Kenapa gak wisuda?

Baru-baru ini saya liat beberapa temen saya posting foto-foto mereka wisuda program magister di UI. Happy banget deh mereka, bisa pake toga dengan dua strip di lengan kanan yang nunjukin kalo mereka udah jadi master. Saya jadi keingetan 4 tahun lalu pas saya harusnya juga bikin foto serupa..

Tahun 2011, tepatnya tanggal 19 Juli, tesis saya berhasil lolos dari sidang tesis dan akhirnya saya juga dinyatakan lulus jadi Master Humaniora jurusan Museologi UI. Saya seneng aja waktu itu. Gak seneng banget, loh. Soalnya saya punya alesan yang lebih bisa bikin saya lebih seneng banget. Saya hamil 9 bulan waktu sidang tesis dan bayi saya akan segera lahir. Saya inget pas nulis tesis dan udah ngerasa capek banget, Ditmar yang masih ada di dalem perut suka nendang bikin kaget, seolah-olah ngingetin: “Ma, ayo sedikit lagi nulisnya, Ma. Biar lahirannya gak pake utang apa-apa sama kampus. Biar nanti bisa lega pas lahiran..” Dan saya kembali semangat. Pas sidang pun saya minta izin buat duduk pas presentasi, gak seperti temen-temen saya yang berdiri dan bisa bergerak dengan semangat pas presentasi. Soalnya kaki saya tiba-tiba aja bengkak sebelah kanan dan terasa mau kram. Para penguji juga kayaknya kasian banget ngeliat saya yang pas masuk ruang sidang udah keringetan karna kepanasan, padahal AC di ruangan itu katanya dingin loh, tapi saya tetep kepanasan. Saya juga inget pas jawab beberapa pertanyaan, saya sempet blank dan bingung mau jawab apa.

Tapi saat itu saya Lillahi Ta’ala ajah, gimana pun usaha udah maksimal, hasilnya gimana yang penting udah maju sidang. Alhamdulillah satu jam sidang berlalu, tesis saya dinyatakan layak dan saya lulus dengan sedikit revisi saja. Alhamdulillah loh revisinya dikit, kan orang-orang cenderung jadi lebih males ngerjain revisi kalo udah dinyatain lulus. Trus saya pun pulang bareng hubby. Waktu itu belum punya mobil, jadi pulang dari Depok ke Buncit naik motor. Alhamdulillah hari itu Ditmar anteng dan gak bikin gerakan yang bikin ngilu, saya juga ga izin ke toilet waktu itu, padahal tau sendiri lah, gimana tingginya frekuensi buang air kecil kalo lagi hamil gede.

Sembilan hari setelah sidang tesis, Ditmar lahir. Padahal seminggu sebelumnya saya sempet ngasih revisi dan ngurus persyaratan ini-itu buat kelulusan saya. Itu juga sendirian, gak ditemenin hubby yang waktu itu lagi getol-getolnya kerja. Saya naik taxi sih, jadi jalannya sedikit. Cuma balik dari kampus ibu saya marah besar dan bilang kalo saya selebor karna jalan sendirian pas hamil gede. Kalo ada apa-apa di jalan pas kamu sendirian gimana? Gitu nyokap bilang waktu itu. Saya sih cuma diem aja. Lah wong ga kenapa-napa juga. Tapi setelah jadi orang tua, baru deh berasa wajar kalo nyokap marah kayak gitu. Walo keulang lagi sih kejadian jalan-jalan sendirian sehari sebelum lahiran. Soal ini saya cerita lain kali, deh.

Gak lama setelah Ditmar lahir, saya baru inget saya harus daftar wisuda. Kalo gak salah inget deadlinenya dua minggu setelah Ditmar lahir. Saya galau, apa mau daftar wisuda ato nggak. Kalo daftar wisuda, Ditmar mau ditinggal atau dibawa? Kalo dibawa, Depok panas banget dan kalo pun nunggu di mobil ya sama aja panasnya (ini sih pengalaman wisuda sarjana saya dulu), kalo ditinggal saya belum punya stock ASI perah. Akhirnya setelah lama mikir, tanggal deadline pendaftaran wisuda pun lewat. Dan saya gak ikutan wisuda. Semata-mata karna Ditmar masih bayi merah dan semua opsi gak akan membuat Ditmar nyaman.

