Happy Birthday, Ditmar!

Nah, setelah sekian lama gak nulis, sekarang saya mau langsung nulis yang agak panjang. Beneran bakal panjang niii.. jadi siap-siap, yaaa…

Jadi Ditmar per tanggal 28 Juli 2015 kemaren ulang tahun yang ke-4! Horeeee… Happy birthday, My Baby Boy! Seneng banget karna setelah nambah umur, kemampuan kognitif dan motorik Ditmar juga ikut banyak nambah banyak perkembangannya. Ditmar udah bisa diajak ngomong, kalo ditanya udah bisa jawab dan udah bisa juga protes n nolak. Pergaulan dengan temen sebayanya aja nih yang masih harus diperhatiin, pasalnya kalo sama temen sebayanya, Ditmar cenderung kasar n malah suka nyubitin orang. Gak enak bener deh sama ibu-ibu anak-anak yang disakitin Ditmar, tapi mudah-mudahan mereka bisa mengerti, yaa…

Anyway, buat ulang tahun Ditmar tahun ini sengaja dirayain agak rame, karna tanggal ultahnya jatoh pas sekolah udah mulai masuk. Kalo taun lalu kan gak dirayain di sekolah karna lagi libur, malah pas banget jatoh di hari lebaran pertama. Makanya saya juga udah mulai repot browsing apa aja yang musti disiapin buat ultahnya.

  1. Tempat perayaan: Jelas di sekolahnya, Erlass School.
  2. Jumlah undangan: 24 anak temen sekelas Ditmar. Sorry buat anak-anak tetangga di rumah, bukannya somse nih ga ngundang-ngundang, tapi kan sekolahnya steril dari orang luar juga. Mau ngerayain dua kali, apa daya budget udah keburu abis buat lebaraaan.. *alesaaaaan terus..*
  3. Tema: Ini juga lumayan ngabisin waktu banyak, padahal sepele bener sik… Tadinya mau tema Avengers, tapi boro-boro Ditmar seneng, tau aja nggak. Trus tema Cars, udah bosen kayaknya dia. Jadi apa, ya? Ditmar lagi gak punya kesukaan spesifik, kalo pun yang biasa dia minta paling cuma nonton channel ZooMoo di TV, jadi saya akhirnya saya putuskan temanya animal aja, deh..
  4. Desain undangan dan thank you note: Ini yang parah bener. Jadi saya minta tolong temen kantor yang biasa bikin desain, tapi yang saya minta cuma bikin thank you note aja, undangannya lupa minta dirancang juga. Jadi saya nyoba cari-cari editable n printable birthday invitation di internet, akhirnya saya pilih undangan disini. Lumayan karna sesuai sama tema animal.
  5. Kue ulang tahun: Tadinya mau pesen pake fondant/icing sugar biar bisa dibentuk ato digambar sesuai tema, cuma saya sendiri ga gitu sreg kalo ngasih Ditmar makanan yang pake icing sugar, karna terlalu manis buat anak seumuran itu, jadi maunya beli ice cream cake aja. Tadinya mau beli di Harvest aja, tapi pas balik dari rumah mertua, saya liat toko kue Daniqa Cakes yang udah dari dulu pengen saya samperin. Akhirnya setelah buka websitenya, saya dapet inspirasi buat pesen kue pake butter cream aja. Setelah browsing contoh cake yang saya mau, akhirnya saya deal sama toko itu dan dapet harga Rp. 450.000,- aja buat kue ukuran 22cm. Ga usah gede-gede ukuran kuenya, karna bakal ada side dish lain. Buat side dish, saya pilih jajanan pasar yang kids friendly, pie buah dan cheese ball. Beli di Daniqa Cakes juga, dan ternyata ukurannya emang besar, sesuai lah sama harganya.Kue ulang tahun diambil pagi-pagi sebelum ke sekolah Ditmar, dan hasilnya sesuai sama gambar pesenan saya. Puas sekali. Setelah dipotong pun rasanya ueeeenaaaak banget.
  6. Goodie bag: ini sih yang paling nyita waktu dan pikiran. Saya sih maunya beli sesuatu yang berguna buat anak-anak, tapi kalo liat budget agak susah juga. Akhirnya setelah browsing dan itung-itungan perkiraan harga via internet, saya ke Pasar Asemka buat nyari goodie bag. Dari dulu saya udah sering ke Pasar Asemka, secara letaknya ada di belakang Museum Bank Mandiri perciiiisss, jadi saya udah tau mau nyari di toko yang mana. Yang saya lupa adalah waktu buka pasar ini. Namanya kan Pasar Pagi Asemka, jadi it supposed to be jam 6 pagi juga udah buka, tapi ternyata baru pada buka jam 8-an. Saya sama Hubby kecele bener nih, soalnya kami berangkat aja dari rumah jam setengah tujuh udah buru-buru banget, eh ternyata pada belom buka. Untung Hubby baek, disogok lontong sayur dia pun gak ngambek lagi. (eh, lontong sayurnya yang bayar juga dia, sih… Istri gak modal emang :p). Saya akhirnya beli wadah kotak yang bisa buat jadi tempat sampah ato simpen stationary, mau nambah celengan sih sebenernya, tapi apa daya budget udah mevet bener. Sayangnya wadah ini gak ada yang khusus gambar animal ajah, jadi terpaksa beli yang ada ajah. Ambil yang gambarnya bisa dikasih ke cewe ato cowo, selain karna saya gak suka pink juga supaya gampang aja pas ngasih-ngasihin goodie bagnya nanti. Andai gedung Proyek Asemka udah buka, saya mau beli buku mewarnai yang pasti masih bisa sesuai budget, tapi karna hari itu pas banget hari sabtu setelah lebaran, gedungnya pun belom buka. Jadi ya gak jadi beli tambahan lain. Isi goodie bag saya beli di hypermart ajah, isinya juga ga banyak karna saya mau meminimalisir MSG, dan lagi kan anak-anak bakal bawa pulang pie buah n cheese ball, jadi saya cuma tambahin balon biar kemasan goodie bagnya tambah cantik dan keliatan lebih penuh. Jadi emak-emak mah gitu, banyak banget akal-akalannya :p
  7. Dokumentasi: ini yang bikin sedih, tadinya mau minta hubby pegang camera n dokumentasiin acara, karna kan pasti saya repot banget ngurus perintilan. Tapi ternyata di hari perayaannya, hubby ada kerjaan penting yang ga bisa ditinggal. Err… Jadinya minta tolong nyokap n saya juga foto-foto sebisanya aja.

