Get well soon, Tiger.

Saya cukup bersyukur karena Ditmar jarang sakit, kalaupun sakit biasanya cuma pilek batuk. Ya siapa sih yang punya anak balita trus gak paham banget sama epidemi batpil yang biasa banget mampir ke hidung n tenggorokan anak? Tapi buat urusan sakit demam sampe 39 derajat celcius, hampir gak pernah deh kena di Ditmar. Tapi kali ini beda. Ditmar panas sampe 39, 3 derajat celcius.

Rabu kemarin pas bangun subuh, saya ngerasa koq tangan kiri saya anget banget. Pas saya liat, tangan kiri saya nempel sama perut Ditmar yang gak ketutup baju. Saya raba lagi perutnya, dahinya, tangannya. Astagfirulloh al adzim! Ini mah anak gue panas! Saya langsung bangunin hubby, yang setengah sadar bilang iya, Ditmar demam. Akhirnya hari itu saya ijin gak masuk kerja dan ngurusin Ditmar aja. Selama hari Rabu itu saya sengaja cuma rawat sendiri, dengan harapan kasih tempra dan tanpa ke dokter pun Ditmar udah sembuh.

Kamisnya perut Ditmar kembung, panasnya pun muncul-hilang. Anaknya juga ngeluh perutnya sakit dan pipisnya juga sakit. AKhirnya kami ke dokter. Sayangnya, dr. Ina lagi cuti sampe 1 Februari, jadi terpaksa saya ambil jadwal dokter yang lain. Disana kami diminta buat cek urine, hasilnya ketone, bakteri dan epitelnya positif. Tapi yang bikin menohok adalah dokternya bilang kalo Ditmar kelaparan, makanya sakit. Saya sampe bingung. Iya sih emang selama sakit ini makannya sedikti dan sempet muntah, tapi sampe kelaparan? Akhirnya seisi rumah rempong bikinin makanan yang ujung-ujungnya gak dimakan juga sama Ditmar. Anaknya maunya cuma minum susu aja. Jadi saya kasih Pediasure sebanyak-banyaknya aja, ya walo diseling roti sedikit.

Jumatnya karena Ditmar masih negluh sakit perut dan gak bisa buang angin, akhirnya saya tusuk microlax. Setelah pup dan buang angin yang banyak, anaknya langsung aktif dan panasnya ilang. Hari Jumat dan Sabtu siang berlalu dengan ceria.

Sabtu malemnya, Ditmar ngeluh sakit perut lagi, saya raba perutnya ternyata kembung lagi. Ada apa ini sebenernya? Berbekal pengantar lab dari dokter sebelumnya yang bilang kalo Ditmar masih sakit sampe Sabtu, jadi kami cek darah lah ke rumah sakit. Alhamdulillah ambil darahnya gak pake drama, anaknya gak sakit walo keliatan shock banget pas ditusuk. Karna hari Minggu gak ada dokter spesialis anak di RS JMC, jadi kami langsung berangkat ke RS Brawijaya.

Di sana dokternya liat hasil lab, nanya kronologis sakitnya dan akhirnya dokternya bilang: Ini sih typus, Bu. Ini udah keliatan koq dari urinenya. Emang biasa begitu kalo abis liburan. Kan anak-anak banyak makan di luar, berenang-berenang nelen air kolam. Tadi aja udah sekitar 6 pasien yang typus semua.

Doeeeeeeeeeeengggg…………….

Saya pernah sih denger anak temen ada yang sakit typus, tapi gak pernah nyangka Ditmar juga bakal kena typus. Wong makanannya makanan rumah aja, koq. Tapi ya apa boleh buat ya, namanya juga udah suratan takdir *angin menderuuu*

Akhirnya sekarang anaknya gak sekolah dulu semingu, gak boleh mandi 3 hari dan musti makan bubur aja. Walo sampe detik ini juga, Ditmar masih belom mau makan selain donat JCo. My bad! Tapi bener-bener gak ada isi perutnya kalo ga dikasih yang dia mau. Semoga dengan antibiotik dan obat puyer dari dokter plus istirahat di rumah, Ditmar gak perlu sampe di-opname dan bisa sembuh seperti sedia kala, yaaa… Amiiiin…

 

Among Putro Skyworld Indonesia

Sabtu 5 Desember 2015 kemarin saya n hubby ngajak Ditmar ke Taman Mini Indonesia Indah (TMII). Rencana cuma mau ke Museum Air Tawar dan Taman Burung, tapi pas masuk pintu masuk TMII, kami liat spanduk “Skyworld Indonesia – Digital Planetarium. 300 Meter”. Wah, langsung tertarik lah kita kesana, since blom berhasil ke Planetarium ngajak Ditmar.

