berenti nyusuin Ditmar gitu? Mana tahaaaaaan…

Tapi ya iya, saat kayak gini pasti bakal tiba. Waktunya Ditmar dan saya buat mandiri, belajar pisah. Karna gak mungkin juga selamanya saya ‘ngetekin’ Ditmar. Sekarang tinggal nyiapin mental dan doa banyak-banyak biar pas ditinggal Ditmar jadi anak yang manis dan gak rewel. Doa juga biar saya kuat dan gak nangis-nangis bombay pas diklat. Harus semangat. Ini Buat Ditmar! Semangat!

Love what you do, do what you love

gambar dari koleksitempodoeloe.blogspot.com

gambar dari koleksitempodoeloe.blogspot.com

Dari awal lulus kuliah, saya sudah memutuskan untuk cari kerja yang settle, yang aman dari pemecatan walau gajinya tidak besar, yang penting bisa menghasilkan. Walau katanya rejeki orang pasti ada aja, saya tetap gak berani jadi job hopper. Saya takut nganggur, dan menurut saya jurusan kuliah yang saya ambil gak terlalu populer, jadi kalo dapet kerjaan ya udah, mending disitu aja sampe gak tau kapan. Kalau niatnya begitu sih, berarti yang paling cocok kerja jadi PNS atau BUMN, ya..

Memang ada aja jalan yang ditentukan Tuhan, begitu lulus kuliah saya diterima di Museum Bank Mandiri sebagai PR sekaligus penerjemah Bahasa Belanda. Waktu masih kuliah, saya sudah sering ikut tour sejarah, salah satunya ke Kota Tua. Ditambah seringnya saya bersentuhan dengan dunia sastra, budaya dan sejarah, kecintaan saya terhadap museum dan cerita di baliknya jadi besar sekali. Makanya saya rela-rela saja kerja jauh dari rumah (ya lebay deh, rumah saya di Warung Buncit, museumnya di Kota Jakarta Barat) dan kerja di lingkungan yang gersang dan panasnya bikin kulit gosong. Padahal cuma jadi karyawan tapi ngarep juga bisa diangkat jadi karyawan Mandiri yang handle museumnya. Alhamdulillah bener, butuh 2 tahun sampai akhirnya jadi karyawan tetap Bank Mandiri.

Tapi ada yang ganjel, saya gak dipekerjakan sepenuhnya untuk ngurusin segala hal yang berhubungan sama Museum Bank Mandiri. Saya masuk di bagian pengadaan, awalnya sih seneng karna belajar hal yang baru, tapi lama-lama koq ngerasa gak nyaman karna berasa dipisah paksa sama kerjaan nerjemahin teks bahasa belanda di museum. Ditambah saya diperbantukan untuk ngurus lelang di unit kerja lain. Duh, gak nyamannya pol!

Akhirnya di tahun 2013 saya terima kabar ada lembaga negara yang buka lowongan CPNS untuk penerjemah bahasa Belanda. Gak pake mikir lama, saya langsung daftar. Kebetulan lembaga ini juga punya museum, jadi saya pikir pas sama background master bidang museum studies yang saya punya. Alhamdulillah lagi, jalannya memang harus kerja di lembaga itu. Seneng banget karna bakal kerja dengan job desc yang bener-bener saya suka dan deket banget dari rumah jadi ga harus ketemu sama macetnya jalanan Jakarta. Akhirnya saya pun pindah walau pake sedih juga ninggalin Mandiri.

Saya mulai kerja di bulan Maret, jadi masih dalam masa orientasi magang sampai setahun kedepan. Kerjaannya juga gak melulu nerjemahin arsip bahasa Belanda, tapi paling nggak saya masuk ke lembaga yang pasti bikin saya berkutat terus sama dunia sejarah. Dan the best part, saya bener-bener gak harus ngerasa nggak nyaman lagi…

My best decision

cropped-img_0811.jpg

Gonna miss this appearance, but yeah.. life is about choice, rite?

 

31 Desember 2013.

Saya datang ke kantor di kawasan Gatot Subroto. Absen pagi saya terlambat 4 menit, as usual. Di lantai 23 suasana sudah mulai ramai, hari ini akan ada meeting akhir tahun di unit kerja yang sudah menjadi tempat saya bekerja selama 4 tahun. Acara yang hampir setiap tahunnya mendaulat saya sebagai Master of Ceremony dadakan tanpa bayaran, cuma sekadar agar saya bisa mengatur jalan acara dan saya pun bisa tampil menggila disana. Acara tutup buku yang akan diwarnai keriuhan tukar kado dan excitement dari karyawan yang sudah tidak sabar menanti berapa kali gaji sih, bonus yang akan diterima nanti?

Tapi bukan itu yang bikin saya gugup hari ini.

Saya akan mengajukan surat resign hari ini. Ya, saya akan meninggalkan kantor dengan beribu kenangan dan kenyamanan ini. Saya akan meninggalkan perkejaan yang luar biasa berat tapi jadi menyenangkan karena lingkungan yang selalu tidak lepas dari tawa. Meninggalkan teman-teman yang sudah saya anggap saudara saya sendiri – iya deh, gak semua juga saya anggap saudara – dan meninggalkan bos yang sangat supportif. Tapi tekad saya sudah bulat. Saya tidak ingin berkarir di dunia yang tidak sesuai dengan akar pendidikan saya dan saya ingin membuktikan bahwa saya benar-benar memperlakukan keluarga saya sebagai prioritas. Tekad saya sudah bulat, saya akan berhenti dari perusahaan ini walau masih kecut untuk keluar dari comfort zone.

Kepergian saya hanya berselang 2 bulan sejak saya menyerahkan surat pengunduran diri itu. Diwarnai senyum, ciuman di pipi kiri dan kanan, suasana karaoke super ga jelas dan beberapa titik air mata. Saya senang sudah pernah bergabung dan bekerja sama dengan orang-orang hebat di PFA Group Mandiri walau sedih juga kalau ingat saya gak akan dapet bonus berkali-kali gaji setiap tahunnya. Tapi saya lebih senang lagi karena menjadi PNS adalah satu hal yang paling diimpikan orang tua saya, menjadi pekerjaan yang memungkinkan saya meluangkan lebih banyak waktu bersama anak saya dan menjadi key person dalam memajukan negara ini. Toh saya sekolah tinggi-tinggi dibiayai negara, lalu apa lagi yang bisa saya lakukan untuk membalas budi kepada negara tercinta ini?

Jadi.. So long, Mandiri. Been a great time!