Di hari perayaannya, Ditmar saya temenin di dalem kelas dari awal sampe akhir. Biar Ditmar gak pake nangis n jadi bad mood aja, sih. Jadilah saya kembali ngerepotin nyokap buat mindahin barang n ngurus konsumsi buat para ortu murid yang nunggu n makan siang guru n staff Erlass. Ditmar emang dateg jam stengah 10 di hari itu, jadi dia gak sempet ikut beberapa sesi pelajaran, trus karna di undangan ultahnya mulai jam stengah 11, jadi masih ada waktu buat liat behaviour Ditmar di kelas. Ternyata kalo saya temenin, Ditmar makin menjadi-jadi ngusilin temen-temennya, cuma supaya saya manggil dia n ngajak ngomong dia aja. Kasian ya, kesannya dia jadi cari perhatian. Apa karna saya seringan ngasih gadget kalo saya repot di rumah ya.. Aduh jadi mellow..

Yak, balik ke acara ultah Ditmar. Jam stengan 11 akhirnya anak-anak kelas Rambutan (Playgroup) dikondisikan sedemikian rupa sama guru-guru supaya mau duduk di kursi undangan ultah, dan Ditmar duduk di kursi yang ultah. Oh iya, kayak yang tadi saya udah bilang, kalo Ditmar ketinggalan beberapa sesi belajar, itu termasuk sesi makan snack pagi, jadi pas kue ultah dikeluarin, anaknya langsung ga bisa mengalihkan pandangan dari kue ultahnya. Sempet melet-melet juga nahan liur kayaknya. Hihihihi… Trus dari semua susunan acara, yang bikin saya terharu adalah Ditmar mau diminta nyanyi lagu Bintang Kecil dan Pelangi-Pelangi di depan kelas, dan pronounciation tiap katanya walau blom smuanya bener, tapi masih bisa dimengerti. Rasanya mau nangis bahagia, tapi dijamin Ditmarnya bakal nangis kalo liat saya nangis juga. Jadi ya udah, saya tahan-tahan aja sambil nyengir-nyengir aneh :p Anak-anak kelas Rambutan juga ikut nyumbangin suara mereka buat Ditmar, sayang videonya error ga bisa diputer. Emang harus ganti HP ini namanya.