Sampe disana langsung disambut taman yang luaaaas bener, ada air mancurnya dan udah ada foodcourt yang buka juga disana. Tapi karna sebelum masuk TMII kita udah makan, jadi ga nyicip disini. Sebagian bangunannya masih dalam pembangunan, katanya sih selesai dan siap buka bulan April taun depan. Among Putro Skyworld ini ada di bawah, jadi musti turun tangga dulu. Harga tiket masuknya Rp. 40.000,-, jauh lebih mahal daripada museum lain di TMII, tapi saya berharap dengan harga segitu worth it, ya.. Oh ya, Ditmar ga diitung, yaa.. Entah kenapa, padahal kan Ditmar udah 4 tahun.

Pas masuk, ada 3 pintu buat pengunjung. Pintu sebelah kiri ke photo booth dan children playground. Sebenernya kita diajak masuk ke ruang proyektor mini planetariumnya, tapi berhubung anak kicik gak mau masuk karna gelap, jadi saya gantian sama hubby, saya nemenin Ditmar ke children playground dulu baru nanti kalo hubby udah klar nonton gantian dia kesini. Sebelum ke children playground, kita ngelewatin photo booth, disediain macem-macem background dan baju astronot juga! Ukurannya ya kecil, karna kayaknya mereka bidik pasar anak sekolah, ya.

Jpeg

Sebagian photo booth di Among Putro Skyworld. Masih ada sekitar 4 background lain.

Children playgroundnya gede, dihias mural observatorium Boscha dan pemandangan langit malam, ada gantungan sistem tata surya dan astronot di langit-langitnya. Kalo mainannya standar lah. Perosotan, bola-bola dan ring basket mini buat anak-anak. Tapi karna itu ruangan tertutup dan agak gelap, jadi pas saya ambil keranjang bola di pojokan, langsung keluar beberapa ekor nyamuk. Harusnya sih ada sinar mataharinya biar lebih nyaman, ya. Tapi overall, Ditmar seneng sih main disini. Kebetulan juga banyak anak yang main di waktu yang bersamaan.

Jpeg

Suasana children playground. Oh, lupa bilang.. Ada lego yang bertebaran di pojokan dan nyaris gak keliatan karna sama-sama warna-warni kayak karpetnya, kalo gak hati-hati bisa keinjek. Gak enak bener kan nginjek lego..

Setelah hubby klar nonton di mini planetariumnya, gantian saya yang masuk. Setelah kuota penonton terpenuhi, film di mulai. Btw, mini planetariumnya berbentuk lingkaran diameter kurang lebih 5 meter, karna gak dikasih kursi, jadi penonton lesehan atau bisa tiduran. Saya sendiri gak ikut tiduran karna takut aja tiduran di karpet yang gak tau kapan terakhir kali diganti dan gak tau juga model kaki apa yang pernah injek karpet itu. Bukan sok bersih, tapi saya emang banyak takutnya, sih. Film yang diputer macem-macem, di awal disuguhi proyeksi bintang secara real time, jadi kalo kami masuk agak sorean, galaksi andromeda udah bisa diliat, tapi karna itu masih siang jadi gak bisa. Naratornya anak ITB, jelas karna Among Putro Skyworld ini kerjasama dengan ITB juga. Pertunjukan utamanya adalah soal proyek google yang bikin kompetisi buat anak-anak yang bisa bikin robot di bulan. Saya udah pernah liat liputannya di BBC, jadi saya akhirnya keluar. Cukup lah liat rasi bintangnya aja. Yang penting udah nyicipin mini planetariumnya.

Jpeg

Gambar dari film soal angkasa luar di mini planetarium Among Putro Skyworld.

