Help! Dokumen Saya Kerendem Banjir!!

Siapa yang rumahnya rawan banjir?? SAYAAAAAA…. Walaupun rumah yang saya diami ada di tengah kota, tapi ternyata gak lepas juga dari ancaman banjir. Apalagi kalo pas pintu air Manggarai ditutup, wassalam deh pasti rumah kena banjir setinggi betis orang dewasa. Banjirnya emang gak masuk rumah dan cuma di halaman aja, tapi dulu sebelum rumah ditinggiin, banjirnya mah nyelonong aja masuk ke rumah dan ngerusak perabotan yang gak sempet diangkat.

Selain proses bersih-bersih pasca banjir, yang paling nyebelin adalah waktu kita gak sempet nyelametin beberapa dokumen macem foto ato buku-buku penting yang disimpen ga terlalu tinggi dan akhirnya kerendem banjir. Kebayang lah kalo foto bakalan lengket satu sama lain dan mengelupas, trus dokumen kertas bakal jadi keriting plus kotor bernoda bekas banjir. Tapi sekarang buat semua orang yang kena banjir, kantor saya tercintrong bisa ngasih solusinya!!

Bukan, bukan ngasih rumah baru di kawasan bebas banjir. Tapi kalo dokumen ato arsip kita kena banjir, Arsip Nasional RI bisa memperbaiki kerusakannya! Gratis pulak! Ini keterangannya:

siaran_pers_bencana

Mudah bukan? Sekadar tips buat penanganan paling awal sebelum ke ANRI: JANGAN MENJEMUR DOKUMEN BASAH! Kenapa? Simplenya karna kertas itu bahan utamanya adalah selulosa, jadi kalo dijemur bakal regas dan bisa bikin kertas itu kaku dan gampang banget patah. Jadi kalo dokumen kertas kerendem banjir, cukup diangin-anginkan saja, bisa pake kipas angin ato dikipas-kipas (yakeles.. capek bener..) supaya kertasnya tetep elastis dan gak gampang rusak.

So, don’t worry kalo dokumen kita kebasahan. Bisa langsung ajah dateng ke ANRI dan kami akan perbaiki sesuai kerusakan yang terjadi. (Notes: kerusakan hanya berlaku untuk arsip kertas dan foto, bukan hati!)

 

Advertisements

Bimbingan Teknis Penerjemahan Lisan

Minggu lalu, tepatnya tanggal 18 – 20 November kemarin, saya diundang untuk ikut Bimbingan Teknis (Bimtek) Penerjemahan Lisan yang diadain sama Sekretariat Kabinet di Hotel Golden Flower Savero. FYI, kalo blom tau yaa… Penerjemahan lisan atau Interpreting sekarang ini udah punya istilah baku “Penjurubahasaan”. Ribet? Yo wiss, mari lanjutin pake kata interpreting aja, yang penting udah pada tau ya istilah bakunya?

Yang menarik dari kegiatan ini adalah, ternyata interpreting ada 4 macem:

  • Sight Translation: Interpreter dikasih teks dlm bahasa sumber (bahasa asing) trus langsung saat itu juga dijurubahasain ke bahasa sasaran (misal dari teks inggris diterjemahin langsung jadi bahasa Indonesia)
  • Dialog: Interpreter berperan nerjemahin bahasa 2 penutur yang lagi ngobrol, jadi si interpreter musti bisa dua bahasa itu dengan baik. Kalo si A ngomong, dia langsung nerjemahin dlm bahasa si B. Gitu juga pas B ngomong, interpreter nerjemahin langsung ke bahasa A.
  • Consecutive Interpreting: Biasa dipake pas ada sambutan-sambutan ato speech gitu. Jadi si penutur ngomong dulu satu paragraf ato beberapa kalimat trus berenti, pas berenti si interpreter nerjemahin ke bahasa sasaran apa yang udah diomongin sama si penutur. Jadi satu arah gitu kalo si Consecutive Interpreting ini.
  • Simultan Interpreting: Yang ini njelimet even buat orang yang jago bahasa asing. Pasalnya kalo simultan, berarti pas si penutur ngomong, interpreter juga langsung jurubahasain kalimat si penutur. Biasanya kalo di sidang-sidang internasional, kan duta-duta dari beberapa negara asing yang suka pake headset tuh, nah itu sebenernya si interpreter lagi ngomong jurubahasain apa yang lagi diomongin saat itu. Kebayang dong panasnya otak pas lagi nerjemahin cara simultan ini?
Bimtek Pengalihbahasaan 2

Suasana Kelas Bimtek. Semuanya penerjemah dari Kementerian/Lembaga di Indonesia.

Yang paling bikin bingung – apalagi yang gak biasa interpreting ato ngomong dalam bahasa asing – adalah interpreting ini gak bisa buka kamus, googling ato mikir lama-lama buat nyari kata-kata yang pas, pemirsa. Kebayang dong brarti emang yang jadi interpreter itu harus punya vocab yang luar biasa dan mikirnya musti cepet? Makanya buat saya yang jarang nerjemah lisan (terakhir September lalu pas ada perwakilan dari Nationaal Archief van Nederland yanng dateng ke Indo) dan biasa nerjemah bahasa Belanda, bimtek ini agak bikin panas otak.