Setelah rangkaian acara selesai, temen-temen sekelas Ditmar baris sambil bawa tas siap-siap mau pulang, sambil dikasihin goodie bag satu-satu, mereka juga ngasih j=kado buat Ditmar. Disitu saya langsung kaget. Loh, saya gak nyiapin kado apa-apa buat Ditmar! Ya ampuuuunnn.. Koq bisa lupa giniii… Pasti gara-gara udah kesita duluan ni pikiran buat arrange acara ultahnya. Poor Ditmar, nanti ya mama beliin kado kalo udah gajian.. :p

Alhamdulillah acara berjalan lancar, Ditmar senang, temen-temennya juga senang, guru-guru dan staff di Erlass juga sangat membantu, dan yang paling penting doa-doa baik yang dikirim untuk Ditmar bisa mengiringi perkembangan Ditmar sampai ketemu hari lahirnya di tahun-tahun berikutnya. Tetap jadi anak manis mama ya, Nak.. Selamat ulang tahun.. :-*

So here are the photos:

Iyak, anaknya ngiler mau makan kue..

Iyak, anaknya ngiler mau makan kue..

Birthday Cake.. nom nom nom...

Birthday Cake.. nom nom nom…

Murid Kelas Rambutan Erlass yang manis-maniiiisss....

Murid Kelas Rambutan Erlass yang manis-maniiiisss….

Undangan dan thank you note.

Undangan dan thank you note.

Penampakan goodie bag dan isinya.

Penampakan goodie bag dan isinya.

Goodie bag siap dikasih ke temen-temen.

Goodie bag siap dikasih ke temen-temen.

Kado dari temen-temen.. Makasih semuanyaaa... ^^

Kado dari temen-temen.. Makasih semuanyaaa… ^^

Kado setelah dibuka.. Senangnyaaa...

Kado setelah dibuka.. Senangnyaaa…

Natural Potty Training

Setelah pindah kerja, saya jadi lebih suka itung-itungan pengeluaran. Since di tempat yang baru saya gak dapet bonus tahunan buat biaya liburan, jadi saya musti nabung kalo mau liburan tiap tahun. Salah satu post pengeluaran yang paling besar itu ada dua: Diapers dan Tagihan listrik. Tagihan listrik sih gak mungkin dikurangi, tapi kalo diapers pasti  bisa.

Saya juga udah mikir sih, Ditmar udah 3 tahun lebih, udah waktunya potty training dan belajar pipis n pup di toilet. Tapi ya emang dasar emak males, proses ngajarin lepas diapers pun cuma wacana belaka. Abis males bingung kalo Ditmar tiba-tiba pipis tanpa peringatan, kan anaknya juga baru banget diajarin buat kasih warning sebelum pipis, maunya sih instan Ditmar langsung bisa bilang kalo mau pipis, tapi ya kan gak mungkiiin…

Tapi beberapa hari ini saya seneng banget, karna tiba-tiba Ditmar gak mau pake diapers lagi. Tiap disodorin buat pake diaper nolak bahkan sampe teriak. Saya pikir apa karna dia makin besar dan diapersnya terlalu ketat ato gimana. Pake celana dalem juga gak mau, maunya cuma pake celana panjang ato pendek ajah. Tapi sempet juga pikiran jelek hinggap, saya jadi keingetan soal anak TK JIS yang kena sexual abuse di sekolahnya. Tapi saya positif thinking ajah, anak saya cuma ga nyaman karna diapersnya udah kekecilan (walo saya juga maksa meriksa intimate organ Ditmar juga, sih. Just to make sure he’s fine). Ajaibnya, selama beberapa hari nolak pake diapers, Ditmar cuma pipis di celana 3 kali. Sisanya dia bilang: “Mau pipis.” jadi saya bisa buru-buru bawa Ditmar ke toilet buat pipis. HOERAH!!!!! Saya seneng banget!!!! Emang deh anak emak pinteeer… *narsis* Tapi kalo malem saya pakein diapers juga sih, saya makeinnya juga pas Ditmar udah tidur nyenyak, soalnya kalo pas lagi sadar, dia nolak. Biar Ditmar tidurnya nyenyak juga gituuu.. (Padahal sih emang males aja kalo kasur kena ompol :p)