Abis dari nonton n main di children playground dan skip foto-foto di photo booth (emang gak hobby selfie ni keluarga), kami diajak ke museumnya. Museumnya standar lah, masuk ada ruang audio visualnya soal pembentukan bumi, karna Ditmarnya bosen, kita lanjut masuk ke ruang pamerannya. Di ruang pamer ada panel-panel cerita soal perkembangan ilmu astronomi dari jaman purba sampe sekarang. Ada juga soal ilmuwan yang bergerak dalam bidang astronomi dan ada macem-macem roket dari yang keciiiil sampe yang setinggi 3 meter. Ada juga TV-TV yang muter beberapa film soal tata surya. Sayangnya pemasangan TV terlalu dekat, jadi suara dari satu film tabrakan sama film yang lain. Di dalem museumnya udah ada guide yang siap ditanya-tanya. Kebetulan saya dipandu sama Pak Djuhana, alumni ITB taun 1975 yang mendirikan Himpunan Astronom Amatir Jakarta, dan doi bisa bahasa Belanda, yang ada saya sama dia ngomongin sejarah Batavia jaman dulu. Ahahahah.. Pesennya Pak Djuhana sih, masa depan ada di tangan Ditmar, jadi sering-sering bawa Ditmar ke museum dan kasih pelajaran yang seluas-luasnya soal apapun terutama agama. Inshaa Alloh amiiiin…

Jpeg

Anaknya genggeus banget pengen pipis pas di museumnya. Hohohoho…

Akhirnya setelah kurang lebih 1 setengah jam, kami sampe di akhir pameran. I give 7/10 for this recreational place. Karna emang bangunan Among Putro Skyworld yang sekarang bisa dikunjungi ini masih semi permanen, makanya masih banyak kurangnya. Kalo dari brosur dan cerita guide, kalo bangunan utamanya selesai di April 2016, kayaknya bakalan JAUH lebih baik dan atraktif. Guide dan pelayanannya luar biasa, gak maen-maen deh mandu pengunjungnya, sebagai mantan guide saya seneng banget dipandu orang-orang seperti mereka. Yah, dengan harga 40 ribu, wahana ini lumayan lah buat rekreasi. Tapi nanti kalo udah jadi full, saya baru akan balik lagi kesini.

Jpeg

Salam dari astronot masa depan.. 🙂

School is Cool. Finding The Right Cool School

Featured Pic:http://www.asuhanak.com/2015/01/tips-memilih-asuransi-pendidikan-yang.html

Baru-baru ini saya sempet ngobrol sama temen yang anaknya akan masuk SD tahun depan. Temen saya bingung, karena sekolah yang bagus emang mahaaaal banget harganya. Belum juga kurikulumnya yang ada aja kurangnya. Kalo pun ada yang sreg, ya kebentur masalah biaya itu lagi. Dari temen saya itu, saya dapet informasi kalo sekolah swasta berbasis agama Islam yang dekek rumah dan mulai saya lirik buat Ditmar nanti ternyata matok harga Rp. 35juta! Saya kaget bukan main.. Soalnya setau saya sekolah ini dua tahun lalu cuma matok 20 juta, lah koq ini naiknya hampir dua kali lipat dalam waktu dua tahun aja??

Saya jadi mikir-mikir, apa iya sekolah ini ngejamin masa depan anak saya? Emangnya ke depannya Ditmar mau jadi apa, sih? Target sekolahnya Ditmar mau ke luar negeri apa di dalem negeri aja? Selain pendidikan formal Ditmar mau dikasih pendidikan apa lagi buat nunjang kehidupannya di masa depan coba?

(1) Saya coba mulai jawab satu-satu. Sekolah mahal blom tentu jamin masa depan anak. Saya rasa semua setuju. (2) Ke depan saya maunya Ditmar bisa berhasil lulus secara akademis, tapi yang terpenting dia punya basic skill dalam bidang bisnis atau apapun yang mendukung dia buat jadi orang yang gak cuma jadi ‘pegawai’. Saya berharapnya Ditmar bisa jadi pencipta lapangan kerja, bukan cuma nungguin gaji macem saya dan hubby. (3) Target sekolahnya saya mau Ditmar masuk SMP dan SMA Negeri. Karena kalo SMP dan SMA bagus di Jakarta Selatan udah teruji kualitasnya. Kuliah pun saya pengen Ditmar masuk UI (mentok UI Depok aja yak, gak usah pake ke kampus negeri luar kota. Kalo ke luar kota saya ikut pindah ke kota itu juga buat jagain Ditmar. *Emak Posesip*), sukur kalo ada rejeki bisa masuk kelas internasional. (4) Pendidikan informal? Bisa kita liat dari perkembangan minat dan bakat Ditmar nanti.