Saya gak menyesal gak wisuda, gak punya toga dua strip dan gak foto-foto di depan Balairung. Karena saya masih punya hal yang jauh lebih membahagiakan hati dan lebih memorable daripada wisuda. Toh saya tetep jadi master walo gak wisuda, toh saya masih jadi anggota Iluni (Ikatan Alumni) UI walo tanpa wisuda, dan anak saya tetep tau bahkan sebelum dia bisa ngomong kalo ibunya pernah minta bantuan penyemangat pas nyusun tesis. Target saya yang lulus S2 sebelum lebih dari 25 tahun pun saya capai, sekali lagi walo tanpa ceremonial wisuda.

Inshaa Allah, tahun 2017 saya ambil S2 lagi di UI, sekarang targetnya jurusan Linguistik peminatan Penerjemahan. Kenapa S2 lagi? Karena master saya gak bisa buat naik pangkat di ANRI since saya lulus jauh sebelum saya masuk jadi PNS sini. Jadi apa tahun 2019 saya ikutan wisuda? Ato malah lahiran lagi? We’ll see.. 🙂

Malu Bertanya, Sesat Dijalan. I say: Kalo mau nanya, Googling aja dulu.

Saya termasuk orang yang menghabiskan 1 jam istirahat dan beberapa menit di waktu break solat Ashar dengan browsing-browsing berita ato artikel di internet. Biasanya kalo nemu artikel yang saya gak ngerti, saya langsung buka tab baru dan googling soal itu. Selain supaya saya gak bertanya-tanya soal itu lagi, at least kalo nanti ngobrol sama temen dan topik itu keluar ya saya gak planga-plongo, lah. Kalo saya sampe ga bisa nemu jawaban dari pertanyaan yang saya cari di google, baru deh saya nanya orang, itu juga jarang banget since di google hampir info apa aja ada.

Tapi itu saya, ada juga di kantor orang yang langsung nanya tanpa browsing. Bagus juga sih dia nanya, sekalian buka obrolan dan biar bisa ikrib gitu, kan. Tapi yang bikin capek adalah dia nanya pertanyaan yang sebenernya itu-itu aja dan itu berlangsung hampir berbulan-bulan.

“Mey, kalo nyimpen ASI perah itu bagusnya di freezer ato kulkas bawah, ya?”

“Mey, gw punya kulkas dua pintu. Nyimpen ASI Perah biar bisa awet mending di atas ato di bawah, ya?”

“Mey, kalo gw abis perah ASI, trus gw tarok di kulkas bawah, trus mau gw pindah ke atas, itu kualitas ASInya jadi lebih bagus mana?”

Boooook, itu kan sama aja jawabannya!

Saya sampe gemes sendiri dan bilang: “Mba, mending lo googling aja, mba. Lo mah nanya itu-itu mulu ah.” Sempet ngerasa bersalah sih pas kalimat itu keluar, tapi seketika rasa bersalah saya ilang pas dia jawab: “Males buka laptop gw, Mey.” Ya udah, saya diem aja kalo gitu.

Beberapa hari yang lalu dia nanya lagi soal manajemen ASI perah dan saya jawab sekenanya aja. Tapi kembali pertanyaan itu berulang dia ajukan, dan saya akhirnya bilang: “Mba, gini aja. Gw print aja ya tabel soal manajemen ASI perah di internet, nanti lo pasang di kulkas rumah lo, jadi lo gak perlu nanya-nanya lagi. Sip?” Dan saya cetak tabel itu dan saya kasih ke dia. Hasilnya, dia berenti nanya! Untunglah, yaa.. Sepertinya emang kemaren dia nanya berulang-ulang karna emang pengetahuannya belum lengkap, dan setelah saya print informasi yang tepat dan lengkap, dia puas dan gak nanya lagi.

Tapi alangkah enaknya kalo semua orang bisa memuaskan keingintahuannya dengan cara yang lebih mudah dan gak bikin orang kesel. Ya bisa dengan cara googling atau baca buku aja, toh?