Efek dari Ditmar gak mau pake diapers adalah, pas saya belanja groceries, saya cuma ambil diapers sekantong yang isi 24 ajah! Dan harganya cuma seperempat dari pengeluaran bulanan buat diapers sebelumnya. Gimana gak mau joget-joget di supermarket, kaaaan…

PR sekarang cuma ngebiasain Ditmar buat pake celana dalem aja sebelum pake celana panjang ato pendek. Sama mudah-mudahan di sekolahnya juga Ditmar bisa ngasih tau tante pengajarnya kalo mau pipis. Oh, gak lupa juga gimana caranya supaya Ditmar bisa pup di kloset. Soalnya sampe sekarang Ditmar blom pup juga. Whosaaaah.. Gini deh salah satu kasus lika-liku jadi emak-emak.. Heheheh…

Fifty Shades of Grey. Ouch..

Setelah klar baca trilogi Grey tahun 2014, saya nunggu-nunggu banget film Fifty Shades of Grey tayang di Indonesia. Sayangnya film ini gak dapet ijin tayang di Indo, jadi terpaksa download dan nonton dari laptop ajah. Dapet filmnya udah lama, tapi baru bisa nonton weekend kemarin, biasa lah musti curi waktu pas Ditmar tidur dan saya juga gak ikutan ngantuk pas ngelonin. Sebenernya sih pengennya nonton sama hubby, tapi pendapat dia apa coba? Dia bilang: “Gak asik filmnya, mending nonton bokep sekalian.” Ya iya deh. Dia gak tau aja kalo cewe biasanya suka yang nanggung-nanggung. Halah..

Gimana menurut saya soal film ini? Ouch… Tipis banget buat dibilang film semi-porno. Yang saya gak suka sih kebanyakan potongan adegan dan cerita dari novelnya, nih. Beberapa cerita di novel ada yang gak diangkat di film, walaupun kalo diangkat ke film bakal beneran bisa jadi film bokep sih. Misal, adegan di boat dan sex pas Ana haid. Lah wong gak ada itu aja bisa bikin ketar-ketir nontonnya. Terlepas dari adegan hot-nya, sisi emosi di film ini gak terlalu digambarin jelas. Kalo baca novelnya saya bisa ngerasa kebencian Ana terhadap Mrs. Robinson, tapi kalo di film ya sebates gitu doang. Sama pas Ana balik ke rumah nyokapnya dan nyokapnya juga keliatan gak khawatir-khawatir banget sama anak satu-satunya. Tapi lumayan keliatan lah pas Ana ngasih liat rasa frustasinya gak bisa megang kendali di hubungan mereka dan gak bisa express her love the way it should. Kalo yang lain sih datar-datar aja menurut saya. Oh satu lagi yang ilang, soal Kate (temennya Ana) yang curiga soal kelainan Christian juga gak ada sama sekali. Padahal kan itu termasuk key point di novelnya. Menurut saya orang yang belum pernah baca novelnya bakal nemu beberapa adegan yang jadi gak penting karna gak digambarin jelas.

Tapi yang saya suka, pemeran Christian Grey, si Jamie Dornan ini pas banget sama gaya Grey di novel. Mata dan senyumnya intens banget, persis kayak bayangan saya soal Grey. Sebenernya mukanya udah keliatan “sakit”, tapi sayangnya di film gak terlalu difokusin ke sifatnya itu. Dakota Johnson juga lumayan, keliatan insecure walo pas adegan mabok di bar itu gak banget. Sama soundtracknya ya bagus. Sebelum nonton filmnya saya gak suka sama lagu Love Me Like You Do-Ellie Goulding, tapi pas nonton adegan date Christian dan Ana naik helikopter, saya mulai suka.