Setelah browsing sana-sini, ngobrol di forum femaledily.com, baca-baca blog ibu-ibu yang punya anak umur mau masuk SD, dan ngobrol sama hubby dan keluarga besar, kayaknya tujuan SD Ditmar makin mengerucut: Ditmar masuk SD Negeri aja.

Kenapa koq negeri, sih? Bukannya udah kelibas ya kurikulum dan kualitas SD Negeri sama SD Swasta? Ternyata kalo diliat dari nilai UN SD negeri dan swasta se-Jakarta Selatan yang bisa diakses di simdik.info, SD swasta nilai rata-ratanya jauh di bawah SD Negeri. Bedanya sampe 6,78. Bahkan sekolah yang masuknya 35 juta tadi masuk ke urutan 60-an se SD swasta se-Jakarta Selatan. Jadi kalo dipikir-pikir, buat saya yang menargetkan Ditmar masuk SMP dan SMA negeri, SD yang bisa jamin nilai UN yang tinggi lah yang jadi pilihan utama. Lagipula kalo dari cerita macem-macem orang juga bilang, kalo SD Negeri sekarang udah banyak banget yang bagus dan model pembelajarannya mirip SD swasta. Jadi guru gak selalu jadi pusat alam semesta di setiap kelas, anak-anak juga mulai bisa mengutarakan apa yang ada di pikirannya. Ini kejadian di SD yang bagus pastinya, ya..

Setelah saya browsing lagi, masalah kedua adalah SD negeri buka pendaftaran online dan ada ebberapa syarat yang harus dipenuhi calon siswa baru: Umurnya paling kurang 6,5 tahun di bulan Juli, trus beberapa sekolah ada wawancaranya dan tes calistung, plus domisili gak boleh jauh-jauh dari sekolah.

Umur Ditmar pas Juli 2018 setelah lulus TK B adalah 6 tahun 11 bulan 2 minggu, jadi kemungkinan bisa lah diterima. Calistung saya optimis sama kemampuan Ditmar yang so far udah bisa baca suku kata dan hitung sampe 100, tapi yang jadi masalah adalah domisili. Sekolah yang punya nilai rata-rata UN bagus di dekitar rumah saya tuh gak ada. Ada sih di satu kelurahan yang sama, tapi jaraknya sekitar 5kilo dari rumah. Trus nerima murid juga cuma 20-an. Saya agak jiper juga, nih…

Makanya karena saya takut Ditmar gak diterima karena masalah jarak, saya pikir musti ada contigency plan. Dan akhirnya saya putuskan, oke buat cadangan saya dan hubby mau daftarin Ditmar ke SD swasta juga. SD swasta yang kami pilih bukan SD 35 juta itu, tapi SD swasta yang nilai UN nya kedua tertinggi di Jakarta Selatan. Pas saya cerita sama ibu saya, ternyata sekolah itu harus daftar dua tahun sebelumnya buat masuk sekolah. Alamaaaaak…

Segitunya ih milih sekolah.. Segitunya juga saya jadi rempong buat mikir kayak beginian.. Huhuhuhuhu…

Bimbingan Teknis Penerjemahan Lisan

Minggu lalu, tepatnya tanggal 18 – 20 November kemarin, saya diundang untuk ikut Bimbingan Teknis (Bimtek) Penerjemahan Lisan yang diadain sama Sekretariat Kabinet di Hotel Golden Flower Savero. FYI, kalo blom tau yaa… Penerjemahan lisan atau Interpreting sekarang ini udah punya istilah baku “Penjurubahasaan”. Ribet? Yo wiss, mari lanjutin pake kata interpreting aja, yang penting udah pada tau ya istilah bakunya?