Asiknya, trainer di bimtek ini adalah Bu Inanti Pinintakasih Diran. Siapa tuh? Bu Inan adalah orang yang saya kenal waktu masih kerja di Kawasan Kota Tua. Bu Inan punya EO yang sering di-hire buat bikin acara Batavia Art Festival di Museum Fatahillah yang juga melibatkan seluruh museum kawasan situ. Tapi setelah saya pindah ke kantor pusat Mandiri di Gatsu, saya udah gak pernah lagi ketemu Bu Inan, palingan cuma tau kabarnya dari facebook ajah. Yang saya tau juga, sekarang ini Bu Inan sering jadi interpreter kegiatan kepresidenan atau kenegaraan. No wonder kan jadinya kalo Bu Inan ditampuk jadi trainer di acara ini.

Bimtek Pengalihbahasaan 3

Me and Bu Inan

Tadinya agak ragu juga kalo mo negor-negor, takut Bu Inan gak ngenalin saya, kan malah ntar tengsin. Eh ternyata Bu Inan masih inget saya, bahkan masih inget beberapa detil kejadian yang pernah kita berdua lakuin bareng dulu.. Saya seneeeeng…

Satu lagi yang nyenengin adalah Hotelnya bagus dan makananya enak. Saya naek 2 kilo aja dalam waktu 3 hari nginep disana. Hotelnya juga bersih. Sayang room service nya gak terlalu oke, gelas saya gak diganti selama dua hari, padahal gelasnya udah dipake buat bikin teh. Akhirnya minum langsung dari botol. Tapi ya udah sih, namanya nginep juga dibayarin.. :p

So far buat saya materi yang dikasih di bimtek ini sangat berguna. Praktiknya aja sih yang kurang, soalnya bimtek juga cuma 3 hari 2 malem kan, yang ada emang harus banyak latihan sendiri. Trus saya jadi lebih sadar kalo baca berita ter-up date (bukan berita seleb ato gosip, loh!) itu penting banget supaya pas lagi interpreting kitanya gak buta-buta amat soal konteks yang mungkin saat itu lagi diomongin. Coba kalo pas lagi ada kunjungan dari Amrik ke ANRI trus pimpinan ngomongin soal Freeport dan saya gak tau apa-apa soal yang lagi dibahas itu? Kan bisa gagap-gagap.. Malu dong… Jadi mulai sekarang saya langganan Jakarta Post aja lah. Aplikasi online-nya tapi, biar bisa baca langsung di hape biar enak dan gratis.. Ehehehe..

Macan Ternak

Udah dari tahun ajaran ini saya komitmen lebih involve sama kegiatan playgroup Ditmar, termasuk nganter dan jemput Ditmar sekolah. Kalo dari kantor Alhamdulillah dapet izin juga dari bos, toh jarak antara rumah, kantor dan sekolah Ditmar dekeeet banget. Jadi gak makan banyak waktu juga. Setelah beberapa waktu, ternyata agak riweuh kalo jemput sekolah juga, karna selain Jakarta masih musim kemarau, kerjaan di kantor jadi nanggung. Akhirnya saya memutuskan buat nganter sekolahnya aja.

Jadi ya saya tiap Senin, Rabu dan Jumat jadi Macan Ternak. Tau kan fenomena Macan Ternak (Mama Cantik Anter Anak)? Nah, di Erlass bertebaran deh tuh Macan Ternak. Sampe Papa Ditmar bilang: “Ditmar, temenan deket sama si Anu, ya.. Biar papa bisa ngobrol sama mamanya..” Hadeeeh.. Trus selama ini aku kamu pandang gimana, hubby???!!!

Tapi yang paling bikin terharu, ada salah satu Macan Ternak (eh, apaan sih,.. Maksud saya salah satu mama dari temen sekelas Ditmar.. :p) yang cerita kalo dia berenti kerja setelah anaknya masuk playgroup. Bukan karena dipaksa suaminya ato gimana, tapi pure dari keinginan dia sendiri buat ngurus anaknya sekolah. Trus saya mau nangis terharuuuu… Padahal kan pastinya berat kalo yang biasa sekian jam kerja di kantor trus jadi full time mom yang ngurus anak dan rumah tangga aja. Bukan maksudnya jadi ibu rumah tangga itu gak berat, tapi adjustment nya itu loh… Kalo saya mungkin bakal kena FTM-blues (yeah, macem baby blues yang stress pas baru lahiran, ini stress pas baru brenti kerja).

Saya jadi inget sama omongan senior di sini yang pernah juga mau berenti kerja demi ngurus anaknya, bedanya si ibu itu rumahnya di Bogor dan harus kerja di Ampera Jakarta Selatan dan masa itu Handphone itu masih jadi barang langka, makanya susah mantau keadaan anaknya. Menurut bosnya si ibu, lebih baik si ibu gak berenti kerja karna anak itu cuma diurus paling sampe umur 11 tahunan, selebihnya pasti lebih milih buat main sama temen-temennya. Jadi si ibu itu lebih milih buat bali rumah di deket kantor biar lebih gampang mantau anak dan gak jadi berenti kerja.

Walau sebenernya sih saya iri sama mama temennya Ditmar di sekolah itu. Enaknya bisa tiap saat ngurus anak dan bisa worry free karna bisa mantau langsung kegiatan anak. Tapi selain alasan finansial, let say saya egois karna lebih milih mengembangkan ilmu yang saya dapet dari sekolah selama ini dan saya gak punya ide cara ternyaman apa lagi yang bisa saya lakukan buat memenuhi keinginan saya itu selain ngantor. Alhamdulillah saya masih bisa kerja di kantor yang deket banget sama rumah, jadi kalo ada apa-apa ya paling nggak saya bisa langsung balik dan ngurus Ditmar.

Cuma dalem hati kecil, andai bisa ya mau juga berenti kerja dan full ngurus Ditmar.. Fiuh…