Kalo mau ngasih nilai skala 1-5 yang paling tinggi, saya kasih 4 buat film secara keseluruhan, tapi ngasih 2 buat penggambaran novelnya. Makanya saya sih nyaranin baca aja novelnya. Nonton filmnya kalo emang lagi mau nyari selingan ajah. Ato boleh juga sih nonton sama suami, siapa tau berlanjut,, Apasiiiiih… :p

How To Handle The Archives

Sejak Januari akhir saya mulai masuk ke depo (gudang) penyimpanan Arsip Statis yanga da di ANRI. Berdasarkan Undang–Undang Nomor 43 Tahun 2009 Tentang Kearsipan, Arsip Statis adalah arsip yang dihasilkan oleh pencipta arsip karena memiliki nilai guna kesejarahan, telah habis retensinya, dan berketerangan dipermanenkan yang telah diverifikasi baik secara langsung maupun tidak langsung oleh Arsip Nasional Republik Indonesia (ANRI) dan/atau lembaga kearsipan. Kalo bahasa awamnya sih, arsip statis berarti arsip yang wajib disimpen karna punya nilai sejarah. Seancur apapun arsip itu, harus tetep dilestarikan. Dan saya gak bohong, arsip bernilai sejarah, apalagi yang dibuat dari jaman Belanda baru-baru aja bertamu ke Indonesia itu banyak yang hampir gak bisa diselamatkan sangkon rapuhnya.

ANRI sendiri udah bikin ngambil macem-macem tindakan buat menyelamatkan arsip ini, at least kalo emang arsipnya gak bisa dibuka ato diakses lagi, informasi yang ada di dalemnya deh yang diselametin dengan cara di reproduksi. Tapi tetep ada beberapa permasalahan yang menghambat untuk proses reproduksi seluruh arsip ini. Satu, sebelum direpro, arsip itu harus diolah dulu. Harus diliat apa yang tertulis disitu dan dideskripsi ulang supaya bisa dijadiin “sajian” buat pengguna/peneliti/pembaca arsip. Nah, di level pengolahan inilah saya sekarang berada. Permasalahannya adalah kurangnya SDM buat ngolah sekian juta arsip belum terolah yang tersimpan di ANRI. Kayaknya sampe saya pensiun disini pun itu arsip belom akan selesai diolah.

Kayak apa sih sebenernya arsip yang udah hancur di ANRI? Ya, kira-kira kayak yang jadi featured image saya sekarang deh. Kalo itu arsip dari abad ke-19 dan udah sangat rapuh dan berjamur, akhirnya arsip ini dimusnahkan karna khawatir akan “menulari” arsip yang lain. Kalo di ANRI, haram hukumnya ngancurin arsip seberapapun hancurnya arsip itu. Biasanya arsip-arsip hancur dan berjamur akan dipisahkan dari arsip yang masih bagus. Penyimpanan arsip pun diatur sedemikian rupa mulai dari suhu, kelembaban sampai tingkat cahaya yang masuk ke ruangan itu. Bahkan kalo yang saya dneger, untuk ngebangun tempat penyimpanan aja harus dipikirin arah menghadap si gedung supaya sinar mataharinya gak ngerusak arsip. Belom lagi fumigasi yang dilakukan secara berkala. Kalo udah dilakuin fumigasi, bisa sampe seminggu arsi-arsip itu gak bisa diakses karna kalo maksa diambil, bakal membahayakan kesehatan dan nyawa si petugas Depo. Oh iya, gedung arsip juga biasanya bakal ditembak dulu tuh tanahnya biar terhindar dari segala macem binatang engerat ato binatang yang merugikan. Makanya walaupun namanya Depo/gudang, gak ada sekali pun saya liat ada tikus ato nyamuk.

Nah, buat saya yang kerjanya ngolah arsip kotor, berdebu, jamuran, dimakan rayap dan macem-macem binatang kecil lainnya yang biasanya dateng karna bawaan dari tempat penyimpanan sebelumnya 9soalnya kan arsip statis dateng dari berbagai daerah dan gudang di seluruh Indonesia dan luar negri, blom tentu disana udah sesteril ANRI), saya harus punya alat perang supaya gak ikut jamuran. Saya wajib pake jas lab, disposable gloves dan masker. Gak fancy n trendy sih jadinya penampilan, tapi demi kesehatan dan kelangsungan hidup yang lebih baik, jadi saya tetep harus pake. Begini penampakannya:

Kurang pake kaos kaki aja, nih. Kalo pake bakal lebih aman.