Yang menarik dari kegiatan ini adalah, ternyata interpreting ada 4 macem:

  • Sight Translation: Interpreter dikasih teks dlm bahasa sumber (bahasa asing) trus langsung saat itu juga dijurubahasain ke bahasa sasaran (misal dari teks inggris diterjemahin langsung jadi bahasa Indonesia)
  • Dialog: Interpreter berperan nerjemahin bahasa 2 penutur yang lagi ngobrol, jadi si interpreter musti bisa dua bahasa itu dengan baik. Kalo si A ngomong, dia langsung nerjemahin dlm bahasa si B. Gitu juga pas B ngomong, interpreter nerjemahin langsung ke bahasa A.
  • Consecutive Interpreting: Biasa dipake pas ada sambutan-sambutan ato speech gitu. Jadi si penutur ngomong dulu satu paragraf ato beberapa kalimat trus berenti, pas berenti si interpreter nerjemahin ke bahasa sasaran apa yang udah diomongin sama si penutur. Jadi satu arah gitu kalo si Consecutive Interpreting ini.
  • Simultan Interpreting: Yang ini njelimet even buat orang yang jago bahasa asing. Pasalnya kalo simultan, berarti pas si penutur ngomong, interpreter juga langsung jurubahasain kalimat si penutur. Biasanya kalo di sidang-sidang internasional, kan duta-duta dari beberapa negara asing yang suka pake headset tuh, nah itu sebenernya si interpreter lagi ngomong jurubahasain apa yang lagi diomongin saat itu. Kebayang dong panasnya otak pas lagi nerjemahin cara simultan ini?
Bimtek Pengalihbahasaan 2

Suasana Kelas Bimtek. Semuanya penerjemah dari Kementerian/Lembaga di Indonesia.

Yang paling bikin bingung – apalagi yang gak biasa interpreting ato ngomong dalam bahasa asing – adalah interpreting ini gak bisa buka kamus, googling ato mikir lama-lama buat nyari kata-kata yang pas, pemirsa. Kebayang dong brarti emang yang jadi interpreter itu harus punya vocab yang luar biasa dan mikirnya musti cepet? Makanya buat saya yang jarang nerjemah lisan (terakhir September lalu pas ada perwakilan dari Nationaal Archief van Nederland yanng dateng ke Indo) dan biasa nerjemah bahasa Belanda, bimtek ini agak bikin panas otak.

Asiknya, trainer di bimtek ini adalah Bu Inanti Pinintakasih Diran. Siapa tuh? Bu Inan adalah orang yang saya kenal waktu masih kerja di Kawasan Kota Tua. Bu Inan punya EO yang sering di-hire buat bikin acara Batavia Art Festival di Museum Fatahillah yang juga melibatkan seluruh museum kawasan situ. Tapi setelah saya pindah ke kantor pusat Mandiri di Gatsu, saya udah gak pernah lagi ketemu Bu Inan, palingan cuma tau kabarnya dari facebook ajah. Yang saya tau juga, sekarang ini Bu Inan sering jadi interpreter kegiatan kepresidenan atau kenegaraan. No wonder kan jadinya kalo Bu Inan ditampuk jadi trainer di acara ini.

Bimtek Pengalihbahasaan 3

Me and Bu Inan

Tadinya agak ragu juga kalo mo negor-negor, takut Bu Inan gak ngenalin saya, kan malah ntar tengsin. Eh ternyata Bu Inan masih inget saya, bahkan masih inget beberapa detil kejadian yang pernah kita berdua lakuin bareng dulu.. Saya seneeeeng…

Satu lagi yang nyenengin adalah Hotelnya bagus dan makananya enak. Saya naek 2 kilo aja dalam waktu 3 hari nginep disana. Hotelnya juga bersih. Sayang room service nya gak terlalu oke, gelas saya gak diganti selama dua hari, padahal gelasnya udah dipake buat bikin teh. Akhirnya minum langsung dari botol. Tapi ya udah sih, namanya nginep juga dibayarin.. :p

So far buat saya materi yang dikasih di bimtek ini sangat berguna. Praktiknya aja sih yang kurang, soalnya bimtek juga cuma 3 hari 2 malem kan, yang ada emang harus banyak latihan sendiri. Trus saya jadi lebih sadar kalo baca berita ter-up date (bukan berita seleb ato gosip, loh!) itu penting banget supaya pas lagi interpreting kitanya gak buta-buta amat soal konteks yang mungkin saat itu lagi diomongin. Coba kalo pas lagi ada kunjungan dari Amrik ke ANRI trus pimpinan ngomongin soal Freeport dan saya gak tau apa-apa soal yang lagi dibahas itu? Kan bisa gagap-gagap.. Malu dong… Jadi mulai sekarang saya langganan Jakarta Post aja lah. Aplikasi online-nya tapi, biar bisa baca langsung di hape biar enak dan gratis.. Ehehehe..