Dan kalo harus nanya juga gak usah berulang-ulang kan, ya… 🙂

Macan Ternak

Udah dari tahun ajaran ini saya komitmen lebih involve sama kegiatan playgroup Ditmar, termasuk nganter dan jemput Ditmar sekolah. Kalo dari kantor Alhamdulillah dapet izin juga dari bos, toh jarak antara rumah, kantor dan sekolah Ditmar dekeeet banget. Jadi gak makan banyak waktu juga. Setelah beberapa waktu, ternyata agak riweuh kalo jemput sekolah juga, karna selain Jakarta masih musim kemarau, kerjaan di kantor jadi nanggung. Akhirnya saya memutuskan buat nganter sekolahnya aja.

Jadi ya saya tiap Senin, Rabu dan Jumat jadi Macan Ternak. Tau kan fenomena Macan Ternak (Mama Cantik Anter Anak)? Nah, di Erlass bertebaran deh tuh Macan Ternak. Sampe Papa Ditmar bilang: “Ditmar, temenan deket sama si Anu, ya.. Biar papa bisa ngobrol sama mamanya..” Hadeeeh.. Trus selama ini aku kamu pandang gimana, hubby???!!!

Tapi yang paling bikin terharu, ada salah satu Macan Ternak (eh, apaan sih,.. Maksud saya salah satu mama dari temen sekelas Ditmar.. :p) yang cerita kalo dia berenti kerja setelah anaknya masuk playgroup. Bukan karena dipaksa suaminya ato gimana, tapi pure dari keinginan dia sendiri buat ngurus anaknya sekolah. Trus saya mau nangis terharuuuu… Padahal kan pastinya berat kalo yang biasa sekian jam kerja di kantor trus jadi full time mom yang ngurus anak dan rumah tangga aja. Bukan maksudnya jadi ibu rumah tangga itu gak berat, tapi adjustment nya itu loh… Kalo saya mungkin bakal kena FTM-blues (yeah, macem baby blues yang stress pas baru lahiran, ini stress pas baru brenti kerja).

Saya jadi inget sama omongan senior di sini yang pernah juga mau berenti kerja demi ngurus anaknya, bedanya si ibu itu rumahnya di Bogor dan harus kerja di Ampera Jakarta Selatan dan masa itu Handphone itu masih jadi barang langka, makanya susah mantau keadaan anaknya. Menurut bosnya si ibu, lebih baik si ibu gak berenti kerja karna anak itu cuma diurus paling sampe umur 11 tahunan, selebihnya pasti lebih milih buat main sama temen-temennya. Jadi si ibu itu lebih milih buat bali rumah di deket kantor biar lebih gampang mantau anak dan gak jadi berenti kerja.

Walau sebenernya sih saya iri sama mama temennya Ditmar di sekolah itu. Enaknya bisa tiap saat ngurus anak dan bisa worry free karna bisa mantau langsung kegiatan anak. Tapi selain alasan finansial, let say saya egois karna lebih milih mengembangkan ilmu yang saya dapet dari sekolah selama ini dan saya gak punya ide cara ternyaman apa lagi yang bisa saya lakukan buat memenuhi keinginan saya itu selain ngantor. Alhamdulillah saya masih bisa kerja di kantor yang deket banget sama rumah, jadi kalo ada apa-apa ya paling nggak saya bisa langsung balik dan ngurus Ditmar.

Cuma dalem hati kecil, andai bisa ya mau juga berenti kerja dan full ngurus Ditmar.. Fiuh…

The Second Year of Playgroup

Karna kemaren sempet vakum lumayan lama dari aktivitas ngeblog, saya baru ngeh kalo saya belom cerita soal sekolahnya Ditmar. Bulan Juni kemaren Ditmar udah menyelesaikan tahun playgroupnya di Erlass School. Tapi di bulan-bulan itu saya dan keluarga juga jadi dilema, pasalnya kemandirian Ditmar dinilai masih kurang sama sekolahnya, speech delay yang belom juga selesai sampe habit bangun paginya Ditmar yang masih berantakan bikin kita ragu apakah Ditmar akan nyaman kalo harus lanjut ke TK A? Kalo dari sekolahnya sih ngasih keputusan ke kami, mereka bisa-bisa aja nerima dan akan berusaha mendidik Ditmar dengan baik. Tapi keliatannya dari pihak sekolah menyarankan supaya Ditmar ngulang aja di kelas playgroup, karna kalo di TK A tugas-tugas dan materi yang dikasih lebih menuntut kemandirian anak, jadi kalo kemandirian Ditmar aja masih kurang ya akan susah juga buat anaknya ngikutin ritme belajar di TK A.