Kurang pake shower cap dan kaos kaki aja, nih. Kalo pake bakal lebih aman.

Sebenernya masker buat ngolah harus yang lebih tertutup dan ukuran seratnya lebih kecil, tapi apa daya adanya yang kayak gini. Cuma walau pun udah pake alat perang kayak gini, tiap balik dari kantor, saya pasti langsung mandi besar sebelum ketemu Ditmar di rumah. Just in case masih ada spora dan bakteri yang melingkupi saya dari kantor.

Kalo dipikir-pikir sih arsiparis (archivist) itu mirip banget sama dokter. Kan penampilannya sama kayak waktu mereka masuk ruang operasi. Cuma beda bahan yang mau dioperasi aja. Sama beda gaji, pastinya.. Ahaha.. 🙂

Kapok Belanja

Ngomongin soal belanja online emang gak pernah ada habisnya, saya pernah baca dan sempet comment di postingan American & Indonesian Blog soal review toko online di Indonesia. Saya malah rekomen satu website online shop khusus perlengkapan bayi: http://www.rajasusu.com. Saya udah jadi pelanggan situs ini sekitar tiga bulanan, sejauh itu sih gak pernah ada masalah. Cuma baru kemarin saya mengalami kesulitan yang nyebelin banget sama situs ini. Saya post tulisan ini bukan untuk menjelek-jelekan situs ini, tapi saya cuma mau cerita pengalaman membeli dari situs ini.

Jadi hari kamis kemarin (27 November 2014) saya pesen diapers ukuran paling besar dan sedang dengan total harga plus ongkir Rp. 308.000,-. Saya pesen emang agak malem, sekitar jam 10an. Trus saya langsung transfer dan konfirmasi pembayaran. Emang salah saya juga gak ngecek email notification dari situs ini, tapi karna saya pikir di website-nya aja konfirmasi pembayaran udah diterima, ya saya percaya aja. Biasanya kalo saya pesen malem, besok sorenya udah sampe tuh barang, tapi sampe Jumat sore pun gak ada kurir rajasusu.com yang dateng. Saya pikir, mungkin saya mesen barangnya terlalu larut dan mungkin bakal dateng hari Senin, karena weekend gak ada pengiriman.

Etapi hari Senin pun gak kunjung dateng tuh barang. Baru Selasa sore setelah saya liat persediaan diapers Ditmar udah ampir habis, baru saya telpon. Saat saya telpon di nomor 565-2231, udah dijawabnya jutek, dilempar lagi ke bagian pengiriman. Setelah saya telpon ke 90208333, yang dijawab juga dengan nada nyolot, ternyata pesenan saya gak tercatat. Apa-apaan nih???!!!

Saya ngotot kalo saya udah melakukan pembayaran dan konfirmasi, Customer Service-nya gak kalah ngotot kalo pesenan saya gak ada. Akhirnya lama-lama setelah dia tau kalo saya melakukan pemesanan hari Kamis malam, dia baru bilang: “Oh, kalo hari Jumat emang internet kami error, Bu. Jadi gak ada catetan pemesanan sama sekali.” Ya tapi kan saya pesen hari Kamis. Gimana banget sih, ya? Trus lama-lama dia ngalah dan bilang: “Ya udah, Bu. Ibu pesennya apa? Nanti kita kirimin, deh”. Saya lalu nyebutin apa pesenan saya, dan selanjutnya yang bikin naik pitam bin marah adalah: “Kalo diapers isi 52-nya kosong, Bu. Adanya isi 36. Ibu mau sisanya di-refund? Ato semuanya aja deh Bu di-refund?”

Ngeselin. Kan saya emang butuh itu diapers, enak banget ini website cuci tangan gitu aja.

Karena pas banget adzan maghrib dan Ditmar udah manggil-manggil, saya akhirnya ngalah dan bilang saya pesen aja yang ukuran sedang isi 36 2 buah, tapi dia bilang: “Bu, totalnya kalo beli itu aja baru 240.000, ibu tambah dikit dong.  Tissue basah gitu biar bisa dikirim karena minimal 250.000 baru bisa dikirim.” Hadeeeeeh… Saya akhirnya bilang nambah susu 800gram, tapi kembali ada halangan lagi: “Bu, kalo nambah susu 800gram berarti Ibu kurang Rp. 39.000,- lagi.”