First Line Conservation for Digitization

Minggu lalu saya disibukkan dengan training konservasi arsip. Jadi ANRI bekerjasama dengan National Archives of Netherlands buat program digitalisasi beberapa koleksi arsip. Nantinya arsip-arsip ini di-scan trus di-publish ke publik. Nah, karna arsip yang mau di-scan adalah arsip dari tahun 1800-an, otomatis kondisi arsipnya udah lumayan mengkhawatirkan. Ya gak semuanya rusak, sih. Tapi at least semua arsip harus dibuka dan dibersihkan supaya hasil scan bagus dan gak ngerusak scanner (karna kalo kotor ato masih ada debu yang keselip di kaca scan kan bahaya, bisa rusak ato minimal kegores lensanya).

Yang punya tanggung jawab buat bersihin dan benerin arsip sebelum ke ruang scan adalah unit restorasi. So far di ANRI memang kalo harus restorasi dan konservasi arsip, pasti dilakukan secara menyeluruh. Misalnya ada kerusakan di arsip bagian tengah, ya bakalan seluruh kertas itu yang dibenerin pake bahan yang dikhususkan untuk itu. Tapi ternyata, buat proses digitalisasi arsip sekarang ini, yang dipake itu adalah metode First Line Conservation.

Kalo pengertian ilmiahnya panjaaaang banget, jadi saya terangin pake cara gampangnya, ya… First Line Conservation (FLC) adalah salah satu metode dalam ngebenerin arsip yang mau didigitalisasi. Kalo buat keperluan scan, pasti yang diutamakan adalah image-nya harus jelas dan kebaca dong, ya? Jadi kalo biasanya konservasi kertas itu bisa makan waktu lama karna kalo ada yang rusak dikit tapi yang dibenerin keseluruhan lembar, si FLC ini cuma bagian yang rusak ajah. Emang nantinya bakal blentang-blentong hasilnya, tapi at least informasi yang ada di arsip tersebut jelas, bagus dan kebaca pas di-scan. Selain menghemat bahan (kalo konservasi total kan butuh lebih banyak lem, kertas jepang buat nambel dll, ya), FLC juga pastinya menghemat waktu.

Alat dan bahan yang digunakan juga relatif lebih sedikit tapi tepat guna. Ini penampakannya:

Jpeg

Iya, itu ada pengocok telur, gunanya buat ngaduk lem Klucel G dan ethanol yaang bakal dijadiin lem buat nempel arsip yang robek ato bolong. Yang Kayak gulungan tissue itu namanya Japanese Paper a.k.a. Tissue Jepang. Tissue Jepang ini tipis dan kalo dilem pake Klucel G nantinya transparan, jadi pas di-scan keliatan tembus pandang. Harganya muaahaaaal banget. Ada kuas buat bersihin debu. Setrika buat meluruskan lembaran arsip yang terlipat. Serius deh gw nyetrika pas training, padahal di rumah boro-boroooo..

Kalo dipikir-pikir sih sebenernya metode FLC ini malah bikin para konservator kerja dua kali. Kalo udah di-scan trus arsipnya masih dalam keadaan rapuh kan otomatis harus dikonservasi total, jadi kerja dua kali, kan. Tapi ya itu, FLC emang digunakan buat kepentingan digitalisasi. Emang jaman sekarang penting banget bikin file digital buat semua arsip, karna selain bahan kertas yang digunakan sangat mengandung asam makanya bakal cepet menguning dan rapuh, tinta juga makin kesini makin banyak kandungan logam dan berisiko korosi, iklim tropis Indonesia juga jadi tempat berkembang biak buat jamur yang bisa menggerogoti arsip.