Akhirnya dengan pertimbangan itu, kami putuskan untuk mengulang lagi tahun playgroup buat Ditmar. Sebenernya sih papanya Ditmar minta supaya Ditmar lanjut aja ke TK, tapi saya yang gak tega. Selain karna TK A masuknya setiap Senin-Jumat (kalo playgroup cuma Senin, Rabu dan Jumat), Ditmar juga kan umurnya nanggung. Kalo ngulang pun nantinya bakal lulus TK B di umur 7 tahun, usia pas buat masuk SD (yang masih dilema juga mo masuk kemana). Jadi begitulah, tahun ajaran Juli tahun ini dimulai dengan Ditmar tetep duduk di kursi playgroup.

Tahun ajaran ini dimulai dengan DItmar yang super cranky gak mau ke sekolah dan akhirnya tidur di sekolah sampe kelas selesai. Tapi hari-hari berikutnya Ditmar udah mau ikut kegiatan di kelas. Memang 2 minggu pertama sekolah orang tua atau pengasuh boleh masuk dan mendampingi anak. Waktu itu saya terus yang mendampingi, nenek Ditmar yang biasa nganter udah saya bebas tugaskan karna saya mau lebih terlibat di pendidikan Ditmar mulai sekarang. Saat 2 minggu itu Ditmar masih agak cranky kalo liat saya ilang dari pandangan, tapi di minggu ke-3 saya harus tega nitipin Ditmar ke tante-tante pengajarnya. Alhamdulillah setelah beberapa lama, Ditmar nangis cuma beberapa menit, pas udah diajak main dan beraktivitas seneng lagi. Malah Jumat lalu saya tinggal, Ditmar sama sekali gak nangis. Hebatnya anak emak.. *koprol*

So far saya liat dari laporan harian sekolahnya, nilai Ditmar selalu bagus. Bisa jadi karna materinya masih pengenalan diri dan Ditmar juga udah kuasai, bisa juga karna Ditmar udah enjoy banget di sekolahnya. Saya liat-liat juga Ditmar sekarang udah bisa bergaul sama anak-anak lain. Malah kata tantenya ada satu anak yang nempel terus sama Ditmar, cuma ya masih belom keliatan jadi BFF lah *ya iyalaaaa*. Trus juga setiap ada kegiatan sekolah macem pesta kemerdekaan RI kemarin, saya liat Ditmar mau ngikutin kegiatan dan nurut sama tantenya. Walau pun di kelas ini Ditmar jadi yang paling tua (yang lainnya baru umur 3 tahunan), tetep gak keliatan karna Ditmar juga kan anaknya kecil, jadi saru lah.. Eehhehe..

Semoga dengan ngulang playgroup kali ini, kemampuan motorik halus dan kasar Ditmar makin terasah dan Ditmar juga makin pinter ngomong dan bersosialisasi, ya.. Amiiiin…

Bedtime Stories

Sebenernya udah pengen ngomongin soal buku dan kebiasaan membaca Ditmar dari dulu, tapi gak jadi terus. Baru keingetan setelah buka femaledaily.com dan nyasar di forum buku favorit anak. Jadi sekarang aja lah saya tulis.

Waktu awal saya hamil Ditmar, saya males beraktivitas. Baca buku juga males, pengennya tidur ato nonton TV sambil tiduran terus. Tapi masuk ke trimester kedua, saya nemu artikel soal membentuk anak pintar sejak dari kandungan, dan salah satunya adalah si ibu harus sering-sering ngelatih otaknya. Since gak mungkin ngelatih otak dengan ngerjain soal matematika (serius, soal itung-itungan yang saya kuasai cuma ngejumlahin dan ngurangin duit doang. Asli.), jadi saya memutuskan buat baca buku aja banyak-banyak. Dimulai dengan buku-buku fiksi yang udah dibeli dan teronggok di rak buku. Masuk ke trimester ketiga, kualitas bukunya meningkat jadi buku soal arkeologi dan museologi. Ya ini sih karna saya dikejar deadline tesis, makanya bacaannya gak bisa macem-macem.