Ini say abener-bener udah males banget, ya. Akhirnya daripada jantungan gara-gara tensi naik, saya bilang: “Harusnya saya minta ganti rugi dari rajasusu karena kesalahan sistem, kok malah saya disuruh nambah lagi! Ya udah, saya transfer tapi tolong besok barang saya dikirim secepatnya.” Udah baek banget gitu, ada lagi alesan lain: “Kalo barangnya gak sampe besok, berarti lusa ya, Bu. Soalnya pengiriman kita lagi penuh.”

SUKA-SUKA LO AJA DEH, MBA!!!! Bukannya udah ada kesalahan sistem (yang nota bene karena sistem itu dibikin sama manusia, jadi otomatis ya yang salah manusia juga, laaaaaaaaah) trus saya diprioritasin, ini malah gak ada effort sama sekali biar pelanggannya puas.

Lesson learned: Ada harga, ada rupa. Emang website ini nawarin harga murah dan pelayanannya sebelum ini bagus, tapi mending saya belanja di tempat lain aja mulai sekarang.

Iqra – Bacalah

Sebelum Ditmar lahir, saya udah bercita-cita buat masukin Ditmar ke sekolah Islam sejak TK, jelas supaya pendidikan agama Islamnya bagus dan mendarah daging (gak kayak saya yang cuma numpang lulus dari Madrasah Ibtidaiyah :p). Saya juga rencananya mau masukin Ditmar ke TPA, supaya bacaan Al-Quran nya bagus. Tapi udah gedenya ternyata TK Islam di deket rumah gak ada yang terlalu bagus, makanya cita-cita saya digeser jadi masukin Ditmar nanti pas SD ke SD Islam. Karna anaknya juga ngomong bahasa Indonesia belom lancar, jadi saya juga gak mungkin masukin dia ke TPA. Jadi belajar doanya semua masih pake bahasa Indonesia, trus pengenalan huruf hijaiyah juga cuma ala kadarnya dari buku iqra yang dijual di abang-abang asemka.

Lalu tiba-tiba datanglah sales dari PT Tigaraksa yang menjual Al-Quran digital yang spesial buat anak kecil. Namanya Mushaf Muqamat for kids. Wah, bagus nih buat Ditmar! Since di sekolah gak diajarin agama sampe nanti masuk TK A. Masih banyak produk yang lain, sih. Tapi saya sukanya yang ini, karna ada Iqra, Al-Quran dan ensiklopedi anak Islam yang bisa dibaca pake digital pen model-sentuh-langsung-ngomong yang lagi hits sekarang itu. Ya dengan harga 1,6 juta dicicil 4 kali, akhirnya saya boyong ke rumah. Di rumah langsung saya liatin ke Ditmar, anaknya langsung kelojotan seneng liat pulpen yang bisa ngomong pas nyentuh Iqra, trus sampe sekian menit kerjaannya cuma nyentuh-nyentuh tulisan-tulisan di iqra. Duh, semoga bener-bener tertanam ya huruf-huruf hijaiyah dan tulisan arab di iqra dan Al-Quran itu di kepala Ditmar, jadi gedenya gak susah belajar Al-Quran.

Sebenernya saya juga kebantu banget sama Al-Quran ini, soalnya saya juga udah ampir 20 tahun gak hatam-hatam Al-Quran juga, jadi semoga dengan bantuan Al-Quran fancy warna-warni dan pulpen yang bisa ngeluarin suara murattal dari 2 Qory dan ilmu tajwid, yang jujur aja saya gak tau sama sekali, plus tulisannya yang gak kekecilan (mata saya siwer kalo harus baca tulisan arab yang kecil-kecil..). Semoga dengan datangnya Al-Quran Mushaf Muqamat ini saya bisa segera hatam Al-Quran dan Ditmar bisa jago baca Al-Quran, yaaaaaa…

AADC Effect

Udah agak telat gak sih ngomongin soal AADC versi 2014 Line? Saya mau ngomongin ini juga, ah.. :p

Saya agak telat tau soal AADC 2014 ini, pas saya sampe kantor di hari Senin kemarin, saya baru liat path dan banyak teman yang posting soal ini. Saya mau langsung buka, tapi youtube kantor baru bisa diakses jam 4 sore, jadi ya terpaksa nunggu. Pas jam 4 sore, saya sama temen satu unit langsung buka dan nonton si Rangga dan Cinta yang akhirnya ketemu lagi, dan yaaah.. klise. Pacaran lagi.