Jadi kita, sebagai orang awam yang gak mungkin juga iseng beli tissue jepang dan bikin lem berbahan kimia, saya saranin buat men-scan semua dokumen berharga yang kita punya trus save baik-baik di CD ato harddisk eksternal, sukur-sukur bisa beli cloud, ya.. Sekadar supaya kelangsungan informasi arsip kita semua terjaga sampai waktu yang lama dan memudahkan hidup kita nantinya..

Semoga postingan ini berguna ya, Manteman.. 😀

Iyah, Saya Emang Pendek..

Sebenernya masalah tinggi badan adalah topik sensitif buat saya yang punya tinggi badan cuma 150 cm. Ya sebenernya sih harusnya legowo ya punya tinggi badan 150 cm, since tinggi badan ibu dan bapak saya juga gak lebih dari 155 cm. Tapi kan tetep aja minder kalo harus jalan sama temen-temen yang pastinya lebih tinggi dari saya. Dulu waktu pacaran sama hubby juga pasti saya pake high heels ato wedges minimal 5cm biar gak jomplang banget jalan sama dia yang tingginya 172 cm. Tapi selain minder, ada aja kejadian yang bikin keki dari tinggi badan yang gak seberapa ini. Misal…

Waktu saya MOS (Masa Orientasi Siswa) di SMA, ada guru yang masuk dan minta seluruh murid berdiri. Kebetulan saya duduk paling depan dan si guru berdiri pas di depan saya. Terus setelah murid- murid berdiri, koq ya ini guru gak ngapa-ngapain. Kita-kita juga bingung mau diapain sih, kok pake disuruh berdiri doang? Si guru cuma ngeliatin saya aja, gak ngerti deh arti ekspresinya apa, tapi lama-lama dia bilang: “Kamu koq disuruh berdiri masih aja duduk?” EH YANG BENER AJE!!! GUE UDAH BERDIRI, PAK!!! Saya bengong, dia juga bengong. Berapa detik kemudian dia baru bilang: “Eh, sorry-sorry. Udah berdiri, tho..”

SEMOGA PANJANG UMUR DAN SEHAT SELALU YA, PAK!!! (>.<‘)

Tapi ya, yang paling berasa kalo punya badan pendek adalah kalo berat badan naek dikiiiiit aja, let say 0,5 kg, keliatannya tuh naeknya bisa sampe 2 ato 3 kg, lah. Kan bikin males jadinya.. Apalagi kalo udah seumuran saya, manalah mudah nurunin berat badan even cuma 0,5kg. Trus karna muka saya bulet, jadilah itu pipi jadi offside kemana-mana… Fiuuuhhh…

Tapi ada untungnya juga punya badan pendek, at least kalo naek angkot pas pake baju item-putih suka dianggep anak sekolah. Apalagi muka mendukung mirip-mirip anak SMA.. Aahahhaha… Dan gak ada juga yang nyangka kalo saya udah nikah bahkan udah punya anak 1. Semua karna saya pendek.. *padahal di luar sana banyak juga yang tinggi tapi karna mukanya baby face, jadi dianggep muda juga.* *eh, ato karna saya baby face makanya dianggep muda? Muiiihihihihihi..*

Kenapa gak wisuda?

Baru-baru ini saya liat beberapa temen saya posting foto-foto mereka wisuda program magister di UI. Happy banget deh mereka, bisa pake toga dengan dua strip di lengan kanan yang nunjukin kalo mereka udah jadi master. Saya jadi keingetan 4 tahun lalu pas saya harusnya juga bikin foto serupa..

Tahun 2011, tepatnya tanggal 19 Juli, tesis saya berhasil lolos dari sidang tesis dan akhirnya saya juga dinyatakan lulus jadi Master Humaniora jurusan Museologi UI. Saya seneng aja waktu itu. Gak seneng banget, loh. Soalnya saya punya alesan yang lebih bisa bikin saya lebih seneng banget. Saya hamil 9 bulan waktu sidang tesis dan bayi saya akan segera lahir. Saya inget pas nulis tesis dan udah ngerasa capek banget, Ditmar yang masih ada di dalem perut suka nendang bikin kaget, seolah-olah ngingetin: “Ma, ayo sedikit lagi nulisnya, Ma. Biar lahirannya gak pake utang apa-apa sama kampus. Biar nanti bisa lega pas lahiran..” Dan saya kembali semangat. Pas sidang pun saya minta izin buat duduk pas presentasi, gak seperti temen-temen saya yang berdiri dan bisa bergerak dengan semangat pas presentasi. Soalnya kaki saya tiba-tiba aja bengkak sebelah kanan dan terasa mau kram. Para penguji juga kayaknya kasian banget ngeliat saya yang pas masuk ruang sidang udah keringetan karna kepanasan, padahal AC di ruangan itu katanya dingin loh, tapi saya tetep kepanasan. Saya juga inget pas jawab beberapa pertanyaan, saya sempet blank dan bingung mau jawab apa.