Beberapa minggu sebelum brojol, saya udah membekali calon bayi saya dengan soft book. Biar nanti udah ada bahan buat bacaan sebelum tidur, lah. Setelah brojol, sebulan sekali saya belanja buku buat Ditmar. Tapi kebiasaan beliin buku anak terhenti di tahun kedua. Pasalnya, Ditmar gak suka gonta-ganti buku bacaan. Ada semusim saya cuma bacain buku flip the flap, buku berjendela yang bisa dibuka-buka di tiap halamannya. Trus musim berikutnya buku Winnie The Pooh yang itu-itu aja, bahkan sampe sampulnya robek dan halamannya keriting. Nah, musim berikutnya adalah buku Pop Up, yang gambarnya nongol kalo halamannya dibalik. Jadi sayang kalo harus beli buku banyak-banyak lagi sekarang. Wong buku cerita yang lain aja jadi nganggur.

Karna Ditmar belom bisa baca, jadi pasti saya yang bacain buku. Masalahnya adalah, gaya bercerita saya ternyata malah bikin Ditmar excited dan malah gak ngantuk. Yang ada malah tiap saya ganti tone waktu ganti karakter dongeng, Ditmar ketawa sampe guling-gulingan. Ya kayak gini sih gimana bisa jadi bacaan pengantar tidur? Ada juga saya yang jadi ngantuk gara-gara ceritanya itu-itu aja. Alhamdulillahnya, Ditmar suka juga minta bacain buku di siang bolong atau di jam main, jadi paling gak habit membacanya udah mulai terbentuk.

Kebiasaan lain Ditmar adalah, kalo ngantuk dia minta gendong. Ya kalo sekarang mah bisa encok pegel linu ngangkat-ngangkat anak 15 kilo keliling rumah supaya mau tidur. Jadi saya bujuk buat baca buku aja. Nah, supaya gak bikin Ditmar malah seger gara-gara ketawa, jadi saya akalin aja dengan membaca buku dengan tone papanya. DATAR. Bener-bener gak ada variasi nada dan ekspresi muka, gak ada juga pake nunjuk-nunjuk gambar dan tanya jawab soal cerita. Dan hasilnya? Belom sampe 5 menit, udah pules anaknya.

Tau gitu sih mending dari dulu kalo mau tidur, papanya aja yang bacain buku, ya?

Balada Makanan Anak

Sejak belajar makan di usia yang ke 6 bulan, Ditmar udah keliatan banget milih-milih makanan. Kalo gasol ato puree-puree tanpa rasa ato sayuran udah jaminan pasti dilepeh. Kalo dicampur sama kaldu dan daging-dagingan aja baru deh dia mau. Jadi sampe sekarang emang Ditmar gak begitu suka sayur kecuali wortel yang manis atau labu parang, selebihnya dia lebih suka makanan yang gurih-gurih. Ya yang manis-manis kadang juga suka sih, tapi gak selahap makan makanan gurih.

Sampe beberapa hari yang lalu Ditmar sembelit (Ditmar jarang sembelit, pas umur setahunan pernah sembelit parah, tapi setelah ditusuk microlax dan makan pepaya langsung lancar lagi) karna kebanyakan konsumsi karbo dan kurang serat. Saya inget-inget beberapa hari yang lalu Ditmar susah makan, makanya jalan satu-satunya ya kasih makanan yang gurih. Udah dibikinin nasi goreng dan makanan rumah yang biasa dia makan tetep gak mau. Akhirnya daripada gak makan ya saya kasih yang pasti dia mau: donat JCo dan ayam McD. Iya deh, MSG bahaya. Tapi gimana lagi ya kalo udah gak mau makan? Bisa jadi dia mau makan di tempat yang suasananya beda, tapi pas di bawa ke taman buat makan skalian jogging, dia gak mau juga. Malah lebih milih lari-larian. Tapi pas donat dan ayamnya dateng, di rumah pun langsung lahap dimakan.

Saya liat-liat lagi, apa karna saya jarang makan bareng Ditmar makanya Ditmar kurang contoh buat makan sayur (saya suka banget sayur). Apa harus saya contohin terus berulang-ulang sampe dia juga jadi tertarik dan ikut makan sayur, ya? tapi sekali lagi masalahnya adalah jam makan saya ga sama kayak jam makan Ditmar, mau makan bareng udah keburu kelaperan, mau makan lagi takut gendut (ini koq kayak nyari-nyari alesan??!!!)