Eeeeuw…

12 tahun gak ketemu trus masih bisa balikan? Iya kalo kejadiannya sama orang semacem Nicholas Saputra bakal saya tungguin, deh. Tapi for real? Pasti cuma ada di film *skeptis loh saya sama yang namanya cinta-cintaan*.

Tapi efeknya ya jadi keingetan sama versi original tahun 2002 nya. Waktu saya masih kelas 2 SMA, sangking takutnya keabisan tiket (ga ada M-Tix si jaman dulu), saya janjian sama temen saya yang kayaknya sih dulu gay, tapi sekarang udah straight. Katanya siiiih rela dateng ke Blok M Plaza buat antri bioskop dari JAM 7 PAGI! Kenapa dari pagi adalah karena dulu 21cineplex udah buka dari pagi buat pembelian tiket, kalo sekarang kan siang, ya. Tapi disana waktu itu juga ada sekitar 150 ABG yang juga ikutan siap-siap mau beli tiket. Saya sama Bilal (temen saya itu) sampe nyiapin beberapa perlengkapan perang yang menurut radio Prambors wajib dibawa kalo mo antri tiket AADC:

  1. Baju ganti
  2. Minuman
  3. Makanan
  4. Tissue (yang ini buat seka air mata juga kalo nangis pas nonton AADC)
  5. Minyak wangi

Duh, bela-belain amaaat. Trus jam 8 pagi, kita liat kalo satpam Blok M Plaza udah siap-siap buka pintu masuk, dan semua orang juga siap ambil ancang-ancang buat lari. Dalam hitungan ketiga.. Satu.. Dua.. Tiga.. YAK! Semua ABG yang udah bela-belain nunggu langsung berhamburan masuk, dan yang paling parah adalah: ESKALATOR BELOM NYALA DAN BIOSKOP ADA DI LANTAI PALING ATAS!!!!

ASTAGFIRULLOH ALADZIM!

Saya sih gak inget gimana, tapi yang jelas saya sama Bilal akhirnya berhasil naik dan antri di kloter pertama penjualan tiket. Tapi yang terjadi adalah, walaupun kita udah segitu siapnya buat berjubelan, lari-larian dan sikut-sikutan, tetep aja dapet tempat duduk hampir di barisan depan. Ya sekalian macem keramas di salon aja deh ike.. Trus entah saya dan Bilal bego apa gimana, yang jelas saya sama Bilal ngantri tiket bukan buat kami doang, tapi buat sekitar 8 orang temen-temen SMA. Kalo kejadiannya sekarang sih cuih ya ike ngantriin tiket buat orang laen sampe segitunya. Soalnya itu temen-temen yang lain pas dateng masih rapi, kinclong n wangi, sedangkan saya dan BIlal udah kucel gak ketauan bentuknya.

Pas nonton filmnya saya ngerasa: ini film Indonesia terbagus sepanjang masa! (kuper aja emang, ga pernah nonton film laen :p) dan iya, saya nangis pas scene Cinta balik dari nge-date sama Rangga dan tau-tau Alya nyoba buat bunuh diri. Eeeeeeuuuuuuuwwww… Kalo dipikir-pikir knapa sih pake nangiiiis.. ABG banget!

Tapi kalo dipikir-pikir enak jaman ABG dulu, ya.. Kalo mau mellow gak ada yang komentar n cap galau, ga ada yang bisa bikin senewen gara-gara nyampah di soc-med soal kehidupannya yang terkesan ngalay, dan ada usaha buat ngedapetin sesuatu. Karena somehow saya liat ABG jaman sekarang hidupnya enak banget karna apa-apa udah gampang di dapet..

Ehm, BTW paragraf di atas itu sih cuma pembelaan saya buat jadi ABG labil, ya..

Yah, tapi terlepas dari kenangan yang ditimbulkan sama AADC versi 2014 Line ini, kalo nantinya bakal dijadiin film beneran saya sih bakal nonton. Walo sangsi sih bakal bagus ato gak, since ceritanya bakal maksa..