Tapi saat itu saya Lillahi Ta’ala ajah, gimana pun usaha udah maksimal, hasilnya gimana yang penting udah maju sidang. Alhamdulillah satu jam sidang berlalu, tesis saya dinyatakan layak dan saya lulus dengan sedikit revisi saja. Alhamdulillah loh revisinya dikit, kan orang-orang cenderung jadi lebih males ngerjain revisi kalo udah dinyatain lulus. Trus saya pun pulang bareng hubby. Waktu itu belum punya mobil, jadi pulang dari Depok ke Buncit naik motor. Alhamdulillah hari itu Ditmar anteng dan gak bikin gerakan yang bikin ngilu, saya juga ga izin ke toilet waktu itu, padahal tau sendiri lah, gimana tingginya frekuensi buang air kecil kalo lagi hamil gede.

Sembilan hari setelah sidang tesis, Ditmar lahir. Padahal seminggu sebelumnya saya sempet ngasih revisi dan ngurus persyaratan ini-itu buat kelulusan saya. Itu juga sendirian, gak ditemenin hubby yang waktu itu lagi getol-getolnya kerja. Saya naik taxi sih, jadi jalannya sedikit. Cuma balik dari kampus ibu saya marah besar dan bilang kalo saya selebor karna jalan sendirian pas hamil gede. Kalo ada apa-apa di jalan pas kamu sendirian gimana? Gitu nyokap bilang waktu itu. Saya sih cuma diem aja. Lah wong ga kenapa-napa juga. Tapi setelah jadi orang tua, baru deh berasa wajar kalo nyokap marah kayak gitu. Walo keulang lagi sih kejadian jalan-jalan sendirian sehari sebelum lahiran. Soal ini saya cerita lain kali, deh.

Gak lama setelah Ditmar lahir, saya baru inget saya harus daftar wisuda. Kalo gak salah inget deadlinenya dua minggu setelah Ditmar lahir. Saya galau, apa mau daftar wisuda ato nggak. Kalo daftar wisuda, Ditmar mau ditinggal atau dibawa? Kalo dibawa, Depok panas banget dan kalo pun nunggu di mobil ya sama aja panasnya (ini sih pengalaman wisuda sarjana saya dulu), kalo ditinggal saya belum punya stock ASI perah. Akhirnya setelah lama mikir, tanggal deadline pendaftaran wisuda pun lewat. Dan saya gak ikutan wisuda. Semata-mata karna Ditmar masih bayi merah dan semua opsi gak akan membuat Ditmar nyaman.

Saya gak menyesal gak wisuda, gak punya toga dua strip dan gak foto-foto di depan Balairung. Karena saya masih punya hal yang jauh lebih membahagiakan hati dan lebih memorable daripada wisuda. Toh saya tetep jadi master walo gak wisuda, toh saya masih jadi anggota Iluni (Ikatan Alumni) UI walo tanpa wisuda, dan anak saya tetep tau bahkan sebelum dia bisa ngomong kalo ibunya pernah minta bantuan penyemangat pas nyusun tesis. Target saya yang lulus S2 sebelum lebih dari 25 tahun pun saya capai, sekali lagi walo tanpa ceremonial wisuda.

Inshaa Allah, tahun 2017 saya ambil S2 lagi di UI, sekarang targetnya jurusan Linguistik peminatan Penerjemahan. Kenapa S2 lagi? Karena master saya gak bisa buat naik pangkat di ANRI since saya lulus jauh sebelum saya masuk jadi PNS sini. Jadi apa tahun 2019 saya ikutan wisuda? Ato malah lahiran lagi? We’ll see.. 🙂