Ya namanya buat anak deh, saya coba besok. Siapa tau berhasil. Kalo gak berhasil ya paling saya ngomel juga kayak gambar bebek di postingan ini (jangan sampe, yaaa…)

bukabuku.com

Buat temen-temen yang suka baca buku, rutin beli buku, atau nyari buku yang udah lama ilang dari peredaran, saya mau merekomendasikan situs bukabuku.com. Beneran deh ini situs berguna banget buat saya yang suka telat beli buku best seller ato buku-buku langka yang emang berguna bagi nusa bangsa dan agama (abaikan yang satu ini). Emang banyak sih situs beli buku lainnya, tapi saya udah terlanjur nyaman sama situs yang satu ini. Apalagi karna kejadian kemaren.

Setiap bulan saya menjatahkan 200ribu rupiah buat beli buku, entah buat saya atau buku buat Ditmar. Kalo ada buku yang lebih mahal ya saya tambahin, tapi belakangan saya juga gak sempet baca buku karna waktu luang hampir gak ada, jadi saya lebih sering beli buku buat DItmar. Biasanya saya beli buku serial buat DItmar, yang paling banyak sih buku dongengnya Winnie The Pooh dan kawan-kawan. Tapi ada satu seri yang saya suka banget dan menurut saya wajib dijadiin koleksi, yaitu seri Pop Up Junior dari Erlangga for Kids. Buku ini ada 8 seri: Hantu Lucu, Bermain Angka, Selamat Tidur, Hewan Peliharaan, Monster, Hewan Laut, Dongeng dan Dinosaurus. Saya punya 5 yang pertama beli di Gramedia, tapi buat 3 yang terakhir saya ga nemu. Sebenernya dulu pernah liat yang Dongeng di bazaar kantor, tapi waktu itu saya gak bawa cash, jadi gak bisa beli buku itu. Trus pernah liat yang Dinosaurus di Gramedia, tapi saya lebih milih buku Disney. Sampe sekarang nyeselnya minta ampun.

INi dia penampakan buku seri Pop Up Junior dari Erlangga for Kids. Gambar dari http://duniaedukatif.com/product/0/114/654384-Pop-up-junior

Ini dia penampakan buku seri Pop Up Junior dari Erlangga for Kids. Gambar dari http://duniaedukatif.com/product/0/114/654384-Pop-up-junior

Nah, karna saya udah jarang beli buku online, jadi baru kemaren lagi lah saya buka situs bukabuku.com. Saya pernah pesen buku Pop Up Junior via situs Erlangga for Kids, tapi ternyata stock-nya kosong, di Gramed pun udah gak pernah jual lagi, alesannya karena udah gak diproduksi lagi. Iseng-iseng saya search di bukabuku.com, eh ternyata ada yang Hewan Laut dan Dongeng! Saya liat statusnya “Barang ada di gudang supplier” wah, berarti bisa jadi gak ada juga nih bukunya. Daripada gambling, mendingan saya pesen salah satunya dulu, deh. Akhirnya saya pesenlah buku dengan judul Hewan Laut. Enaknya dari bukabuku.com, buat yang berdomisili Jakarta dikasih fasilitas pembayaran Cash on Delivery, jadi buat saya kalo ternyata bukunya gak ada ya gak rugi juga karna blom transfer uang. Akhirnya klik, saya pesan.

Besoknya saya dapet email dari bukabuku.com yang bilang kalo stock bukunya masih dalam pencarian dan saya diminta untuk konfirmasi apakah mau menunggu atau membatalkan transaksi. Saya pikir, gak ada salahnya menunggu bukunya untuk dicarikan. Akhirnya saya konfirmasi untuk menunggu saja. Dua hari kemudian, saya dapet email yang sama, dan jawaban saya juga masih tetap menunggu saja. Baru satu minggu kemudian saya terima email yang isinya buku yang saya pesan sudah ada dan siap dikirim besok hari. HOERAH!!! Saya seneng banget sama usah amereka yang tetep mencarikan buku yang saya pesan sampe dapet. Dan besoknya buku Pop Up Junior seri Hewan Laut pun sampai di rumah dengan selamat sentosa tanpa cacat. Sekarang saya lagi proses beli buku sei Dongeng, semoga prosesnya juga sama dan akhirnya saya dapet bukunya, ya!

Makasih, bukabuku.com! ^^